Bataviaasch Nieuwsblad

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Kantor Bataviaasch Nieuwsblad, Batavia.

Bataviaasch Nieuwsblad (bahasa Indonesia: Surat Kabar Batavia) adalah salah satu surat kabar harian terdepan dan terbesar di Hindia Belanda Berkantor pusat di Batavia (sekarang Jakarta), surat kabar ini dibaca di seluruh nusantara. Kantor beritanya didirikan oleh wartawan dan penulis Belanda P.A.Daum pada tahun 1885 dan terus berdiri sampai 1957.

Koran yang inovatif dan populer ini sangat kritis terhadap pemerintah kolonial dan menjadi corong warga Indo di Hindia Belanda, segmen masyarakat penutur bahasa Belanda terbesar di koloni ini. Koran ini telah mempekerjakan sejumlah tokoh Indo-Eropa (Eurasia) seperti E. du Perron, Ernest Douwes Dekker dan Tjalie Robinson. Pengganti P.A. Daum sebagai kepala editor, Karel Zaalberg, adalah pendiri Indo Europeesch Verbond, gerakan sosial dan organisasi politik Indo-Eropa terbesar saat itu.

Harian progresif ini juga memberitakan penderitaan petani pribumi dan evolusi kesadaran nasional Indonesia. Bataviaasch Nieuwsblad adalah koran pertama yang melaporkan pendirian organisasi politik pribumi pertama, Budi Utomo, pada tahun 1908.

P.A. Daum[sunting | sunting sumber]

P.A. Daum
Salinan surat kabar tertanggal 4 April 1899

Pendiri idealis P.A. Daum menyadari pentingnya peran pers Hindia Belanda dalam perkembangan sosial, politik, dan budaya di Hindia Belanda. Tidak hanya sebagai pengantar berita dan informasi, tetapi juga sebagai komentator, pembentuk opini, dan kadang-kadang kritikus tajam bagi pemerintah kolonial.

"...kami memakai pena untuk menceritakan penderitaan penduduk yang diakibatkan oleh sistem pemerintahan kolonial yang bobrok dan karena itulah mereka menderita.", P.A.Daum[1]

Pada puncak kariernya sebgai jurnalis dan novelis, masalah terberat yang dihadapi P.A. Daum dengan otoritas kolonial terjadi tahun 1885 di Semarang, ketika ia menjabat sebagai kepala editor Het Indisch Vaderland. Setelah tuntutan hukum diajukan untuk melawannya, ia kehilangan pekerjaan dan kantor surat kabarnya, lalu pindah ke Batavia. Di sana ia mendirikan Bataviaasch Nieuwsblad bersama D.A. Hooyer, direktur Kolff Publishing. Edisi pertama terbit tanggal 1 Desember 1885. Pada tahun 1887, Daum masih dikenakan tuduhan atas konfliknya dengan otoritas di Semarang dan dipenjara di Batavia selama sebulan. Ia tetap mengelola surat kabar miliknya dari penjara.[2]

Kepala-kepala editor terakhir seperti J.F. Scheltema (1900) juga berselisih dengan otoritas kolonial. Scheltema juga dipenjara selama satu bulan karena mengkritik keras pejabat-pejabat senior, jasa pos, dan kebijakan opium.[3]

Inovasi[sunting | sunting sumber]

P.A. Daum mengembangkan formula baru untuk memaksimalkan target pembaca surat kabarnya. Dengan menggunakan kertas yang lebih kecil daripada biasanya (i.e. 26 x 40 cm), ia mampu menurunkan harganya menjadi separuh harga aslinya dan mencapai segmen masyarakat berbahasa Belanda yang kurang elit dan kebanyakan terdiri dari warga Indo-Eropa.[4] Dalam setengah tahun pertamanya setelah didirikan, surat kabar ini mendapat banyak pelanggan dan pesaing. Fitur penting lainnya yang membuat koran Daum dikenal adalah novel-novel populernya yang diterbitkan dalam bentuk seri mingguan. Karena kesuksesannya secara komersial dan tulisan-tulisan serialnya, P.A. Daum baru diakui sebagai salah satu tokoh sastra Belanda paling berpengaruh setelah ia meninggal dunia.

Editor dan jurnalis ternama[sunting | sunting sumber]

Karel Zaalberg

Setelah sekian tahun menganggur karena latar belakang Indo-Eurasianya, anak buah Daum, Karel Zaalberg, secara resmi menjadi kepala editor pada tahun 1908 dan melanjutkan strategi progresif yang sukses pada perusahaan ini. Wakil kepalanya adalah Ernest Douwes Dekker. Keduanya kelak menjadi sahabat sekaligus tokoh politik berpengaruh dan progresif di Hindia Belanda. Dekker mendirikan surat kabarnya sendiri (1911) dan partai politik Indische Partij (1912), sementara Zaalberg mendirikan aliansi Indo dengan nama Indo Europeesch Verbond (1918) dan menjadi anggota Volksraad.

Tokoh penting lainnya yang awalnya bekerja di surat kabar ini tahun 1910 adalah Dominique Willem Berretty. Pada tahun 1918, Berretty merintis perusahaan ANETA, kantor berita Hindia Belanda dan pendahulu ANTARA. Ia membuat monopoli berita dan menjadi salah satu orang terkaya di koloni ini. Sampai sekarang ia dikenal sebagai pemilik rumah pribadi Villa Isola di Bandung.

Sejak 1937 sampai 1940, penulis E. du Perron, teman intelek-intelek berpengaruh seperti Andre Malraux dan Sutan Sjahrir, adalah editor sastra di surat kabar ini. Mulai 1936 sampai 1942, Tjalie Robinson menjadi jurnalis dan editor olahraga di sini. Pada masa diaspora Indo pasca Perang Dunia II, Tjalie Robinson, pendiri Tong Tong Fair, menjadi tokoh terpenting di kalangan masyarakat Indo.

Victor Ido (1869–1948), penulis, musisi, dan pengarang lakon, dulunya merupakan editor seni saat koran ini dipimpin Daum.

Tahun-tahun terakhir[sunting | sunting sumber]

Ketika depresi ekonomi 1930-an terjadi, surat kabar semakin konservatif. Saat pendudukan Jepang, semua koran berbahasa Belanda tidak boleh terbit. Tempat penerbitannya masih mencetak terbitan-terbitan berbahasa Indonesia yang pro-Jepang. Pasca perang, sedikitnya kertas dan berkurangnya pembaca Belanda menjadi alasan hanya satu koran Batavia yang maish bertahan. Per 1 Juni 1946, koran tersebut diterbitkan oleh gabungan tiga kantor berita metropolitan pra-perang, termasuk Bataviaasch Nieuwsblad. Pada tahun 1949, surat kabar ini menjadi independen lagi (1950–1955), tetapi dengan nama Nieuwsblad voor Indonesie (Surat Kabar untuk Indonesia). Setelah merger bulan Desember 1957, Bataviaasch Nieuwsblad dibubarkan.[5][6]

Karyawan[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Nieuwenhuys R. Oost-Indische spiegel. Wat Nederlandse schrijvers en dichters over Indonesië hebben geschreven vanaf de eerste jaren der Compagnie tot op heden.(Publisher: Querido, Amsterdam, 1978) P.240 [1]
  2. ^ Termorshuizen G. (2001) Journalisten en heethoofden. Een geschiedenis van de Indisch-Nederlandse dagbladpers. Amsterdam/Leiden. P.312.
  3. ^ Termorshuizen G. (2001) Journalisten en heethoofden. Een geschiedenis van de Indisch-Nederlandse dagbladpers. Amsterdam/Leiden. P.589.
  4. ^ Termorshuizen G. (2001) Journalisten en heethoofden. Een geschiedenis van de Indisch-Nederlandse dagbladpers. Amsterdam/Leiden. P.575.
  5. ^ Sens A. "Terug naar patria en de bladen laten verrekken", (in: Bosma, 2005) P.67 and 77-78
  6. ^ Online webpage on the 'Indies Press Website'.

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Ulbe Bosma 1997 Karel Zaalberg. Journalist en strijder voor de Indo. Leiden.
  • Ulbe Bosma 2004 "Indië voor de Indiërs. Politiek en pers", in: Willems et al. 2004 P.99-116
  • Ulbe Bosma, Angelie Sens, Gerard Termorshuizen 2005 Journalistiek in de Tropen. De Indisch- en Indonesisch-Nederlandse pers, 1850–1958. Amsterdam.
  • Ulbe Bosma 2005 "Kritiek en populisme", in: Bosma 2005 P.47-66
  • E.R. Duncan Elias 1978 "Hans van de Wall", nawoord in: Victor Ido, De paupers, facsimileherdruk, 'S-Gravenhage
  • Bert Paasman et al. 1994 Tjalie Robinson, de stem van Indisch Nederland, Den Haag.
  • Bert Paasman 1994 "Van Tjalie zijn we nog niet af", in: Paasman 1994 P.8-14.
  • E. du Perron 1959 Verzameld werk VII. Amsterdam.
  • J.H. Ritman 1980 Journalistieke herinneringen, Den Haag.
  • Angelie Sens 2005 "Terug naar patria en de bladen laten verrekken", in: Bosma 2005 P.67-91
  • Gerard Termorshuizen 1988 P.A. Daum. Journalist en romancier van tempo doeloe. Amsterdam.
  • Gerard Termorshuizen 2001 Journalisten en heethoofden. Een geschiedenis van de Indisch-Nederlandse dagbladpers. Amsterdam/Leiden.
  • Paul W. van der Veur 2006 The Lion and the Gadfly. Dutch colonialism and the spirit of E.F.E. Douwes Dekker. Leiden.
  • Wim Willems et al. 2004 Uit Indië geboren. Vier eeuwen familiegeschiedenis. Zwolle.
  • C.W. Wormser 1945 Drie en dertig jaren op Java. Deel III: In het dagbladwezen. Amsterdam z.j.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]