Lenggadai

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Bruguiera parviflora)
Langsung ke: navigasi, cari
?Lenggadai
Lenggadai, dari Kotabaru, Kalimantan Selatan
Lenggadai,
dari Kotabaru, Kalimantan Selatan
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Plantae
(tidak termasuk) Eudicots
(tidak termasuk) Rosids
Ordo: Malpighiales
Famili: Rhizophoraceae
Genus: Bruguiera
Spesies: B. parviflora
Nama binomial
Bruguiera parviflora
(Roxb.) W.& A. ex Griff.
Sinonim

Rhizophora parviflora Roxb.,
Kanilia parviflora Bl.,
Bruguiera ritchiei Merr.,
Rhizophora cylindrica (non L.) Roxb. Bruguiera zippelii Bl.


Lenggadai (Bruguiera parviflora) adalah sejenis perdu atau pohon kecil penghuni hutan bakau, anggota suku Rhizophoraceae. Pohon ini di Aceh dikenal dengan nama langgade, di Bangka dan di Kalimantan Selatan sebagai lenggadai, di Palembang disebut mengelangan, dan di Jawa dinamai tanjang[1]. Di tempat-tempat lain pohon ini memiliki banyak sebutan: lenggadai, lenggadis, mengkadai (Mal.), bakauan-lalaki, bubutigan, biosan, hangalia, hangarai, langarai, langari, magalai, pototan (Fil.), vet tách (Viet.), thua dam (Thai.)[2]

Pengenalan[sunting | sunting sumber]

Bunga lenggadai yang kecil kekuningan

Pohon yang selalu hijau, tinggi hingga 5 m (jarang-jarang sampai 24 m), dengan pepagan berwarna abu-abu memecah, pangkal batang yang sedikit berbanir dan akar lutut hingga setinggi 30 cm. Lingkar batang setinggi dada dapat mencapai 90 cm.[2][3]

Close up buah lenggadai. Perhatikan taju kelopaknya yang kecil lurus

Daun-daun berhadapan; bertangkai 1,5-2 cm; dengan lembaran berujung meruncing, jorong, 5,5-13 × 2-4,5 cm, sisi bawahnya berbintik hitam, berubah hijau kekuningan ketika menua. Bunga tersusun dalam karangan berisi 3-7(-10) kuntum. Tabung kelopak 7-9 mm, berusuk lemah hampir tak nampak, bertaju-8 yang panjangnya sekitar 1/4 hingga 1/5 panjang tabung, lurus. Mahkota 8 helai, lonjong, 1,5-2 mm, hijau kekuningan, berbagi-2 dengan 3 helai rambut sikat di tiap tajunya dan satu helai lagi di lekuk antara dua taju, rambut sikat jauh lebih panjang dari taju. Buah kecil melingkar spiral, lk panjang 2 cm, dengan hipokotil yang tumbuh memanjang 8-15 cm × 0,5 cm tebalnya.[2][3]

Penyebaran dan ekologi[sunting | sunting sumber]

Lenggadai menyebar luas mulai dari India dan Bangladesh di barat, melewati Asia Tenggara dan Kepulauan Nusantara, hingga ke Australia utara, Samoa, Kepulauan Solomon, dan Vanuatu di batas timurnya.[2][4]

Pohon ini acap membentuk tegakan murni di wilayah mangrove yang jarang tergenang pasang. Satu dua individu mungkin ditemukan di tepi-tepi saliran air pasang atau di seputar tambak ikan. Sering pula didapati sebagai tegakan yang solid atau berasosiasi dengan jenis-jenis Rhizophora di bagian pedalaman mangrove, di atas lumpur yang telah mantap.[2]

Perawakan pohon tinggi lk 22 m

Di Australia, lenggadai berbunga bulan Juni hingga September, dan berbuah September hingga Desember. Bunganya diserbuki serangga siang, seperti halnya kupu-kupu. Hipokotilnya yang ringan memudahkan terapung dan terbawa arus air hingga ke lokasi yang cocok untuk tumbuh. Lenggadai agaknya menyukai wilayah bekas tebangan, di mana ia acap mendominasi.[2]

Kegunaan[sunting | sunting sumber]

Kayunya keras, kuat, dan berat hingga amat berat; namun mudah susut. Mudah dikerjakan dengan hasil baik, namun kurang awet jika tak terlindung atau jika bersentuhan dengan tanah. Jarang yang berukuran besar, sehingga kayu ini kurang dapat dimanfaatkan kecuali sebagai kayu bakar, arang, atau bubur kayu (pulp). Semainya kadang-kadang dimanfaatkan sebagai sayuran.[2]

Kulit kayunya menghasilkan zat samak hingga 17% bahan kering.[1]

Jenis serupa[sunting | sunting sumber]

Banir kecil dan akar lutut lenggadai

Burus atau berus (Bruguiera cylindrica) memiliki bentuk dan warna ‘buah’ (hipokotil, buah yang telah berkecambah di pohon) yang mirip ‘buah’ lenggadai dari kejauhan. Akan tetapi burus memiliki taju kelopak yang mekar dan melengkung serupa cakar, panjang taju kurang lebih sama panjang dengan tabung kelopak yang 4-6 mm (lenggadai: taju lurus lk 2 mm atau kurang, 1/4 atau 1/5 panjang tabung).[3]


Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Heyne, K. 1987. Tumbuhan Berguna Indonesia, jil. 3: 1497. Yay. Sarana Wana Jaya, Jakarta. (sebagai Bruguiera parvifolia; dalam versi 1916, 3:352)
  2. ^ a b c d e f g Giesen, W., S. Wulffraat, M. Zierenand & L. Scholten. 2007. Mangrove Guidebook for Southeast Asia, p. 231-232. FAO and Wetlands International, Bangkok. ISBN: 974-7946-85-8
  3. ^ a b c Kochummen, K.M. 1989. Rhizophoraceae. dalam Ng, F.S.P. (ed.) Tree Flora of Malaya vol. 4: 302-323. Longman Malaysia.
  4. ^ Anonim. t.t. Bruguiera parviflora (assessment sheet)

Pranala luar[sunting | sunting sumber]