Kota Bandar Lampung

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Bandarlampung)
Langsung ke: navigasi, cari

Koordinat: 5°25′44″LS 105°15′40″BT / 5,42897°LS 105,26114°BT / -5.42897; 105.26114

Kota Bandar Lampung
Tanjung Karang
Tapis Berseri
Sumatera Nuvola single chevron right.svg Lampung
Searah jarum jam; Simpang Lungsir, Patung Pengantin Lampung di Simpang Lungsir, Hotel Novotel Lampung, Gadis-gadis Lampung dengan pakaian adat Saibatin, Pelabuhan Panjang, Tugu Durian di Sukadanaham, dan Tugu Adipura.
Searah jarum jam; Simpang Lungsir, Patung Pengantin Lampung di Simpang Lungsir, Hotel Novotel Lampung, Gadis-gadis Lampung dengan pakaian adat Saibatin, Pelabuhan Panjang, Tugu Durian di Sukadanaham, dan Tugu Adipura.
Lambang Kota Bandar Lampung
Seal
Semboyan: Bandar Lampung Ragom Gawi
Lokasi Kota Bandar Lampung di Pulau Sumatera
Lokasi Kota Bandar Lampung di Pulau Sumatera
Kota Bandar Lampung is located in Indonesia
Kota Bandar Lampung
Lokasi Kota Bandar Lampung di Pulau Sumatera
Koordinat: 5°25′46,6″LU 105°15′45,26″BT / 5,41667°LS 105,25°BT / -5.41667; 105.25000
Negara  Indonesia
Hari jadi 17 Juni 1682[1]
Dasar hukum PP No. 24 tahun 1983
Ibu kota Tanjung Karang
Koordinat 5°25′46.6″ LS
105°15′45.26″ BT
Pemerintahan
 • Walikota Drs. H. Herman H.N., M.M.
Area
 • Darat 169.21 km2 (65.33 mil²)
 • Air 23.75 km2 (9.17 mil²)
Populasi (2012)[2]
 • Total 902,885 jiwa
 • Kepadatan 4,578/km2 (11,860/sq mi)
Demografi
 • Suku bangsa Lampung, Jawa, Sunda, Palembang, Bali, dsb.
 • Agama Islam, Kristen, Katolik, Hindu, Buddha.
 • Bahasa Indonesia, Lampung, Jawa, Sunda, Palembang, Bali, dsb.
Zona waktu WIB (UTC+7)
Kode telepon +62 721
Kecamatan 20
Desa/kelurahan 126
Bandar udara Bandara Radin Inten II
Pelabuhan Pelabuhan Panjang
Pelabuhan Srengsem
Fauna resmi Monyet (Macaca Fascicularis)[3]
Situs web www.bandarlampungkota.go.id

Kota Bandar Lampung merupakan sebuah kota, sekaligus ibu kota provinsi Lampung, Indonesia. Secara geografis, kota ini menjadi pintu gerbang utama pulau Sumatera, tepatnya kurang lebih 165 km sebelah barat laut Jakarta, memiliki andil penting dalam jalur transportasi darat dan aktivitas pendistribusian logistik dari Jawa menuju Sumatera maupun sebaliknya.

Kota Bandar Lampung memiliki luas wilayah daratan 169,21 km² yang terbagi ke dalam 20 Kecamatan dan 126 Kelurahan dengan populasi penduduk 902.885 jiwa (berdasarkan data tahun 2012), kepadatan penduduk sekitar 4.578 jiwa/km² dan diproyeksikan pertumbuhan penduduk mencapai 2,4 juta jiwa pada tahun 2030. Saat ini kota Bandar Lampung merupakan pusat jasa, perdagangan, dan perekonomian di provinsi Lampung.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Benteng di Teluk Betung (1894).

Zaman prakemerdekaan Indonesia[sunting | sunting sumber]

Wilayah Kota Bandar Lampung pada zaman kolonial Hindia Belanda termasuk wilayah Onder Afdeling Telokbetong yang dibentuk berdasarkan Staatsbalat 1912 Nomor : 462 yang terdiri dari Ibukota Telokbetong sendiri dan daerah-daerah disekitarnya. Sebelum tahun 1912, Ibukota Telokbetong ini meliputi juga Tanjungkarang yang terletak sekitar 5 km di sebelah utara Kota Telokbetong (Encyclopedie Van Nedderland Indie, D.C.STIBBE bagian IV).

Ibukota Onder Afdeling Telokbetong adalah Tanjungkarang, sementara Kota Telokbetong sendiri berkedudukan sebagai Ibukota Keresidenan Lampung. Kedua kota tersebut tidak termasuk ke dalam Marga Verband, melainkan berdiri sendiri dan dikepalai oleh seorang Asisten Demang yang tunduk kepada Hoof Van Plaatsleyk Bestuur selaku Kepala Onder Afdeling Telokbetong.

Pada zaman pendudukan Jepang, kota Tanjungkarang-Telokbetong dijadikan shi (Kota) dibawah pimpinan seorang shichō (bangsa Jepang) dan dibantu oleh seorang fukushichō (bangsa Indonesia).

Zaman pasca kemerdekaan Indonesia[sunting | sunting sumber]

Sejak zaman Kemerdekaan Republik Indonesia, Kota Tanjungkarang dan Kota Telokbetong menjadi bagian dari Kabupaten Lampung Selatan hingga diterbitkannnya Undang-Undang Nomor 22 tahun 1948 yang memisahkan kedua kota tersebut dari Kabupaten Lampung Selatan dan mulai diperkenalkan dengan istilah penyebutan Kota Tanjungkarang-Telukbetung.

Secara geografis, Telukbetung berada di selatan Tanjungkarang, karena itu di marka jalan, Telukbetung yang dijadikan patokan batas jarak ibukota provinsi. Telukbetung, Tanjungkarang dan Panjang (serta Kedaton) merupakan wilayah tahun 1984 digabung dalam satu kesatuan Kota Bandar Lampung, mengingat ketiganya sudah tidak ada batas pemisahan yang jelas.

Pada perkembangannya selanjutnya, status Kota Tanjungkarang dan Kota Telukbetung terus berubah dan mengalami beberapa kali perluasan hingga pada tahun 1965 setelah Keresidenan Lampung dinaikkan statusnya menjadi Provinsi Lampung (berdasarkan Undang-Undang Nomor : 18 tahun 1965), Kota Tanjungkarang-Telukbetung berubah menjadi Kotamadya Daerah Tingkat II Tanjungkarang-Telukbetung dan sekaligus menjadi ibukota Provinsi Lampung.

Berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 24 tahun 1983, Kotamadya Daerah Tingkat II Tanjungkarang-Telukbetung berubah menjadi Kotamadya Daerah Tingkat II Bandar Lampung (Lembaran Negara tahun 1983 Nomor 30, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3254). Kemudian berdasarkan Keputusan Menteri Dalam Negeri Nomor 43 tahun 1998 tentang perubahan tata naskah dinas di lingkungan Pemerintah Kabupaten/Kotamadya Daerah Tingkat II se-Indonesia yang kemudian ditindaklanjuti dengan Keputusan Walikota Bandar Lampung nomor 17 tahun 1999 terjadi perubahan penyebutan nama dari “Pemerintah Kotamadya Daerah Tingkat II Bandar Lampung” menjadi “Pemerintah Kota Bandar Lampung” dan tetap dipergunakan hingga saat ini.

Hari jadi kota Bandar Lampung[sunting | sunting sumber]

Hari jadi kota Bandar Lampung ditetapkan berdasarkan sumber sejarah yang berhasil dikumpulkan, -terdapat catatan bahwa berdasarkan laporan dari Residen Banten William Craft kepada Gubernur Jenderal Cornelis yang didasarkan pada keterangan Pangeran Aria Dipati Ningrat (Duta Kesultanan) yang disampaikan kepadanya tanggal 17 Juni 1682 antara lain berisikan: “Lampong Telokbetong di tepi laut adalah tempat kedudukan seorang Dipati Temenggung Nata Negara yang membawahi 3.000 orang” (Deghregistor yang dibuat dan dipelihara oleh pimpinan VOC halaman 777 dst.)-, dan hasil simposium Hari Jadi Kota Tanjungkarang-Telukbetung pada tanggal 18 November 1982 serta Peraturan Daerah Nomor 5 Tahun 1983 tanggal 26 Februari 1983 ditetapkan bahwa hari Jadi Kota Bandar Lampung adalah tanggal 17 Juni 1682.

Perubahan jumlah kecamatan[sunting | sunting sumber]

Dengan Undang-Undang No. 5 tahun 1975 dan Peraturan Pemerintah No. 3 tahun 1982 tentang perubahan wilayah, maka kota Bandar Lampung diperluas dengan pemekaran dari 4 kecamatan 30 kelurahan menjadi 9 kecamatan 58 kelurahan. Kemudian berdasarkan SK Gubernur No. G/185.B.111/Hk/1988 tanggal 6 Juli 1988 serta surat persetujuan Mendagri nomor 140/1799/PUOD tanggal 19 Mei 1987 tentang pemekaran kelurahan di wilayah kota Bandar Lampung, maka kota Bandar Lampung terdiri dari 9 kecamatan dan 84 kelurahan. Pada tahun 2001 berdasarkan Peraturan Daerah Kota Bandar Lampung No. 04, kota Bandar Lampung menjadi 13 kecamatan dengan 98 kelurahan.

Lalu, pada tanggal 17 September 2012 bertempat di Kelurahan Sukamaju, diresmikanlah kecamatan dan kelurahan baru di wilayah kota Bandar Lampung sebagai hasil pemekaran sesuai dengan Peraturan Daerah Kota Bandar Lampung Nomor 04 Tahun 2012 tentang Penataan dan Pembentukan Kelurahan dan Kecamatan. Kota Bandar Lampung menjadi 20 kecamatan dengan 126 kelurahan.[4] Adapun 7 kecamatan baru hasil pemekaran terdiri dari:

  • Kecamatan Labuhan Ratu pemekaran dari Kecamatan Kedaton.
  • Kecamatan Way Halim merupakan penyesuaian dari sebagian wilayah Kecamatan Sukarame dan Kedaton yang dipisah menjadi suatu kecamatan.
  • Kecamatan Kemiling pemekaran dari Kecamatan Tanjung karang barat.
  • Kecamatan Langkapura pemekaran dari Kecamatan Kemiling.
  • Kecamatan Enggal pemekaran dari Kecamatan Tanjungkarang Pusat.
  • Kecamatan Kedamaian pemekaran dari Kecamatan Tanjungkarang Timur.
  • Kecamatan Telukbetung Timur pemekaran dari Kecamatan Telukbetung Barat.
  • Kecamatan Bumi Waras pemekaran dari Kecamatan Telukbetung Selatan.

Bandar Lampung dan daerah sekitarnya[sunting | sunting sumber]

Seiring perkembangannya, kecepatan pertumbuhan penduduk melonjak cukup tinggi sejak lima tahun terakhir. Pertumbuhan bahkan mencapai 1,1 persen per tahun. Hal itu mulai memicu pertumbuhan kota ini ke arah barat hingga Gedong Tataan; ke timur hingga Tanjung Bintang dan Bergen; serta ke utara hingga Kecamatan Natar. Pada tahun 1986-1989, Ditjen Cipta Karya Departemen Pekerjaan Umum telah merancang konsep pengembangan Kota Bandar Lampung yang disebut Bandar Lampung and Surrounding Area (Blasa). Konsep ini meliputi Kecamatan Gedong Tataan, Natar, Tanjung Bintang, dan Katibung bagian utara.

Pemerintahan dan kependudukan[sunting | sunting sumber]

Patung Zainal Abidin Pagar Alam di jalan ZA Pagar Alam, Bandar Lampung.

Kota Bandar Lampung dipimpin oleh seorang wali kota. Saat ini, jabatan wali kota Bandar Lampung dijabat oleh Drs. H. Herman HN., M.M. dengan jabatan wakil wali kota dijabat oleh H. Thobroni Harun, ST, MM. Wilayah kota Bandar Lampung dibagi menjadi 20 kecamatan dan 126 kelurahan:

Walikota[sunting | sunting sumber]

Sejak berdirinya dari tahun 1965 sampai saat ini Walikota Bandar Lampung secara berturut-turut adalah:

Daftar Walikota Bandar Lampung dari masa ke masa[5]
Nama Periode
Sumarsono 1956 - 1957
H. Zainal Abidin Pagar Alam 1957 - 1963
Alimuddin Umar, SH 1963 - 1969
Drs. H. M. Thabrani Daud 1969 - 1976
Drs. M. Fauzi Saleh 1976 - 1981
Drs. Zulkarnain Subing 1981 - 1986
Drs. Nurdin Muhayat 1986 - 1995
Drs. Suharto 1995 - 2005
Drs. Eddy Sutrisno, M.Pd. 2005 - 2010
Drs. H. Herman H.N. 2010 - sekarang

Perwakilan[sunting | sunting sumber]

DPRD Kota Bandar Lampung 2014-2019
Partai Kursi
Lambang PDIP PDIP 10
Lambang PAN PAN 7
Lambang PKS PKS 5
Lambang NasDem Nasdem 5
Lambang Demokrat Demokrat 5
Lambang Partai Gerindra Gerindra 5
Lambang Partai Golkar Golkar 5
Lambang Partai Persatuan Pembangunan PPP 4
Lambang Hanura Hanura 2
Lambang PKPI PKPI 1
Lambang PKB PKB 1
Total 50
Sumber:Situs Resmi Pemkot Bandar Lampung

Pada Pemilu Legislatif 2014, DPRD Kota Bandar Lampung adalah sebanyak 50 orang dan tersusun dari perwakilan sebelas partai.[6]

Kependudukan[sunting | sunting sumber]

Berdasarkan sensus BPS, kota ini memiliki populasi penduduk sebanyak 902.885 jiwa (sensus 2012)[7], dengan luas wilayah sekitar 197,22 km2, maka Bandar Lampung memiliki kepadatan penduduk 4.578 jiwa/km² dan tingkat pertumbuhan penduduk 1,79 % per tahun. Berikut adalah tabel jumlah penduduk dari tahun ke tahun:

Tahun 1971 1980 1990 2000 2010 2012 2030
Jumlah penduduk Green Arrow Up.svg 198.427 Green Arrow Up.svg 284.275 Green Arrow Up.svg 636.418 Green Arrow Up.svg 743.109 Green Arrow Up.svg 881.801 Green Arrow Up.svg 902.885 Green Arrow Up.svg 2.400.000 (perkiraan)
Sejarah kependudukan kota Bandar Lampung
Sumber:Badan Pusat Statistik [8][9]

Perekonomian[sunting | sunting sumber]

Dilihat dari segi ekonomi, total nilai PDRB menurut harga konstan yang dicapai daerah ini pada tahun 2006 sebesar 5.103.379 (dalam jutaan rupiah) dengan konstribusi terbesar datang dari sektor perdagangan, hotel, dan restoran 19,12%, disusul kemudaian dari sektor bank/ keuangan 17,50%, dan dari sektor industri pengolahan 17,22%. Total nilai ekspor non migas yang dicapai Kota Bandar Lampung hingga tahun 2006 sebesar 4.581.640 ton, dengan konstribusi terbesar datang dari komoditi kopi (140.295 ton), karet (15.005 ton), dan kayu (1524 ton).

Daerah ini mempunyai potensi yang besar untuk dikembangkan antara lain di sektor perkebunan dengan komoditi utama yang dihasilkan berupa cengkeh, kakao, kopi robusta, kelapa dalam, kelapa hibrida. Kontributor utama perekonomian daerah ini adalah disektor industri pengolahan. Terdapat berbagai industri yang bahan bakunya berasal dari bahan tanaman dan perkebunan, industri tersebut sebagian besar merupakan industri rumah tangga yang mengolah kopi, pisang menjadi keripik pisang, dan lada.

Hasil industri ini kemudian menjadi komoditi perdagangan dan ekspor. Perdagangan menjadi tumpuan mata pencaharian penduduk setelah pertanian. Keberadaan infrastruktur berupa jalan darat yang memadai akan lebih memudahkan para pedagang utuk berinteraksi sehingga memperlancar baik arus barang maupun jasa.[10]

Sebagai kota yang bergerak menuju kota metropolitan, Bandar Lampung menjadi pusat kegiatan perekonomian di daerah Lampung. Sebagian besar penduduknya bergerak dalam bidang jasa, industri, dan perdagangan. Dewasa ini terdapat beberapa supermarket yang cukup besar. Pusat perbelanjaan modern yang terdapat di Bandar Lampung diantaranya adalah:

Sedangkan pusat perbelanjaan tradisional ternama diantaranya Pasar Bambu Kuning (pasar legendaris)[11], Bambu Kuning Square, Pasar Tengah, Pasar Bawah, Pasar Pasir Gintung, Pasar Smep, Pasar Tamin, Pasar Mambo, Pasar Kangkung, Pasar Tugu, Pasar Panjang, dan Pasar Perumnas Way Halim. Berikut adalah daftar perusahaan besar yang terletak di Bandar Lampung.

Daftar pelaku usaha di Bandar Lampung[12]
Nama perusahaan Alamat Jenis produksi Komoditi
PT Tansoputra Asia Jl. Wala Abadi Km 6 (Ir. Sutami Raya) Kec. Panjang Bandar Lampung , Lampung Industri Kelapa Terpadu Karbon Aktif
PT Sentra Profeed Intermitra Jl. Soekarno Hatta Km 8,5 Kec. Tanjung Karang Timur Bandar Lampung, Lampung 35121 Industri Pakan Ternak Jagung Pakan Ternak
PT Vistagrain Corporation Jl. Yos sudarso No. 257 Martanto Hadi Kec. Teluk Betung Selatan Bandar Lampung, Lampung 35227 Industri Pakan Ternak Jagung Pakan Ternak
PT Nestlé Indonesia Jl. Raya Bakauheni Km. 13, Panjang, Bandar Lampung, Lampung, 35241 Industri Pengolahan Kopi Coffe Instant

Kondisi alam[sunting | sunting sumber]

Iklim[sunting | sunting sumber]

Berdasarkan klasifikasi Schmidt dan Fergusson (1951), iklim Bandar Lampung tipe A; sedangkan menurut zone agroklimat Oldeman (1978), tergolong Zone D3, yang berarti lembab sepanjang tahun. Curah hujan berkisar antara 2.257 – 2.454 mm/tahun. Jumlah hari hujan 76-166 hari/tahun. Kelembaban udara berkisar 60-85%, dan suhu udara 23-37 °C. Kecepatan angin berkisar 2,78-3,80 knot dengan arah dominan dari Barat (Nopember-Januari), Utara (Maret-Mei), Timur (Juni-Agustus), dan Selatan (September-Oktober).

Parameter iklim yang sangat relevan untuk perencanaan wilayah perkotaan adalah curah hujan maksimum, karena terkait langsung dengan kejadian banjir dan desain sistem drainase. Berdasarkan data selama 14 tahun yang tercatat di stasiun klimatologi Pahoman dan Sumur Putri (Kecamatan Teluk Betung Utara), dan Sukamaju Kubang (Kecamatan Panjang), curah hujan maksimum terjadi antara bulan Desember sampai dengan April, dan dapat mencapai 185 mm/hari.[13]

Data iklim Bandar Lampung
Bulan Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agt Sep Okt Nov Des Tahun
Rata-rata tertinggi °C (°F) 29 30 31 31 31 31 30 30 30 31 31 30 30
Rata-rata terendah °C (°F) 22 21 22 22 21 21 21 21 21 21 22 22 21
Presipitasi mm (inci) 285 319 301 171 128 122 89 64 82 144 111 304 2119
Sumber: http://www.weatherbase.com/weather/weather.php3?s=962950&refer=&cityname=Branti-Jawa-Timur-Indonesia&units=

Topografi[sunting | sunting sumber]

Topografi Kota Bandar Lampung sangat beragam, mulai dari dataran pantai sampai kawasan perbukitan hingga bergunung, dengan ketinggian permukaan antara 0 sampai 500 m daerah dengan topografi perbukitan hinggga bergunung membentang dari arah Barat ke Timur dengan puncak tertinggi pada Gunung Betung sebelah Barat dan Gunung Dibalau serta perbukitan Batu Serampok disebelah Timur. Topografi tiap-tiap wilayah di Kota Bandar Lampung adalah sebagai berikut :

  • Wilayah pantai terdapat disekitar Teluk Betung dan Panjang dan pulau di bagian Selatan
  • Wilayah landai/dataran terdapat disekitar Kedaton dan Sukarame di bagian Utara
  • Wilayah perbukitan terdapat di sekitar Telukbetung bagian Utara
  • Wilayah dataran tinggi dan sedikit bergunung terdapat disekitar Tanjung Karang bagian Barat yaitu wilayah Gunung Betung, Sukadana Ham, dan Gunung Dibalau serta perbukitan Batu Serampok di bagian Timur.

Dilihat dari ketinggian yang dimiliki, Kecamatan Kedaton dan Rajabasa merupakan wilayah dengan ketinggian paling tinggi dibandingkan dengan kecamatan-kecamatan lainnya yaitu berada pada ketinggian maksimum 700 mdpl. Sedangkan Kecamatan Teluk Betung Selatan dan Kecamatan Panjang memiliki ketinggian masing-masing hanya sekitar 2 – 5 mdpl atau kecamatan dengan ketinggian paling rendah/minimum dari seluruh wilayah di Kota Bandar Lampung.

Hidrologi[sunting | sunting sumber]

Dilihat secara hidrologi maka Kota Bandar Lampung mempunyai 2 sungai besar yaitu Way Kuripan dan Way Kuala, dan 23 sungai-sungai kecil. Semua sungai tersebut merupakan DAS (Daerah Aliran Sungai) yang berada dalam wilayah Kota Bandar Lampung dan sebagian besar bermuara di Teluk Lampung.

Dilihat dari akuifer yang dimilikinya, air tanah di Kota Bandar Lampung dapat dibagi dalam beberapa bagian berdasarkan pourusitas dan permaebilitas yaitu:

  • Akuifer dengan produktifitas sedang, berada di kawasan pesisir Kota Bandar Lampung, yaitu di Kecamatan Panjang, Teluk Betung Selatan, dan Teluk Betung Barat.
  • Air tanah dengan akuifer produktif, berada di Kecamatan Kedaton, Tanjung Senang, Kedaton, bagian selatan Kecamatan Kemiling, bagian selatan Tanjung Karang Barat, dan sebagian kecil wilayah Kecamatan Sukabumi.
  • Akuifer dengan produktifitas sedang dan penyebaran luas, berada di bagian utara Kecamatan Kemiling, bagian utara Tanjung Karang Barat, Tanjung Karang Pusat, Teluk Betung Utara, dan sebagian kecil Kecamatan Tanjung Karang Timur.
  • Akuifer dengan produktifitas tinggi dan penyebaran luas, berada di sebagian besar Kecamatan Rajabasa dan Tanjung Karang Timur.
  • Akuifer dengan produktifitas rendah, berada di bagian utara Kecamatan Panjang, Tanjung Karang Timur, dan bagian barat Kecamatan Teluk Betung Selatan.
  • Air tanah langka, berada di Kecamatan Panjang.
Zonasi kawasan resapan air kota Bandar Lampung
Zona Kategori Serapan Wilayah
I Recharge Area Kemiling dan Teluk Betung Barat
II Area Penyangga Kecamatan Tanjung Karang Barat, Tanjung Karang Timur, Panjang, Tanjung Karang Pusat, Teluk Betung Utara, dan Teluk Betung Selatan.
III Resapan Rendah Kedaton, Sukarame, Tanjung Karang Barat
IV Resapan Sedang Tanjung Karang Pusat, Sukabumi, Tanjung Karang Timur
V Resapan Tinggi Sukabumi dan Sukarame
VI Kawasan Dipengaruhi Air Laut Pesisir Teluk Lampung, Teluk Betung Selatan, Panjang, Teluk Betung Barat

Transportasi[sunting | sunting sumber]

Pelabuhan[sunting | sunting sumber]

Di kota ini terdapat pelabuhan Panjang yang merupakan pelabuhan ekspor-impor bagi Lampung dan juga Pelabuhan Srengsem yang menjadi pelabuhan untuk lalu lintas distribusi batu bara dari Sumatera Selatan ke Jawa. Sekitar 92 kilometer dari selatan Bandar Lampung, ada Bakauheni, yang merupakan sebuah kota pelabuhan di provinsi Lampung, tepatnya di ujung selatan Pulau Sumatera. Terletak di ujung selatan dari Jalan Raya Lintas Sumatera, pelabuhan Bakauheni menghubungkan Sumatera dengan Jawa via perhubungan laut.

Ratusan trip feri penyeberangan dengan 24 buah kapal feri dari beberapa operator berlayar mengarungi Selat Sunda yang menghubungkan Bakauheni dengan Merak di Provinsi Banten, Pulau Jawa. Feri-feri penyeberangan ini terutama melayani jasa penyeberangan angkutan darat seperti bus-bus penumpang antar kota antar provinsi, truk-truk barang maupun mobil pribadi. Rata-rata durasi perjalanan yang diperlukan antara Bakauheni - Merak atau sebaliknya dengan feri ini adalah sekitar 2 jam.

Jalan raya[sunting | sunting sumber]

Jembatan Layang Sultan Agung - Ryacudu, Bandar Lampung.

Bandar Lampung merupakan kota besar yang terletak paling selatan di pulau Sumatera yang otomatis merupakan gerbang masuk Sumatera dari Jawa melalui jalur darat. Ruas lintas Sumatera yang melewati kota ini dinamakan Jalan Soekarno Hatta berfungsi sebagai jalan lingkar luar kota.

Adapun sejak tahun 2013, pemerintah kota resmi memiliki jembatan layang (flyover) untuk mengurai kemacetan lalu lintas kota. Adapun letak fly over tersebut adalah sebagai berikut:

  1. Jembatan Sultan Agung - Ryacudu (Dimensi : lebar 12 meter dengan panjang 180 meter, diresmikan 8 Juli 2013) [14]
  2. Jembatan Antasari - Tirtayasa (Dimensi: lebar 12 meter dengan panjang 180 meter, diresmikan 8 Juli 2013) [15]
  3. Jembatan Gajah Mada - Juanda (Dimensi: lebar 9 meter dengan panjang 585 meter, diresmikan 1 Januari 2014) [16]

Bus[sunting | sunting sumber]

Hubungan bus antarkota dilayani oleh Terminal Rajabasa. Terminal ini melayani rute jarak dekat, menengah, dan jauh (AKAP) yang melayani rute ke kota-kota di Sumatera dan Jawa. Walaupun Terminal Rajabasa sudah direnovasi, namun kesan angker ternyata belum sepenuhnya hilang. Sejumlah calon penumpang masih enggan memasuki area terminal terbesar di Sumatera itu. Mereka lebih memilih menginap di Pelabuhan Bakauheni yang lebih sesak padat oleh pemudik.

Namun pihak terminal sedang melakukan upaya untuk memperbaiki citra yang selama ini terkesan angker. Sejauh ini keadaan teminal sudah cukup kondusif ketimbang tahun-tahun sebelumnya. Di dalam terminal sudah tidak ada lagi tindakan-tindakan yang dapat menggangu kenyamanan dan keamanan para penumpang.[17]

Jalan tol[sunting | sunting sumber]

Sampai saat ini belum ada jalan tol di provinsi Lampung, namun akan dibangun jalan tol yang bakal dimulai pada 2014, dari Bakauheni (Lampung Selatan) hingga Terbanggi Besar (Lampung Tengah) sepanjang 150 kilometer yang direncanakan akan melewati kota ini.[18]

Pesawat[sunting | sunting sumber]

Bandar Lampung dapat ditempuh melalui udara sekitar 30 menit dari Jakarta. Bandara Raden Inten terletak sekitar 14 kilometer dari utara kota. Bandar Udara Radin Inten II adalah bandara bertaraf internasional untuk kota Bandar Lampung, Provinsi Lampung, Indonesia. Namanya diambil dari seorang tokoh pahlawan nasional RI, Radin Inten II. Bandara Radin Inten II terletak di desa Branti Raya, Kecamatan Natar, Kabupaten Lampung Selatan. Bandara ini sebelumnya bernama Bandara Branti. Berikut adalah maskapai yang sedang beroperasi[19]

Maskapai Tujuan
Garuda Indonesia Jakarta
Lion Air Jakarta, Surabaya, Batam[20][21]
Merpati Nusantara Jakarta, Bandung, Palembang, Surabaya, Yogyakarta [22]
Sriwijaya Air Jakarta, Surabaya
Sky Aviation Batam [23][24]

Kereta api[sunting | sunting sumber]

Stasiun Tanjungkarang

Bandar Lampung termasuk ke dalam wilayah layanan Divisi Regional III.2 TNK (Tanjungkarang) PT KAI (Persero) yang memiliki stasiun besar dan Dipo Lokomotif Tanjungkarang. Kota ini melalui jalur kereta api hanya terhubung dengan satu kota besar yaitu Palembang.

Di kota ini terdapat 4 stasiun kereta api ; Stasiun Tanjung Karang (stasiun terbesar dan melayani penumpang), Labuhan Ratu, Sukamenanti[25], dan Tarahan (khusus bongkar muatan kereta bermuatan batu bara dan pulp).

Stasiun Tanjungkarang hingga sekarang melayani kereta api penumpang menuju kota terbesar di bagian utara Lampung yakni Kotabumi dan luar provinsi yaitu Palembang. Adapun daftarkereta penumpang yang melayani penumpang adalah sebagai berikut:[26][27]

Nama kereta Kelas Jurusan
Sriwijaya Eksekutif - Bisnis Stasiun Kertapati, Palembang
Rajabasa Ekonomi AC Stasiun Kertapati, Palembang
KRDI Way Umpu Ekonomi AC Stasiun Kotabumi, Lampung Utara
KRDI Seminung Ekonomi Stasiun Kotabumi, Lampung Utara

Angkutan dalam kota[sunting | sunting sumber]

Angkutan kota (angkot)

Berikut daftar trayek angkutan kota di Bandar Lampung[28]

No. Keterangan Warna angkot
1. Tanjungkarang - Rajabasa Biru laut
2. Tanjungkarang - Sukaraja Ungu
3. Sukaraja - Srengsem Orange
4. Tanjungkarang - Garuntang Hijau pupus
5. Tanjungkarang - Waykandis/KORPRI Sukarame Krem
6. Tanjungkarang - Tirtayasa - Sutami Putih - Hijau
7. Tanjungkarang - Ryacudu - Sutami Putih - Biru - Hijau
8. Tanjungkarang - Kemiling Merah hati
9. Tanjungkarang - Sukarame Abu abu muda
10. Tanjungkarang - Permatabiru Abu abu - Biru
11. Tanjungkarang - Samratulangi Merah hati - Biru
12. Pasar Cimeng - Lempasing Biru - Abu abu
13. Sukaraja - Lempasing Biru
14. Rajabasa - Pramuka - Kemiling Kuning
Bus rapid transit (BRT)

BRT ini mulai beroperasi pada tanggal 14 November 2011 (masa ujicoba gratis pada empat hari pertama operasi) dengan rute awal Rajabasa-Sukaraja.[29]. Tarifnya adalah Rp2500,- untuk satu kali jalan (tanpa transit/pindah bus), untuk transit dikenakan biaya Rp3500,-.

Beroperasinya BRT dikhawatirkan merugikan usaha angkot, para sopirnya berdemo kepada wali kota, melakukan mogok kerja, dan melakukan aksi anarkis seperti melempari kaca belakang BRT.[30][31][32] Berikut adalah trayek yang sudah beroperasi [33]:

  1. Kompleks KORPRI Sukarame - Sukaraja.
  2. Rajabasa - Sukaraja.
  3. Kemiling - Sukaraja.
  4. Ir Sutami - Tanjungkarang.
  5. Citra Garden - Panjang.[34]
  6. Citra Garden - Rajabasa.
  7. Rajabasa - Panjang [35]

Angkutan yang tak beroperasi lagi[sunting | sunting sumber]

Bus DAMRI Dalam Kota

Setelah beroperasi sejak 1977, Perum DAMRI memutuskan berhenti melayani trayek dalam Kota Bandar Lampung per 1 Maret 2012. Pengalihan tersebut, dikarenakan kehadiran bus rapid transit (BRT). Selama ini DAMRI ekonomi dan AC melayani beberapa trayek, yakni Rajabasa - Tanjungkarang, Tanjungkarang - Sukaraja, dan Korpri - Tanjungkarang. Operasional DAMRI diberi waktu hingga 29 Februari 2012. Dengan sisa waktu yang ada, pihaknya mempersiapkan rute baru DAMRI, sekaligus mengajukan beberapa trayek yang dapat dilalui. Trayek baru tersebut, antara lain Kemiling—Panjang, Kemiling—Sukaraja, Rajabasa—Pasar Cimeng, Panjang—Pasar Cimeng. [36]

Sebelumnya, pada kesepakatan di hari Selasa, 20 Desember 2011, Unit Pelaksanan Teknis (UPT) DAMRI Lampung menyepakati untuk masuk konsorsium bus rapid transit (BRT). DAMRI akan memiliki saham di konsorsium senilai 20 unit bus. Per awal Februari 2012, sebanyak 60 karyawan DAMRI akan menjadi karyawan konsorisum bus Trans-Bandar Lampung dengan standar gaji konsorsium. Per awal Februari 2012 bus-bus DAMRI tidak akan beroperasi kembali. Untuk sementara, DAMRI masih bisa beroperasi hingga Februari. [37]. Namun kenyataannya DAMRI tetap beroperasi seperti biasa. Sebelumnya padahal sudah ada kesepakatan antara pihak konsorsium Bus Trans Bandar Lampung dan Damri, bahwa terhitung 1 Februari Damri tidak beroperasi pada jalur yang dilalui BRT. [38]. Berikut adalah trayek yang dilayani oleh DAMRI:

  1. Tanjung Karang - Kompleks KORPRI Sukarame.
  2. Tanjung Karang - Rajabasa.
  3. Tanjung Karang - Sukaraja.

Layanan publik[sunting | sunting sumber]

Rumah sakit[sunting | sunting sumber]

Daftar Rumah Sakit di Bandar Lampung[39]
Nama RS Alamat Situs Web
RSUD. Dr.H. Abdul Moeloek Jl. Dr. Rivai No. 6 Bandar Lampung
RSUD A. Dadi Tjokrodipo[40] Jl. Basuki Rahmat No. 73 Teluk Betung, Bandar Lampung[41]
RS. Advent Bandar Lampung Jl. Teuku Umar No. 48 Bandar Lampung [1]
RS. Bumi Waras Jl. Wolter Monginsidi No. 235 Bandar Lampung [2]
RS. Graha Husada Jl. Gajah Mada No. GH 6 B.L
RS. Urip Sumoharjo Jl. Urip Sumoharjo No. 200 Bandar Lampung [3]
RS. DKT Jl. Dr Rivai No. 7 Bandar Lampung
RS. Imanuel Way Halim Jl. Sukarno Hatta Bandar Lampung
RS. Mata Permana Sari Jl. HOS Cokroaminoto No. 87 Bandar Lampung
RB. Materna Jl. Teuku Umar No. 50 Bandar Lampung
Klinik Paru Pernapasan Medina Jl. Khairul Anwar No. 64/21 Bandar Lampung
RS. Bhayangkara Jl. Pramuka Bandar Lampung
RS. Anugrah Medika Jalan Kapten Achmad Ibrahim No 21-23 Enggal Bandar Lampung [4]
RS Pertamina Bintang Amin Jl. Pramuka No.27 Kemiling, Bandar Lampung [5]

Hotel[sunting | sunting sumber]

Di kota ini, terdapat berbagai hotel, dari berbintang hingga kelas melati. Hingga saat ini gedung dan juga hotel tertinggi di Lampung adalah Hotel Novotel dengan 17 lantai (15 lantai diperuntukkan sebagai hotel dan 2 lantai lagi sebagai basement).[42]

Daftar Hotel di Bandar Lampung[43]
Nama Hotel Alamat Nomor telepon Kelas
Sheraton Lampung Jl. Wolter Mongonsidi No. 157 +62 721 486666 Hotel Berbintang 5
Novotel Lampung Jl. Gatot Subroto No. 136 +62 721 477999 Hotel Berbintang 4
Emersia Hotel & Resort (ex. Hotel Indra Puri) Jl. Wolter Mongonsidi No. 70 +62 721 258258 Hotel Berbintang 4
Marcopolo Hotel Jl. Dr. Susilo No. 4 +62 721 262511 Hotel Berbintang 3
Grand Anugerah Lampung Jl. Raden Intan No.132 +62 721 266999 Hotel Berbintang 3
Sahid Bandar Lampung Jl. Yos Sudarso No. 294 +62 721 488888 Hotel Berbintang 3
Amalia Hotel Jl. Raden Intan No. 55 +62 721 250555 Hotel Berbintang 3
Anugerah Express Jl. Ahmad Yani No.1 +62 721 251000 Hotel Berbintang 2
Kurnia Perdana Jl. Raden Intan No. 114 +62 721 262030, 262471 Hotel Melati
Kurnia Dua Jl. Raden Intan No. 75 +62 721 252905 Hotel Melati
Andalas Jl. Raden Intan No. 89 +62 721 263 432 Hotel Melati
Ria Jl. Kartini No.107 +62 721 253974 Hotel Melati
Sari Damai Jl. Teuku Umar +62 721 701935 Hotel Melati
Parahiyangan Jl. Teuku Umar +62 721 255339 Hotel Melati
Pasific Jl. Yos Sudarso No.13 +62 721 482334 Hotel Melati
Merpati Jl. Yos Sudarso +62 721 341333 Hotel Melati

Bank dan ATM[sunting | sunting sumber]

Semua bank pemerintah dan swasta nasional sudah semuanya memliki cabang di Bandar Lampung. ATM dengan mudah dapat ditemui di dalam wilayah kota. Di kota inilah terdapat kantor pusat Bank Pembangunan Daerah Lampung di Jl. Wolter Monginsidi No. 182.

Kepolisian (keamanan publik)[sunting | sunting sumber]

Di Bandar Lampung terdapat Polda Lampung dan Polresta Bandar Lampung yang membawahi 9 Polsek dan 3 Polsek Persiapan. Nomor darurat yang dapat dihubungi ke Polresta Bandar Lampung adalah +62 721 250581 Ext 110 , dengan SMS Center 08197910000.[44]

Militer: kodam/korem/yonif[sunting | sunting sumber]

Kota Bandara Lampung masuk ke dalam wilayah Komando Daerah Militer II/Sriwijaya, dengan memiliki Kodim 0410/Bandar Lampung. Batalyon Infanteri yang berada di Bandar Lampung adalah Batalyon Infanteri 143/Tri Wira Eka Jaya atau Yonif 142/TWEJ yang berada di bawah komando Korem 043, Kodam II/Sriwijaya. Batalyon ini dibentuk pada 16 April 1958. Markas Batalyon berkedudukan di Natar, Kabupaten Lampung Selatan, dengan Kompi Senapan A berada di Gedong Tataan, Kabupaten Pesawaran, Kompi Senapan B berada di Cimeng, Bandar Lampung, sedangkan Kompi Senapan C berada di Candimas, Kotabumi, Kabupaten Lampung Utara.

Tak jauh dari Kota Bandar Lampung juga terdapat Batalyon Infanteri 7/Marinir disingkat Yonif 7/Marinir yang merupakan sebuah pasukan marinir Tentara Nasional Indonesia (TNI) Angkatan Laut (AL) yang merupakan satuan pelaksana dari Brigade Infanteri 3/Marinir. Satuan ini dibentuk pada 21 Mei 2003. Satuan ini bermarkas di Bhumi Marinir Piabung, Kecamatan Padang Cermin, Kabupaten Pesawaran, Lampung.

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Kota Bandar Lampung memiliki sarana pendidikan mulai dari tingkat taman kanak-kanak hingga perguruan tinggi. Terdapat 42 perguruan tinggi yang terdiri dari 2 perguruan tinggi negeri (Universitas Lampung dan Politeknik Negeri Lampung) serta40 perguruan tinggi swasta (19 akademi, 16 sekolah tinggi, 1 institut, dan 5 universitas). Universitas swasta yang terdapat di Kota Bandar Lampung adalah: Universitas Bandar Lampung, Universitas Malahayati, Institut Bisnis dan Informatika Darmajaya ,Universitas Muhammadiyah Lampung, Universitas Saburai, dan Universitas Tulang Bawang, DCC Lampung).

Rencananya akan dibangun Insitut Teknologi setara ITB di Sukarame yang bernama Institut Teknologi Sumatera.[45]

Pendidikan formal SD atau MI negeri dan swasta SMP atau MTs negeri dan swasta SMA negeri dan swasta MA negeri dan swasta SMK negeri dan swasta Perguruan tinggi
Jumlah satuan 314 143 56 13 42 42
Data sekolah di kota Bandar Lampung
Sumber:

Media massa[sunting | sunting sumber]

Beberapa media penyiaran yang terdapat di Kota Bandar Lampung di antaranya TVRI Lampung, L TV (Lampung Mega Televisi), Radar TV Lampung, Suma TV, Siger TV, Tegar TV dan RTV Lampung.

Bandar Lampung memiliki beberapa radio, di antaranya:[46]

Nama Frekuensi
Radio Republik Indonesia (RRI Bandar Lampung Pro-1) FM 88.5
Radio Republik Indonesia (RRI Bandar Lampung Pro-2) FM 92.5
Radio Republik Indonesia (RRI Bandar Lampung Pro-2) FM 87.7
Citra Prima Mahardika (Elshinta) FM 99.6
Suara Wajar FM 96.8
Sonora FM FM 96.00
Kencana FM 97.6
Batara FM 98.4
Ramayana FM 98.8
Rasubha FM FM 99.2
Citra Muslim Lampung FM 101,1
Beoli FM FM 101.9
Andalas FM FM 102.7
Yudhistira Satriatama FM 103.5
Gema Bunda Kandung FM 104.3
Omega FM FM 105.10
Kharisma FM FM 105.9
Star FM FM 106.7
EBS FM 105.9
DJFM FM 94.8
Mercury FM 96.0
Radio G5 FM 107.7

Kota Kembar[sunting | sunting sumber]

Galeri[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Berdirinya kota Bandar Lampung
  2. ^ Statistik Kota Bandar Lampung 2013. BPS Kota Bandar Lampung. 2013. hlm. 9. 
  3. ^ Hutan monyet lembah Sarijo
  4. ^ Bandar Lampungkota.go.id
  5. ^ Sejarah kota Bandar Lampung
  6. ^ Wajah Baru DPRD Bandar Lampung
  7. ^ Statistik Kota Bandar Lampung 2013. BPS Kota Bandar Lampung. 2013. hlm. 9. 
  8. ^ "Jumlah Penduduk Hasil Sensus, 1971 - 2010". BPS Bandar Lampung. Diakses 2012-01-8. 
  9. ^ Statistik Kota Bandar Lampung 2013. BPS Kota Bandar Lampung. 2013. hlm. 9. 
  10. ^ Profil Kota Bandar Lampung
  11. ^ Pasar legendaris Bandar Lampung
  12. ^ Komoditi pelaku usaha di Bandar Lampung
  13. ^ Damandiri.or.id
  14. ^ "Akhirnya Dua Fly Over Diresmikan". 2013-07-08. Diakses 2014-07-22. 
  15. ^ "Akhirnya Dua Fly Over Diresmikan". 2013-07-08. Diakses 2014-07-22. 
  16. ^ "Selamat Datang Tahun Politik‏". 2014-01-01. Diakses 2014-07-22. 
  17. ^ Kesan Angker Belum Hilang di Terminal Rajabasa
  18. ^ Horeee dua tahun lagi Lampung punya jalan tol
  19. ^ Surat Kabar Harian Radar Lampung Hal. 2, 24 Desember 2011
  20. ^ Skyscrapercity.com
  21. ^ Indoflyer.net
  22. ^ Surat Kabar Harian Lampung Post Hal. 8, 30 Juni 2012
  23. ^ Surat Kabar Harian Radar Lampung Hal. 3, 6 Maret 2013
  24. ^ Sky Aviation buka rute Batam-Lampung
  25. ^ "Menteri Negara BUMN Resmikan 11 Stasiun Baru dan Renovasi Stasiun Besar Kertapati, serta Jalur Ganda di Divre III Sumatera Selatan". 2005-12-15. Diakses 2014-08-09. 
  26. ^ Info kereta api
  27. ^ Radar Lampung
  28. ^ "Angkot "Raib" Jelang Malam", Tribun Lampung, 7 Agustus: 9 :
  29. ^ "Hari Ini Uji Coba BRT". 2011-11-14. Diakses 2011-12-08. 
  30. ^ "Ratusan Sopir Angkot di Bandar Lampung Mogok". 2011-11-21. Diakses 2011-12-08. 
  31. ^ "BRT Bandar Lampung Dilempari". 2011-11-21. Diakses 2011-12-08. 
  32. ^ Supir angkot tolak BRT
  33. ^ "Rute-rute BRT Trans Bandar Lampung". 2011-11-28. Diakses 2011-12-08. 
  34. ^ BRT layani rute Rajabasa Citra Garden
  35. ^ BRT Rajabasa Panjang beroperasi pekan depan
  36. ^ Transportasi DAMRI tinggalkan Bandar Lampung
  37. ^ "BRT : DAMRI Gabung dalam Konsorsium". 2011-11-21. Diakses 2011-12-25. 
  38. ^ Memasuki Februari busa DAMRI tetap beroperasi
  39. ^ "Daftar Alamat Rumah Sakit di Kota Bandar Lampung". 2011-02-05. Diakses 2011-12-29. 
  40. ^ Bandarlampungkota.go.id
  41. ^ Foursquare Indonesia
  42. ^ Novotel berikan kontribusi positif
  43. ^ Alamat lengkap bandara Raden Intan
  44. ^ Polresta Bandar Lampung
  45. ^ Institut teknologi dibangun di Sukarame, Bandar Lampung
  46. ^ Lampung Radio

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Kota-kota besar di Indonesia
  Kota Provinsi Populasi     Kota Provinsi Populasi
1 Jakarta DKI Jakarta 9.989.550 Kota Bandar Lampung
Kota Bandar Lampung
7 Depok Jawa Barat 1.738.570
2 Surabaya Jawa Timur 2.813.847 8 Semarang Jawa Tengah 1.555.984
3 Bandung Jawa Barat 2.536.649 9 Palembang Sumatera Selatan 1.763.475
4 Bekasi Jawa Barat 2.098.805 10 Makassar Sulawesi Selatan 1.338.663
5 Medan Sumatera Utara 2.097.610 11 Tangerang Selatan Banten 1.290.322
6 Tangerang Banten 1.798.601 12 Batam Kepulauan Riau 1.153.860