Bemban

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
?Bemban
Bemban, Donax canniformisdari tepian Kapuas, Kalbar
Bemban, Donax canniformis
dari tepian Kapuas, Kalbar
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Plantae
(tidak termasuk) Monocots
(tidak termasuk) Commelinids
Ordo: Zingiberales
Famili: Marantaceae
Genus: Donax
Spesies: D. canniformis
Nama binomial
Donax canniformis
(G. Forst.) K. Schum.
Sinonim

Thalia canniformis G. Forster, 1780
Actophanes canniformis (G. Forst.) K. Schumann
Donax arundastrum Loureiro

Bemban atau bamban (Donax canniformis) adalah sejenis terna yang menghasilkan serat bahan anyam-anyaman. Tumbuhan ini dikenal pula dengan nama-nama lain seperti bomban, banban (Bat.); bangban (Sd.); wuwu (Jw.); kelangisan (Bal.); burung, borong (Sulsel); mundung, wuwudu (Goront.); moa (Manado, Ternate, Ambon); biawa, biara (Halm.); dan lain-lain.[1]

Pengenalan[sunting | sunting sumber]

Close up bunga bemban

Terna yang berumpun, membentuk semak setinggi 1,5–4 (–5) m; dengan batang bulat torak berwarna hijau tua, beruas panjang-panjang antara 1–2,5 m. Daun-daun tunggal bertangkai 8–20 cm, dengan helaian bundar telur lebar hingga jorong, 10–25 × 10–45 cm. [2]

Perbungaan sering bercabang di pangkal, panjang hingga 20 cm. Kelopak berwarna putih, bundar telur menyegitiga, gundul, 3–3,5 mm. Tabung mahkota 8–10 mm; taju mahkota bentuk garis, 1–1,4 cm × 2–3 mm. Buah putih hingga krem pucat, diameter 1–1,5 cm, kering, tidak memecah. Biji 1 atau 2, coklat.[2]

Penyebaran dan kegunaan[sunting | sunting sumber]

Rumpun bemban di tepi air

Bemban sering ditemukan tumbuh liar di tepi-tepi air atau di tempat yang basah; juga di hutan-hutan bambu. Tumbuhan ini diketahui menyebar di Asia Tenggara (Malaysia, Thailand, Kamboja, Vietnam) dan Kepulauan Nusantara (Indonesia, Filipina), ke arah utara hingga Taiwan, dan ke arah barat hingga India.[2]

Batang bemban, dibuang bagian bukunya, disayat memanjang bagian kulitnya yang berwarna hijau untuk dijadikan bahan anyaman. Bagian tengahnya (empulur) biasanya dibuang. Setelah diolah dan dijemur, warnanya berubah menjadi coklat mengkilap, indah dan kuat sebagai bahan anyaman keranjang atau tikar.[1]

Daun bemban dimanfaatkan sebagai obat bisul, mengempeskan bengkak, dan cairannya untuk tetes mata. Cairan yang keluar dari batang bemban yang masih muda dimanfaatkan untuk menyembuhkan gigitan ular. Daun, batang dan akar Donax canniformis mengandung saponin dan flavonoida, di samping itu daunnya juga mengandung polifenol.[1][3]


Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

Batang-batang bemban (hijau, kiri) siap dijadikan helaian panjang bahan anyaman (bawah); diletakkan di dekat keranjang-keranjang anyam dari bemban
  1. ^ a b c Heyne, K. 1987. Tumbuhan Berguna Indonesia, jil. 1:606-607 Terj. Yayasan Sarana Wana Jaya, Jakarta
  2. ^ a b c Flora of China: Donax canniformis; diakses pada 18 Juli 2010
  3. ^ Depkes. Tanaman Obat: Bamban, Donax cannaeformis (G.Forst.) K. Schum

Pranala luar[sunting | sunting sumber]