Bandar Udara Internasional Sultan Mahmud Badaruddin II

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Bandara Internasional Sultan Mahmud Badaruddin II
SMB2IA.jpg
IATA: PLMICAO: WIPP
Ikhtisar
Jenis bandara sipil
Lokasi Palembang, Sumatera Selatan, Indonesia
Ketinggian 15 m (49 f)
Koordinat 2°53′52″LU 104°42′4″BT / 2,89778°LS 104,70111°BT / -2.89778; 104.70111
Landas pacu
Arah Panjang Permukaan
ft m
11/29 9.678 3.000 aspal

Bandara Internasional Sultan Mahmud Badaruddin II (kode IATA: PLM) adalah bandar udara internasional yang melayani kota Palembang, Sumatera Selatan dan sekitarnya. Bandara ini terletak di wilayah KM.10 Kecamatan Sukarame. Bandara Internasional Sultan Mahmud Badaruddin II dioperasikan oleh PT Angkasa Pura 2. Nama bandara ini diambil dari nama Sultan Mahmud Badaruddin II (1767-1862), seorang Pahlawan Nasional Indonesia melawan VOC-Belanda yang pernah memimpin Kesultanan Palembang Darussalam (1803-1819). Panjang landasan pacu (run way) Bandara Sultan Mahmud Badaruddin II sehingga menjadi 13/31 berukuran 3.571 kali 45 ms (11,716 × 148 kaki), lebar 45 meter diatas permukaan Beton sejak September 2014.

Sejarah Singkat[sunting | sunting sumber]

Kecelakaan pesawat "De Specht" di lapangan terbang Talangbetutu tahun 1938

Pada tanggal 1 Januari 1920, bandara karena suatu hal konsesi atas tanah perkebunan itu berpindah tangan kepada Palembang Maatschappij (Palembang MIJ) atau NV Palembang Maskapai. Tahun itu terdapat kabar pionir penerbang bangsa Belanda dikepalai oleh Jan Pieterszoon Coen akan menerbangkan pesawat kecilnya Fokker dari Eropa ke wilayah Hindia Belanda dalam waktu 20 jam terbang. Maka Palembang MIJ yang memegang konsesi atas tanah itu, menyediakan sebidang lahan untuk diserahkan sebagai lapangan terbang pertama di Kota Palembang.

Pada tanggal 1 Januari 1950, bandara ini menjadi lapangan udara bersama baik untuk kegunaan sipil maupun militer status bandara ini menjadi Bandar Udara Sultan Mahmud Badaruddin II.

Pada tanggal 1 Januari 1970, bandara ini resmi dikelola oleh Manajemen PT (Persero) Angkasa Pura II.

Pada saat Provinsi Sumatera Selatan resmi terpilih sebagai tuan rumah PON XVI tahun 2004, pemerintah berupaya untuk memperbesar kapasitas bandara sekaligus mengubah status bandara ini menjadi bandara internasional. Gedung terminal baru Bandara Sultan Mahmud Badaruddin II akhirnya berhasil rampung dan diresmikan pada 1 Januari 1990.

Peristiwa Woyla[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 28 Maret 1981, lima orang teroris yang dipimpin Imran bin Muhammad Zein, dan mengidentifikasi diri sebagai anggota kelompok ekstremis Islam "Komando Jihad", membajak pesawat Penerbangan 206 Garuda Indonesia setelah lepas landas dari Pelabuhan Udara Sipil Talangbetutu ke Bandara Polonia, Medan. Pembajakan yang terjadi di Pelud Talang Betutu ini dikenal dengan sebutan Peristiwa Woyla. Penerbangan dengan pesawat DC-9 Woyla tersebut berangkat dari Jakarta pada pukul 08.00 pagi, transit di Palembang, dan akan terbang ke Medan dengan perkiraan sampai pada pukul 10.55. Dalam penerbangan, pesawat tersebut tiba-tiba dibajak oleh lima orang teroris Komando Jihad yang menyamar sebagai penumpang. Setelah mendarat sementara untuk mengisi bahan bakar di Bandara Penang, Malaysia, akhirnya pesawat tersebut terbang dan mengalami drama puncaknya di Bandara Don Mueang di Bangkok, Muang Thai tanggal 31 Maret. [1]

Peristiwa pembajakan pesawat Garuda DC-9 Woyla yang berangkat dari Pelabuhan Udara Sipil Talangbetutu ini menjadi peristiwa terorisme bermotif "jihad" pertama yang menimpa Indonesia dan satu-satunya dalam sejarah maskapai penerbangan Indonesia. [1]

Pengembangan[sunting | sunting sumber]

Suasana lobby check-in

Bandara ini telah resmi menjadi bandara bertaraf internasional dan bisa didarati oleh pesawat yang berbadan besar pada 1 Januari 1970. Pengembangan bandara tersebut mulai dilakukan pada 1 Januari 1990 dengan total biaya Rp366,7 miliar yang berasal dari ';'Japan International Bank Corporation';' Rp251,9 miliar dan dana pendamping dari APBN sebesar Rp114,8 miliar.

Antara perkembangan yang dilaksanakan adalah perpanjangan landas pacu sepanjang 300 meter x 60 meter menjadi 3.000 meter x 60 meter, pembangunan tempat parkir kendaraan seluas 20.000 meter yang dapat menampung 1.000 kendaraan serta pembangunan gedung terminal penumpang tiga lantai seluas 13.000 meter persegi yang dapat menampung 1250 penumpang, dilengkapi garbata dan terminal kargo dan bangunan penunjang lainnya seluas 1.900 meter persegi.

Hasil pengembangan ini membuat Bandara Internasional Sultan Mahmud Badaruddin II dapat didarati pesawat Airbus A330 dan sejenisnya serta Boeing 747 . Selain itu, arus penumpang diproyeksikan akan naik dari 7.720 penumpang menjadi 16.560 penumpang. Setelah itu akan ada pembangunan jalan tol Indralaya-Palembang-Bandara Sultan Mahmud Badarudin II untuk mempermudah akses ke Bandara.

Maskapai penerbangan dan tujuan[sunting | sunting sumber]

Antrean pesawatdi Bandara Internasional Sultan Mahmud Badaruddin II Palembang

Maskapai yang saat ini beroperasi di Bandar Udara Internasional Sultan Mahmud Badaruddin II Palembang :

Maskapai Tujuan Terminal
AirAsia Kuala Lumpur Internasional
Citilink Batam, Jakarta Halim Perdanakusuma Domestik
Express Air Bandung Domestik
Garuda Indonesia Jakarta-Soekarno-Hatta, Denpasar/Bali, Medan Domestik
Lion Air Batam, Jakarta-Soekarno-Hatta Domestik
SilkAir Singapore Internasional
Sriwijaya Air Jakarta-Soekarno-Hatta, Pangkal Pinang Domestik

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "Woyla, Terorisme Pertama di Indonesia" - Okezone.com , diakses 4 Mei 2010.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]