Babirusa buru

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
?Babirusa Buru[1]
Babyrousa babyrussa.jpg
Status konservasi
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Animalia
Filum: Chordata
Kelas: Mammalia
Ordo: Artiodactyla
Famili: Suidae
Genus: Babyrousa
Spesies: B. babyrussa
Nama binomial
Babyrousa babyrussa
(Linnaeus, 1758)
Agihan (coklat)
Agihan (coklat)
Sinonim
  • Sus babyrussa Linnaeus, 1758[3] (basionym)

Babirusa buru (Babyrousa babyrussa), juga disebut sebagai babirusa maluku, babirusa emas atau babirusa berambut adalah mamalia unik yang merupakan hewan asli Pulau Buru, Mangole dan Taliabu di Kepulauan Maluku, Indonesia[2]. Babirusa jenis lain dapat ditemukan di daratan Sulawesi (B. celebensis) dan di Kepulauan Togian (B. togeanesis).[4][5]

Karakteristik[sunting | sunting sumber]

Babirusa buru memiliki rambut yang lebih tebal dan panjang daripada spesies kerabatnya, serta dengan jumbai ekor yang jelas. Taring di rahang atas hewan jantan pendek dan ramping, bersilangan dengan taring rahang bawah di sisi mulut.[4]

Tidak banyak yang diketahui mengenai habitat dan ekologi babirusa buru, namun agaknya cara hidupnya serupa dengan kerabatnya, babirusa sulawesi (B. celebensis).[2]

Populasi dan konservasi[sunting | sunting sumber]

Sementara ahli menduga bahwa babirusa buru berasal dari daratan Sulawesi, yang kemudian menyebar ke pulau-pulau yang menjadi habitatnya sekarang. Kajian lebih lanjut diperlukan untuk memastikan asal-usulnya ini.[4]

Status populasi babirusa buru sekarang belum lagi diketahui dengan jelas. Hutan-hutan habitatnya di Pulau Buru relatif stabil dan kurang terancam, akan tetapi pembalakan hutan komersial masih terus terjadi di P. Taliabu. Di samping berkurangnya habitat, karena pembalakan dan karena perladangan berpindah, perburuan terhadap babirusa buru untuk dimakan dagingnya juga masih terus berlangsung.[2]

Babirusa buru dilindungi oleh Undang-undang RI (semenjak Dierenbescherming Ordonnantie 1931), dinyatakan berstatus Rentan menurut IUCN, dan dimasukkan ke dalam Apendiks I CITES. Tiga usulan kawasan suaka alam di Kepulauan Sula dan Buru, yakni Gunung Kelpat Muda (1380 km²), Waeapo (50 km²), dan Pulau Taliabu (700 km²) diharapkan akan dapat melindungi dan melestarikan jenis ini di masa depan.[2]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Groves, Colin (2005-09-16). In Wilson, D. E., dan Reeder, D. M. (eds). Mammal Species of the World (ed. edisi ketiga). Johns Hopkins University Press. hlm. {{{pages}}}. ISBN 0-801-88221-4. 
  2. ^ a b c d e Leus, K. & Oliver, W. (2008). Babyrousa babyrussa. Daftar Merah Spesies Terancam IUCN 2008. IUCN 2008. Diakses pada 15 November 2008. Listed as Vulnerable B1ab(iii).
  3. ^ Linne, C. von. 1758. Systema Naturae. Regnum animale. Editio decima, 1: 50. Lipsiae :Sumptibus Guilielmi Engelmann.
  4. ^ a b c Meijaard, E. & C. Groves. 2002. Upgrading three subspecies of babirusa (Babyrousa sp.) to full species level. Asian Wild Pigs News 2(2): 33-9
  5. ^ Supriatna, J. 2008. Melestarikan alam Indonesia: 29. Jakarta : Yayasan Obor Indonesia