Beludak

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
?Beludak (Viperidae)
Ular kerincing Pantai Barat Meksiko,Crotalus basiliscus
Ular kerincing Pantai Barat Meksiko,
Crotalus basiliscus
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Animalia
Filum: Chordata
Upafilum: Vertebrata
Kelas: Reptilia
Ordo: Squamata
Upaordo: Serpentes
Famili: Viperidae
Oppel, 1811
Sinonim
  • Viperae—Laurenti, 1768
  • Viperini—Oppel, 1811
  • Viperidae—Gray, 1825[1]


Beludak adalah sekelompok ular berbisa, familia Viperidae. yang ditemukan hampir di seluruh bagian dunia kecuali Antartika, Australia, Irlandia, Madagaskar, Hawaii, berbagai pulau terisolasi, dan kawasan dingin di atas Lingkar Kutub. Semua jenis ular beludak memiliki taring yang panjang yang berguna menyuntikkan bisa (racun). Diketahui terdapat empat sub-familia.[2] Semuanya dikategorikan keluarga beludak. Beludak biasanya memakan binatang mengerat dan binatang kecil lainnya, melumpuhkan mereka dengan gigitan berbisa. Kebanyakan binatang kecil langsung mati karena bisa ini.


Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Tengkorak ular kerincing, menampilkan taringnya yang panjang.

Semua jenis beludak memiliki taring panjang berlubang untuk menyuntikkan bisa yang disuntikkan dari kelenjar yang terdapat di bagian belakang rahang atasnya. Kedua taring panjang ini terletak di ujung depan mulut melekat pada tulang rahang atas dan dapat berotasi. masing-masing taring ini jika tidak digunakan dapat dilipat merapat ke dinding rahang mulut dan diselubungi membran gusi. taring kiri da kanan dapat berotasi bersama-sama atau sendiri-sendiri. Saat menyerang, mulut beludak dapat membuka hingga 180° dan maksila berputar kedepan, menghunuskan taring sekemudian mungkin agar taring senantiasa terlindung. Saat rahang menabrak sasaran (tubuh korban) otot yang melingkari kelenjar bisa akan berkontraksi dan menyuntikkan bisa ke dalam tubuh mangsanya. Tindakan ini amat cepat; dalam keadaan terdesak gerakannya dapat lebih berupa tikaman daripada gigitan. Keluarga beludak menggunakan gerakan ini agar mangsa mereka tidak bergerak. Saat digunakan untuk mempertahankan diri, terkadang gigitannya tidak selalu disertai dengan suntikan bisa (gigitan kering).

Kebanyakan beludak memiliki sisik yang kasar, tubuh yang pendek dan gemuk dengan ekor yang pendek, serta karena letak kelenjar bisanya, kepalanya berbentuk segitiga yang terlihat jelas lekukan bagian lehernya. Kebanyakan memiliki pupil berbentuk elips vertikal yang dapat membuka lebar hampir seluruh permukaan matanya dan dapat menutup sepenuhnya, berkat mata seperti ini ia dapat melihat dalam berbagai tingkat intensitas cahaya. Kebanyakan beludak adalah nokturnal (aktif mencari makan di malam hari) dan berburu dengan cara menyergap mangsanya.

Dibandingkan ular keluarga lain, beludak terlihat agak pendek dan gemuk. Kebanyakan adalah ovovivipar, melahirkan anak-anaknya, akan tetapi ada sedikit yang bertelur; nama latin beludak "viper" berasal dari bahasa latin vivo = "Aku hidup" dan pario = "Aku melahirkan".[3]

Sebaran geografis[sunting | sunting sumber]

Keluarga ular beludak daat ditemukan di Benua Amerika, Afrika, dan Eurasia. Di Amerika mereka terdapat di bagian selatan Kanada, Amerika Serikat, Meksiko, Amerika Tengah hingga Amerika Selatan. Adder adalah cabang keluarga beludak yang merupakan satu-satunya ular berbisa di Britania Raya.[1] Wild viperids are not found in Australia.

Perilaku[sunting | sunting sumber]

Eksperimen menyimpulkan bahwa ular ini mampu memutuskan berapa banyak bisa yang akan ia suntikkan bergantung kepada situasi. Dalam banyak kasus jumlah bisa ditentukan berdasarkan ukuran ular, makin besar ukurannya makin banyak buisa yang dikeluarkannya. Kebanyakan jenis beludak bila tidak merasa terancam akan berusaha menghindar dari manusia, namun hal ini tergantung dari jenisnya. Untuk menghindari gigitan beludak, dianjurkan menggunakan sepatu bot dan celana panjang dari kulit atau kanvas. Gigitan beludak dapat menyebabkan kematian, namun bila ditangani dengan penangkal racun secara cepat, tingkat kematian dari gigitan beludak adalah kurang dari 4%.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b McDiarmid RW, Campbell JA, Touré T. 1999. Snake Species of the World: A Taxonomic and Geographic Reference, vol. 1. Herpetologists' League. ISBN 1-893777-00-6 (series). ISBN 1-893777-01-4 (volume).
  2. ^ Viperidae (TSN {{{ID}}}). Integrated Taxonomic Information System.
  3. ^ Schuett GW, Höggren M, Douglas ME, Greene HW. 2002. Biology of the Vipers. Eagle Mountain Publishing, LC. 580 pp. 16 plates. ISBN 0-9720154-0-X.

Daftar Pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Gray JE. 1825. A synopsis of the genera of reptiles and Amphibia, with a description of some new species. Annals of Philosophy, new ser., 10: 193–217.
  • Laurenti JN. 1768. Specimen Medicum, Exhibens Synopsin Reptilium Emendatam cum Experimentis circa Venena et antidota reptilium Austriacorum. J.T. de Trattnern, Wien.
  • Oppel M. 1811. Mémoire sur la classification des reptiles. Ordre II. Reptiles à écailles. Section II. Ophidiens. Annales du Musée National d'Histoire Naturelle, Paris 16: 254–295, 376–393.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]