Bobotie

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Bobotie

Bobotie adalah masakan Afrika Selatan yang terdiri dari daging sapi cincang, roti, dan berbagai biji-bijian yang dioven.[1]

Resep yang mungkin berasal dari jajahan VOC Belanda dari Batavia atau jawa, dengan nama yang berasal dari bahasa Indonesia Bobotok atau botok . Setelah itu, masakan dibawa ke Afrika Selatan dan diadopsi oleh masyarakat Cape Malay . Bobotie juga dibuat dengan bubuk kari meninggalkan dengan sedikit "kelentang" dengan disajikan dengan Sambal . Bobotie merupakan salah satu masakan klasik yang telah dikenal di Tanjung Harapan sejak abad ke-17, ketika ia telah dibuat dengan campuran daging kambing .

Pembuatan Bobotie menggunakan jahe , marjoram dan kulit lemon pengenalan bubuk kari telah mempermudah Resep yang agak tetapi konsep dasar tetap sama. Beberapa resep juga menyerukan untuk bawang dicincang akan ditambahkan ke campuran. Menurut tradisi, bobotie memberikan buah-buahan kering seperti kismis atau sultana , tetapi kemanisan yang mereka memberikan bukan selera semua orang. Ia sering dihias dengan walnut, Chutney dan pisang .

Meskipun tidak terlalu pedas, hidangan menggabungkan berbagai perisa yang bisa menambah kekhasan rasa. Misalnya, buah-buahan kering (biasanya aprikot dan kismis ) berbeda perisa kari sangat baik. Tekstur hidangan juga kompleks, dengan campuran telur bakar mendahului melengkapi roti direndam susu yang menambah kelembaban dalam masakan.

Resep Bobotie telah dibawa oleh penjelajah Afrika Selatan ke koloni di seluruh Afrika. Hari ini, resep untuk itu tersedia yang berasal dari masyarakat kulit putih di Kenya , Botswana , Zimbabwe dan Zambia . Ada perubahan yang terkenal di kalangan 7.000 penjelajah Boer yang menetap di Lembah Sungai Chubut di Argentina di awal abad ke-20, di mana campuran bobotie dibungkus di dalam labu besar, yang kemudian dibakar hingga lembut. Hidangan dalam gaya Bobotie telah dibuat dengan Haggis di Skotlandia, tetapi ini bukan bobotie asli.

Catatan Kaki[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]