Campuran bahan bakar etanol umum

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Bahan bakar etanol murni)
Langsung ke: navigasi, cari
Ringkasan dari campuran bahan bakar etanol yang digunakan di seluruh dunia

Ada banyak macam campuran bahan bakar etanol umum yang digunakan di seluruh dunia. Penggunaan etanol murni dalam mesin pembakaran dalam hanya bisa dipakai jika mesin itu didesain atau dimodifikasi agar bisa menggunakan bahan bakar tersebut. Etanol anhidrat dapat dicampur dengan bensin dalam perbandingan yang beragam sehingga dapat digunakan di mesin bensin biasa. Mesin bensin dengan sedikit perubahan (minor) dapat menggunakan bahan bakar bensin dengan campuran etanol lebih besar.

Campuran bahan bakar etanol memiliki nilai "E" yang menjelaskan persentase bahan bakar etanol di dalam campuran tersebut. Misalnya, E85 artinya adalah 85% etanol anhidrat dan 15% bensin.

Campuran bahan bakar berupa E10 atau kurang telah digunakan di lebih dari 20 negara di dunia tahun 2011, dipimpin oleh Amerika Serikat. Hampir semua bensin yang dijual di Amerika Serikat pada tahun 2010 telah dicampur dengan etanol dengan kandungan 10%. Campuran etanol E20 sampai E25 telah digunakan di Brasil sejak akhir 1970-an. Etanol E85 biasanya digunakan di Amerika Serikat dan Eropa untuk kendaraan bahan bakar fleksibel. Etanol murni atau E100 digunakan di kendaraan bahan bakar etanol murni di Brasil.[1]

E10 atau kurang[sunting | sunting sumber]

E10, kadang-kadang disebut gasohol, adalah bahan bakar yang terdiri dari 10% etanol anhidrat dan 90% bensin yang dapat digunakan pada mesin pembakaran dalam biasa. Kebanyakan mobil-mobil dan truk ringan modern dapat menggunakan bahan bakar ini tanpa modifikasi apapun pada mesin ataupun sistem bahan bakarnya. Bahan bakar E10 mempunyai angka oktan 2 sampai 3 lebih tinggi daripada bensin biasa dan disetujui untuk digunakan di semua mobil-mobil baru di AS. Bahan bakar jenis ini terkadang malah diwajibkan untuk digunakan di beberapa negara.[2] Campuran etanol E10 atau kurang ini telah digunakan di beberapa negara. Pada awalnya, bahan bakar jenis ini mulai dipakai karena adanya beberapa rentetan kasus krisis energi sejak krisis minyak 1973.

Stiker peringatan pada tangki bensin pada mobil-mobil di Amerika Serikat yang ditujukan agar memakai bahan bakar sampai E10 saja, tidak boleh memakai campuran E20 sampai E85

Campuran lainnya yang dikenal adalah E5 dan E7. Campuran etanol yang rendah ini pada umumnya sudah aman untuk mesin-mesin yang biasanya memakai bahan bakar bensin biasa. Sampai tahun 2006, sedikitnya 36 negara bagian/provinsi dan 17 negara telah mewajibkan bensin di negara mereka untuk dicampurkan dengan etanol. Kebanyakan negara ini mewajibkan campuran etanol pada bensin mulai dari 10% sampai 15%.[3]

Pada tahun 2002, energi yang diperoleh Amerika Serikat dari etanol adalah sebesar 137.000 terajoule (TJ), jumlah energi yang sama dengan yang dihasilkan 1,13 miliar galon bensin AS (sama juga dengan 4,3 miliar liter). Hal ini masih kurang dari 1% dari jumlah bensin total yang digunakan pada tahun itu.[4]

Penggunaan E10 dan campuran etanol lainnya pada bahan bakar dianggap berjasa dalam berkurangnya ketergantungan Amerika Serikat terhadap minyak dari luar, serta dapat mengurangi emisi karbon dioksida dari 20 sampai 30% dalam kondisi yang benar.[5] Meskipun E10 telah mengurangi emisi CO dan gas rumah kaca dari sekitar 2% jumlah bensin, tapi E10 juga meningkatkan emisi evaporatif dan beberapa polutan lainnya yang ditimbulkan dari umur kendaraan yang sudah tua atau juga karena kondisi cuaca.[6] Menurut Departemen Energi Filipina, penggunaan 10% etanol dalam bahan bakar tidak merusak sistem bahan bakar pada kendaraan.[7] Meski begitu, bensin untuk mobil yang mengandung etanol ini tidak diperbolehkan untuk digunakan di pesawat-pesawat yang terdafar di Amerika Serikat.[8]

Ketersediaan[sunting | sunting sumber]

  • E10 diperkenalkan di Thailand, dan menggantikan posisi bensin murni di seluruh bagian negara itu pada tahun 2007.
Logo E10 yang terdapat di pom bensin di Delaware, AS
  • E10 juga biasa ditemukan di bagian Midwestern Amerika Serikat. Negara bagian Florida sudah mewajibkan pemakaian E10 di semua kendaraan pada akhir tahun2010.[9] Karena MTBE akan dihilangkan sebagai zat aditif pada bensin serta untuk merealisasikan 2 undang-undang yang sebelumnya telah dibuat, pencampuran etanol pada bensin ditingkatkan di Amerika Serikat. Pada tahun 2009, rata-rata bensin di AS mengandung 8% etanol.[10][11]
  • Supermarket Tesco di Inggris mulai menjual bensin E5 yang mempunyai nilai oktan (RON) 99 dan tanpa timbal. Harga jualnya lebih rendah dibandingkan 2 jenis bensin lainnya (yang oktannya juga tinggi) yaitu V-Power dari Shell (RON 99) dan Ultimate dari BP (RON 97).
  • Banyak pom bensin di seluruh Australia sekarang juga menjual bensin E10, dengan harha yang sedikit lebih murah dibandingkan bensin biasa. Bensin jenis ini banyak ditemukan di negara bagian Queensland karena banyak perkebunan tebu disana. Penggunaan bensin E10 juga disubsidi oleh pemerintah Queensland. Beberapa pom bensin milik Shell juga menjual bensin E5 beroktan 100 yang dinamai V-Power Racing.
  • Di Swedia, semua bensin beroktan 95 adalah E5, tapi untuk bensin beroktan 98 sampai saat ini belum jelas. Keterangan pada data produk tidak mengatakan dengan jelas adanya etanol pada bensin oktan 98.
  • Dari bulan Januari 2011, semua bensin oktan 95 yang dijual di Finlandia adalah E95. Untuk bensin oktan 98, tersedia E5.
  • Di Mozambique, pencampuran bensin dengan etanol juga sudah menjadi kewajiban, tapi persentasenya belum jelas.[12]
  • Afrika Selatan juga sudah menggunakan bahan bakar bio ini sejak tahun 2007, dan pada tahun 2013 mereka akan mewajibkan pencampuran etanol sebesar 8%.[12]
  • Sebuah hukum di Uruguay pada tahun 2007 akan mewajibkan pencampuran etanol pada bensin minimal 5% pada bulan Januari 2015.[13] Perusahaan minyak negara ANCAP, yang memonopoli minyak di negara itu, mulai mencampur bensin mereka dengan etanol dengan persentase 10% pada bulan Desember 2009. Bensin ini akan mulai tersedia di seluruh negara ini pada bulan Januari 2011.[14] Bensin lainnya akan menyusul pada tahun 2010.
  • Republik Dominika akan mewajibkan bensin E15 pada tahun 2015.[3]
  • Chile akan memperkenalkan bensin E5, Bolivia dan Venezuela memperkenalkan E10.[15]
Pencampuran etanol dengan kandungan rendah di seluruh dunia (E5 sampai E25)
Negara Campuran
etanol
Penggunaan legal Negara Campuran
etanol
Penggunaan legal Negara Campuran
etanol
Penggunaan legal Negara bagian Campuran
etanol
Negara bagian Campuran
etanol
Negara dengan pencampuran wajib atau hanya sebagai pilihan (opsional) Uni Eropa  Amerika Serikat
(negara bagian yang mewajibkan saja)[n 1]
 Argentina[18]
E5
Diwajibkan[n 2]  Malawi[12]
E10
Diwajibkan[n 3]  Austria[19]
E10
Opsional Florida
E10
Minnesota
E10
 Australia[20]
E10
Opsional  Mexico[15]
E6
Diwajibkan[n 4]  Denmark[19]
E5
Opsional Hawaii
E10
Missouri
E10
 Brasil[22]
E20-E25
Diwajibkan  Selandia Baru[23]
E10
Opsional  Finlandia[24]
E5/E10
Diwajibkan Iowa
E10
Montana
E10
 Kanada[25]
E5
Diwajibkan[n 5]  Pakistan[26]
E10
Optional  Perancis[27][28]
E5/E10
Kansas
E10
Oregon
E10[n 6]
 Republik Rakyat Tiongkok[30]
E10
9 provinsi  Paraguay[31]
E18/24
Diwajibkan  Jerman[32]
E5/E10
Opsional[n 7] Louisiana
E10
Washington
E10
 Kolombia[33]
E10
Diwajibkan[n 8]  Peru[35]
E8
Diwajibkan[n 9]  Republik Irlandia[37]
E4
Diwajibkan
 Kosta Rika[38][39]
E7
Diwajibkan[n 10]  Filipina[41]
E10
Diwajibkan  Belanda[19]
E5/E10/hE15
Opsional
 India[42]
E5
Diwajibkan  Thailand[43] E10/E20 Diwajibkan  Rumania[44]
E4
Diwajibkan
 Jamaika[45]
E10
Diwajibkan[n 11]  Swedia[19]
E5
Diwajibkan
Lihat catatan-catatan per negara di akhir artikel ini

E15[sunting | sunting sumber]

Pernyataan para produsen mobil di dalam buku petunjuk manual kendaraan yang menunjukkan kemampuan kendaraan tersebut hanya bisa memakai bahan bakar sampai E10 saja.

E15 terdiri dari 15% etanol dan 85% bensin. Campuran ini pada umumnya merupakan campuran maksimum etanol pada bahan bakar yang dimungkinkan untuk digunakan pada kendaraan di Amerika Serikat oleh para pabrikan otomotif.[46][47]

Sebagai hasil dari Undang-Undang Perlindungan dan Kemandirian Energi AS tahun 2007 yang isinya adalah kewajiban untuk menaikkan kandungan bahan bakar dari energi terbaharukan untuk sektor transportasi, maka Departemen Energi Amerika Serikat memulai studi kelayakan tentang penggunaan bahan bakar dengan kandungan etanol yang lebih tinggi.[48] Laboratorium Energi Terbaharui Nasional (National Renewable Energy Laboratory) (NREL) pun melakukan sejumlah tes untuk mengevaluasi apakah ada efek jika kandungan etanol dalam bensin diperbesar dan mereka pun mencobanya pada mesin kendaraan dan mesin lainnya.[48][49] Dalam sebuah laporan awal, mereka memaparkan efek dari campuran bensin E10, E15, dan E20 pada knalpot, emisi evaporatif, katalis, ketahanan mesin, dan material-material pada mesin.[48][49] Pada laporan ini mereka menunjukkan kalau tidak ada malfungsi apapun pada kendaraan-kendaraan yang dicoba. Misalnya: tidak ada masalah ketika mobil dinyalakan pada suhu 24 °C (75 °F) ataupun pada suhu 10 °C (50 °F) dan tidak ada masalah pada filter bahan bakar. Tapi, pada pengujian itu juga ditemukan bahwa dengan bahan bakar E20 maka konsumsi bensin akan menjadi lebih boros 7,7% daripada hanya memakai bensin murni.[48]

Pada bulan Maret 2009, Growth Energy, sebuah grup industri etanol, secara resmi meminta kepada Badan Perlindungan Lingkungan Amerika Serikat (EPA) untuk memperbolehkan kenaikan kandungan etanol pada bensin menjadi 15% dari sebelumnya yang hanya 10%. Banyak juga organisasi-organisasi yang melakukan studi etanol ini di antaranya Asosiasi Bahan Bakar Terbaharukan, Institut Teknologi Rochester, Minnesota Center for Automotive Research, dan Universitas Stockholm di Swedia.[50]

Label bahan bakar EPA E15 harus dipasang di semua pom bensin E15 di Amerika Serikat.

Pada bulan Oktober 2010 akhirnya EPA memperbolehkan campuran E15 untuk dijual tapi hanya untuk mobil-mobil dan truk ringan buatan tahun 2007 ke atas, yang jumlahnya sekitar 15% dari seluruh kendaraan di Amerika Serikat.[51][52][53] Di bulan Januari 2011, keputusan ini diperluas juga untuk kendaraan buatan tahun 2001 sampai 2006. EPA tidak menyarankan bahan bakar E15 ini digunakan di sepeda motor, kendaraan berat, dan pada mesin-mesin bukan mesin kendaraan karena data tesnya tidak mendukung pemakaian E15. Menurut Asosiasi Bahan Bakar Terbaharukan, sekarang bahan bakar E15 menjangkau 62% dai seluruh kendaraan di AS, dan grup etanol ini juga mengungkapkan bahwa jika semua kendaraan buatan tahun 2001 ke atas ini menggunakan E15, maka konsumsi etanol akan berkisar 17,5 miliar galon AS (66,2 miliar liter) per tahunnya. Saat ini, EPA masih melakukan studi apakah mobil dengan tahun yang lebih tua bisa menggunakan bahan bakar E15.[54][55]

Sampai saat ini EPA memang yang mengeluarkan otoritas untuk pemakaian bahan bakar E15, tapi mereka tidak mewajibkan semua pom bensin untuk menyediakan E15. Hal ini karena infrastruktur yang belum memadai, sama dengan penjualan E15 yang masih sedikit. Banyak pom bensin di Amerika Serikat tidak memiliki persediaan dispenser lagi untuk bahan bakar baru ini, dan yang ada pun hanya sedikit yang memenuhi syarat untuk mendapatkan sertifikat E15. Beberapa pom bensin lain tidak memiliki tangki lagi untuk menyimpan E15. Permasalahan yang lain adalah beberapa negara bagian harus mengubah regulasi mereka dahulu agar E15 bisa dijual di negara bagian itu.[51][52] National Association of Convenience Stores, yang mewakili banyak penjual bensin, berpendapat kalau penjualan E15 kecil karena banyak industri otomotif yang tidak mendukung, dan mereka juga tidak memberikan garansi atau jaminan terhadap bahan bakar itu. Salah satu solusi untuk memecahkan probem ini adalah menyediakan dispenser bensin yang dapat dipilih berapa banyak kandungan etanol pada bensinnya, sehingga para pemilik kendaraan bahan bakar fleksibel juga dapat membeli bahan bakar E15.[55]

Di bulan Juni 2011, EPA bekerja sama dengan Komisi Perdagangan Federal, menerbitkan label peringatan E15 yang harus ditempel di semua dispenser yang menjual bahan bakar E15 di selruh negara itu, sehingga para pemilik mobil dapat mengetahui mobil apa saja yang bisa memakai bahan bakar itu dan mana yang tidak. Aliansi Produsen Otomotif dan Asosiasi Penyulingan dan Petrokimia Nasional berpendapat bahwa hanya bergantung pada label ini saja tidak cukup untuk memproteksi para konsumen dari kesalahan pengisian.[56][57]

hE15[sunting | sunting sumber]

Contoh dari sebuah pom bensin yang menjual bahan bakar hE15, diesel, dan bensin biasa.

Bahan bakar hE15 berisi 15% etanol hidrat dan 85% bensin. Sudah digunakan di pom bensin di Belanda sejak tahun 2008. Spesifikasi bahan bakar etanol di dunia biasanya adalah memakai etanol anhidrat (etanol yang kandungan airnya kurang dari 1%). Penggunaan etanol anhidrat ini biasanya akan menimbulkan tambahan biaya produksi karena membutuhkan proses distilasi untuk mengubah etanol hidrat (yang mengandung 3,5-5% air) menjadi etanol anhidrat yang memenuhi spesifikasi. Sebuah penemuan terbaru akhirnya mengungkapkan bahwa etanol hidrat sendiri juga dapat dipakai sebagai campuran bahan bakar pada bensin.[58] [59]

Menurut spesifikasi ANP Brasil, etanol hidrat memiliki kandungan air sampai 4,9%. Di dalam volume hE15 sendiri mengandung 0,74% air. "Injeksi air" memiliki efek positif tambahan pada performa mesin (efisiensi termodinamika) dan juga dapat mengurangi emisi. [60]

Promosi hE15 di Amsterdam

Secara keseluruhan, transisi dari etanol anhidrat ke etanol hidrat dapat membuat bahan bakar etanol menjadi lebih kompetitif, terciptanya keseimbangan energi siklus bahan bakar, kualitas udara dan emisi gas rumah kaca bisa dijaga.

E20, E25[sunting | sunting sumber]

Sejarah penggunaan
etanol pada bahan bakar di Brasil
1931-2010 (hanya tahun terpilih saja)
Tahun Campuran
etanol
Tahun Campuran
etanol
1931 E5 2003 E20-25
1966 E25 2004 E20
1976 E11 2005 E22
1978 E18-20-23 2006 E20
1981 E20-12-20 2007 E23-25
1987-88 E22 2008[61] E25
1993-98 E22 2009[61] E25
2000 E20 2010[62] E20-25
2001 E22 2011[63] E18-E25
Source: 1937-2007, J.A. Puerto Rico (2007), Table 3.8, pp. 81–82[64]
Catatan:Reduksi pada tahun 2010, dari E25 menjadi E20 hanya berlangsung sementara
saja, antara bulan Februari dan April.[62] Batasan bawah dikurangi menjadi
18% dari sebelumnya 20% pada bulan April 2011.[63][65]

E20 terdiri dari 20% etanol dan 80% bensin, sedangkan E25 terdiri dari 25% etanol dan 75% bensin. Campuran ini telah digunakan secara luas di Brasil sejak akhir 1970-an.[64] Sebagai respon atas krisis minyak 1973, pemerintah Brasil akhirnya mewajibkan pencampuran bahan bakar etanol dengan bensin, yang persentasenya berfluktuasi antara 10% dan 22% dari tahun 1976 sampai 1992.[64] Karena adanya aturan pencampuran bahan bakar ini, maka bensin murni tidak lagi dijual di Brasil. Sebuah hukum federal di Brasil pada bulan Oktober 1993 menerbitkan kewajiban untuk meningkatkan kandungan etanol anhidrat dalam bensin menjadi 22%, berlaku untuk seluruh wilayah negara itu. Pada tahun 2003, aturan ini direvisi menjadi kandungan maksimal etanol dalam bensin adalah 25% (E25) dan kandungan etanol minimal adalah 20% (E20).[22][64] Setelah itu, pemerintah menetapkan persentase etanol dalam bahan bakar tergantung dari banyaknya panen tebu dan produksi etanol dari tebu pada tahun itu. Maka, persentase etanol dalam bahan bakar bisa bervariasi dalam satu tahun. [64]

Sejak tanggal 1 Juli 2007, campuran wajib ditetapkan pada 25% etanol anhidrat (E25) oleh Dewan Eksekutif,[61] sehingga bensin ini adalah bensin standar yang ada di seluruh Brasil pada tahun 2011.[66] Tapi, karena stok etanol berkurang sehingga harganya menjadi mahal, maka pemerintah Brasil mengurangi campuran wajib ini dari E25 menjadi E20 pada tanggal 1 Februari 2010, berlaku untuk 90 hari.[62][67] Selain itu, harga etanol kembali meningkat karena stok etanol tetap menipis di antara musim panen 2010-100 sehingga pemerintah harus mengimpor etanol dari Amerika Serikat, maka pada bulan April 2011 pemerintah mengurangi lagi standar minimum campuran menjadi 18%.[63][65]

Sebuah blender pom bensin yang memungkinkan pembelinya untuk memilih bensin E20, E30, E85, atau campuran bensin lainnya.

Semua pabrikan otomotif di Brasil telah mengadaptasikan mobil-mobil buatan mereka agar dapat berfungsi dengan baik dengan segala macam campuran bensin ini, E20 sampai E25, yang di hukum lokal mereka dikatakan sebagai "Bensin tipe C".[68][69] Beberapa kendaraan mungkin tidak akan berfungsi dengan baik kalau konsentrasi etanolnya diperkecil. Mobil ini juga tidak bisa dipakai dengan halus jika menggunakan bensin murni, karena akan menimbulkan ketukan mesin, seperti yang telah diujicobakan ke negara-negara Amerika Selatan lainnya.[70] Kendaraan bahan bakar fleksibel, mobil yang bisa memakai bahan bakar campuran dari E20-E25 sampai E100,[71] diperkenalkan ke pasar pertengahan tahun 2003. Di bulan Juli 2008, 86% dari kendaraan ringan yang terjual di Brasil adalah berbahan bakar fleksibel, dan hanya 2 pabrikan otomotif saja yang membuat mobil fleksibel mereka bia menggunakan bensin murni tanpa masalah apapun, yaitu Renault dengan Clio,[70][72] Symbol, Logan, Sandero, dan Mégane, serta Fiat dengan Siena Tetrafuel.[73][74]

Thailand mulai menjual E20 pada tahun 2008,[75] tapi karena stok etanol berkurang di negara itu di sekitar pertengahan tahun 2008, maka ekspansi pom bensin E20 di negara itu pun ditunda.[76] Di pertengahan tahun 2010 sudah ada 161 pom bensin yang menjual E20 dan penjualannya telah naik 90% sejak April 2009.[77] Penjualan E20 yang meningkat pesat disebabkan karena model-model yang dikeluarkan tahun 2009 ke atas sudah bisa memakai E20, maka penjualan E20 pun meningkat pesat. Pemerintah Thailand mempromosikan penggunaan bahan bakar etanol dengan memberikan subsidi, karena produksi etanol lebih tinggi 4 baht per liternya daripada bensin.[77]

Sebuah hukum di negara bagian Minnesota di Amerika Serikat pada tahun 2005 akan mewajibkan penggunaan etanol sampai 20% pada semua bensin yang dijual di negara bagian ini pada awal tahun 2013. Tes yang dicobakan untuk mengetahui seberapa kemampuan bahan bakar E20 pada mobil-mobil yang ada saat ini telah berlangsung dengan sukses..[78]

E70, E75[sunting | sunting sumber]

Ketika tekanan uap dalam bahan bakar etanol turun dibawah 45 kPa, maka mobil akan sulit dinyalakan di musim dingin. Oleh karena itu, persentase etanol dalam bahan bakar dikurangi menjadi E75.[79]

E70 terdiri dari 70% etanol dan 30% bensin, sedangkan E75 terdiri dari 75% etanol dan 25% bensin. Campuran E70 dan E75 ini digunakan di Amerika Serikat dan Swedia ketika musim dingin di kendaraan bahan bakar fleksibel di negara mereka, tapi di pom bensin sendiri tetap dijual sebagai E85.[80] Pengurangan kandungan etanol ini telah diwajibkan untuk menghindari mesin mobil yang susah dinyalakan ketika suhu rendah.[80][81]

Di Amerika Serikat, pengurangan kandungan etanol menjadi E70 hanya dilakukan di wilayah-wilayah yang benar-benar dingin, ketika suhu turun dibawah 32 °F (0 °C) ketika musim dingin.[82][83] Di Wyoming misalnya, E70 dijual sebagai E85 dari bulan Oktober sampai Mei.[80][84] Di Swedia, semua kendaraan bahan bakar fleksibel yang biasanya memakai E85, maka pada waktu musim dingin mereka akan memakai bahan bakar etanol E75.[81] Campuran E75 ini diperkenalkan sejak musim dingin 2006-2007 dan E75 hanya dipakai dari bulan November sampai Maret.[85]

Ketika suhu udara turun sampai dibawah −15 °C (5 °F), maka semua mobil berbahan bakar fleksibel harus dipasangi pemanas blok mesin agar tidak sampai muncul masalah ketika menyalakan mobil.[85] Pemanas blok mesin ini juga harus dipasang pada mobil bermesin bensin biasa jika suhu sampai turun dibawah −23 °C (−9 °F).[86] Cara lainnya yang bisa dipakai ketika suhu udara benar-benar dingin adalah menambahkan bensin lebih banyak ke dalam tangki jika dirasa campuran E70 masih kurang. Atau mungkin, tidak menggunakan bahan bakar E85 sama sekali ketika suhunya benar-benar ekstrem dingin.[85][86]

E85[sunting | sunting sumber]

Tutup tangki bensin yang berwarna kuning adalah ciri-ciri kendaraan di AS yang bisa memakai bahan bakar E85.
!Untuk detail lebih lanjut tentang topik ini, lihat E85.

E85 adalah bahan bakar yang terdiri dari 85% etanol dan 15% bensin. Bahan bakar ini juga merupakan bahan bakar dengan campuran etanol tertinggi di Amerika Serikat dan beberapa negara Eropa (terutama Swedia, dimana ini adalah bahan bakar standar untuk kendaraan bahan bakar fleksibel di negara itu). Bahan bakar ini memiliki nilai oktan sebesar 105, masih lebih rendah daripada etanol murni tapi jauh lebih tinggi daripada nilai oktan bensin biasa (yang nilainya 87-95, tergantung negara).

Pembatasan etanol sebesar 85% ditujukan untuk mengurangi emisi etanol pada suhu rendah dan untuk mengurangi masalah ketika menyalakan mobil di musim dingin, ketika suhu udara kurang dari 11 °C (52 °F).[82] Reduksi yang lebih besar digunakan ketika musim dingin, ketika suhu udara turun dibawah 0 °C (32 °F).[83] Campurannya tetap dinamakan "Winter E85", tapi sebenarnya bahan bakar ini adalah E70 (untuk AS) dan E75 (untuk Swedia).

Sampai bulan Oktober 2010 ada 3.000 om bensin E85 di Eropa, dengan Swedia sendiri memiliki 1.699 pom bensin.[87][88] Amerika Serikat memiliki 2.414 pom bensin E85 di 1.701 kota sampai bulan Oktober 2010, dan kota-kota ini kebanyakan berada di wilayah Midwest.[89]

Thailand mulai memperkenalkan bahan bakar E85 di akhir 2008, dan sampai pertengahan 2010 hanya ada 4 pom bensin E85. Mereka berencana agar pada tahun 2012 nanti sudah ada 15 pom bensin E85.[77]

ED95[sunting | sunting sumber]

ED95 adalah bahan bakar yang terdiri dari 95% etanol dan 5% cairan pemantik. Bahan bakar ini digunakan di mesin diesel yang dimodifikasi sehingga rasio kompresinya yang tinggi bisa digunakan untuk menyulut bahan bakar.[90] Hal ini merupakan kebalikan dari mesin bensin dimana busi digunakan sebagai pemantik apinya. Bahan bakar jenis ini dikembangkan oleh produsen etanol Swedia SEKAB.[90] Karena dibutuhkan suhu yang tinggi untuk menyulut etanol, maka cairan pemantik diperlukan agar pengoperasian mesin diesel bisa baik. Mesin diesel yang menggunakan etanol juga mempunyai rasio kompreso yang tinggi dan sistem bahan bakar yang sudah dimodifikasi.

Bus ED95 di Swedia memakai mesin diesel.

Bahan bakar ED95 telah digunakan di banyak bus Scania di Swedia sejak tahun 1985, sudah ada sekitar 700 bus etanol, dan 600 di antaranya ada di kota-kota. Belakangan ini mereka juga sudah mengekspor bus etanol ini ke Britania Raya, Spanyol, Italia, Belgia, dan Norwegia.[91] Sampai bulan Juni 2010, kota Stockholm mempunyai armada bus ED95 terbanyak di dunia.[91][92]

Sampai tahun 2010, mesin ED95 Swedia telah mencapai generasi ketiganya dan sudah memenuhi syarat Euro 5. Mesin berbahan bakar etanol ini juga terdaftar sebagai Kendaraan Ramah Lingkungan (Environmentally Enhanced Vehicle atau EEV) di munisipalitas. Peraturan EEV ini belum diterapkan di Eropa karena lebih ketat dari standar Euro 5.[93]

Nottingham menjadi kota pertama di Inggris yang mengoperasikan bus berbahan bakar etanol. 3 buah bus ED95 mulai melayani kota ini bulan Maret 2008. Berikutnya, kota Reading juga memperkenalkan bus ED95 dengan dek ganda (double-deck).[94]

E100[sunting | sunting sumber]

Contoh mesin mobil berbahan bakar fleksibel di Brasil, dengan tangki bensin kecil cadangan yang digunakan saat suhu udara turun sampai dibawah 15° Celsius.
Honda Civic berbahan bakar fleksibel di Brasil tahun 2008. Mobil ini mempunyai tangki bensin tambahan, yang tutupnya ditunjukkan oleh tanda panah.

E100 merupakan bahan bakar etanol murni. Etanol hidrat ini telah digunakan sebagai bahan bakar pada mobil di Brasil sejak akhir tahun 1970-an untuk kendaraan berbahan bakar etanol murni milik mereka[64][95] dan belakangan ini pula untuk kendaraan bahan bakar fleksibel.[96][97] Bahan bakar etanol yang digunakan di Brasil didistilasi sampai mendekati campuran azotrope yaitu campuran yang terdiri dari 95.63% etanol dan 4.37% air (dari massanya) dan sekitar 3,5% air dilihat dari volumenya.[98] Azeotrope adalah larutan dengan konsentrasi etanol terbesar yang bisa dicapai melalui distilasi. Konsentrasi air maksimum dalam campuran ini (menurut ANP) adalah sekitarh 4,9% dari volume (6,1% dari massa). [99] Penamaan "E" ini tidak digunakan di Brasil, tapi etanol hidrasi ini dapat disebut sebagai E100 karena tidak mengandung bensin sama sekali, kandungan air dalam etanol dapat dianggap sebagai residu dari proses distilasi. Beberapa penulis juga menyebutnya E95.[100][101]

Kendaraan komersial pertama yang bisa menggunakan etanol murni adalah Ford Model T, yang diproduksi tahun 1908 sampai 1927. Mesinnya menggunakan karburator dan bisa menggunakan bahan bakar bensin atau etanol atau campuran keduanya.[86][102][103][104] Pada waktu itu, perusahaan otomotif lainnya juga membuat mesin yang juga bisa memakai bahan bakar etanol.[86] Berikutnya, sebagai respons atas krisis minyak 1973 dan krisis energi 1979, mobil modern pertama yang bisa menggunakan etanol murni E100 ini diluncurkan di pasar Brasil, Fiat 147.[105] Fiat 147 diluncurkan setelah berbagai macam tes yang dikembangkan oleh cabang Fiat, Volkswagen, General Motors dan Ford di Brasil.[95] Sejak tahun 2003, kendaraan bahan bakar fleksibel di Brasil dapat menggunakan etanol hidrat E100 atau juga dicampur dengan bensin E20/E25.[96][97] Bensin E20/E25 adalah campuran bensin wajib di Brasil.[22][61]

Bahan bakar E100 mempunyai kelemahan jika digunakan dalam kondisi suhu kurang dari 15 °C (59 °F). Kelemahan itu adalah mesin akan susah dinyalakan karena tekanan uap etanol rendah. Maka, untuk mengatasi masalah ini biasanya mobil berbahan bakar etanol murni ataupun mobil berbahan bkar fleksibel biasanya ditambahkan tangki bensin kecil tambahan yang hanya digunakan untuk menyalakan mesinnya saja. Ketika mesinnya sudah menyala, maka akan digunakan etanol lagi.[106] Mesin-mesin berbahan bakar fleksibel generasi terbaru saat ini sudah dikembangkan sedemikian rupa sehingga tidak membutuhkan tangki bensin cadangan lagi,[107][108] dam mobil tetap bisa dinyalakan dengan normal sampai suhu −5 °C (23 °F).[109] Suhu ini merupakan suhu terendah yang diperkirakan ada di Brasil.[110] Polo E-Flex, mobil yang diluncurkan bulan Maret 2009, adalah mobil berbahan bakar fleksibel pertama yang tidak ada tangki cadangannya lagi. Sistem penghangatnya disebut sebagai Flex Start dan dikembangkan oleh Robert Bosch GmbH.[111][112]

Perusahaan mobil Swedia telah mengembangkan mesin berbahan bakar E100 untuk Saab Aero X BioPower 100 Concept E100, yang dibekali dengan mesin V6.[113][114] Koenigsegg CCXR, sebuah edisi khusus dari CCX, mesinnya dikonversi untuk bisa menggunakan E85 atau E100 , dan bisa juga memakai bensin oktan 98. Mesinnya merupakan mesin berbahan bakar etanol dengan keluaran tenaga terbesar sampai saat ini, dilengkapi dengan twin-supercharger V8 yang bisa mengeluarkan tenaga 1.018 hp, sedangkan jika memakai bensin oktan 91 maka tenaganya hanya menjadi 806 hp saja.[115][116]

Efisiensi bahan bakar E100 dalam ajang balap mobil dicetak di lomba Indianapolis 500 tahun 2007 dan 2008 yang semua mobilnya memakai bahan bakar E100.[117]

Pemakaian bahan bakar etanol pada kendaraan[sunting | sunting sumber]

Modifikasi pada mesin[sunting | sunting sumber]

Penggunaan bensin yang dicampur dengan etanol pada kendaraan berbahan bakar bensin biasa hanya diperbolehkan dalam kadar yang rendah saja. Hal ini karena etanol bersifat korosif dan dapat merusak beberapa material di dalam mesin dan sistem bahan bakar. Mesinnya sendiri pun harus dikonfigurasi ulang sehingga memiliki rasio kompresi yang tinggi, agar dapat memanfaatkan kelebihan yang dimiliki oleh etanol, yang nantinya bisa berpengaruh pada efisiensi bahan bakar dan emisi gas buang yang lebih baik. Tabel di bawah ini menunjukkan modifikasi yang dibutuhkan pada mesin bensin biasa agar mobilnya bisa berjalan dengan halus dan tidak menyebabkan kerusakan apapun. Informasi di bawah ini didasarkan dari modifikasi yang dibuat oleh pabrikan otomotif di Brasil pada awal program etanol di negara itu pada akhir 1970-an, juga merupakan pengalaman dari Volkswagen do Brasil.[79]

Penyetelan ulang yang dibutuhkan pada mesin bensin agar dapat menggunakan bahan bakar etanol
Campuran
etanol
Karburator Injeksi bahan bakar Pompa bahan bakar Alat
tekanan
bahan bakar
Filter bahan bakar Sistem pengapian Sistem
evaporatif
Tangki
bahan bakar
Konverter katalistik Mesin
dasar
Oli motor Saluran
masuk
Sistem pembuangan Sistem kontak
di
musim dingin
≤ 5% Semua kendaraan
E5-E10 Semua kendaraan yang berumur kurang dari 20 tahun
E10-E25 Mobil yang didesain khusus Kendaraan yang berumur sampai dengan 20 tahun
E25-E85 Mobil yang didesain khusus
E85-E100 Mobil yang didesain khusus
Modifikasi tidak diperlukan
Modifikasi mungkin diperlukan
Sumber: Josehp (2007) do The Royal Society (2008), "Sustainable biofuels: prospects and challenges, pp. 35-36".[79]

Kerugian yang lain[sunting | sunting sumber]

Kerugian yang akan ditimbulkan jika bahan bakar etanol dipakaikan pada mobil-mobil yang hanya berbahan bakar bensin di antaranya adalah konsumsi bensin yang lebih boros; karat pada logam; kerusakan pada komponen sistem bahan bakar (antara lain plastik dan karetnya); sistem bahan bakar, injeksi, dan karburator akan buntu; delaminasi pada tangki bahan bakar komposit; penumpukan pelitur pada bagian-bagian mesin; rusaknya komponen pada mesin; adanya kandungan air, dan jangka waktu penyimpanan bahan bakar yang lebih rendah.[118][118][119][120] Banyak produsen mobil, motor, perkapalan, motor, alat potong rumput, generator, dan berbagai macam mesin pembakaran lainnya mengingatkan tentang penggunaan bahan bakar etanol pada mesin-mesin buatan mereka.[diragukan ] Federal Aviation Administration dan beberapa produsen pesawat terbang juga telah melarang penggunaan etanol pada pesawat untuk menjaga keamanan pesawat mereka agar tidak terjadi kerusakan pada mesin dan sistem bahan bakar.[118][119][120][121]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Meskipun hanya wajib di 10 negara bagian, tapi campuran etanol di Amerika Serikat tersedia juga di negara bagian lainnya. 2/3 bensin yang dijual di AS adalah bensin yang dicampur etanol.[16][17]
  2. ^ Pencampuran tergantung dari persediaan etanol. Campuran pada tahun 2010 adalah 2.7% dan direncanakan menjadi 4.5% tahun 2011[18]
  3. ^ Pencampuran tergantung dari persediaan etanol.
  4. ^ Dimulai di akhir 2011 di Guadalajara. Juga dijadwalkan di Monterrey dan Mexico City pada tahun 2012[21]
  5. ^ Dimulai 15 Desember 2010.[25]
  6. ^ Negara bagian Oregon mewajibkan semua bensin dengan oktan 91 keatas untuk dicampurkan dengan 10% etanol sejak Januari 2010.[29]
  7. ^ E5 direncanakan untuk distop pada tahun 2013[18]
  8. ^ Di Kolombia, pencampuran etanol pada bensin hanya ada di kota besar yang populasinya lebih dari 500.000 orang.[34]
  9. ^ Pencampuran sebenarnya hanya 7.8% dan hanya ada di beberapa wilayah. Penjualan E8 sudah ditunda beberapa kali, tapi akhirnya direncanakan ulang bulan Juni 2011.[36]
  10. ^ Pencampuran wajib yang dijadwalkan tahun 2009 ditunda. Penjualan E7 saat ini hanya uji coba di Provinsi Guanacaste.[40]
  11. ^ Sejak 1 November 2008 sudah tersedia di beberapa kota dan mulai diwajibkan bulan Mei 2009.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ BEST Cities and Regions (2009). "BioEthanol for Sustainable Transport: Results and recommendations from the European BEST project". Environmental and Health Administration, City of Stockholm. Diakses 2011-05-29. 
  2. ^ E10: Every vehicle's ethanol blend, drivingethanol.org.[pranala nonaktif]
  3. ^ a b "Towards Sustainable Production and Use of Resources: Assessing Biofuels". United Nations Environment Programme See Table 3.3. 2009-10-16. Diakses 2009-10-27. 
  4. ^ [1]
  5. ^ Low-Level Ethanol Fuel Blends, Clean Cities fact sheet, April 2005.
  6. ^ E10 Emissions, U.S. Department of energy.
  7. ^ "AF/Bioethanol.htm Bioethanol". Doe.gov.ph. Diakses 2010-12-05. 
  8. ^ Special Airworthiness Information Bulletin CE-07-06 (October 27, 2006), Federal Aviation Administration.[pranala nonaktif]
  9. ^ Florida E85 Laws and Incentives, U.S. Department of Energy.
  10. ^ "Bioenergy: Background - Ethanol". U.S. Department of Agriculture. 2010-04-10. Diakses 2010-09-16. 
  11. ^ MTBE & Ethanol, State of Texas Energy Conservation Office.
  12. ^ a b c Mitchell, Donald (2011). Biofuels in Africa: Opportunities, Prospects, and Challenges. The World Bank, Washington, D.C. hlm. 84. ISBN 978-0-8213-8516-6.  See Table 4.1
  13. ^ Ley Nº 18.195: Agrofuels (in Spanish) - Parliament of Uruguay.
  14. ^ Ancap planea llevar de 2% a 5% mezcla con biodiesel - Diario El País, December 12, 2009 (in Spanish)
  15. ^ a b "Technology Roadmaps: Biofuels for Transport". International Energy Agency. 2011. Diakses 2011-08-27.  See Table 1 pp. 10-11.
  16. ^ "State Legislation". Ethanol.org. Diakses 2008-10-24. Florida starting in 2010 and Minnesota will go up to E20 in 2013.
  17. ^ Kate Galbraith (2008-07-26). "In Gas-Powered World, Ethanol Stirs Complaints". The New York Times. Diakses 2008-10-24. 
  18. ^ a b c "Situación del Mercado de Etanol en Argentina" (dalam bahasa Spanish). Más Producción.com. 2010-11-26. Diakses 2011-02-13. 
  19. ^ a b c d AIT/FIA Information Centre (OTA) (2007). "Sale of biofuels around the world" (PDF). Motormannen. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2011-07-26. Diakses 2008-10-25. 
  20. ^ "Shell Unleaded E10 Launched". Shell Australia. 2006-04-12. Diakses 2008-10-25. 
  21. ^ El Universal (Mexico City) (2010-10-14). "Pemex adquirirá etanol para usarlo como combustible en Guadalajara". Informador.com.mx. Diakses 2011-08-27. 
  22. ^ a b c "Lei Nº 8.723, de 28 de Outubro de 1993. Dispõe sobre a redução de emissão de poluentes por veículos automotores e dá outras providências" (dalam bahasa Portuguese). Casa Civil da Presidência da República. Diakses 2008-10-05.  See article 9º and modifications approved by Law Nº 10.696, 2003-07-02
  23. ^ Datamonitor (2008-08-12). "Gull New Zealand Launches New 91 Octane Biofuel". redOrbit. Diakses 2008-10-25. 
  24. ^ "New 95 E10 petrol introduced in Finland". 
  25. ^ a b "Government of Canada Releases Final Regulations for Renewable Fuel Content in Gasoline". Environmental Canada. 2010-09-01. Diakses 2010-09-16. 
  26. ^ PSO (2009-08-19). "PSO Launches 'E10 Gasoline' in Karachi". PSO. Diakses 2008-08-19. 
  27. ^ "Le nouveau super carburant SP95-E10" (dalam bahasa French). Department of Ecology, Sustainable Development, Transportation and Housing. 2011-01-17. Diakses 2011-02-14. 
  28. ^ "SP95 E10 : le point sur le nouveau carburant distribué en France" (dalam bahasa French). Moto-Net.com. 2009-02-06. Diakses 2011-02-14. 
  29. ^ "Oregon Biofuel renewable fuel standard". Oregon.gov. Diakses 2010-12-05. 
  30. ^ "China Fuel Ethanol Production Projected to Increase 12% in 2007". Green Car Congress. 2007-06-27. Diakses 2008-10-25.  5 provinsi sudah hampir menerapkan E10 sepenuhnya, 4 provinsi hanya menerapkan sebagian saja.
  31. ^ Souto, Guillermo (2008). Paraguay explora su potencial en biocombustibles (dalam bahasa Spanish) 4 (May–August). COMUN IICA. hlm. 44–52. Diakses 2011-02-14. 
  32. ^ "E10 coming to pumps in Germany 1 January". Green Car Congress. 2010-12-30. Diakses 2010-12-31. 
  33. ^ Gloria Rey (2007-10-12). "Energy-Colombia: Harvesting Sunshine for Biofuels". Inter Press Service News Agengy. Diakses 2008-10-25.  E10 use began in 2005
  34. ^ "A rodar con alcohol carburante" (dalam bahasa Spanish). Diario Occidente. Diakses 2008-10-25. [pranala nonaktif]
  35. ^ Rothkopf, Garten (2007). A Blueprint for Green Energy in the Americas. Inter-American Development Bank, Washington, D.C. hlm. 100. Diakses 2009-03-09. 
  36. ^ Reuters (2010-09-29). "Perú posterga el uso de biocombustible y amenazaría millonarias inversiones sectoriales". América Economía (dalam bahasa Spanish). Diakses 2011-02-14. 
  37. ^ "Ireland adopts mandatory ethanol blend". English.unica.com.br. Diakses 2010-12-05. 
  38. ^ Mercedes Agüero (2009-03-04). "Recope obligada a guardar etanol por atraso del Minaet" (dalam bahasa Spanish). La Nación. Diakses 2009-05-10. 
  39. ^ Mercedes Agüero (2009-03-04). "Gasolineros estarían listos para vender mezcla en noviembre" (dalam bahasa Spanish). La Nación. Diakses 2009-05-10. Introduction was delay for November 2009.
  40. ^ Jairo Villegas (2010-07-14). "Recope descarta plan de etanol a corto plazo" (dalam bahasa Spanish). La Nación. Diakses 2011-02-14. 
  41. ^ "Ethanol Around the World". Biofuels Association of Australia. Diakses 2010-12-31. 
  42. ^ "India Making E5 Mandatory in October 2006". Green Car Congress. 2006-05-27. Diakses 2008-10-25.  E10 rencananya dimulai bulan Oktober 2008
  43. ^ "E10, E20 market share up to 48 percent in Thailand, state oil CEO says production should increase". Biofuels Digest. 2008-08-07. Diakses 2008-10-25. 
  44. ^ Kingsman (2009-08-18). "Kingsman EU ETBE/Ethanol Report". Diakses 2011-03-15. 
  45. ^ "E10 Blend Projected to save Jamaica US 92 million on fuel imports". Jamaica Information Service. 2008-11-05. Diakses 2008-11-06. 
  46. ^ "Moving to E15 would help extend the fuel supply in the wake of the hurricanes". American Coalition for Ethanol. 2008-09-16. Diakses 2008-10-19. 
  47. ^ "How do I tell if my vehicle is an Flexible Fuel Vehicle (FFV)?". E85. Diakses 2008-10-19. 
  48. ^ a b c d Brian West, Keith Knoll, Wendy Clark, Ronald Graves, John Orban, Steve Przesmitzki, and Timothy Theiss (2008). "Effects of Intermediate Ethanol Blends on Legacy Vehicles and Small Non-Road Engines, Report 1" (PDF). Oak Ridge National Laboratory and National Renewable Energy Laboratory. Diakses 2008-10-19.  NREL/TP-540-43543, ORNL/TM-2008/117
  49. ^ a b "Preliminary Test Report Shows No Significant Change in Vehicle Emissions from Intermediate Ethanol Blends". Green Car Congress. 2008-10-07. Diakses 2008-10-19. 
  50. ^ Jensen, Christopher (2010-06-18). "E.P.A. Delays Ruling on Increasing Ethanol Content in Gasoline". New York Times. Diakses 2010-06-19. 
  51. ^ a b Matthew L. Wald (2010-10-13). "A Bit More Ethanol in the Gas Tank". New York Times. Diakses 2010-10-14. 
  52. ^ a b Fred Meier (2010-10-13). "EPA allows 15% ethanol in gasoline, but only for late-model cars". USA Today. Diakses 2010-10-14. 
  53. ^ John O'Dell (2010-11-19). "EPA Postpones Ruling on Expanded E15 Use, Says Testing Not Completed". Edmunds.com. Diakses 2010-11-27. 
  54. ^ "US EPA extends E15 fuel waiver to MY 2001-2006 light-duty vehicles". Green Car Congress. 2011-01-21. Diakses 2011-01-26. 
  55. ^ a b Matthew L. Wald (2011-01-21). "E.P.A. Approves Use of More Ethanol in Gasoline". The New York Times. Diakses 2011-02-26. 
  56. ^ Jim Motavalli (2011-06-28). "E.P.A.’s E15 Pump Labels Raise Ire of Automakers". The New York Times. Diakses 2011-06-29. 
  57. ^ Eric Loveday (2011-06-29). "Attention! EPA releases finalized E15 warning label". AutoblogGreen. Diakses 2011-06-29. 
  58. ^ "Motorfuel based on gasoline and ethanol". World Intellectual Property Organization. 2006-12-28. Diakses 2006-12-28. 
  59. ^ "Gasoline C made with Hydrous Ethanol in Brazil". Delphi South America Technical Center – Brazil. 2008-07-30. 
  60. ^ "Water Injection". RB Racing. 
  61. ^ a b c d "Portaria Nº 143, de 27 de Junho de 2007" (dalam bahasa Portuguese). Ministério da Agricultura, Pecuária e Abastecimento. Diakses 2008-10-05.  This decree fixed the mandatory blend at 25% startiting July 1st, 2007
  62. ^ a b c "Portaria No. 7 de 11 de Janeiro de 2010 do Ministério de Estado da Agricultura, Pecuária e Abastecimento e Resolução No. 1 do Conselho Interministeriarl do Açúcar e do Álcool" (dalam bahasa Portuguese). Diário Oficial da União. 2010-01-12. Diakses 2010-02-10.  pp. 3
  63. ^ a b c "Dilma assina medida que dá poder à ANP para regular etanol". Reuters Brasil (dalam bahasa Portuguese). 2011-04-28. Diakses 2011-05-03. 
  64. ^ a b c d e f Julieta Andrea Puerto Rico (2008-05-08). "Programa de Biocombustíveis no Brasil e na Colômbia: uma análise da implantação, resultados e perspectivas" (dalam bahasa Portuguese). Universidade de São Paulo. Diakses 2008-10-05.  Ph.D. Dissertation Thesis, pp. 81-82
  65. ^ a b Hugo Cilo (2011-04-29). "A gasolina vai matar a indústria do etanol". ISTOÉ Dinheiro (dalam bahasa Portuguese). Diakses 2011-05-03. 
  66. ^ Manoela Alcântara. "Mistura de álcool anidro à gasolina vai subir de 23% para 25%, anuncia Stephanes" (dalam bahasa Portuguese). Agência Brasil. Diakses 2008-10-05. [pranala nonaktif]
  67. ^ "Governo reduz mistura de etanol na gasolina para 20%" (dalam bahasa Portuguese). Reuters Brasil. 2010-01-11. Diakses 2010-02-10. 
  68. ^ "Glossário ANP:G (Gossary: Letter G)" (dalam bahasa Portuguese). Agência Nacional do Petróleo, Gás Natural e Biocombustíveis. Diarsipkan dari aslinya tanggal April 20, 2008. Diakses 2008-11-02.  See definition of "Gasolina A" and "Gasolina C".
  69. ^ Líria Alves. "Classificação e qualidade da Gasolina" (dalam bahasa Portuguese). Brasil Escola. Diakses 2008-10-05. 
  70. ^ a b Bob Sharp. "Receita caseira para rodar fora do país sem problemas ao abastecer" (dalam bahasa Portuguese). Revista Quatro Rodas. Diakses 2008-10-04. 
  71. ^ "(Portugis) Onda dos flex pode gerar desequilíbrio com a gasolina" (dalam bahasa Portuguese). 
  72. ^ A.C. Bispo (2008-07-19). "Clio Hi-Flex impressiona pelo desempenho" (dalam bahasa Portuguese). Parana Online. Diakses 2008-10-05. 
  73. ^ Christine Lepisto (2006-08-27). "Fiat Siena Tetra Power: Your Choice of Four Fuels". Treehugger. Diakses 2008-08-24. 
  74. ^ "Nouvelle Fiat Siena 2008: sans complexe" (dalam bahasa French). Caradisiac. 2007-11-01. Diakses 2008-08-31. 
  75. ^ Xavier Navarro (2008-01-04). "Happy New Fuel: E20 on sale in Thailand". AutoblogGreen. Diakses 2008-10-05. 
  76. ^ Yuthana Praiwan (2008-09-26). "Shell delays E20 on supply concerns". Bangkok Post. Diakses 2008-10-05. 
  77. ^ a b c "PTT widens E85 availability, prepares for boom in E20". Bangkok Post. 2010-06-18. Diakses 2010-10-31. 
  78. ^ Cindy Zimmerman (2008-03-05). "E20 Passes Minnesota Testing". Domestic Fuel. Diakses 2008-10-05. 
  79. ^ a b c "Sustainable biofuels: prospects and challenges". The Royal Society. January 2008. Diakses 2010-12-08.  Policy Document 01/08, Figure 4.3
  80. ^ a b c Ethanol Promotion and Information Council (2007-02-27). "When is E85 not 85 percent ethanol? When it’s E70 with an E85 sticker on it". AutoblogGreen. Diakses 2008-08-19. 
  81. ^ a b Vägverket (Swedish Road Administration) (2007-05-30). "Swedish comments on Euro 5/6 comitology version 4, 30 May 2007: Cold Temperature Tests For Flex Fuel Vehicles" (PDF). European Commission. Diakses 2008-09-23. 
  82. ^ a b Davis, G.W. et al. (2002-08-06). "Ethanol vehicle cold start improvement when using a hydrogensupplemented E85 fuel". Energy Conversion Engineering Conference and Exhibit, 2000. (IECEC) 35th Intersociety. Diakses 2008-10-14. 
  83. ^ a b Gregory W. Davis (2001-06-11). "Development of Technologies to Improve Cold Start Performance of Ethanol Vehicles: Final Report". State of Michigan. Diakses 2008-10-14. 
  84. ^ "Ethanol fuel and cars". Interesting Energy Facts. Diakses 2008-09-23. 
  85. ^ a b c "FAQs: Do ethanol cars really start when it is cold outside?". SEKAB. Diakses 2008-10-14. 
  86. ^ a b c d Goettemoeller, Jeffrey; Adrian Goettemoeller (2007). Sustainable Ethanol: Biofuels, Biorefineries, Cellulosic Biomass, Flex-Fuel Vehicles, and Sustainable Farming for Energy Independence. Prairie Oak Publishing, Maryville, Missouri. hlm. 56–61. ISBN 978-0-9786293-0-4. 
  87. ^ "Ont om tankställen utanför Sverige? (Short of filling stations outside Sweden?" (dalam bahasa Swdish). ethanol.nu. Diakses 2010-10-31. 
  88. ^ "Search E85 stations". korridor.se. Diakses 2010-10-31. 
  89. ^ "2414 Total E85 Stations in the United States". E85prices.com. Diakses 2010-10-31. 
  90. ^ a b "ED95". SEKAB. Diakses 2009-06-03. 
  91. ^ a b "Scania Delivering 85 New Ethanol Buses for Stockholm Fleet". Green Car Congress. 2010-06-21. Diakses 2010-06-25. 
  92. ^ "Biofuel in Sweden". SEKAB. Diakses 2009-06-03. 
  93. ^ Moreira, José Roberto, Sandra Maria Apolinario, and Suani Teixeira Coelho (2010). "Ethanol Usage in Urban Public Transportation - Presentation of Results". Brazilian Reference Center on Biomass (CENBIO). Diakses 2011-05-28.  Report 2010-36-0130I, pp. 5
  94. ^ Brian Warshaw (2008-03-21). "England receives ethanol buses". Ethanol Producer Magazine. Diakses 2008-11-22. 
  95. ^ a b Revista Veja (1979-06-13). "O petróleo da cana" (dalam bahasa Portuguese). Editora Abril. Diakses 2008-10-18. 
  96. ^ a b Adam Lashinsky and Nelson D. Schwartz (2006-01-24). "How to Beat the High Cost of Gasoline. Forever!". Fortune. Diakses 2008-08-13. 
  97. ^ a b João Gabriel de Lima (2006-02-01). "A riqueza é o saber" (dalam bahasa Portuguese). Revista Veja. Diakses 2008-08-19.  Print edition No. 1941
  98. ^ National Institute of Standards and Technology. "Standard Reference Material 1828: Ethanol-Water Solutions". 
  99. ^ Agência Nacional do Petróleo, Gás Natural e Biocombustíveis (ANP) (2005-12-06). "Resolução ANP Nº 36, DE 6.12.2005 - DOU 7.12.2005" (dalam bahasa Portuguese). ANP. Diakses 2008-11-15.  See Table I – Specifications for AEAC and AEHC at "Anexo: Regulamente Técnico ANP Nº 7/2005.
  100. ^ Márcia Azanha Ferraz Dias de Moraes. "Reflections on Brazil’s Ethanol Industry" (PDF). Ministério de Relações Exteriores (Brazil). Diakses 2008-11-15.  Here Brazilian flex cars are called E95 flexible-fuel vehicles.[pranala nonaktif]
  101. ^ "Fuels of the Future". ThinkQuest. Diakses 2008-11-15.  Here E95 is defined as pure ethanol before it is denatured, so straight hydrated ethanol would be E95 and not E100 by this definition.
  102. ^ Hunt, V, D, The Gasohol Handbook, Industrial Press Inc., 1981, pp 9, 420,421, 442
  103. ^ English, Andrew (2008-07-25). "Ford Model T reaches 100". London: The Telegraph. Diakses 2008-08-11. 
  104. ^ "Ethanol: Introduction". Journey to Forever. Diakses 2008-08-11. 
  105. ^ William Lemos (2007-02-05). "The Brazilian ethanol model". ICIS news. Diakses 2008-08-14. 
  106. ^ Ron Kotrba (March 2008). "Cold Start 101". Ethanol Producer Magazine. Diakses 2008-10-14. 
  107. ^ "Here comes the 'Flex' vehicles third generation" (PDF). Revista Brasileira de BioEnergia (dalam bahasa Portuguese) (Centro Nacional de Referência em Biomassa (Cenbio)). August 2008. Diakses 2008-09-23.  Ano 2, No. 3 (every article is presented in both English and Portuguese)
  108. ^ Agência Estado (2008-06-10). "[Bosch] investe na segunda geração do motor flex" (dalam bahasa Portuguese). Gazeta do Povo. Diakses 2008-09-23. 
  109. ^ Priscila Dal Poggetto (2008-03-13). "Nova tecnologia dispensa gasolina na partida de carros bicombustíveis" (dalam bahasa Portuguese). Globo G1. Diakses 2008-10-15. 
  110. ^ Marli Olmos (2007-11-26). "Partida a Frio Chega com a Linha 2009" (dalam bahasa Portuguese). Automotive Business. Diakses 2008-10-15.  Originally published in Revista Valor Econômico.
  111. ^ Quatro Rodas (March 2009). "Volkswagen Polo E-Flex" (dalam bahasa Portuguese). Editora Abril. Diakses 2003-03-12. 
  112. ^ "Volks lança sistema que elimina tanquinho de gasolina para partida a frio" (dalam bahasa Portuguese). UNICA. 2009-03-12. Diakses 2003-03-12. 
  113. ^ "Saab BioPower Aero X". Saab. Diakses 2008-10-19. 
  114. ^ Bill Siuru. "Saab BioPower 100 Concept E100 Ethanol Vehicle". GreenCar.com. Diakses 2008-10-19. 
  115. ^ Peter Grunet (2007-03-05). "Green Flash". Top Gear Magazine. hlm. 138–142. 
  116. ^ "Geneva Preview: Koenigsegg CCX & CCXR Edition Models". Zimbio. 2008-02-27. Diakses 2008-09-01. 
  117. ^ Timothy Charles Holms (2008-05-27). "Indianapolis 500 continues E100 use". Ethanol Producer Magazine. Diakses 2008-10-19. 
  118. ^ a b c Is fuel with an increased level of ethanol a problem for small gas engines?, Tools & Power Equipment, Consumer Reports, 24 June 2009
  119. ^ a b Vatalaro, Michael,A Serious Problem - A Corny Solution, Boat US Magazine, (July 2006)
  120. ^ a b Maloney, William,Ethanol Pros & Cons in Automotive Gas, retrieved 8 August 2011
  121. ^ FAA to STC Holders: No Ethanol in Auto Fuel, EAA, retrieved 8 August 2011

Pranala luar[sunting | sunting sumber]