Chun Doo-hwan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Chun Doo-hwan
전두환
Chun Doo-hwan pada tahun 1985
Presiden Korea Selatan ke-5
Masa jabatan
1 September 1980 – 25 Februari 1988
Perdana Menteri Yoo Chang Soon
Kim Sang Hyup
Chin Iee Chong
Lho Shin Yong
Lee Han Key
Kim Chung Yul
Didahului oleh Choi Kyu-ha
Digantikan oleh Roh Tae-woo
Informasi pribadi
Lahir 18 Januari 1931 (umur 83)
Hapcheon, Gyeongsang Selatan, Korea (sekarang Korea Selatan)[1]
Kebangsaan Korea
Partai politik Keadilan Demokrat
Suami/istri Rhee Soon-ja
Alma mater Akademi Militer Korea
Agama Buddha
Dinas militer
Dinas/cabang Angkatan Darat Korea Selatan
Masa dinas 1955–1981
Pangkat Jenderal
Komando Pertahanan Keamanan Komando, KCIA
Perang Perang Vietnam
Artikel ini memuat hangeul atau hanja. Tanpa dukungan multibahasa, Anda mungkin akan melihat tanda tanya, tanda kotak, atau simbol lain, selain hangeul atau hanja.
Nama Korea
Hangeul 전두환
Hanja
Alih Aksara yang Disempurnakan Jeon Duhwan
McCune–Reischauer Chŏn Tuhwan
Nama pena
Hangeul 일해
Hanja
Alih Aksara yang Disempurnakan Ilhae
McCune–Reischauer Irhae

Chun Doo-hwan (lahir di Hapcheon, Gyeongsang Selatan, Korea (sekarang Korea Selatan), 18 Januari 1931; umur 83 tahun) adalah kontroversial ROK Army jenderal yang menjabat sebagai pemimpin dan diktator dari Korea Selatan 1979-1988, memerintah sebagai tidak terpilih kuat militer dari Desember 1979 sampai September 1980 , dan kelima Presiden Korea Selatan 1980-1988. Chun dijatuhi hukuman mati pada tahun 1996 untuk perannya dalam Gwangju Massacre, namun kemudian diampuni oleh Presiden Kim Young-sam dengan saran dari kemudian Presiden terpilih Kim Dae-jung, yang Chun sendiri telah dihukum mati sekitar 20 tahun sebelumnya.

Awal Tahun[sunting | sunting sumber]

Chun lahir pada 18 Januari 1931 di Yulgok-myeon, sebuah kota pertanian miskin di Hapcheon, Gyeongsang Selatan provinsi, selama [[Korea di bawah pemerintahan Jepang | Imperial pemerintahan Jepang Korea] ]. Chun Doo-hwan adalah anak keempat Chun Sang-woo dan Kim Jeong-mun. Tertua dua bersaudara Chun, Yeol-hwan dan Kyuu-gon, meninggal dalam kecelakaan ketika ia masih bayi. Chun dibesarkan tahu kakak tersisa tua Ki-hwan dan adiknya Kyeong-hwan.

Sekitar tahun 1936, keluarga Chun pindah ke Daegu, di mana ia mulai mengikuti Sekolah Dasar Horan. Ayah Chun punya run-in dengan Polisi Jepang di masa lalu, dan pada musim dingin tahun 1939 ia membunuh seorang kapten polisi. Keluarga mereka segera melarikan diri ke Jilin, Cina, di mana mereka tinggal bersembunyi selama dua tahun sebelum kembali. Ketika Chun akhirnya mulai menghadiri sekolah dasar lagi, dia adalah 2-3 tahun di belakang teman sekelas aslinya.

Pada tahun 1947, Chun mulai menghadiri Daegu Sekolah Menengah Kejuruan, yang terletak hampir 25 km dari rumahnya. Chun pindah ke Daegu SMK, mendapatkan nilai yang luar biasa selama pecahnya Perang Korea.

Sejarah Militer[sunting | sunting sumber]

Setelah lulus dari sekolah tinggi pada tahun 1951, Chun memperoleh masuk ke bergengsi Korea Military Academy (KMA). Sementara di sana, ia membuat beberapa teman-teman kunci kalangan mahasiswa yang kemudian akan memainkan peran penting dalam membantu Chun untuk merebut kendali negara. Dia lulus pada Februari 1955 sebagai Angkatan Darat Letnan 2 di kelas 11 dari KMA tersebut.

Chun, kemudian kapten, memimpin demonstrasi di KMA selama 16 Mei 1961 kudeta militer untuk menunjukkan dukungan untuk Park Chung-hee yang akan diinstal sebagai Presiden. Chun kemudian dibuat Sekretaris Panglima Dewan Tertinggi untuk Rekonstruksi, menempatkan dia langsung di bawah Park. Chun segera dipromosikan menjadi Mayor pada tahun 1962, sambil terus membuat teman-teman dan kenalan yang kuat. Sebagai Mayor, Chun adalah Wakil Kepala Operasi untuk Special Warfare Command 's pertempuran markas, dan kemudian bekerja untuk Dewan Tertinggi untuk Rekonstruksi lagi sebagai Chief Urusan Sipil Officer. Pada tahun 1963, Chun diberi posisi di Korea Central Intelligence Agency (KCIA) sebagai Direktur Personalia. Pada 1969, ia adalah Senior Advisor Kepala Staf Angkatan Darat.

Pada tahun 1970, memegang pangkat Kolonel, Chun menjadi komandan Resimen ke-29, 9th Divisi Infanteri (Republik Korea), dan berpartisipasi dalam Perang Vietnam. Setelah kembali ke Korea pada tahun 1971, ia diberi perintah dari 1st Special Forces Brigade (Airborne) dan kemudian dipromosikan menjadi Satu bintang-Jenderal. Pada tahun 1976 ia bekerja sebagai Wakil Ketua Presiden Layanan Keamanan dan dipromosikan ke peringkat Dua Jenderal Bintang selama waktunya di sana. Pada tahun 1978 ia menjadi komandan Divisi Infanteri 1.

Akhirnya, pada tahun 1979, ia diangkat menjadi komandan Komando Keamanan, posisinya tertinggi belum.

Naik ke Kekuasaan[sunting | sunting sumber]

Hanahoe[sunting | sunting sumber]

Chun membentuk Hanahoe sebagai klub militer rahasia lama setelah promosi ke jenderal. Itu sebagian besar terdiri dari sesama lulusan nya dari kelas 11 dari Akademi Militer Korea, serta teman-teman dan pendukung lainnya.

Pembunuhan Presiden Park Chung-hee[sunting | sunting sumber]

Pada 26 Oktober 1979, Presiden Korea Selatan Park Chung-hee dibunuh oleh Kim Jae-kyu, Direktur KCIA, sementara pada sebuah pesta makan malam . Diam-diam, Kim telah mengundang Umum Jeong Seung-hwa, Kepala Staf Angkatan Darat, dan Kim Jeong-Seop, Wakil Deputi Direktur KCIA, untuk makan malam di ruangan lain malam itu juga. Meskipun Jeong Seung-hwa bukanlah hadir selama atau terlibat dalam penembakan Presiden, keterlibatannya kemudian terbukti penting. Dalam kekacauan berikutnya, Kim Jae-kyu tidak ditahan selama berjam-jam, karena detail insiden yang awalnya tidak jelas.

Setelah beberapa kebingungan atas prosedur konstitusional untuk suksesi presiden, Perdana Menteri Choi Kyu-ha akhirnya naik ke posisi Pejabat Presiden. Segera setelah itu, Jenderal Jeong Seung-hwa bernama Komando Keamanan Chun untuk mengepalai penyelidikan terhadap pembunuhan misterius. Chun segera memerintahkan bawahannya untuk menyusun rencana untuk menciptakan all-kuat "Bersama Markas Investigasi."

Pada tanggal 27 Oktober, Chun menyerukan pertemuan di kantor komandannya. Diundang empat individu kunci sekarang bertanggung jawab untuk semua pengumpulan intelijen nasional: Wakil Kepala KCIA Luar Negeri, Wakil Kepala KCIA Dalam Negeri, Jaksa Agung, dan Kepala Polri. Chun memiliki setiap orang mencari di pintu dalam perjalanan di, sebelum memiliki mereka duduk dan memberitahu mereka tentang kematian Presiden. Chun menyatakan KCIA mengadakan jawab penuh atas pembunuhan Presiden, dan organisasinya karena itu diselidiki untuk kejahatan. Chun menyatakan bahwa KCIA akan tidak lagi diizinkan untuk melaksanakan anggaran sendiri:

Untuk KCIA "untuk terus berolahraga kebijaksanaan penuh anggaran mereka tidak dapat diterima karena itu, mereka hanya diperbolehkan untuk menjalankan tugas mereka setelah menerima otorisasi dari Markas Investigasi Gabungan.."
— Chun Doo-hwan, Keamanan Komando dan Bersama Markas Investigasi komandan, 27 Oktober 1979

Chun kemudian memerintahkan semua laporan intelijen sekarang dikirim ke kantornya di 8:00 dan 5:00 setiap hari, sehingga ia bisa memutuskan informasi apa yang harus memberikan perintah yang lebih tinggi. Dalam satu gerakan, Chun telah menguasai organisasi intelijen seluruh bangsa. Chun kemudian menempatkan Wakil Kepala KCIA Luar Negeri bertugas menjalankan bisnis sehari-hari KCIA tersebut.

Mayor Taman Jun-kwang, bekerja di bawah Chun pada saat itu, kemudian berkomentar:

"Di depan organisasi yang paling kuat di bawah Park Chung-hee presiden, itu mengejutkan saya betapa mudahnya [Chun] mendapatkan kontrol atas mereka dan bagaimana cekatan ia mengambil keuntungan dari situasi. Dalam sekejap ia tampaknya telah berkembang menjadi raksasa "
—. Taman Jun-kwang, ditugaskan untuk Komando Keamanan dan Bersama Markas Investigasi

kudeta 12 Desember[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Chun berikutnya, bersama dengan Roh Tae-woo, Jeong Ho-yong, Yu Hak-seong, Heo Sam-su, dan lain-lain dari kelas lulus 11 dari KMA, terus mengambil keuntungan dari politik yang rentan situasi untuk tumbuh kekuatan Hanahoe itu, pacaran komandan kunci dan menghancurkan organisasi intelijen pengumpulan bangsa.

Pada tanggal 12 Desember 1979, Chun memerintahkan penangkapan Kepala Staf Angkatan Darat Jeong Seung-hwa atas tuduhan bersekongkol dengan Kim Jae-kyu untuk membunuh Presiden. Pesanan ini dibuat tanpa otorisasi dari Presiden Choi. Selama penangkapan pistol-melawan pecah, menewaskan Mayor Kim Oh-rang, penasehat Jenderal Jeong. Pada keesokan harinya, Chun berada di kontrol yang kuat dari militer. Untuk semua maksud dan tujuan, ia sekarang secara de facto pemimpin negara.

Pada awal 1980, Chun dipromosikan ke pangkat Letnan Jenderal, dan ia mengambil posisi Penjabat Direktur KCIA tersebut. Pada tanggal 14 April, Chun secara resmi diinstal sebagai Direktur KCIA tersebut.

Gerakan Demokratisasi Gwangju dan intervensi militer[sunting | sunting sumber]

Informasi lebih lanjut: Kudeta Mei ke-17, dan Pergerakan Demokratisasi Gwangju

Pada tanggal 17 Mei 1980, Chun diperluas darurat militer untuk seluruh negeri, diduga karena rumor infiltrasi Korea Utara ke Korea Selatan. Untuk menegakkan hukum militer, tentara dikirim ke berbagai bagian bangsa. The KCIA dimanipulasi rumor tersebut di bawah komando Chun. Umum Wickham (Angkatan Bersenjata AS di Korea) melaporkan bahwa penilaian pesimis Chun dari situasi domestik dan stres pada ancaman Korea Utara hanya tampaknya menjadi dalih untuk pindah ke Blue House (kediaman presiden Korea). The darurat militer diperluas ditutup universitas, kegiatan politik dilarang dan selanjutnya dibatasi pers. Peristiwa 17 Mei berarti awal kediktatoran militer lainnya.

Banyak warga kota yang tumbuh tidak senang dengan kehadiran militer di kota-kota mereka, dan pada tanggal 18 Mei, warga Gwangju diatur dalam apa yang dikenal sebagai Gerakan Demokratisasi Gwangju. Chun memerintahkan untuk segera ditekan, mengirim pasukan militer untuk menghapus sejumlah besar demonstran dari kota. Ini menyebabkan pembantaian berdarah selama dua hari ke depan, akhirnya menyebabkan runtuhnya Gerakan Demokratisasi Gwangju dan kematian beberapa ratus aktivis Gwangju.

Jalur ke KePresidenan[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Juni 1980, Chun memerintahkan Majelis Nasional harus dibubarkan. Dia kemudian membentuk Komite Kebijakan Darurat Pertahanan Nasional, dan menempatkan dirinya sebagai anggota. Pada tanggal 17 Juli, ia mengundurkan diri dari posisinya sebagai Direktur KCIA, dan kemudian hanya memegang posisi anggota komite.

Pada tanggal 5 Agustus, dia dipromosikan menjadi Jenderal penuh, dan pada tanggal 22 Agustus ia diberhentikan dari tugas aktif dengan cadangan Angkatan Darat.

Samchung Pendidikan Ulang Camp[sunting | sunting sumber]

Awal Agustus 1980, warga menjadi sasaran kekerasan terorganisir atas nama pembersihan sosial, yang ditujukan pada penghapusan penyakit sosial, seperti kekerasan, penyelundupan, narkoba dan penipuan. Mereka ditangkap tanpa surat perintah yang tepat dan diberikan ex parte peringkat. Sekitar 42.000 korban, yang terdaftar dalam Samchung Pendidikan Ulang Camp untuk "pendidikan penyucian". Lebih dari 60.000 orang ditangkap dalam enam bulan antara Agustus 1980 dan Januari 1981, termasuk warga yang tidak bersalah banyak. Mereka menghadapi kekerasan dan kerja keras di Camp Re-pendidikan.

Republik Korea Selatan ke-5[sunting | sunting sumber]

Presiden Korea Selatan ke-5 (1980–1981)[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Agustus 1980, Presiden Choi, yang sudah lama menjadi sedikit lebih dari boneka, mengumumkan bahwa ia akan mengundurkan diri presiden. Pada tanggal 27 Agustus, Konferensi Nasional Unifikasi, electoral college bangsa, terpilih Chun sebagai penggantinya dalam pemilihan tidak langsung, ia adalah satu-satunya kandidat. Ia diresmikan ke kantor pada tanggal 1 September 1980 sebagai Presiden ke-5 dari Korea Selatan.

Pada tanggal 17 Oktober, ia menghapuskan semua partai politik-termasuk Park Demokrat Partai Republik, yang pada dasarnya memerintah negara sebagai negara satu partai sejak pengenaan Konstitusi Yushin. Pada bulan Januari tahun 1981, Chun membentuk partainya sendiri, Demokrat Partai Keadilan, namun, untuk semua maksud dan tujuan, itu adalah Partai Republik Demokrat Park dengan nama lain. Segera setelah itu, sebuah konstitusi baru diundangkan bahwa, sementara jauh lebih otoriter dibanding Park Yusin Konstitusi, masih memberikan kewenangan yang cukup luas kepada presiden. Dia kemudian terpilih sebagai presiden di kanan sendiri, menjadi Presiden ke-5 dari Korea Selatan pada Februari 1981.

"Rudal Memorandum"[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1980, dalam menghadapi meningkatnya ketegangan dengan AS atas pengambilalihan militer, Presiden Chun mengeluarkan sebuah memorandum yang menyatakan bahwa negaranya tidak akan mengembangkan rudal dengan jangkauan lebih lama dari 180 km atau mampu membawa lebih dari 453 kg hulu ledak. Setelah menerima janji ini, Reagan memutuskan untuk sepenuhnya mengakui pemerintahan militer Chun.

Pada akhir 1990-an, Korea Selatan dan Amerika Serikat mengadakan pembicaraan tentang masalah ini dan, daripada memo memorandum sepenuhnya, mereka datang ke suatu perjanjian yang memungkinkan rudal hingga 300 km dalam jangkauan dan kemampuan untuk membawa sampai 500 kg hulu ledak. Kompromi ini mulai berlaku pada tahun 2001 dengan nama Missile Technology Control Regime.

Dari 1981 to 1988[sunting | sunting sumber]

Presiden Chun Doo-hwan, menghadiri briefing militer 1985.

Setelah "terpilih" Presiden ke-5 dari Korea Selatan pada bulan Februari tahun 1981, Chun sepenuhnya menolak presiden Park, bahkan akan sejauh untuk menyerang semua referensi untuk Park 1961 kudeta militer dari konstitusi. Chun mengumumkan bahwa ia akan mengembalikan keadilan kepada pemerintah untuk menghapus penipuan dan korupsi penguasaan Park.

Program senjata nuklir Korea Selatan[sunting | sunting sumber]

Pemerintah Chun tidak memiliki pengaruh politik yang cukup dinikmati oleh administrasi Park Chung-hee. Pemerintahnya tidak bisa mengabaikan pengaruh Amerika, dan ia mengakhiri program senjata nuklir Korea Selatan mengklaim USA sebagai negara Kristen ramah sudah dalam kepemilikan yang sama. Selama waktu ini, Chun khawatir tentang keadaan hubungan Korea Selatan-Amerika, yang telah sangat memburuk menjelang akhir Park Chung-hee presiden otoriter yang panjang. Chun perlu diakui oleh Amerika Serikat untuk melegitimasi pemerintahannya.

Reformasi Politik[sunting | sunting sumber]

Setelah pelantikannya, Chun menjepit les out-of-sekolah dan dilarang mengajar individu atau les. Pada bulan September 1980, Chun dicabut "bersalah oleh asosiasi" hukum. Pada tahun 1981, Chun berlaku "Perawatan dan Kustodian" perundang-undangan; Chun percaya bahwa penjahat yang menyelesaikan waktu penjara mereka untuk pelanggaran berulang tidak harus segera kembali ke masyarakat. Selama musim dingin tahun 1984, sebelum menyatakan moratorium perekonomian Korea, Chun mengunjungi Jepang, di mana ia meminta pinjaman sebesar $ 6 miliar. Dengan kudeta militer mengambil kekuasaan dan menghancurkan gerakan demokratisasi negara-lebar, warga 'tuntutan politik sedang diabaikan, dan dengan cara ini 3S Policy ( S 'ex, S creen, port 'S) disahkan. Berdasarkan aktivis Jepang kanan jalan Sejima Ryuujo 's usulan, Chun mencoba untuk menarik warga untuk memastikan keberhasilan Seoul 1988 persiapan Olimpiade. Chun cepat diberlakukan berbagai langkah untuk tujuan ini, membentuk tim bisbol dan sepak bola pro pro, mulai siaran TV warna sepanjang bangsa secara keseluruhan, mengurangi sensor pada drama bernada seksual dan film, membuat seragam sekolah sukarela, dan sebagainya. Pada tahun 1981, Chun mengadakan festival besar-besaran yang disebut "Breeze Korea", tapi itu diabaikan oleh penduduk.

Korea Utara percobaan pembunuhan tahun 1983[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1983, Chun menjadi sasaran upaya pembunuhan yang gagal oleh Korea Utara n agen selama kunjungan ke Rangoon, Myanmar. Pemboman Korea Utara menewaskan 17 rombongan Chun, termasuk menteri kabinet. Empat pejabat pemerintah Burma juga tewas dalam serangan itu.

Politik Luar Negeri[sunting | sunting sumber]

Presiden Chun terjadi selama Perang Dingin, dan kebijakan luar negerinya didasarkan sekitar memerangi komunisme bukan hanya dari Korea Utara, tetapi juga dari Uni Soviet dan Komunis Cina.

Amerika Serikat menekan pemerintah Korea Selatan untuk meninggalkan rencananya untuk mengembangkan senjata nuklir.

Surat kabar Jepang secara luas melaporkan bahwa Chun adalah de facto pemimpin negara bulan sebelum dia membuat setiap usaha untuk menjadi Presiden.

Pada tahun 1982, Chun mengumumkan "Korean People Harmony Demokrasi Program Reunification", namun karena berulang penolakan dari Korea Utara program tidak bisa turun tanah.

Juga 1986-1988, ia dan Presiden Corazon Aquino dari Filipina didirikan pembicaraan antara kedua negara untuk memperkuat persahabatan ekonomi, sosial dan budaya Korea Filipina-Selatan.

Akhir dari Republik ke-5[sunting | sunting sumber]

Noh Shin-yeong[sunting | sunting sumber]

Dari awal kepresidenannya, Chun mulai perawatan Noh Shin-yeong sebagai akhirnya penggantinya. Pada tahun 1980, saat bekerja sebagai duta besar untuk Jenewa Perwakilan Biro, Noh Shin-yeong dipanggil kembali dan membuat Menteri Luar Negeri. Pada tahun 1982, ia dipasang sebagai Direktur Keamanan Biro Perencanaan, dan pada tahun 1985 ia diangkat Perdana Menteri.

Ketika ini menjadi dikenal secara luas, mereka mendukung rezim Chun yang sangat kritis terhadap pilihannya untuk penggantinya. Para pendukungnya, terutama orang-orang dengan latar belakang militer yang berat, percaya bahwa cara yang tepat untuk pengantin pria penggantinya adalah melalui tugas-tugas militer, bukan posisi politik. Chun akhirnya dibujuk untuk membalikkan posisinya dan berhenti mendorong Noh Shin-yeong untuk menggantikannya.

Di atas Jalan untuk demokratisasi[sunting | sunting sumber]

Tahun 1981 konstitusi membatasi presiden untuk masa jabatan tujuh tahun tunggal. Tidak seperti pendahulunya, Chun tidak berusaha untuk mengubah dokumen sehingga dia bisa mencalonkan diri lagi pada tahun 1987. Namun, ia secara konsisten menolak permohonan untuk lebih demokrasi.

Pada tanggal 13 April tahun 1987, Chun membuat "Pertahanan Konstitusi" pidato. Dia menyatakan bahwa calon presiden DJP akan menjadi salah satu pendukung militer, dan penggantinya akan dipilih dalam pemilihan langsung yang mirip dengan salah satu yang terpilih Chun tujuh tahun sebelumnya. Pengumuman ini membuat marah komunitas demokratisasi dan, dalam konser dengan beberapa skandal dari pemerintah Chun tahun itu, demonstran mulai gerakan mereka lagi, dimulai dengan pidato di Katedral Anglikan Seoul.

Dua bulan kemudian, dia menyatakan Roh Tae-woo sebagai calon Partai Keadilan Demokrat untuk presiden-langkah yang, oleh semua account, efektif menyerahkan Roh presiden. Pengumuman ini memicu Juni Gerakan Demokrasi, serangkaian unjuk rasa pro-demokrasi besar di seluruh negeri. Dalam berharap untuk mendapatkan kontrol atas situasi yang dengan cepat keluar dari tangan, Roh memberikan pidato yang menjanjikan konstitusi jauh lebih demokratis dan pemilihan presiden langsung pertama dalam 30 tahun. Pada 10 Juli 1987, Chun mengundurkan diri sebagai ketua Partai Keadilan Demokrat, sisa Ketua Kehormatan, tetapi memberikan kontrol partai politik resmi untuk pemilu mendatang untuk Roh.

Pilpres tahun 1987[sunting | sunting sumber]

Chun selesai keluar masa jabatannya, dan pada Februari 1988 Roh memenangkan pemilihan pertama-pemilu nasional jujur ​​dalam bentuk apa pun yang diadakan di negara itu dalam dua dekade setelah Kim Young-sam dan Kim Dae-jung perpecahan suara populer.

Kehidupan setelah Kepresidenan[sunting | sunting sumber]

Pada Februari 1988, setelah mengundurkan diri dari kursi kepresidenan pada akhir masa jabatannya, Chun bernama Ketua Komite Nasional Statesman, dan melalui posisi ini ia memiliki pengaruh yang cukup besar dalam politik bangsa. Juga pada tahun itu, Partai Keadilan Demokrat kehilangan sebagian besar kursi mereka dalam pemilihan Majelis Nasional partai-partai oposisi, membuka jalan bagi apa yang disebut "Republik Kelima Audiensi". Dalam sidang Majelis Nasional dieksplorasi peristiwa Gerakan Demokratisasi Gwangju dan di mana tanggung jawab harus berbaring untuk dihasilkan pembantaian. Pada 11 November 1988, Chun meminta maaf kepada bangsa dalam pidato publik, berjanji untuk memberikan uang dan barang-barang kembali ke negara itu. Chun mengundurkan diri dari kedua Komite Statesman Nasional dan Partai Keadilan Demokrat.

Pada saat ini, Chun memutuskan untuk hidup selama beberapa tahun di Baekdamsa, sebuah kuil Buddha di provinsi Gangwon-do, dalam rangka untuk membayar penebusan dosa atas perbuatannya. Pada tanggal 30 Desember 1990, Chun meninggalkan Baekdamsa dan kembali ke rumah.

Roh Tae-woo[sunting | sunting sumber]

Info dasar tentang Presiden Roh Tae-woo

Kim Young-sam[sunting | sunting sumber]

Setelah Kim Young-sam pelantikan sebagai Presiden pada tahun 1993, Kim menyatakan bahwa Chun Doo-hwan dan Roh Tae-woo telah mencuri ₩ 400.000.000.000 (hampir $ 370,000,000 ) dari orang-orang Korea Selatan, dan bahwa ia akan melakukan penyelidikan internal untuk membuktikan begitu.

Investigasi ke Chun dan Roh[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 16 November tahun 1995, teriakan warga negara yang semakin keras tentang 12 Desember 1979 kudeta militer dan berdarah 5-18 Gwangju Demokratisasi insiden Gerakan, jadi Kim Young-sam mengumumkan awal dari sebuah gerakan untuk memberlakukan undang-undang yang berlaku surut, penamaan RUU Khusus UU 5-18 Gerakan Demokratisasi. Segera setelah Mahkamah Konstitusi menyatakan tindakan Chun sebagai inkonstitusional, jaksa mulai reinvestigation a. Pada tanggal 3 Desember 1995, Chun dan 16 lainnya ditangkap atas tuduhan konspirasi dan pemberontakan. Pada saat yang sama, penyelidikan atas korupsi presidensi mereka dimulai.

Pada Maret 1996 sidang umum mereka dimulai. Pada tanggal 26 Agustus, Pengadilan Distrik Seoul mengeluarkan hukuman mati. Pada tanggal 16 Desember 1996, Pengadilan Tinggi Seoul mengeluarkan hukuman penjara seumur hidup dan denda sebesar ₩ 220.500.000.000. Pada tanggal 17 April tahun 1997, penghakiman diselesaikan di Mahkamah Agung. Chun secara resmi dihukum: Memimpin Pemberontakan, Konspirasi untuk Komit Pemberontakan, Mengambil Bagian dalam Pemberontakan, Illegal Pasukan Pesanan Gerakan, Kelalaian Tugas Selama Darurat Militer, Pembunuhan Pejabat Superior, Percobaan Pembunuhan Pejabat Superior, Pembunuhan Pasukan Subordinasi, Memimpin sebuah Pemberontakan, Konspirasi untuk Komit Rebellion, Mengambil Bagian dalam suatu Pemberontakan, Pembunuhan untuk tujuan Pemberontakan, serta berbagai macam kejahatan yang berkaitan dengan suap.

Setelah hukumannya selesai, Chun mulai hidupnya di penjara. Pada tanggal 22 Desember 1997 kalimat Chun itu diringankan oleh Presiden Kim Young-sam, atas saran dari Presiden masuk Kim Dae-jung. Chun masih diminta untuk membayar denda yang besar, tetapi pada saat itu dia hanya membayar ₩ 53200000000, tidak cukup seperempat dari total jumlah denda. Chun membuat kutipan yang relatif terkenal, berkata, "Saya memiliki hanya 250.000 won untuk nama saya." Sisanya ₩ 167.300.000.000 tidak pernah dikumpulkan.

Pencabutan Terkait Penghargaan Militer[sunting | sunting sumber]

Menurut "18 Mei Legislasi khusus," semua medali diberikan untuk intervensi militer selama Gerakan Demokratisasi Gwangju yang dicabut dan diperintahkan untuk dikembalikan kepada pemerintah. Masih ada 9 medali yang belum dikembalikan ke pemerintah.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Chun Doo Hwan". Encyclopædia Britannica. 2009. Diakses 2 November 2009. 
Didahului oleh:
Choi Kyu-ha
Presiden Korea Selatan
1980-1988
Diteruskan oleh:
Roh Tae-woo