Bintang raksasa

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Bintang raksasa adalah bintang yang memiliki luminositas lebih besar daripada bintang-bintang berkelas spektrum sama yang mendiami deret utama [1].

Istilah raksasa pertama kali diperkenalkan oleh Ejnar Hertzsprung pada 1905 ketika ia mempublikasikan pekerjaannya mengenai korelasi antara magnitudo mutlak bintang dengan kelas spektrumnya yang merupakan cikal bakal diagram Hertzsprung-Russell. Hertzsprung mendapati bahwa beberapa bintang berkelas G atau yang lebih akhir (lihat klasifikasi bintang mengenai sebuah kelas disebut awal atau akhir), memiliki harga luminositas yang bervariasi meskipun memiliki kelas spektrum yang sama. Bintang yang terang disebutnya raksasa sementara kebanyakan bintang (yang kemudian diketahui mendiami deret utama) disebutnya sebagai katai.

Dasar Penyebutan ini tidak sepenuhnya salah, mengingat berdasarkan hukum Stefan-Boltzmann,

R=\frac{1}{T_e^2} \sqrt{ \frac {L}{4 \pi \sigma}}

besarnya luminositas sebanding dengan besarnya jari-jari pangkat dua.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Carroll, Bradley W.; Dale A. Ostlie (1996). Modern Astrophysics. Reading: Addison-Wesley Publishing Company, Inc. ISBN 0-201-54730-9.