Daftar mitos air bah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Mitos air bah merupakan mitos dari masa lampau tentang suatu banjir besar yang dianggap mitologis. Mitos tersebut menceritakan bencana dalam skala global, biasanya terjadi karena kuasa Tuhan/dewa untuk menghancurkan peradaban sebagai ungkapan hukuman dari Yang Mahakuasa. Cerita tentang air bah dapat dijumpai dalam kebudayaan di berbagai belahan dunia. Di bawah ini adalah beberapa mitos air bah dari beberapa belahan dunia.

Timur Dekat Kuno[sunting | sunting sumber]

Sumeria[sunting | sunting sumber]

Mitos Sumeria tentang Ziusudra menceritakan bagaimana dewa Enki memperingatkan Ziusudra (artinya "ia melihat kehidupan," sebagai rujukan terhadap karunia keabadian yang diberikan kepadanya oleh para dewata), raja Shuruppak, tentang keputusan para dewata untuk menghancurkan umat manusia dalam sebuah air bah - bagian yang menjelaskan mengapa dewa-dewa telah mengambil keputusan ini hilang. Enki memerintahkan Ziusudra membangun sebuah kapal besar - teks yang menggambarkan perintah ini pun hilang.

Setelah banjir berlangsung tujuh hari, Ziusudra membuat kurban yang semestinya dan menyembah An (dewa langit) dan Enlil (pemimpin para dewa), dan memperoleh kehidupan kekal di Dilmun (Taman Eden bangsa Sumeria) oleh An dan Enlil.

Daftar raja-raja Sumeria, sebuah silsilah tentang raja-raja yang tradisional, legendaris dan mitologis, juga menyebutkan tentang sebuah banjir besar.

Berbagai ekskavasi di Irak menunjukkan tentang sebuah banjir di Shuruppak sekitar tahun 2900-2750 SM, yang meluas hingga kota Kish, yang dipimpin raja Etana, yang konon merupakan pendiri dinasti Sumeria pertama setelah air bah itu.

Mitos tentang Ziusudra terdapat dalam sebuah salinan, potongan Kitab Kejadian Eridu, yang menurut tulisannya berasal dari abad ke-17SM. [1]

Babilonia (Epos Gilgames)[sunting | sunting sumber]

"Prasasti Air bah" (prasasti 11) tentang Epos Gilgames dalam bahasa Akkadia.

Dalam Epos Gilgames Babilonia, menjelang bagian akhir dari versi Ia yang melihat kedalaman oleh Sin-liqe-unninn (prasasti 11), terdapat rujukan-rujukan tentang air bah. Sang pahlawan, Gilgames, yang mencari keabadian, mencari Utnapishtim (yang namanya merupakan terjemahan langsung ke dalam bahasa Akkadia dari Ziusudra dalam bahasa Sumeria) di Dilmun, sejenis taman firdaus surgawi. Utnapishtim menceritakan bagaimana Ea (setara dengan Enki dalam mitologi Sumeria) memperingatkan dia tentang rencana para dewata untuk menghancurkan seluruh kehidupan melalui sebuah air bah dan memerintahkannya membangun sebuah kapal yang akan digunakannya untuk menyelamatkan keluarganya, teman-teman, dan kekayaan serta ternaknya. Setelah Air Bah ini, para dewata menyesali tindakan mereka dan menjadikan Utnapishtim abadi.

Akkadia (Epos Atrahasis)[sunting | sunting sumber]

Epos Atrahasis Akkadia (ditulis paling kurang tahun 1700 SM), menjelaskan kelebihan penduduk sebagai penyebab air bah. Setelah 1200 tahun kesuburan manusia, dewa Enlil measa terganggu tidurnya karena kebisingan dan hiruk-pikuk yang disebabkan oleh pertambahan manusia. Ia meminta tolong kepada majelis para dewa yang kemudian mengirimkan wabah, kemudian kekeringan, lalu kelaparan, dan kemudian tanah yang asin, semuanya dalam upaya mengurangi jumlah manusia. Semua upaya ini hanya menolong sementara waktu. 1200 tahun setelah masing-masing solusi itu, masalahnya muncul kembali. Ketika para dewa memutuskan untuk mengambil tindakan terakhir, dengan mengirimkan air bah, dewa Enki, yang mempunyai kewajiban moral terhadap penyelesaian ini, mengungkapkan rencana ini kepada Atrahasis, yang kemudian membangun kapal penyelamat menurut ukuran yang diberikan oleh dewa.

Untuk mencegah dewa-dewa lain mengirimkan bencana lain yang menghancurkan, Enki menciptakan solusi baru dalam bentuk gejala sosial berupa perempuan yang tidak menikah, kemandulan, keguguran dan kematian anak-anak bayi, guna mengendalikan pertambahan penduduk.

Ibrani[sunting | sunting sumber]

Kitab Kejadian[sunting | sunting sumber]

Informasi lebih lanjut tentang versi Kitab Kejadian dapat ditemukan dalam Bahtera Nuh.

Menurut mitos air bah tentang Bahtera Nuh dalam Kitab Kejadian, beberapa generasi setelah meninggalkan Taman Eden manusia telah menjadi jahat dan penuh kekerasan. Allah menyesal telah menciptakna manusia dan memutuskan untuk mengirimkan air bah untuk menghapuskan kejahatan manusia. Allah hanya menemukan satu orang di muka Bumi yang layak diselamatkan, yaitu Nuh. Karena itu Allah menyuruh Nuh membangun sebuah bahtera dengan ukuran dan rancangan tertentu, dan membawa ke dalam bahtera itu istrinya, ketiga anak lelakinya, Sem, Ham, dan Yafet, serta istri-istri mereka, dan binatang-binatang dan burung-burung yang tidak haram sebanyak 7 pasang, jantan dan betina, dan sepasang binatang-binatang yang haram, jantan dan betina, dengan makanan yang dibutuhkan serta benih sehingga manusia dan bumi dapat memulai lembaran kehidupan yang baru. Pada tahun ke-600 usia Nuh, 1656 tahun setelah menciptakan Adam, Allah mengirimkan air bah itu.

Menurut kisah ini, air bah datang dari:

  1. hujan yang secara historis pertama kali disebutkan dalam Alkitab, yang berlangsung selama 40 hari dari "tingkap-tingkap di langit," dan
  2. air dari "segala mata air samudera raya."

Dari analisis tekstual atas Kejadian 1, seringkali muncul spekulasi bahwa jauh di angkasa terdapat sebuah tiang air yang besar.

Berfirmanlah Allah: "Jadilah cakrawala di tengah segala air untuk memisahkan air dari air."
Maka Allah menjadikan cakrawala dan Ia memisahkan air yang ada di bawah cakrawala itu dari air yang ada di atasnya. Dan jadilah demikian. Lalu Allah menamai cakrawala itu langit."[2]

Air dari banjir itu meningkat selama 40 hari (Kejadian 7:17) dan bertahan selama 150 hari (Kejadian 7:24, Kejadian 8:3).

Pada hari ke-17 bulan itu, bahtera itu berhenti di atas pegunungan Ararat, dan pada bulan ke-10, pada hari pertama bulan itu, puncak-puncak gunung itupun tampak. Pada tahun ke-601, pada bulan pertama, hari pertama bulan itu dalma hidup Nuh, permukaan bumi pun keringlah. Dan pada bulan kedua, pada hari ke-27 bulan itu, bumi menjadi kering, dan Allah memerintahkan Nuh meninggalkan bahtera.

Setelah air bah, Nuh mempersembahkan kurban dari binatang-binatang yang tidak haram dan Allah berjanji untuk tidak menghancurkan bumi lagi dengan air bah, karena manusia dilahirkan dengan kecenderungan untuk berbuat jahat dari mudanya, dan Allah berjanji untuk memelihara peraturan alam. Allah memberikan Nuh perjanjian ini, dan dengan demikian manusia diberikan kuasa atas segala binatang dan diizinkan untuk pertama kalinya memakan daging, namun dengan syarat tidak bersama nyawanya. Manusia juga diperintahkan untuk menyebar di muka bumi, tetapi dengan sebuah hukum yang baru, yakni bila seseorang menumpahkan darah orang lain, maka darahnya sendiri pun harus ditumpahkan. Allah menggunakan pelangi di awan-awan untuk memeteraikan dan mengingatkan generasi yang akan datang tentang perjanjian yang kekal ini.[3]

Kisah air bah di kitab Kejadian ini dikutip sebagai peristiwa yang sungguh pernah terjadi oleh Yesus Kristus dan sejumlah pengikutnya di abad pertama Masehi, yang menulis kitab-kitab dalam bagian Perjanjian Baru di Alkitab Kristen, termasuk Matius dan Simon Petrus.[4]

Kitab Henokh Pertama[sunting | sunting sumber]

Dalam Kitab Henokh yang Pertama, Allah mengirim Air Bah untuk menyingkirkan Nefilim dari muka bumi. Nefilim adalah anak-anak raksasa dari kaum Grigori dan manusia perempuan.

Eropa[sunting | sunting sumber]

Yunani[sunting | sunting sumber]

Mitologi Yunani mengenal dua air bah yang mengakhiri dua Zaman Manusia: Air bah Ogigian yang mengakhiri Zaman Perak, dan air bah Deukalion yang mengakhiri Zaman Perunggu Pertama.

Air bah Ogigian disebut demikian karena terjadinya pada masa Ogiges, pendiri dan raja Thebes. Banjir ini menutupi seluruh dunia dan begitu menghancurkan sehingga negara itu tidak memiliki raja hingga pemerintahan Kekrops.[5]

Legenda Deukalion seperti yang dikisahkan oleh Apollodorus dalam The Library mengandung sejumlah kesamaan dengan Bahtera Nuh: Prometheus menasihati anaknya Deukalion untuk membangun sebuah peti. Semua orang tewas kecuali beberapa orang yang menyelamatkan diri ke gunung-gunung yang tinggi. Gunung-gunung di Thessaly terbelah, dan seluruh dunia di luar Isthmus dan Peloponnesos tenggelam. Deukalion dan istrinya Pyrrha, setelah terapung-apung di peti itu selama sembilan hari sembilan malam, mendarat di Parnassus. Sebuah versi yang lebih tua yang dikisahkan oleh Hellanikus mengatakan bahwa "bahtera" Deukalion mendarat di Gunung Othrys di Thessaly. Kisah yang lain mengatakan bahwa ia mendarat di sebuah puncak, kemungkinan Phouka, di Argolis, yang belakangan disebut Nemea. Ketika hujan berhenti, ia memberikan kurban kepada Zeus. Lalu, atas perintah Zeus, ia melemparkan batu-batu ke belakangnya, yang berubah menjadi manusia laki-laki, dan batu-batu yang dilemparkan oleh Pyrrha menjadi perempuan. Appollodorus menyebutkan ini sebagai aitiologi untuk kata Yunani laos "rakyat" yang erasal dari kata laos "batu". Kaum Megarian mengisahkan bahwa Megarus, anak Zeus, selamat dari banjir Deukalion dengan berenang ke puncak Gunung Gerania, di bawah bimbingan teriakan-teriakan burung-burung bangau.

Ada spekulasi bahwa sebuah tsunami hebat di Laut Mediterania yang disebabkan oleh ledakan Thera yang terjadi secara geologis pada sekitar 1630-1600 SM, tetapi hingga 1500 SM secara arkeologis, adalah basis historis untuk cerita rakyat yang berkembang menjadi mitos Deukalion.

Karya Plato, Timaeus (22), merujuk kepada "banjir besar semua" dan Kritias (111-112) merujuk kepada "kehancuran hebat Deukalion." Selain itu, teks-teks itu melaporkan bahwa "banyak banjir besar yang telah terjadi selama sembilan ribu tahun" karena Athena dan Atlantis sangat menonjol.

Jermanik[sunting | sunting sumber]

Dalam mitologi Nordik, Bergelmir adalah anak lelaki dari Thrudgelmir. Ia bersama istrinya adalah satu-satunya raksasa es yang selamat dari banjir darah kakek (Ymir) Bergelmir, ketika Odin dan saudara-saudaranya (Vili dan Ve) membantainya. Mereka merangkak ke sebuah batang pohon yang kosong dan selamat, lalu mendirikan sebuah ras baru raksasa es.

Mitologiwan Brian Branston mencatat kesamaan-kesamaan antara mtios ini dengan kejadian yang digambarkan dalam epos Anglo-Saxon Beowulf, yang secara tradisional telah dihubungkan dengan air bah di Alkitab, sehingga barangkali ada kejadian yang sama dalam mitologi Jermanik yang lebih luas maupun di dalam mitologi Anglo-Saxon.

Irlandia[sunting | sunting sumber]

Menurut sejarah apokrif Irlandia Lebor Gabála Érenn, penghuni-penghuni pertama Irlandia yang dipimpin oleh cucu perempuan Nuh, Cessair, semuanya lenyap kecuali satu orang oleh sebuah banjir selama 40 hari setelah mereka mencapai pulau ini. Belakangan, setelah rakyat Partholon dan Nemed mencapai pulau itu, terjadi banjir yang lainnya yang membunuh semua orang kecuali 30 penduduknya, yang tersebar ke seluruh dunia.

Benua Amerika[sunting | sunting sumber]

Aztek[sunting | sunting sumber]

Ada beberapa varian dari cerita Aztek, banyak di antaranya yang diragukan karena keakuratan atau otentisitasnya.

Ketika Zaman Matahari datang, 400 tahun telah berlalu. Lalu datanglah masa 200 tahun, kemudian 76 tahun. Lalu seluruh umat manusia hilang dan tenggelam serta berubah menjadi ikan. Air dan langit menjadi berdekatan. Dalam satu hari semuanya lenyap, dan Empat Bunga menelan seluruh tubuh kita. Gunung-gunung ditelan dalam banjir, dan airnya tetap tenang selama 52 musim semi. Tetapi sebelum banjir datang, Titlachahuan telah memperingatkan Nota sang manusia dan istrinya Nena, sambil berkata, 'Jangan lagi membuat pulque, tetapi lubangilah bagian tengah pohon cypress yang besar, dan engkau harus masuk ke dalamnya pada bulan Tozoztli. Air akan naik hingga dekat ke langit.' Mereka masuk, dan ketika Titlacahuan menutup mereka di dalamnya, ia berkata kepada lelaki itu, 'Engkau hanya boleh memakan sebatang jagung, demikian pula dengan istrimu'. Dan ketika mereka masing-masing telah memakan sebatang jagung, mereka bersiap-siap untuk berjalan terus, karena airnya tenang.
— Dokumen Aztek Kuno Codex Chimalpopoca, terjemahan oleh Abbé Charles Etienne Brasseur de Bourbourg.

Catatan: Terjemahan-terjemahan Aztek ini kontroversial. Banyak yang tidak mempunyai sumber yang layak dipercaya dan tidak ada bukti tentang otentisitasnya. Sebagian didasarkan pada cerita piktogram tentang Coxcox, tetapi terjemahan-terjemahan lain dari piktogram ini tidak menyebut-nyebut tentang air bah. Yang terpenting, waktu mitos-mitos ini didengar dari rakyat setempat terjadi lama setelah para misionaris masuk ke wilayah ini.

Inka[sunting | sunting sumber]

Dalam mitologi Inka, Viracocha menghancurkan raksasa-raksasa dengan sebuah Air Bah, dan dua orang kemudian mengisi kembali populasi bumi. Uniknya, mereka selamat dalam gua-gua yang disegel.

Maya[sunting | sunting sumber]

Dalam mitologi Maya, dari Popol Vuh, Bagian 1, Bab 3, Huracan ("kaki-satu") adalah dewa angin dan badai yang menyebabkan Air Bah (berupa cairan pohon yang dapat terbakar) setelah manusia-manusia pertama (yang terbuat dari kayu) membangkitkan kemarahan para dewata (karena tiadk mampu menyembah mereka). Ia konon hidup di dalam embun berangin di atas air banjir dan berbicara "bumi" hingga tanah muncul lagi dari lautan.

Belakangan, dalam Bagian 3, Bab 3&4,

  • Empat orang lelaki dan empat orang perempuan memenuhi kembali dunia Quiche setelah air bah
  • semua orang berbicara bahasa yang sama (tetapi referensi yang membingungkan)
  • dan berkumpul bersama-sama di lokasi yang sama
  • di mana bahasa mereka diubah (ditegaskan beberapa kali)
  • setelah itu mereka berpencar ke seluruh dunia.

Seperti banyak lainnya, kisah ini tidak menyebutkan "Bahtera". Sebuah "Menara Babel" bergantung pada terjemahannya; sebagian mengatakan orang-orang itu tiba di sebuha kota, yang lainnya di sebuah benteng.

Hopi[sunting | sunting sumber]

Dalam mitologi Hopi, orang-orang berulang kali menjauhkan diri dari Sotuknang, sang pencipta. Ia menghancurkan dunia dengan api, dan kemudian dengan udara yang dingin, dan menciptakan dunia kembali pada kedua kesempatan itu untuk orang-orang yang masih mengikuti hukum-hukum ciptaan, yang bertahan dengan bersembunyi di bawah tanah. Pada kali yang ketiga, manusia menjadi korup dan suka berperang. Akibatnya, Sotuknang memimpin manusia kepada Perempuan Laba-laba, dan ia memotong buluh-buluh raksasa dan menampung manusia di batangnya yang berlubang. Sotuknang kemudian mendatangkan air bah yang hebat, dan manusia terapung-apung di air di dalam buluh mereka. Buluh-buluh ini kemudian berhenti di sepotong kecil tanah, dan manusia pun keluar, dengan jumlah makanan yang sama seperti waktu mereka berangkat. Manusia pergi dengan kano mereka, dipimpin oleh hikmat batin mereka (yang kabarnya berasal dari Sotuknang melalui pintu di atas kepala mereka). Mereka pergi ke timur laut, melewati pulau-pulau yang semakin besar, hingga mereka tiba di Dunia Keempat. Ketika mereka mencapai dunia yang keempat, pulau-pulau itu pun tenggelam ke dalam samudra.

Kaddo[sunting | sunting sumber]

Dalam mitologi Kaddo, empat monster semakin besar dan berkuasa hingga mereka menyentuh langit. Pada saat itu, seorang manusia mendengar suara yang memberitahukannya agar menanam sebatang buluh yang berlubang di tengahnya. Ia melakukannya, dan buluh itu bertumbuh dengan sangat cepat dan menjadi sangat besar. Manusia masuk ke dalam buluh itu bersama istrinya dan semua binatang yang baik sepasang demi sepasang. Air naik, dan meliputi segala sesuatu kecuali bagian puncak buluh itu dan kepala-kepala monster itu. Seekor penyu kemudian membunuh monster-monster itu dengan menggali di bawah mereka dan mencabut mereka. Air kemudian menyurut dan angina mengeringkan permukaan bumi.

Menominee[sunting | sunting sumber]

Dalam mitologi Menominee, Manabus, sang penipu, "terbakar oleh nafsunya untuk membalas dendam" menembak dua dewa bawah tanah ketika dewa-dewa itu sedang bermain. Ketika mereka semua terjun ke dalam air, muncullah banjir yang besar. "Air naik .... ia tahu betul ke mana Manabus telah pergi." Ia belari dan berlari terus, tetapi air itu, yang datang dari Danau Michigan, mengejarnya semakin lama semakin cepat, bahkan ketika ia naik ke atas gunung dan mendaki puncak pohon pinus. Empat kali ia memohon kepada pohon untuk bertumbuh sedikit lagi, dan empat kali pohon itu mengabulkannya hingga ia tidak dapat bertumbuh lebih tinggi lagi. Tetapi air itu terus mendaki "terus, terus, hingga mencapai dagunya, lalu berhenti": tidak ada lagi yang lain kecuali air yang merentang hingga ke cakrawala. Dan kemudian Manabus, yang ditolong oleh binatang-binatang yang menyelam, khususnya yang paling berani di antara semuanya, Muskrat, menciptakan dunia yang kita kenal sekarang.

Mi'kmaq[sunting | sunting sumber]

Dalam mitologi Mi'kmaq, kejahatan dan kekejian di antara manusia menyebabkan mereka saling membunuh. Hal ini menyebabkan sedihnya dewa-matahari-sang-pencipta, yang meratap sehingga air matanya menjadi hujan yang cukup untuk menyebabkan banjir. Manusia berusaha untuk menyelamatkan diri dengan menaiki kano-kano dari batang kayu, tetapi hanya sepasang laki-laki dan perempuan tua yang selamat untuk memenuhi dunia kembali.[6]

Timur Jauh[sunting | sunting sumber]

Tiongkok[sunting | sunting sumber]

Shanhaijing, "Cerita Klasik tentang Gunung dan Lautan", berakhir dengan penguasa Tiongkok Da Yu yang selama sepuluh tahun berusaha mengendalikan air bah yang "banjirnya meluap [hingga ke] langit". (lihat: Shanhaijing, Bab 18, alinea kedua dari yang terakhir; penerjemah Anne Birrells, catatan: Nuwa tidak disebutkan dalam terjemahan ini dalam konteks banjir)

Ada banyak sumber tentang mitos air bah dalam literatur Tionghoa. Sebagian tampaknya merujuk kepada air bah di seluruh dunia:

Shujing, atau "Kitab Sejarah", barangkali ditulis sekitar 700 SM atau sebelumnya, menyatakan dalam bagian-bagian pembukaannya bahwa Kaisar Yao sedang menghadapi masalah dengan air bah yang mencapai ke Surga. Ini adalah latar belakang dari campur tangan Da Yu yang terkenal, yang berhasil mengendalikan banjir. Ia kemudian mendirikan dinasti Tiongkok yang pertama.[7]

Catatan Sejarah Agung, Chuci, Liezi, Huainanzi, Shuowen Jiezi, Siku Quanshu, Songsi Dashu, dan lain-lainnya, serta banyak mitos rakyat lainnya, semua mengandung rujukan kepada seseorang yang bernama Nuwa. Nuwa pada umumnay digambarkan sebagai seorang perempuan yang memperbaiki langit yang rusak setelah air bah atau bencana, dan memenuhi dunia kembali dengan manusia. Ada banyak versi tentang mitos ini. (lihat artikel Nuwa untuk rincian tambahan)

Peradaban Tiongkok kuno yang terpusat pada tepi Sungai Kuning dekat kota Xi'an sekarang juga percaya bahwa banjir yang parah di sepanjang tepi sungai itu disebabkan oleh naga-naga (yang mewakili para dewa) yang hidup di sungai dibuat marah oleh kesalahan manusia.

India[sunting | sunting sumber]

Penjelmaan Wisnu sebagai Ikan, dari sebuah teks devosional.

Matsya (Ikan dalam bahasa Sanskerta) adalah Awatara pertama dari Wisnu.

Menurut Matsyapurana dan Shatapatha Brahmana (I-8, 1-6), mantri dari raja Dravida, Satyabrata yang juga dikenal sebagai Manu sedang mencuci tangannya di sebuah sungai ketika seekor ikan kecil masuk ke tangannya dan memohon kepadanya untuk menyelamatkan nyawanya. Ia meletakkan ikan itu di sebuah bejana, yang tak lama kemudian menjadi terlalu kecil untuknya. Ia berturut-turut memindahkan ikan itu ke sebuah tangki, sungai, dan kemudian samudra. Ikan itu kemudian memperingatkannya bahwa air bah akan terjadi dalam waktu seminggu yang akan menghancurkan seluruh kehidupan. Karena itu Manu membangun sebuah kapal yang ditarik oleh ikan itu ke puncak gunung ketika air bah datang, dan dengan demikian ia selamat bersama-sama dengan sejumlah "benih kehidupan" untuk membangun kembali kehidupan di muka bumi.

Indonesia[sunting | sunting sumber]

Dalam tradisi Batak, bumi dipikul oleh seekor ular raksasa, Naga-Padoha. Suatu hari, ular itu lelah akan bebannya dan karenanya melemparkan Bumi ke dalam laut. Namun Batara Guru menyelamatkan anak perempuannya dengan mengirimkan sebuah gunung ke laut, dan seluruh umat manusia merupakan keturunannya. Bumi kemudian diletakkan kembali di atas kepala ular itu.

Sejumlah cerita di daerah Maluku, misalnya pulau Seram, dianggap termasuk bagian catatan air bah dari suku-suku bangsa Polinesia.[8]

Polinesia[sunting | sunting sumber]

Ada beberapa cerita air bah yang dicatat di antara bangsa-bangsa Polinesia. Namun tak satupun yang mendekati ukuran air bah di Alkitab.

Rakyat Ra'iatea mengisahkan tentang dua orang sahabat, Te-aho-aroa dan Ro'o, yang pergi menangkap ikan dan kebetulan membangunkan dewa samudera Ruahatu dengan mata kail mereka. Dalam kemarahannya, ia bersumpah untuk menenggelamkan ke dalam laut. Te-aho-aroa dan Ro'o memohon ampun, dan Ruahatu memperingatkan mereka bahwa mereka dapat lolos hana dengan membawa keluarga mereka ke pulau kecil Toamarama. Mereka kemudian berlayar, dan di malam hari, pulau itu tenggelam ke dalam laut, dan baru muncul kembali esok paginya. Tak satupun yang selamat kecuali keluarga-keluarga ini, yang mendirikan marae (kuil-kuil) suci yang dipersembahkan kepada dewa Ruahatu.

Sebuah legenda serupa terdapat di Tahiti. Tak ada alasan yang diberikan untuk tragedy ini, tetapi seluruh pulau itu tenggelam ke dalam laut kecuali Gunung Pitohiti. Sepasang manusia berhasil melarikan diri bersama binatang-binatang mereka dan selamat.

Dalam sebuah tradisi di kalangan suku Ngāti Porou, sebuah suku Māori di pantai timur Pulau Utara Selandia Baru, Ruatapu menjadi marah ketika ayahnya Uenuku mengangkat adik tirinya Kahutia-te-rangi melewatinya. Ruatapu memikat Kahutia-te-rangi dan sejumlah besar orang muda dari keturunan bangsawan masuk ke kanonya dan membawa mereka keluar ke laut dan di sana ia menenggelamkan mereka. Ia memanggil para dewa untuk menghancurkan musuh-musuhnya dan mengancam akan kembali sebagai gelombang-gelombang besar pada awal musim panas. Sementara ia bergumul untuk memeprtahankan nyawanya, Kahutia-te-rangi membacakan mantra yang memanggil ikan paus bungkuk selatan (paikea dalam bahasa Māori) untuk membawanya ke pantai. Kaerna itu, ia diubah namanya menjadi Paikea, dan merupakan satu-satunya orang yang selamat (Reedy 1997:83-85).

Beberapa versi cerita Māori tentang Tawhaki mengandung episode di mana si pahlawan menggunakan air bah untuk menghancurkan desa dari dua saudara iparnya yang iri. Sebuah komentar dalam Polynesian Mythology karya Grey dapat memberikan kepada orang-orang Māori sesuatu yang tak pernah mereka dengar sebelumnya - sebagaimana dikatakan oleh A.W Reed, "Dalam Polynesian Mythology Grey mengatakan bahwa ketika leluhur Tawhaki melepaskan air bah dari langit, bumi tenggelam dan seluruh umat manusia musnah - dengan demikian orang Māori memperoleh versinya sendiri tentang air bah universal" (Reed 1963:165, dalam catatan kaki). Pengaruh Kristen telah menyebabkan munculnya silsilah di mana kakek Tawhaki, Hema, ditafsirkan kembali sebagai Sem, anak Nuh dari kisah air bah dalam Alkitab.

Di Hawaii, sepasang manusia, Nu'u dan Lili-noe, selamat dari sebuah banjir di puncak Mauna Kea di Big Island (Pulau Besar). Nu'u mempersembahkan kurban kepada bulan, yang disangkanya telah menyelamatkannya. Kāne, sang dewa pencipta, turun ke bumi dengan menggunakan pelangi, menjelaskan kekeliruan Nu'u, dan menerima kurbannya.[9]

Di Seti, di Seram Utara, percaya bahwa batas-batas tanah mereka adalah batas setelah kering ke-2 (akibat dari Banjir Besar). Sementara kapata-kapata (pantun-pantun yang sudah mendarah daging dan menjadi simbol budaya setempat) berbicara tentang sesorang bernama NUHU, berlayar di pinggir suatu pulau (hasa-hasa e), melihat tanjung (tanjong e) dan sebagainya. Namun karena alasan-alasan tertentu maka beberapa kapata tersebut terpaksa jarang dituturkan di Maluku.[8]

Di Marquesas, dewa perang yang agung Tu menjadi marah ketika mendengar komentar kritis dari saudara perempuannya Hii-hia. Air matanya merobei lantai surga hingga ke dunia di bawahnya dan menciptakan hujan lebat yang menghanyutkan segala sesuatu yang dilaluinya. Hanya enam orang yang selamat.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Overview of Mesopotamian flood myths
  2. ^ Kejadian 1:6-7
  3. ^ Kejadian 6, Kejadian 7, Kejadian 8, Kejadian 9
  4. ^ Matius 24:36-39; 1 Petrus 3:18-22; Ibrani 11:7; 2 Petrus 3:5-7
  5. ^ Gaster, Theodor H. Myth, Legend, and Custom in the Old Testament, Harper & Row, New York, 1969. [1]
  6. ^ Bangsa Indian Kanada – Mitos Penciptaan Bangsa Indian
  7. ^ Lihat: Shujing, Bagian 1 Dokumen Tang, Kanon Yao; terjemahan James Legges.
  8. ^ a b Catatan: Pulau Seram adalah bagian dari Maluku dan dipercaya sebagai NUSA INA, yaitu Pulau Ibu, asal muasal manusia di Maluku dan mungkin juga buat Hawaii. Beberapa nama yang ada di Maluku juga ada di Hawaii seperti nama kota: Wahaii, Sawaii dan sebagainya, Waitatiri (itu nama-nama di Pulau Seram).
  9. ^ Cerita ini mempunyai banyak ciri bahwa ini adalah sebuah tradisi yang telah dikristenkan, yang sangat dipengaruhi oleh pengetahuan tentang kisah Alkitab mengenai Nuh. Agaknya tidak mungkin bahwa cerita ini benar-benar mewakili sebuah tradisi Hawaii yang asli.