Bolesław I sang Pemberani

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Bolesław I (sang Pemberani)
Raja Polandia
[[File:Bolek.jpg|frameless|alt=]]
Bolesław seperti yang digambarkan pada Gniezno Doors
Masa kekuasaan Adipati: 992 – 18 April 1025
Raja: 18 April 102517 Juni 1025
Dinobatkan 18 April 1025
Katedral Gniezno, Polandia.
Pemakaman Poznań
Pendahulu Mieszko I
Pengganti Mieszko II Lambert
Istri Putri dari Rikdag
Judith dari Hongaria
Emnilda
Oda
Anak Dengan istri kedua: Bezprym
Dengan Enmilda: Regelinda, Mieszko II Lambert, Otto Bolesławowic
Dengan Oda: Matilda
Dinasti Dinasti Piast
Ayah Mieszko I
Ibu Dubrawka


Bolesław I Chrobry (aka Bolesław I yang Berani atau yang Gagah) (bahasa Polandia: Bolesław I Chrobry, bahasa Ceko: Boleslav Chrabrý) (967 – 17 Juni 1025), yang lalu juga dikenal sebagai Bolesław I yang Agung (Wielki), merupakan seorang Adipati Polandia dari tahun 992-1025 dan Raja Polandia pertama dari tanggal 19 April 1025 sampai kematiannya. Ia juga memerintah sebagai Boleslav IV, Adipati Bohemia selama tahun 1002-1003.

Ia merupakan putra pertama Mieszko I dengan istri pertamanya, Dobrawa, putri Boleslav I yang Kejam, Adipati Bohemia. Ia dinamakan sama seperti kakek maternalnya.

Bolesław I merupakan seorang politisi, strategis dan negarawan yang hebat. Ia mampu mengubah Polandia menjadi satu monarki yang berkuasa dan terbesar di Eropa Timur. Bolesław melakukan kampanye militer yang sukses ke barat, selatan dan timur. Ia mengkonsolidasikan tanah Polandia dan wilayah yang ditaklukkan di luar perbatasan Polandia modern seperti Slowakia, Moravia, Rutenia, Meissen dan Lusatia dan juga Bohemia. Ia adalah seorang mediator yang berkuasa di dalam urusan-urusan Eropa Tengah.

Ia adalah sekutu Kaisar Romawi Otto III, Kaisar Romawi Suci yang mungkin memahkotainya rex, meskipun berbagai opini diperdebatkan di dalam masalah ini. Diikuti dengan kematian Otto III pada tahun 1002, Bolesław I melakukan serangkaian perang yang sukses melawan Kekaisaran dan sepupu dan pewaris Otto III Henry II mengakhirinya dengan Perjanjian Bautzen pada tahun 1018. Pada musim panas pada tahun 1018, di salah satu ekspedisinya yang paling terkenal, Bolesław I menangkap Kiev, dimana menurut legenda, ia menorehkan pedangnya ketika memukul Gerbang Emas Kiev. Kemudian, sebilah pedang yang dikenal sebagai szczerbiec, yang berarti pedang berkumai, akan menjadi pedang upacara yang digunakan di dalam upacara penobatan raja-raja Polandia.

Bolesław I juga berhasil mendirikan struktur gereja Polandia dengan sebuah Pemandangan Metropolitan di Gniezno, Jerman independen Keuskupan Agung Magdeburg, yang meletakkan tagihan kepada area Polandia. Selama Kongres Gniezno yang terkenal ia dapat dengan resmi membebaskan dirinya sendiri dari upeti kepada Jerman dan akhirnya, di dalam tindakannya yang paling penting, ia memahkotai dirinya sendiri sebagai Raja, pemimpin Polandia pertama yang melakukan hal tersebut.

Ia adalah seorang administrator yang cakap, mendirikan yang disebut "hukum pangeran", membangun berbagai benteng, gereja, biara dan jembatan. Bolesław I mendirikan sistem moneter yang pertama, grzywna dibagi ke dalam 240 denarii, dan mencetak uang logamnya sendiri. Ia secara luas dianggap sebagai salah satu pemimpin yang berbakat dan berhasil dari Piast.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Masa Muda[sunting | sunting sumber]

Boleslaw I Chrobry seperti yang digambarkan oleh Jan Matejko

Bolesław I dilahirkan di Poznań sebagai putra pertama Mieszko I, Adipati Polandia dan istri pertamanya, puteri Bohemia Dobrawa. Pada usia 6 tahun ia dikirim ke istana kerajaan di Jerman sebagai seorang tahanan, menurut perjanjian di dalam Imperial Diet Quedlinburg (meskipun beberapa sejarawan sekarang memperdebatkan masalah ini). Teori lain yang menyatakan bahwa Bolesław I tinggal beberapa waktu lamanya selama tahun 980 di dalam istana paman maternalnya, Adipati Boleslav II yang Saleh dari Bohemia.

Pada tahun 984 dan atas dorongan ayahnya, Bolesław I yang berusia 18 tahun menikahi putri Rikdag, Margrave dari Meissen, kemungkinan bernama Hunilda atau Oda. Dipercaya bahwa diikuti dengan pernikahan ia menjadi pemimpin Polandia Bawah dengan ibukotanya di Kraków. Kematian Margrave Rikdag pada tahun 985 meninggalkan pernikahan tersebut tanpa adanya nilai politik, dan tak lama kemudian ikatan tersebut dibubarkan dan Hunilda ditolak.

Pada akhir tahun 985, mungkin atas dorongan Boleslav II yang Saleh, Bolesław I menikahi seorang puteri Hongaria yang tak dikenal dengan siapa ia memiliki seorang putra, Bezprym. Di dalam kesusastraan yang lebih tua, puteri itu dikenal sebagai Judith, putri Géza, Adipati Agung Hongaria. Meskipun beberapa opini berbeda mengenai identitas istri kedua Bolesław I, ada sejumlah peneliti yang masih mendukung hipotesis ia sebagai putri Géza. Akan tetapi, ikatan ini juga dengan cepat berakhir, mungkin karena kemorosotan di dalam hubungan politik antara Polandia dan Hongaria, dan di sekitar tahun 987 ikatan itu dibubarkan.

Pada tahun 989, dan mungkin pada awal tahun 987, Bolesław I menikahi Emnilda, putri Dobromir, puteri Slavia dari Lusatia. Melalui pernikahan ini ia memiliki seorang putri Regelinda, seorang putra, calon raja Mieszko II, seorang putri yang lain dan seorang putra Otton. Pada saat itu kepemimpinan Bolesław I di Polandia Bawah mungkin telah dianugerahi Bohemia. Menganggap bahwa itu, ia menambahkan provinsi ini ke Polandia hanya setelah kematian Adipati Boleslav II yang Saleh pada tahun 999. Namun dengan asumsi bahwa Mieszko I mengambil kendali Polandia Bawah pada tahun 990 (yang sepertinya), dari Bolesław I diberikan aturan di dalam Polandia Bawah oleh ayahnya namun tanpa wilayah-wilayahnya termasuk di dalam kerajaan Polandia. Bolesław I tidak muncul di dalam ringkasan yang masih ada dokumen Dagome Iudex, dan dengan demikian mungkin seharusnya bahwa Polandia Bawah telah dikenal sebagai warisan Bolesław I, ketika kedua saudara tirinya Mieszko dan Lambert, putra-putra Mieszko I dengan istri keduanya Oda, membagi sisa kerajaan di antara mereka masing-masing. Teori lainnya bahwa keabsenan Bolesław I dari dokumen mungkin dijelaskan oleh tradisi Slavia kuno dimana anak-anak yang menerima warisan mereka segera setelah mereka mencapai usia dewasa. Kemudian Bolesław I menerima Kraków sebagai bagian dari wasiat ayahnya sebelum penulisan Dagome iudex.

Penobatan[sunting | sunting sumber]

Boleslaw I ketika dimahkotai, minyak diatas kanvas, oleh Jan Matejko

Keadaan dimana Bolesław I mengambil kendali negara diikuti dengan kematian ayahnya, Mieszko I, diperkirakan apa yang kemudian akan menjadi praktek yang umum dikalangan Dinasti Piast. Ini terdiri dari perjuangan untuk dominasi, biasanya militer, di antara keturunan monarki yang mangkat di dalam Dinasti Piast. Bolesław I tidak berbeda, tak lama setelah kematian Mieszko I (25 Mei 992), ia membuang ibu tirinya dan kedua saudara tirinya, karena mereka dinaggap sebagai saingan atas perebutan tahta, terutama atas cahaya Dagome Iudex. Keadaan pasti aksesi Bolesław I atas tahta keadipatian tidak diketahui, namun diketahui bahwa pada bulan Juni, ia tidak diragukan lagi merupakan pemimpin Polandia - karena Otto III, Kaisar Romawi Suci meminta bantuan militernya pada musim panas pada tahun 992. Juga dengan segera mendapatkan kendali penuh atas Polandia, Bolesław I mengatasi tentangan dari para Baron dengan membutakan dua dari pemimpin mereka, jutawan Odylen dan Przybywoj. Dengan kekejaman kalimat itu, terbukti paling efektif karena memicu ketaatan rakyat sejak saat itu tidak muncul adanya tentangan mengenai posisinya atau apapun juga.

Jangkauan wilayah kekuasaannya[sunting | sunting sumber]

Polandia pada awal pemerintahan Boleslaw I
Patung Boleslaw I Chrobry di Wrocław

Bolesław I mewarisi dari ayahnya sebuah kerajaan yang dekat di dalam dimensi yang modern Polandia. Berpusat di jantung negara Polandia, kemudian Polandia Besar (bahasa Polandia: Wielkopolska). Polandia Besar mencakup lembah sungai Warta, membentang ke utara ke sungai Notec dan selatan mencakup Kalisz. Diluar jantung nascent Polandia termasuk area sekelilingnya yang ditundukkan oleh ayah Bolesław I, Mieszko I yang termasuk: bagian-bagian Pomerania ke utara, termasuk Kolobrzeg di barat dan Gdańsk di timur, Mazovia dengan ibukotanya di Płock ke timur dan Silesia ke selatan-barat. Diragukan apabila Polandia Bawah, yang berpusat disekitar Kraków, telah dimasukkan ke dalam wilayah Kerajaan Polandia oleh Mieszko I sebelum tahun 992 atau jika ini ditambahkan oleh Bolesław I pada tahun 999. Sebaliknya pada tahun 1000 Bolesław I merupakan maharaja domein yang lebih besar daripada kontemporer Inggris, Denmark, León atau Burgundia.

Adipati Polandia[sunting | sunting sumber]

Tahun-tahun pertama (992-1000)[sunting | sunting sumber]

Tampaknya, dari tidak adanya catatan kegiatan internasional, bahwa Bolesław I menghabiskan tahun pertama sebagai penguasa lebih peduli tentang mendapatkan takhta dan sisa di atasnya daripada mencoba untuk meningkatkan ukuran kekuasaannya. Selama periode konsolidasi kekuasaan ini ia bersekutu dengan Otto III, Kaisar Romawi Suci, Kaisar Jerman, ketika pada tahun 995 ia membantu Otto III, Kaisar Romawi Suci di dalam ekspedisinya melawan bangsa Lusatia.

Berusaha untuk memperluas pengaruhnya di wilayah bangsa Prusia, Bolesław I mendukung misi Kristiani di wilayah-wilayah Prusia. Yang paling terkenal dari misi tersebut adalah Vojtěch dari pangeran Bohemia klan Slavník, bekas uskup Praha. Dikenal sebagai Adalbert dari Praha atas kematian Adalbert dari Magdeburg pada tahun 981, Misi Adalbert terjadi pada tahun 997 dan berakhir dengan martirdom misionaris di tangan pagan Prusia, yang terjadi pada bulan April 997 di pesisir Laut Baltik daerah sekitar Truso (abad pertengahan emporia di dekat kota modern Elbląg). Sisa dari misionaris dipegang untuk tebusan oleh bangsa Prusia dan Bohemia pemimpin Dinasti Přemyslid menolak untuk membayar jenazah Adalbert (Vojtech), akhirnya dibeli oleh Adipati Bolesław I dengan emas, dan dimakamkan di Gniezno. Pada tahun 999 Uskup Adalbert dikanonisasikan sebagai Santo Adelbertus oleh Paus Sylvester II. Ia kemudian dibuat menjadi santo pelindung Bohemia, Polandia, Hongaria, dan Prusia. Kanonisasi Vojtěch meningkatkan gengsi gereja Polandia di Eropa dan gengsi negara Polandia di arena internasional.

Pertemuan Gniezno dan persekutuan dengan Kaisar Romawi Suci (1000-1002)[sunting | sunting sumber]

Patung Bolesław I dan Mieszko I oleh Christian Daniel Rauch di dalam Golden Chapel, Katedral Poznań

Pada tahun 1000, Bolesław I mengkonsolidasikan posisinya sebagai Adipati (Dux) Polandia. Ia tidak hanya lolos dari tentangan internal, namun ia juga berhasil mendapatkan respek Kaisar Romawi Suci Otto III (980-1002). Akhirnya pada tahun 1000, Otto III mengunjungi Polandia di bawah preteks sebuah ziarah ke makam sahabatnya, yang baru saja dikanonisasi Uskup Adalbert (Vojtěch). Sebagai tambahan motivasi religius, perjalanan Otto III juga membawa sebuah agenda politik yang kuat: ia memiliki niat untuk memperbaharui Kaisar Romawi Suci berdasarkan pada konsep negara federal yang disebut "Renovatio Imperii Romanorum".

Perbincangan politik lainnya juga dilaksanakan. Otto III memutuskan bahwa Polandia tidak lagi perlu membayar upeti kepada Kekaisaran. Gniezno dikonfirmasikan sebagai sebuah Keuskupan Agung dan Pemandangan Metropolitan untuk area Polandia. Tiga Keuskupan yang baru dibuat dan dikonfirmasikan dengan persetujuan paus. Mereka ditempatkan di Kraków, Wrocław dan Kolobrzeg. Misionaris Poznań dikonfirmasikan sebagai subyek langsung kepada Vatikan. Bolesław I dan para pewarisnya berhasil mendapatkan hak pentahbisan uskup. Pernikahan mendatang putra Bolesław I Mieszko dengan Richeza (bahasa Polandia: Rycheza), keponakan Otto III, juga kemungkinan disetujui atas dasar tersebut.

Kematian Otto III yang terlalu cepat pada usia 22 pada tahun 1002 mengganggu ambisi rencana-rencana renovatio, yang tidak pernah sepenuhnya dilaksanakan. Henry II, pengganti Otto III yang kurang ideal, membalik arah kebijakan Kekaisaran ke arah timur.

Perang Polandia-Jerman (1002–1018)[sunting | sunting sumber]

Patung Boleslaw I Chrobry di Gniezno, oleh Jerzy Sobocinski

Bolesław I mengambil kendali barisan Lusatia, Sorbian Meissen, dan kota-kota Budziszyn (Bautzen) dan Meissen pada tahun 1002, dan menolak untuk membayar upeti kepada Kekaisaran dari wilayah-wilayah yang diduduki.

Henry II, bersekutu dengan Lutici, membalasnya dengan sebuah serangan setahun kemudian. Meskipun serangan pertama tidak berhasil, di musim semi tahun 1004 pasukan Jerman menggulingkan Bolesław I dari tahta Bohemia. Bolesław I tidak berhasil menjaga Moravia dan Slowakia, namun, wilayah yang dikendalikannya sampai tahun 1018. Selama bagian serangan berikutnya Henry II merebut kembali Meissen dan pada tahun 1005 pasukannya maju sejauh kota Poznań, Polandia dimana sebuah perjanjian damai ditandatangani. Menurut perjanjian damai Bolesław I kehilangan Lusatia dan Meissen dan sepertinya menyerahkan tuntutannya atas tahta Bohemia. Juga pada tahun 1005, sebuah pemberontakan pagan di Pomerania memporak porandakan pemerintahan Boleslaw dan mengakibatkan kehancuran hanya melaksanakan keuskupan lokal.

Pada tahun 1007 Henry II mengumumkan kedamaian Poznań, menghasilkan serangan Bolesław I atas Keuskupan Agung Magdeburg dan juga pendudukan kembali barisan Lusatia dan Sorbian Meissen termasuk kota Bautzen. Serangan balasan Jerman dimulai 3 tahun kemudian, pada tahun 1010. Tidak ada konsekuensi yang signifikan, di luar beberapa menjarah di Silesia. Pada tahun 1012 sebuah perjanjian damai selama 5 tahun ditandatangani.

Namun Bolesław I memecahkan perjanjian itu dan sekali lagi menyerang Lusatia. Pasukan Bolesław I menjarah dan membakar kota Lubusz (Lebus). Pada tahun 1013 sebuah perdamaian ditandatangani di Merseburg. Sebagai bagian dari perjanjian Bolesław I membayar upeti kepada Henry II, sebagai gantinya ia menerima Barisan Lusatia dan Sorbian Meissen sebagai perkebunan feodal. Juga, dilangsungkan pernikahan putranya Mieszko dengan Richeza dari Lotharingia, putri Pangeran Palatine Ezzo, Lotharingia dan cucu perempuan Kaisar Otto II.

Pada tahun 1014 Bolesław I mengirimkan putranya Mieszko ke Bohemia dengan upaya untuk membentuk sebuah persekutuan dengan adipati Oldrich melawan Kaisar Henry II. Bolesław I juga menolak untuk membantu Kaisar secara militer di dalam ekspedisi Italianya. Hal ini menyebabkan intervensi kekaisaran di Polandia dan sehingga dalam perang tahun 1015 meletus sekali lagi. Perang dimulai dengan baik untuk Kaisar karena ia mampu mengalahkan pasukan Polandia di Ciani. Ketika pasukan kerajaan menyeberangi sungai Oder, Bolesław I mengirimkan detasemen ksatria-ksatria Moravia di dalam serangan pengalihan melawan Barisan Timur kekaisaran. Segera setelah itu pasukan Jerman mundur dari Polandia tanpa berhasil mendapatkan keuntungan permanen apapun. Diikuti dengan ini pasukan Bolesław I mengambil inisiatif. Margrave dari Meissen, Gero II, dikalahkan dan dibunuh di dalam pertikaian dengan pasukan Polandia pada akhir tahun 1015.

Penobatan dan Kematian (1025)[sunting | sunting sumber]

Polandia pada akhir pemerintahan Boleslaw I.
Boleslaw I Chrobry memasuki Kiev yang diduduki. Lukisan oleh Jan Matejko

Setelah kematian Henry pada tahun 1024, Bolesław I mengambil keuntungan interregnum di Jerman dan memahkotai dirinya sendiri raja pada tahun 1025, kemudian membesarkan Polandia ke ranking kerajaan setelah tetangganya Bohemia. Ia merupakan raja Polandia pertama (rex), para pendahulunya dianggap sebagai adipati-adipati (dux) oleh Kaisar Romawi Suci dan kepausan. Bolesław I wafat tak lama kemudian setelah penobatan, kemungkinan karena sebuah penyakit.

Lokasi tepatnya dimana Boleslaw dimakamkan tidak diketahui. Dipercaya bahwa baru-baru ini ditemukan sisa dari sebuah makam ganda di katedral Poznań yang kemungkinan adalah makam kedua pemimpin Polandia yang pertama: Boleslaw I dan ayahnya Mieszko. Putra Bolesław I, Mieszko II, memahkotai dirinya sendiri sebagai raja segera setelah kematian ayahnya di Poznań.

Warisan[sunting | sunting sumber]

Militer[sunting | sunting sumber]

Bolesław I yang Berani, Dilukis oleh Aleksander Lesser.

Pada saat kematiannya Bolesław I meninggalkan Polandia lebih besar daripada yang ia wariskan, ditambah domeinnya batasan panjang Lusatia dan Sorbian Meissen dan juga Rutenia dan mungkin Polandia Kecil. Secara militer, pada saat itu, Polandia merupakan kekuatan besar Bolesław I dapat memerangi kampanye yang sukses melawan baik Kaisar Romawi Suci dan Kievan Rus. Di pihak lain harus disorot bahwa keterlibatannya jangka panjang di dalam perang melawan Jerman memperbolehkan [[Pomerania Barat ] untuk mendapatkan kebebasan dari Polandia aegis. Sisi negatif lain Bolesław I menarik keluar militer kampanyenya merusak pengaruh ekonomi kerajaannya. Dengan berlalunya waktu, Bolesław I membutuhkan jumlah besar untuk membiayai perang-perangnya, terutama ketika melawan di dua barisan depan; Di Jerman dan Kiev. Gencarnya perang telah menempatkan kewajiban fiskal yang semakin meningkat di pundak rakyat, yang pada akhirnya menyebabkan sentimen negatif, sentimen yang akan meningkat di sepanjang pemerintahannya, dan ini akan meletus menjadi pemberontakan yang populer tak lama setelah kematiannya.

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Bolesław I merupakan seorang administrator yang berbakat dan terorganisir. Ia bertanggung jawab besar atas penerapan penuh "Hukum Pangeran" melalui wilayah-wilayah Polandia. Hukum Pangeran membuat sejumlah ekonomi nasionalisasi, yang dikendalikan oleh negara, yang tugas utamanya adalah untuk membiayai kebutuhan pangeran. Kebutuhan ini besar, karena Adipati bertanggung jawab di dalam seluruh proyek-proyek bangunan. Fondasi "Hukum Pangeran" diletakkan di dalam sebuah jaringan kota-kota berbenteng yang disebut grody, namun pemimpin juga ditugasi membangun gereja, biara-biara, jalan-jalan, jembatan dsb., singkatnya pengembangan sebuah infrastruktur. Proyek bangunan dibiayai dengan mengumpulkan pajak-pajak dalambentuk uang atau barang. Juga petanidiharuskan menampung monarki atau menyediakan pangeran dengan cara yang berbeda dari barang dan jasa yang meliputi komunikasi, berburu, militer dan lainnya. Untuk memproduksi barang yang diperlukan Bolesław I mengatur sebuah jaringan wilayah masing-masing layanan yang khusus di bidang manufaktur sekitar 30 barang yang berbeda, seperti: barel, lengkungan,logam, tombak serta pemukiman yang bertanggung jawab atas peternakan, antara lain, babi, kuda atau sapi. Sehingga ratusan desa khusus dan diberi nama untuk mencerminkan pekerjaan tertentu mereka. Sampai hari ini orang dapat menemukan sejumlah permukiman di Polandia dengan nama yang tersisa dari masa itu, seperti: Szewce, Kuchary atau Kobylniki. Sistem yang cukup mengesankan itu berfungsi cukup baik untuk mendukung Bolesław I selama 33 tahun pemerintahannya.

Politik[sunting | sunting sumber]

Peningkatan kedua kekuatan internal dan eksternal dari dunia ini adalah sangat penting bagi Bolesław I, terutama dalam menghadapi meningkatnya tekanan dari jutawan. Jutawan menuntut bagian yang lebih besar dalam administrasi negara sementara Bolesław I berusaha untuk memperkuat otoritas pusat penguasa. Penobatan Bolesław I, sekitar tahun 1025, justru bertujuan untuk memperkuat posisi terdepannya. Secara umum integrasi keseluruhan negara ini terjadi selama masa pemerintahannya.

Bolesław I dapat mendirikan struktur gereja Polandia dengan pemandangan Metropolitan di Gniezno, dengan kepausan dan sangsi kerajaan. karyanya meletakkan dasar penggunaan sebutan "Polandia" yang menyatukan seluruh wilayah kerajaan, serta untuk penggunaan satu simbol untuk mewakili otoritas tertinggi sang pangeran. Simbol itu adalah tanda kelas ksatria Gniezno: elang putih.

Pernikahan dan Keturunan[sunting | sunting sumber]

Pernikahan pertama: 984 - 985

Seorang puteri yang tidak diketahui, putri Rikdag, Margrave dari Meissen, mungkin bernama Hunilda atau Oda. Setelah kematian Rikdag pada tahun 985, ia ditolak oleh suaminya dan dikembalikan.

Keturunan :

  1. Seorang putri (lahir tahun 985 - wafat setelah tahun 997), menikah tahun 996/97 dengan seorang Pangeran Pomerania yang tidak teridentifikasi.[1]

Pernikahan kedua: 986 - 987/89

Seorang puteri Hongaria yang dipercaya sebagai Judith, putri Géza, Adipati Agung Hongaria. Sekitar tahun 987, sebagai konsekuensi kemerosotan hubungan politik antara Polandia dan Hongaria, ia ditolak.

Keturunan:

  1. Bezprym (lahir 986 - wafat 1032).

Pernikahan ketiga: 987/89 - 1013

Emnilda, putri Dobromir, pangeran Lusatia.

Keturunan:

  1. Seorang putri (lahir 988 - wafat setelah 1013), seorang biarawati.
  2. Regelinda (lahir 989 - wafat 21 Maret setelah tahun 1014), menikah pada tanggal 30 April 1002 dengan Herman I, Margrave Meissen.
  3. Mieszko II Lambert (lahir 990 - wafat 10/11 Mei 1034).
  4. Seorang putri (lahir 991 - wafat setelah 14 Agustus 1018), menikah sebelum 15 Juli 1015 dengan Sviatopolk I, Pangeran Agung Kiev.
  5. Otto (lahir 1000 - wafat 1033).

Pernikahan keempat: 1018 - 1025

Oda (lahir 996 - wafat setelah 1025), putri Eckard I, Margrave Meissen.

Keturunan:

  1. Matilda (lahir 1018 - wafat setelah 1036), dijodohkan (atau menikah) pada tanggal 18 Mei 1035 dengan Otto dari Schweinfurt, sejak tahun 1048 Adipati Otto III dari Swabia.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ According to one theory, they were probably parents of Zemuzil, Duke of Pomerania.
Bolesław I sang Pemberani
Dinasti Piast
Lahir: 966 atau 967 Wafat: 17 Juni 1025
Didahului oleh:
Mieszko I
Adipati Polandia
25 Mei, 992 – 17 Juni, 1025
Raja Polandia (sejak 18 April, 1025)
Diteruskan oleh:
Raja
Mieszko II Lambert
Didahului oleh:
Vladivoj
Adipati Bohemia
1003–1004
Diteruskan oleh:
Jaromir