Bagan Datoh

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Bagan Datu atau Bagan Dato adalah sebuah kota kecil sekitar 28 mil (45.06 km) barat dari Teluk Intan , di negara bagian Perak , Malaysia . Kota ini terletak di barat daya Ipoh kota, ibukota negara bagian. Topografi Bagan Datoh adalah dataran rendah landai dengan hutan bakau di sepanjang pantai dan sungai.

Selain terkenal dengan area produksi kelapa, Bagan Datoh dulu terkenal juga dengan pesantren yang telah melahirkan beberapa ulama. Antara pesantren yang terkenal, pesantren Batu 20, pesantren Tuan Haji Ghazali dan sekolah Manbail Ulum di kampung Sungai Nipah Darat yang dipelopori Kiai Raden Haji Abdul Fattah yang merupakan kakek dari Menteri Pertahanan Malaysia Ahmad Zahid Hamidi.

Perekonomian[sunting | sunting sumber]

Kegiatan ekonomi utama di Bagan Datoh adalah perkebunan kelapa dimana terlihat di sepanjang jalan menuju Bagan Datoh dari Teluk Intan . Saat ini perkebunan kelapa digantikan dengan kelapa sawit yang lebih mempunyai nilai ekonomi.[1]

Ada juga desa-desa nelayan yang tersebar di sekitar Bagan Datoh, misalnya Sungai Tiang dan Sungai Burong, dan berhubungan pantai Desa Bagan Sungai Tiang dan Bagan Sungai Burong . Dalam perjalanan dari Teluk Intan akan ada sebuah kota kecil yang Hutan Melintang , Selekoh dan Simpang Tiga .

Demografi[sunting | sunting sumber]

Sekitar 80 persen penduduk Bagan dato terutama di kampung Sungai Nipah Darat adalah keturunan Jawa yang berasal dari Wates, Ponorogo, dan Tegal. Menteri Pertahanan Malaysia Ahmad Zahid Hamidi adalah keturunan jawa yang berasal dari Bagan Datu. [2]

Budaya Jawa[sunting | sunting sumber]

Di Bagan Datu kebanyakan penduduknya berkomunikasi dalam Bahasa Jawa. Mereka hanya menggunakan Bahasa Melayu untuk berhubungan dengan orang luar, misalnya di kantor atau sekolah. Bahasa Jawa juga dipakai dalam forum-forum pengajian biasanya bahasa krama.

Selain bahasa yang masih dipahami banyak kalangan keturunan Jawa di Malaysia warisan budaya Jawa lainnya adalah makanan, adat perkawinan, juga kendurian. Untuk makanan penduduk masih suka makan kacang tolo, rempeyek, sop kikil, sambel taun, juga gudeg. Tempe, lauk tradisional Jawa itu, seolah menjadi menu wajib.

Adat perkawinan juga masih dipertahankan. Hanya saja, hal-hal yang berbau kurafat atau warisan Hindu sudah tidak ada. Sementara untuk kenduri, suasananya masih khas Jawa misalnya, ada bagi-bagi berkat (bingkisan makanan) di akhir kenduri. Selain itu, di masjid, musala, juga dalam acara perkawinan masih dipakai bedug. Ini benar-benar khas jawa karena musala atau masjid Melayu tidak mengenalnya. [3]

Catatan Kaki[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]