Bezprym

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Bezprym
Adipati Polandia
[[File:Bezprym.jpeg|frameless|alt=]]
seperti yang digambarkan oleh Jan Matejko.
Masa kekuasaan 1031–1032
Pendahulu Mieszko II Lambert
Pengganti Mieszko II Lambert
Dinasti Wangsa Piast
Ayah Bolesław I Chrobry
Ibu Judyta Węgierska dari Hongaria

Bezprym (tahun 986 – 1032) merupakan seorang Adipati Polandia pada tahun 1031–1032.

Ia adalah putra tertua Bolesław I Chrobry, Raja Polandia, namun dibinasakan oleh pewaris ayahnya, yang di sekitar tahun 1001 mengirimnya ke Italia, untuk menjadikannya seorang biarawan di salah satu pertapaan Santo Romualdo di Ravenna.

Diusir oleh saudara tirinya Mieszko II Lambert setelah kematian ayah mereka, pada tahun 1031 Bezprym menjadi pemimpin wilayah besar di Polandia diikuti oleh serangan bersama pasukan Jerman dan Kiev dan Mieszko II melarikan diri ke Bohemia. Masa pemerintahannya terhitung pendek dan menurut beberapa sumber, teramat kejam. Ia tewas terbunuh pada tahun 1032 dan Mieszko II kembali ke tahta Polandia. Dispekulasikan bahwa Reaksi Paganisme dimulai semasa ia memerintah.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Asal usul namanya[sunting | sunting sumber]

Di dalam sumber utama Bezprym muncul sebagai: Besprim (Kronik Thietmar dari Merseburg) Besfrim (Annalista Sachsen), Bezbriem (Kronik Hildesheim dan Altaic). Nama ini tidak digunakan dikalangan bangsawan Polandia namun dikenal dari dalam sumber-sumber Bohemia, di mana ia muncul sebagai: Bezprim, Bezprem, Bezperem. Menurut salah satu hipotesa nama itu berasal dari Slavonia, dan mungkin aslinya dilafalkan sebagai Bezprzem atau Bezprzym.[1] Karena tradisi dan ketidakmungkinan menentukan versi yang benar dari nama ini, Bezprym tetap menjadi bentuk yang digunakan, meskipun, menurut K. Jasiński, nama itu mungkin memerlukan perbaikan.[2]

Historiografi kuno kerap mengkombinasikan angka-angka dari dua putra Bolesław I, Otto dan Bezprym, atau bahkan mengaitkan pada Bezprym nama tengah Otto. Marian Gumowski juga menyatakan, berdasarkan penelitian numismatik "penggabungan" pangeran-pangeran itu dapat memerintah Bohemia pada tahun 1003. Teori-teori tersebut berdasarkan kronik Wipon dari Burgundia, yang menggambarkan hanya seorang saudara Mieszko II, Otto. Namun para sejarawan menganggap bahwa Bezprym sebenarnya ada, dan bahwa para penulis kronik telah salah menggabungkan Otto dan Bezprym ke dalam satu orang.

Awal Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Bezprym merupakan anak tunggal Bolesław I Chrobry yang lahir dari pernikahan keduanya dengan puteri Hongaria yang tidak diketahui[3] yang di dalam sastra yang lebih kuno, diidentifikasikan sebagai Judith, putri Gejza.[4] Meskipun opini-opini tersebut bervariasi mengenai identitas istri kedua Bolesław I, terdapat beberapa penelitian yang masih mendukung hipotesis dirinya sebagai putri Gejza.[5] Tak lama setelah kelahirannya, pernikahan orangtuanya berakhir, mungkin karena memburuknya hubungan politik antara Polandia dan Hongaria. Ibu Bezprym dikucilkan dan diasingkan, meskipun barangkali ia tetap tinggal di Polandia dan meninggal tak lama setelah itu.[6]

Segera setelah perceraiannya, Bolesław I menikah lagi dengan Emnilda Słowiańska dari Lusatia, yang memberinya 5 orang anak. Putra sulung dari ikatan ini, calon Mieszko II Lambert, lahir pada tahun 990.

Mengenai tahun-tahun pertama Bezprym hampir tidak dapat diketahui, yang berbeda dengan saudara tirinya Mieszko II, yang masa mudanya dengan lengkap dijabarkan di dalam beberapa sumber kontemporer. Hal ini barangkali menunjukkan bahwa ayahnya tidak menyukainya dan menganggap Mieszko II sebagai pewarisnya sejak ia lahir, yang telah dikonfirmasikan oleh kegiatan politik Bolesław I kemudian.

Bezprym kemudian ditakdirkan ke karir Gereja, sebuah kenyataan yang didemonstrasikan di dalam Vita Santo Romualdo, seorang pertapa dari Ravenna. Dinyatakan bahwa di salah satu pertapaan-pertapaan tinggal seorang putra Adipati Polandia, yang pada tahun 1001 memberinya seekor kuda. Menurut para sejarawan modern, pangeran Polandia ini mungkin saja hanya Bezprym.[7] Namun, dalam historiografi sebelumnya, ia berteori bahwa pangeran Polandia yang tinggal di pertapaan Ravenna adalah Lambert, putra Mieszko I[8] atau seorang putra Bolesław I yang tidak diketahui dari pernikahan pertamanya dengan putri Rikdag, Margrave Meissen.[9][10]

Kemungkinan ia berada di Hongaria dan disana ia ditunjuk sebagai pemimpin Veszprém dan provinsi Zala. Dalam hal ini nama "Veszprém" berasal dari namanya.[11] Namun demikian, hipotesis yang diusulkan oleh seorang peneliti Hungaria tidak diterima di kalangan sejarawan Polandia. Mungkin juga bahwa Bezprym hadir pada saat koronasi ayahnya sebagai Raja Polandia di Katedral Gniezno pada tanggal 25 April 1025.[12]

Adipati Polandia[sunting | sunting sumber]

Penerimaan kekuasaan[sunting | sunting sumber]

Kemungkinan setelah Mieszko II mengendalikan pemerintahan Polandia, baik Bezprym dan adik tirinya yang termuda Otto tinggal di Polandia secara singkat. Namun, Mieszko II segera mengusir Bezprym dari negara itu,[13] dan barangkali ia melakukan hal yang sama dengan Otto pada tahun 1030, ketika ia memergoki konspirasi melawannya dengan bantuan Kaisar Konrad II.

Bezprym mengungsi ke Rus Kiev dan mungkin menggunakan posisi lemah Mieszko II sebagai dalih untuk mendapatkan aliansi penguasa Wangsa Rurik Jarizleifr I dari Kiev dan Mstislav.[14] Pada tahun 1031, ketika Mieszko II membela perbatasan barat dari ekspedisi Jerman Konrad II, pasukan Bezprym dan Kievan masuk ke Polandia. Mieszko II pada saat itu sibuk membela Lusatia dan akibatnya tidak mampu menangkis serangan Kievan. Ia kemudian terpaksa melarikan diri ke Bohemia, dimana ia dipenjara dan dikebiri atas perintah Adipati Oldrich. Jarizleifr I mencaplok Rutenia Merah ke wilayahnya dan Bezprym naik ke atas tahta Polandia. Pasukan Jarizleifr I ikut campur langsung di dalam provinsi-provinsi pusat negara tersebut, yang bertujuan menanamkan adipati baru di atas tahta, namun fakta ini sekarang dianggap meragukan. Ada kemungkinan bahwa aturan baru Bezprym menarik bagi penduduk. Beberapa sarjana beranggapan bahwa ia bahkan bisa berdiri di atas kepala yang disebut Reaksi Paganisme.[15]

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Tak lama setelah mengambil kekuasaan, Bezprym mengirim Mahkota Kerajaan kepada Kaisar. Dengan demikian, ia mengundurkan diri dari gelar kerajaan dan menerima keunggulan tetangga baratnya. Mahkota kerajaan secara pribadi dikirim oleh istri Mieszko II, Ratu Richeza. Pada tahun 1031, bersama dengan anak-anaknya Kazimierz, Richeza dan Gertruda, ia meninggalkan negara tersebut. Di istana Kaisar Konrad II, Ratu yang dipecat menerima seluruh penghormatan, dan juga diizinkan untuk terus menggunakan gelar kerajaan. Richeza yang pergi, dan terutama putranya, sangat bermanfaat untuk Bezprym, karena (setidaknya sementara) ini menyingkirkan kemungkinan pewaris tahta. Mieszko II tidak dianggap terlalu berbahaya pada saat itu, karena ia dipenjara dan dikebiri di Bohemia atas perintah Adipati Oldrich.

Namun, mungkin tetap ada kelompok besar pendukung mantan penguasa. Diyakini bahwa Bezprym mulai melakukan pembunuhan berdarah terhadap mereka segera setelah ia memulai pemerintahannya. Banyak perwakilan dari elit sosial Polandia dipaksa untuk melarikan diri sebagai hasilnya. Menurut sumber-sumber, beberapa dari mereka mengungsi ke Masovia. Mungkin di antara korban represi, ada dua Uskup, yang tanggal kematiannya dicatat pada tahun 1032 di dalam Chronicles of the Chapter of Kraków: Roman dan Lambert. Perjuangan brutal dengan oposisi dapat menyebabkan Reaksi Paganisme, namun hal itu mungkin dipicu oleh ketidakpuasan terhadap kekuasaan Gereja dan dengan aparatur negara. Historiografi kontemporer tempat kerusuhan pada tahun 1031-1032 di masa pemerintahan Bezprym. Reaksi tidak hanya dari latar belakang agama, namun sosial. Terutama adalah refleksi dari keadaan ekonomi yang disebabkan oleh kebijakan agresif Bolesław I dan kurang suksesnya Mieszko II. Kekalahan di dalam pertempuran di barat selama periode yang memotong sumber mata pencaharian dasar dari pasukan Polandia, yang dipaksa untuk menjarah tanah barat. Akibatnya, biaya mempertahankan keberadaan pasukan ekstensif mungkin terlalu banyak bagi masyarakat. Selain itu, serangan yang menghancurkan pasukan asing lain menyebabkan ketidakpuasan di antara penduduk.[16]

Perlu dicatat bahwa seseorang dapat ditemukan di dalam historiografi tua teori saat ini umumnya menolak keberadaan anak Mieszko II yang lebih tua, yang disebut Bolesław Zapomniany — yang tampaknya menggantikan ayahnya pada tahun 1034 sampai kematiannya pada tahun 1038—, dan, menurut beberapa sejarawan[17] adalah penghasut Reaksi Paganisme sebenarnya, yang konsekuensinya mengambil kekuasaan pada sekitar tahun 1034.

Kematian dan Akibat[sunting | sunting sumber]

Pemerintahan Bezprym tidak berlangsung lama. Alasan kejatuhannya adalah karena kekejamannya yang ekstrim. Menurut penulis kronik Hildesheim, ia tewas terbunuh oleh orangnya sendiri tak lebih dari musim semi tahun 1032. Mungkin dalang pembunuhannya adalah saudara tirinya, meskipun konspirator utamanya adalah Otto, yang tetap bebas di Jerman. Tempat pemakamannya tidak diketahui.

Negara Polandia sebagai akibat pemerintahan Bezprym telah melemah secara substansial. Setelah kematiannya negara tersebut dibagi menjadi tiga bagian: di antara Mieszko II, Otto, dan sepupu mereka Dytryk. Hal ini secara signifikan meningkatkan dampak Kekaisaran Romawi Suci atas urusan-urusan Polandia. Polandia juga kehilangan statusnya sebagai "kerajaan" selama hampir setengah abad.

Lihat Pula[sunting | sunting sumber]

Pranala Luar[sunting | sunting sumber]

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

  • O. Balzer, Genealogia Piastów, Editorial Avalon, Kraków 2005 (first edition 1895), ISBN 83-918497-0-8.
  • D. Borawska, Kryzys monarchii wczesnopiastowskiej w latach trzydziestych XI wieku, Warsaw 1964.
  • Gallus Anonymus, Cronicae et gesta ducum sive principum Polonorum, translated by Roman Grodecki, introduction and development of Marian Plezia, Editorial Ossolineum, Wrocław 2003, pp. 36-37, 39-40, ISBN 83-04-04610-5.
  • Z. Górczak, Bunt Bezpryma jako początek tzw. reakcji pogańskiej w Polsce [in:] Nihil superfluum esse, edited by J. Strzelczyka and J. Dobosza, Poznań 2000, pp. 111-121.
  • A. F. Grabski, Bolesław Chrobry, Warsaw 1964.
  • R. Grodecki, Bezprym [in:] Polski Słownik Biograficzny, vol. II, Kraków 1936, p. 2.
  • R. Grodecki, S. Zachorowski, J. Dąbrowski, Dzieje Polski Średniowiecznej, vol. I, Editorial Platan, Kraków 1995 (first edition 1926), pp. 103-125, ISBN 83-7052-230-0.
  • K. Jasiński, Rodowód pierwszych Piastów, Oficyna Volumen Editorial, 1993, pp. 105-107, ISBN 83-85218-32-7.
  • G. Labuda, Mieszko II król Polski, Editorial Secesja, Kraków 1992, ISBN 83-85483-46-2.
  • G. Labuda, Pierwsze państwo polskie, National Agency Editorial, Kraków 1989, ISBN 83-03-02969-X.
  • S. Szczur, Historia Polski średniowiecze, Wydawnictwo Literackie 2002, pp. 75-81, ISBN 83-08-03272-9.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Hypothesis of Jack Hertel (Imiennictwo dynastii piastowskiej we wczesnym średniowieczu, PWN, Warsaw 1980, pp. 106-109).
  2. ^ K. Jasiński, Rodowód pierwszych Piastów, p. 106.
  3. ^ Kazimierz Jasiński: Rodowód pierwszych Piastów, Warsaw 1993
  4. ^ Oswald Balzer: Genealogia Piastów, Kraków 1895, pp. 39-41
  5. ^ S. A. Sroka, Historia Węgier do 1526 roku w zarysie, p. 19.
  6. ^ Rootsweb.com
  7. ^ K. Jasiński, Rodowód pierwszych Piastów, pp. 105-107; J. Wyrozumski, Dzieje Polski piastowskiej (VIII wiek - 1370), p. 103.
  8. ^ A hypothesis presented by Tadeusz Wojciechowski and Anatol Lewicki.
  9. ^ Oswald Balzer, Genealogia Piastów, Kraków 1895.
  10. ^ Complete Genealogy of the House of Piast
  11. ^ György Györffy, Kontakty Polski i Węgier w dobie tworzenia się obu państw, explained by Izabela Szyszkowska-Andruszko in "Kwartalnik Historyczny”, vol. XCV, 1988, No 4, p. 9.
  12. ^ A. F. Grabski, Bolesław Chrobry, Warsaw 1964, p. 292.
  13. ^ According to chronicles of Wipo the Polish prince banished by Mieszko II soon after his succession was Otto; however, modern historians assume that in fact was Bezprym, and the author made a mistake by confusing the identity of the two princes.
  14. ^ Roman Grodecki, Bezprym in Polskim Słowniku Biograficznym.
  15. ^ A stronger supporter of this theory was Gerard Labuda, Mieszko II król Polski, pp. 85-86; Roman Grodecki, by the other hand, was opposed to this idea, saying that the że brak jakichkolwiek, choćby pośrednich wskazówek, które by pozwalały przypuszczać, że Bezprym - do niedawna, choć wbrew woli, zakonnik - oparł swe dążności na żywiołach pogańskich w Polsce (...) i że ofiarą jego padł Kościół polski. Prawo Bezpryma do tronu, jako pierworodnego, uznawać mogły najbardziej schrystianizowane żywioły (Dzieje Polski średniowiecznej, p. 107).
  16. ^ This pattern of events the Stanisław Szczur (Historia Polski Średniowiecze, p. 80). Close to him are the views of Zbyszko Górczak (Bunt Bezpryma jako początek tzw. reakcji pogańskiej w Polsce). G. Labuda put the thesis already mentioned above, that the reaction led to the same Bezprym. In turn, Danuta Borawska stated that the social problems during the government of Bezprym were only one of several reactions, the first of which was to occur as early as 1022 (Kryzys monarchii wczesnopiastowskiej w latach trzydziestych XI wieku). This idea is opposite to the theory of Roman Grodecki, according to which the problems both social and religious have come only in the second half of the 1030s (Dzieje Polski średniowiecznej, vol. I, pp. 103-114).
  17. ^ Theory supported, among others, by Roman Grodecki.
Bezprym
Wangsa Piast
Lahir: tahun 986 Wafat: 1032
Didahului oleh:
Mieszko II Lambert
sebagai Raja
Adipati Polandia
1031–1032
Diteruskan oleh:
Mieszko II Lambert
sebagai Adipati