Constance dari Antiokhia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Constance dari Antiokhia
Puteri Antiokhia
Memerintah sebagai pasangan 1131–1160
Pasangan Raymond dari Poitiers
Raynald dari Châtillon
Anak
Bohemond III dari Antiokhia
Maria, Maharani Bizantium
Philippa dari Antiokhia
Agnes, Ratu Hongaria
Jeanne?
Wangsa Istana Hauteville
Ayah Bohemond II dari Antiokhia
Ibu Alice dari Antiokhia
Lahir 1127
Meninggal 1163 (usia 35–36 tahun)

Constance dari Antiokhia (1127–1163) merupakan putri tunggal Bohemond II dari Antiokhia dan istrinya Alice, Puteri Yerusalem.[1] Ia juga merupakan Puteri Kerajaan dari Antiokhia (sebuah negara perang salib) dari tahun 1130 sampai kematiannya.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Ia menjadi puteri Antiokhia ketika ia hanya berusia 4 tahun, dibawah perwalian Baldwin II dari Yerusalem (1130–1131) dan Fulk dari Yerusalem (1131–1136).

Ibunya Alice tidak ingin kerajaan tersebut diserahkan kepada Constance, ia memilih untuk memerintah dengan namanya sendiri. Alice berupaya untuk bersekutu dengan Muslim atabeg dari Mosul, Zengi, menawarkan untuk menikahkan Constance dengan seorang pangeran Muslim, namun rencana itu digagalkan oleh ayah Alice Baldwin, yang mengasingkannya dari Antiokhia. Pada tahun 1135 Alice berupaya sekali lagi untuk mengendalikan kerajaan tersebut, dan mencari seorang suami untuk Constance di dalam diri Manuel Comnenus, pada saat itu pewaris tahta Bizantium. Fulk mengasingkannya sekali lagi dan mendirikan kembali kerajaan itu untuk Constance.

Pernikahan pertama[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1135 Alice menawarkan Kaisar Manuel menikah dengan Constance yang berusia 7 tahun, yang membuat prihatin para baron Perancis. Fulk dari Yerusalem kemudian memilih Raymond dari Poitiers, putra yang lebih muda William IX, Adipati Aquitania, sebagai calon suami untuk Constance, bukan Alice maupun Roger II dari Sisilia belajar akan hal ini. Untuk mencapai Antiokhia, Raymond harus berpakaian seperti peziarah dan pelayan, menghindari para prajurit Normandia agar mereka tidak mengetahui persetujuan dengan Fulk. Pada tahun 1136 Raymond tiba di Antiokhia. Alice dikelabui dan percaya Raymond akan menikahinya. Dengan bantuan Kepala Keluarga Radulph, isu itu tersebar, Raymond tidak ingin menikahi Alice dan menculik Constance. Ketika Alice menunggu di Istana untuk para pemohon, Constance dan Raymond menikah cepat-cepat. Alice mundur kembali ke Latakia, dipermalukan.

Pada tahun 1149 Raymond tewas terbunuh di dalam Pertempuran Inab selama ekspedisi melawan Nur ad-Din Zangi. Ia dihukum penggal oleh Shirkuh, paman Saladin, dan kepalanya ditempatkan di dalam kotak perak dan dikirim ke Caliph di Bagdad sebagai hadiah. Raymond membuat Constance menjadi janda pada usia 22 tahun.

Constance dan Raymond memiliki 4 orang anak (tiga selamat). Putranya Bohemund hanya berusia 5 tahun ketika ayahnya wafat. Dengan demikian, Kepala Keluarga Aimery mengambil alih kekuasaan di Antiokhia. Baldwin III dari Yerusalem ditunjuk sebagai Wali dan menawarkan Constance untuk menikah dengan seorang sekutu namun tidak berhasil. Ives Nesle, Pangeran Soissons (Istana Nesle), Walter dari Falkenberg (Saint-Omer) dan Ralph Merle, Baron dari Tripoli ditawarkan sebagai calonnya namun, tidak ada keputusan yang diambil, jadi mereka meminta Kaisar Manuel I untuk memilih seorang suami untuknya. Kemungkinan, untuk mengimbangi kekuasaan Yerusalem harus dibentuk yang dapat menjamin Antiokhia kebebasan lebih. Manuel mengirim John Roger, yang telah menikah dengan mendiang saudarinya Maria. Constance menolaknya dan ia kembali ke Konstantinopel. Pada tahun 1152 Baldwin dan Constance diperintahkan ke Tripoli dengan bantuan dari ibu Baldwin, Melisande dari Yerusalem untuk menyemangati perniahan yang baru.

Raymond dan Constance memiliki 3 orang anak:

Pernikahan kedua[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1149, Raymond tewas terbunuh di dalam Pertempuran Inab dan Constance menikah lagi pada tahun 1153 dengan Raynald dari Châtillon, yang juga menjadi wakil pemimpin Antiokhia. Raynald bekerja melayani Baldwin III dari Yerusalem. Namun pernikahan tersebut tidak populer karena Raynald dianggap sebagai pemula.

Raynald ditangkap di dalam amukan anti Taurus oleh Madsch-ed-Din, Gubernur Aleppo, pada tahun 1160. Constance kemudian mengklaim pemerintahan independennya atas Antiokhia. Partai yang populer mendukung putranya dari pernikahannya yang pertama, akan tetapi Bohemond yang berusia 15 tahun, namun Constance tidak berniat untuk menyerahkan Kerajaan tersebut kepada putranya, yang secara sah telah cukup dewasa untuk memimpin. Raja Baldwin ikut campur dan menjadikan Bohemond sebagai Pangeran dan menunjuk oponen lama Raynald yang kaya Kepala Keluarga Aimery dari Limoges sebagai walinya. Constance protes melawan keputusan ini kepada Istana Konstantinopel.

Pada tahun 1159 Bertha dari Sulzbach, istri Manuel I meninggal, Kaisar menikah pada tahun berikutnya 1160 dengan Maria, putri Constance dan Raymond. Pernikahan tersebut menguatkan posisi Constance, yang sekarang memegang Keregenan Antiokhia. Raynald dibebaskan hanya pada tahun 1176.

Pada tahun 1163 Constance meminta Kerajaan Armenia dari Cilicia untuk bantuan agar dapat menjaga pemerintahannya; masyarakat Antiokhia kemudian memberontak dan mengasingkannya. Ia wafat setahun kemudian, membuat Bohemond memegang penuh kekuasaan.

Constance memiliki seorang putri dari Raynald:

Beberapa sumber [2] menganggap bahwa Constance dan Raynald memiliki seorang putri yang lain, Joan, kemungkinan dari istri keduanya, Boniface I dari Montferrat.

Silsilah[sunting | sunting sumber]

Sumber[sunting | sunting sumber]

Artikel ini mengumpulkan informasi dari Wikipedia revisi 30 October 2010 of artikel yang sama di Bahasa Jerman.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Didahului oleh:
Bohemond II
Pangeran Antiokhia
1131–1160
(dengan Raymond dan Raynald)
Diteruskan oleh:
Bohemond III