Danau Biwa

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Danau Biwa, Jepang
琵琶湖,日本
Danau Biwa, Jepang琵琶湖,日本 - Danau Biwa(hasil citra satelit)
Danau Biwa
(hasil citra satelit)
Koordinat 35°20′LU 136°10′BT / 35,333°LU 136,167°BT / 35.333; 136.167
Aliran masuk utama lebih dari 400 sungai kecil
Aliran keluar utama Sungai Seta
Daerah pengumpulan air 3.174 km²
Terletak di negara Jepang
Panjang maks. 63,49 km
Lebar maks. 22,8 km
Luas permukaan 670,4 km²
Kedalaman rata-rata 103,58 m
Kedalaman maks. 103,58 m
Volume air 27,5 km³
Panjang tepi danau1 235,2 km
Ketinggian permukaan 85,6 m
Pulau 3
Pemukiman Hikone
Otsu
Sakamoto
1 Panjang tepi danau tidak begitu jelas definisinya.
Foto kapal wisata yang berangkat dari pelabuhan Ōtsu, Shiga mengarungi Danau Biwa.

Danau Biwa (琵琶湖 Biwa-ko?) adalah danau terluas di Jepang, terletak di Prefektur Shiga, sebelah timur laut kota Kyoto. Danau ini merupakan salah satu situs lahan basah yang dilindungi Konvensi Ramsar.

Geografi[sunting | sunting sumber]

Danau ini menempati 1/6 luas wilayah Prefektur Shiga dan merupakan hilir Sungai Seta yang mengalir ke Teluk Osaka sebagai Sungai Uji dan Sungai Yodo. Air ledeng di kota Kyoto diambil dari Kanal Danau Biwa (Biwako Sosui) yang airnya berasal dari Danau Biwa.

Di bagian danau yang paling sempit terdapat jembatan Biwako Ohashi yang membagi danau menjadi wilayah perairan utara (Hokko), dan wilayah perairan selatan (Nanko). Kedua wilayah danau ini berbeda antara lain dalam soal arus air dan kualitas air.

Wilayah daratan sekeliling danau diberi nama berdasarkan letak wilayah tersebut terhadap danau. Konan adalah nama wilayah di selatan danau, Koto di sebelah timur danau, Kohoku di sebelah utara danau, dan Kosei di sebelah barat danau.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Danau Biwa terbentuk akibat pergeseran kerak bumi sekitar 4 juta hingga 6 juta tahun yang lalu. Danau ini termasuk danau tertua nomor 3 di dunia setelah Danau Baikal dan Danau Tanganyika.

Kitab Kojiki menyebut danau ini sebagai Afumi no umi (Danau Afumi). Di pertengahan abad ke-7, Kaisar Tenji sempat memindahkan ibu kota di Ōtsu no miya. Di dalam kitab Manyōshū, danau ini disebut Awami, dan perlahan-lahan pengucapan berubah menjadi Ōmi, hingga provinsi tempat danau ini berada disebut Provinsi Ōmi.

Kemungkinan besar danau ini baru disebut Biwa-ko (Danau Biwa) di pertengahan zaman Edo. Danau ini sangat luas dan orang zaman dulu tidak tahu persis bentuk danau ini. Danau ini diketahui bentuknya mirip alat musik bersenar Biwa, setelah tercapai kemajuan dalam teknik pengukuran di zaman Edo.

Danau Biwa pernah digunakan sebagai jalur transportasi pengangkutan pajak berupa beras dari daerah Hokuriku, dan menurut catatan sejarah di sana sering terjadi perampasan beras oleh kawanan penjahat berperahu.

Sejarah singkat:

  • 1890 - Peresmian Kanal Danau Biwako (Biwako Sosui) yang mengalirkan air bersih ke kota Kyoto
  • 24 Juli 1950 - Danau Biwa ditetapkan sebagai Taman Nasional
  • 28 September 1964 - Peresmian jembatan Biwako Ohashi
  • 26 September 1974 - Peresmian jalan tol jembatan Biwako Ohashi
  • 1980 - Penetapan undang-undang pencegahan eutrofikasi Danau Biwa
  • Desember 1985 - Penetapan Danau Biwa sebagai lahan basah yang dilindungi undang-undang pelestarian kualitas air lahan basah (Koshō suishitsu hōzen tokubetsu sochi-hō).
  • 1993 - Penetapan Danau Biwa sebagai lahan basah yang dilindungi Konvensi Ramsar
  • 2003 - Pemberlakuan undang-undang pengaturan kapal dan perahu wisata di Danau Biwa

Pranala luar[sunting | sunting sumber]