Ba'al

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Patung perunggu Baal dengan lengan mengangkat, dari abad ke-14 sampai ke-12 SM, yang ditemukan di Ras Shamra (Ugarit kuno), sekarang di museum Louvre.

Ba'al atau Baal (bahasa Ibrani: בעל, diucapkan [baʕal], biasanya dieja Baal dalam bahasa Inggris, artinya "tuan") adalah sebutan dewa-dewa penduduk asli tanah Kanaan, terutama bagian Semitik Barat Laut, kota-kota di Levant dan Asia Kecil, serumpun ke Akkadia Belu. Seorang Baalist atau Baalite berarti penyembah Baal. Ibadah kepada Baal ini ditentang oleh para nabi Israel dalam Perjanjian Lama. Ciri-ciri khasnya ialah menjamin kesuburan. Karena itu Baal sering kali turut disembah oleh orang Israel sendiri.

"Baʿal" dapat merujuk ke dewa dan bahkan pejabat manusia. Dalam beberapa teks itu digunakan untuk Hadad, dewa hujan, petir, kesuburan dan pertanian, dan penguasa Surga. Karena imam hanya diizinkan untuk mengucapkan nama ilahi-Nya, Hadad, Ba'al sudah umum digunakan. Namun, jika ada beberapa penggunaan Alkitab "Ba al ʿ" mengacu Hadad, tuan atas perakitan dewa di gunung suci surga, melainkan merujuk ke sejumlah dewa roh-lokal yang disembah sebagai gambar kultus, setiap ba disebut ʿal dan dianggap dalam Alkitab Ibrani dalam konteks sebagai "dewa palsu".

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Baʿal (bet-ayin-lamedh) adalah kata Semitik menandakan "Tuhan, master, pemilik (laki-laki), kiper, suami". Sanak termasuk Standard Ibrani (Bet-ayin-vovnik); בַּעַל / בָּעַל, BAʿal, Akkadia BEL dan Arab بعل. Dalam bahasa Ibrani, kata Ba'al berarti "suami" atau "pemilik", dan berhubungan dengan kata kerja yang berarti untuk mengambil kepemilikan, untuk pria, pernikahan yang sempurna. Kata "Ba'al" juga digunakan dalam frase bahasa Ibrani banyak, yang menunjukkan baik kepemilikan beton serta memiliki kualitas yang berbeda dalam kepribadian seseorang. Bentuk feminin adalah Baʿalah (Ibrani בַּעֲלָה Baʕalah, Arab بعلة baʿalah) menandakan "wanita, nyonya, pemilik (wanita), istri".

Kata-kata itu sendiri tidak punya konotasi agama eksklusif, mereka adalah gelar kehormatan untuk kepala rumah tangga atau pengrajin master, tetapi tidak untuk royalti. Yang dimaksud dengan "tuan" sebagai anggota royalti atau bangsawan lebih tepat diterjemahkan sebagai Adon dalam Semit.

Dalam bahasa Ibrani istilah dasar untuk pemilik rumah adalah "Ba'al ha-bayith", dengan konotasi yang townsperson kelas menengah, borjuis dalam teks-teks Yahudi tradisional dan dalam bahasa Yiddish (diucapkan "baalabus" dalam bahasa Yiddish, pl "baalei. -batim "). Sebuah versi feminin dari istilah dalam bahasa Ibrani, berarti "ba'alat ha-bayith", "perempuan dari rumah", dan secara tradisional memiliki konotasi seorang wanita, kuat bahkan dominan,, yang mempertahankan rumah tangga secara efektif dan hasil -berorientasi cara, versi Yiddish dari istilah yang "baalabusta".

Baʿal ul bayt di modern Levantine Arab secara luas digunakan untuk berarti kepala rumah tangga, 'Master of the House' harfiah dan memiliki, agak lucu semi-mengejek konotasi. Dalam bahasa Arab Levantine modern, kata Baʿal berfungsi sebagai kata sifat menggambarkan pertanian yang hanya bergantung pada air hujan sebagai sumber irigasi. Mungkin itu adalah sisa-sisa terakhir dari rasa Baal dewa dalam pikiran orang-orang di wilayah tersebut. Dalam bahasa Amharik, kata Semit untuk "pemilik" atau "suami, pasangan" bertahan dengan ejaan "bal", sedangkan untuk dewa disebut "Baʿal" dan "Ba​ʿAlath"

Karena lebih dari satu tuhan menanggung judul "Baʿal" dan lebih dari satu dewi menanggung judul "BaʿAlat" atau "Ba`alah", hanya konteks teks dapat menunjukkan dari mana Baʿal ('tuan') atau BaʿAlath ('nyonya') tertentu prasasti atau teks yang berbicara.

Hadad di Ugarit[sunting | sunting sumber]

Pada Zaman Perunggu, Hadad (atau Haddad atau Adad) terutama mungkin disebut Baʿal, namun, Hadad jauh dari dewa-satunya untuk memiliki gelar itu. Dalam panteon (kumpulan dewa-dewa) Kanaan seperti yang dibuktikan dalam sumber-sumber Ugarit, Hadad adalah anak dari El, yang pernah menjadi dewa utama panteon Kanaan. El dan Ba​​ʿal sering dikaitkan dengan banteng dalam teks Ugarit, sebagai simbol baik kekuatan dan kesuburan.

Baʿal Tirus[sunting | sunting sumber]

Melqart adalah putra dari El dalam trias Fenisia ibadah. Dia adalah dewa Tirus dan sering disebut Baʿal Tirus. Dalam bagian Alkitab 1 Raja-raja 16:31 tertulis bahwa Ahab, raja Israel, menikah Izebel, putri Ethba'al, raja orang Sidon, dan kemudian menjabat habba'al ('Baʿal'.) Kultus dewa ini adalah menonjol di Israel sampai masa pemerintahan Yehu, yang mengakhiri ibadah itu.

"Dan mereka membawa keluar pilar (massebahs) dari rumah Baʿal dan membakarnya. Dan mereka ditarik pilar (massebah) dari Baʿal dan ditarik ke bawah rumah Baʿal dan mengubahnya menjadi jamban sampai saat ini hari. "[1]

Beberapa pakar meragukan apakah "Baʿal" di Kitab 2 Raja-raja 10:26 mengacu kepada Melqart. Mereka menunjukkan bahwa Hadad juga disembah di Tirus. Sudut pandang ini mengabaikan kemungkinan bahwa Hadad dan Melqart adalah tuhan yang sama dengan nama yang berbeda karena bahasa dan budaya yang berbeda, yakni Hadad menjadi Kanaan dan Melqart menjadi Fenisia. Dalam mendukung interpretasi yang terakhir, baik Hadad dan Melqart digambarkan sebagai putra El, baik membawa posisi sekunder yang sama dalam Pantheons budaya masing-masing.

Flavius Yosefus (Antiquities 8.13.1) menyatakan dengan jelas bahwa Izebel "membangun sebuah kuil untuk dewa Tyrians, yang mereka sebut Belus" yang tentunya mengacu pada Baal dari Tirus, atau Melqart.

Ahab bin Omri melakukan lebih jahat di mata TUHAN dari yang pernah ada sebelumnya. Dia tidak hanya menganggap remeh untuk melakukan dosa Yerobeam bin Nebat, tetapi ia juga menikah dengan putri raja Izebel Ethbaal orang Sidon, dan mulai melayani Baal dan menyembahnya. Dia mendirikan sebuah mezbah untuk Baal itu di kuil Baal yang didirikannya di Samaria. Ahab juga membuat Asyera (tiang) dan melakukan lebih banyak untuk memprovokasi Tuhan, Allah Israel, marah daripada semua raja Israel hadapannya.

Dalam kasus apapun, Raja Ahab, meskipun mendukung kultus ini Baʿal, memiliki kemiripan ibadah kepada YHWH atau "Yahweh" (1 Raja-raja 16-22). Ahab masih berkonsultasi dengan nabi Yahweh dan perlindungan Yahweh dihargai ketika ia bernama putranya Ahazia ("Yahweh memegang") dan Yoram ("Yahweh tinggi.")

Baʿal dari Carthage[sunting | sunting sumber]

Penyembahan Ba​​ʿal Hammon berkembang di koloni Fenisia dari Carthage. Baʿal Hammon adalah dewa tertinggi Carthaginians, dan diyakini bahwa supremasi ini tanggal kembali ke Abad ke 5 SM, ternyata setelah putus dari hubungan antara Carthage dan Tirus pada saat kekalahan Punisia di Himera. Dia umumnya diidentifikasi oleh para sarjana modern baik dengan Northwest dewa Semit El atau dengan Dagon, dan umumnya diidentifikasi oleh orang Yunani, oleh interpretatio Graeca dengan Cronus Yunani dan sama oleh Roma dengan Saturnus.

Makna Hammon atau Hamon tidak jelas. Pada abad ke-19 ketika Ernest Renan menggali reruntuhan Hammon (Hammon), Umm al-modern yang 'Awamid antara Tirus dan Acre, ia menemukan dua prasasti Fenisia didedikasikan untuk El-Hammon. Sejak El itu biasanya diidentifikasi dengan Cronus dan Ba'al Hammon juga diidentifikasi dengan Cronus, tampaknya mungkin mereka bisa disamakan. Lebih sering koneksi dengan bahasa Ibrani / Fenisia 'anglo' Hamman telah diusulkan, dalam arti "Baal (lord) dari anglo". Dia telah diidentifikasi karena dengan dewa matahari. Frank Moore Palang berpendapat untuk koneksi ke Khamōn, nama Ugarit dan Akkadia untuk Mount Amanus, gunung besar yang memisahkan Suriah dari Cilicia berdasarkan terjadinya deskripsi Ugaritic El sebagai. salah satu dari Haman gunung.

Sumber klasik menceritakan bagaimana Carthaginians membakar anak-anak mereka sebagai persembahan kepada Baʿal Hammon (lihat Molokh untuk tradisi dan pemikiran yang bertentangan tentang hal tersebut). Dari atribut bentuk Romawi, Afrika Saturnus, adalah mungkin untuk menyimpulkan bahwa Hammon adalah dewa kesuburan.

Sarjana Cenderung melihat Baʿal Hammon sebagai lebih atau kurang identik dengan El dewa, yang juga umumnya diidentifikasi dengan Cronus dan Saturnus. Namun, Yigael Yadin menganggapnya sebagai dewa bulan. Edward Lipinski mengidentifikasi dirinya dengan Dagon dewa di de nya peradaban Dictionnaire La Phenicienne et punique (1992: ISBN 2-503-50033-1). Prasasti tentang dewa Punic cenderung agak tidak informatif.

Dalam Carthage dan Afrika Utara Baʿal Hammon terutama terkait dengan ram dan disembah juga sebagai Baʿal Qarnaim ("Lord of Dua Tanduk") di sebuah tempat perlindungan terbuka di Jebel Bu Kornein ("dua-bertanduk hill") di seberang Teluk dari Carthage.

Mitra kultus perempuan Ba​​ʿal Hammon adalah Tanit. Dia mungkin tidak pernah diidentifikasi dengan Ba​​ʿal Melqart, meskipun satu menemukan persamaan ini dalam beasiswa tua.

Ba `Alat Gebal (" Lady of Byblos ") tampaknya telah umum diidentikkan dengan 'Ashtart, meskipun Sanchuniathon membedakan keduanya.

Imam Baal[sunting | sunting sumber]

Para imam dari Baal disebutkan dalam zaman Alkitab Ibrani banyak, termasuk konfrontasi dengan Elia Nabi (1 Raja-raja 18:21-40), pembakaran dupa simbolis doa (2 Raja-raja 23:5), dan ritual yang diikuti oleh para imam dihiasi dalam jubah khusus (2 Raja-raja 10:22) menawarkan pengorbanan sama dengan yang diberikan untuk menghormati Allah Ibrani. Konfrontasi dengan Elia Nabi juga disebutkan dalam Al-Qur'an (37:123-125)

Baal sebagai nama ilahi di Israel dan Yehuda[sunting | sunting sumber]

Pada awalnya nama Baal digunakan oleh orang-orang Yahudi untuk Tuhan mereka tanpa diskriminasi, tetapi sebagai perjuangan antara kedua agama dikembangkan, nama Baʿal diberikan dalam Yudaisme sebagai hal yang memalukan, dan bahkan nama-nama seperti Yerubaal diubah menjadi Yerubosyet: (dari kata Ibrani bosyet atau bosheth berarti "malu").

Rasa persaingan antara pasukan imam Yahweh dan Ba ​​al ʿ pada abad ke-9 SM tampak lebih jelas dengan bukti dari 1 Raja-raja 18, di mana nabi Elia mempersembahkan korban kepada TUHAN, pengikut Baal melakukan hal yang sama. Baal dalam teks Ibrani tidak menyalakan api atas pengorbanan para pengikutnya, tetapi TUHAN mengirimkan api surgawi untuk membakar korban Elia menjadi abu, bahkan setelah korban itu telah direndam dengan air.

Sejak Baal berarti 'master', tidak ada alasan yang jelas untuk yang tidak bisa diterapkan bagi TUHAN serta dewa-dewa lainnya. Bahkan, Ibrani umumnya disebut TUHAN sebagai Adonai ('tuanku') dalam doa. Hakim Gideon juga disebut "Yerubaal", nama yang tampaknya berarti 'Baal berusaha', meskipun penjelasan Yahwists 'dalam Hakim-hakim 6:32 adalah bahwa nama theophoric diberikan untuk mengejek dewa Baal, yang kuilnya dihancurkan oleh Gideon, niat yang menyiratkan: "Silakan Baal berusaha sekuat kemampuannya ... itu akan sia-sia."

Setelah kematian Gideon, menurut Hakim 8:33, orang Israel sesat dan mulai menyembah BaʿAlim (Baʿals) terutama Baʿal Berith ("Lord of Kovenan.") Beberapa ayat kemudian (Hakim 9:4) cerita berubah untuk semua warga Sikhem - sebenarnya kol-ba'alê šəkem kasus lain penggunaan normal Ba'al tidak diterapkan pada dewa. Ini upaya warga Sikhem dukungan Abimelekh untuk menjadi raja dengan memberinya 70 shekel dari House of Ba'al Berith. Sulit untuk memisahkan ini Tuhan Kovenan yang disembah di Sikhem dari perjanjian di Sikhem dijelaskan sebelumnya dalam Yosua 24:25, di mana orang-orang setuju untuk menyembah Yahweh. Hal ini terutama sulit untuk melakukannya ketika Hakim 09:46 menceritakan bahwa semua "pemegang menara Sikhem" (kol-ba'alê midgal-šəkem) memasuki Gedung Bet 'el bərît' El 'Berith, yaitu, 'Rumah Tuhan dari Kovenan'. Entah "Baʿal" di sini judul untuk El, atau perjanjian Sikhem mungkin awalnya tidak melibatkan El sama sekali, tetapi beberapa dewa lain yang membawa panggilan Baʿal. Apakah ada sudut pandang yang berbeda tentang Yahweh, beberapa melihatnya sebagai aspek Hadad, sebagian sebagai satu aspek dari El, beberapa dengan persepsi lain tidak dapat dijawab jelas. [Rujukan?]

Baʿal muncul dalam nama theophoric. Satu juga menemukan Eshbaʿal (salah satu putra Saul) dan Be ʿ Elyada (putra Daud). Nama terakhir ini juga muncul sebagai Elyada. Hal ini mungkin menunjukkan bahwa pada beberapa periode Baʿal dan El yang digunakan secara bergantian, bahkan dalam nama yang sama diterapkan pada orang yang sama. Lebih mungkin tangan kemudian telah dibersihkan teks. Editor tidak bermain-main dengan beberapa nama, kadang-kadang menggantikan 'kekejian' bentuk bosheth untuk Ba'al dalam nama, dari mana para Isyboset bentuk bukan Eshbaʿal dan Mefiboset yang diberikan Meribaʿal dalam 1 Tawarikh 09:40. 1 Tawarikh 12:05 menyebutkan nama Be ʿ Aliah (lebih akurat be'alyâ) yang berarti "Yahweh adalah Baʿal."

Sulit untuk menentukan sejauh mana 'ibadah palsu' yang para nabi menstigmatisasi adalah pemujaan Yahweh bawah konsepsi dan dengan ritus, yang memperlakukannya sebagai alam dewa lokal, atau apakah fitur tertentu dewa lebih sering diberi judul Ba 'al secara sadar diakui menjadi berbeda dari Yahwism dari yang pertama. Tentu saja beberapa teks Ugarit dan Sanchuniathon permusuhan laporan antara El dan Hadad, mungkin mewakili perbedaan kultus dan agama tercermin dalam tradisi Ibrani juga, di mana Yahweh di Tanach dengan tegas diidentifikasi dengan El dan mungkin diharapkan untuk menjadi agak memusuhi Baʿal/Hadad dan para dewa dari lingkaran. Tapi untuk Yeremia dan Kitab Ulangan itu juga tampaknya monoteisme melawan politeisme (Yeremia 11:12):

Kemudian penduduk kota-kota Yehuda dan Yerusalem pergi dan menangis kepada para dewa kepada siapa mereka menawarkan dupa, tetapi mereka tidak akan menyelamatkan mereka sama sekali dalam waktu kesusahan mereka. Sebab menurut jumlah kota Anda Allahmu, hai Yehuda, dan sesuai dengan jumlah jalan-jalan Yerusalem yang Anda telah menyiapkan altar untuk abominination tersebut, altar untuk membakar dupa untuk Baal tersebut.

Baal dan Ashtarts[sunting | sunting sumber]

Satu menemukan dalam Tanakh bentuk jamak membentuk bə'ālîm 'Baʿals' atau 'Lords' dan Ashtarts aštārôt, meskipun bentuk jamak tersebut tidak muncul dalam sumber bahasa Aram Fenisia atau Kanaan atau independen.

Satu teori adalah bahwa orang-orang dari wilayah masing-masing atau dalam setiap klan mengembara menyembah mereka sendiri Baʿal, sebagai dewa utama masing-masing, sumber dari semua pemberian alam, dewa misterius ayah mereka. Sebagai dewa kesuburan semua hasil dari tanah akan menjadi miliknya, dan pengikutnya akan membawa upeti kepadanya mereka pertama-buah. Dia akan menjadi pelindung dari semua pertumbuhan dan kesuburan, dan, dengan menggunakan analogi karakteristik pemikiran awal, ini Baʿal akan menjadi dewa elemen produktif dalam arti luas. Berasal mungkin dalam pengamatan efek pemupukan dari hujan dan sungai atas tanah reseptif dan reproduksi, Ba ʿ ibadah al menjadi identik dengan alam-ibadah. Bergabung dengan Ba​​ʿals ada secara alami akan sosok perempuan yang sesuai yang mungkin disebut ʿ Ashtarts, perwujudan 'Ashtart. Baʿal Hadad dikaitkan dengan dewi "Virgin" Anat, adiknya dan kekasih.

Melalui analogi dan melalui keyakinan bahwa seseorang dapat mengendalikan atau membantu kekuatan alam oleh praktek sihir, sihir sangat simpatik, seksualitas mungkin mencirikan bagian dari kultus Baʿals dan Ashtarts ʿ. Pasca-pembuangan sindiran kepada kultus Baʿal Pe'or menunjukkan bahwa pesta pora berlaku. Di puncak-puncak bukit dan gunung berkembang pemujaan pemberi meningkat, dan "di bawah setiap pohon yang rimbun" dipraktekkan kebejatan yang diadakan untuk mengamankan kelimpahan tanaman. Pengorbanan manusia, pembakaran dupa, latihan kekerasan dan gembira, kegiatan seremonial membungkuk dan mencium, yang mempersiapkan kue suci (lihat juga Asyera), muncul di antara pelanggaran mengecam oleh pasca-pembuangan nabi, dan menunjukkan bahwa kultus Baʿal (dan ʿ Ashtart) termasuk fitur karakteristik ibadah yang kambuh di berbagai belahan dunia (dan non-Semit) Semit, meskipun melekat pada nama-nama lain. Tetapi juga mungkin bahwa ritual tersebut dilakukan untuk ʿ Ba lokal al Tuhan dan ʿ lokal Ashtart tanpa banyak perhatian, apakah mereka adalah sama dengan komunitas terdekat atau bagaimana mereka dipasang ke dalam teologi nasional Yahweh yang telah menjadi putusan tinggi dewa langit, semakin memisahkan diri dari hal-hal seperti, setidaknya di benak sebagian jamaah.

Teori lain adalah bahwa referensi untuk Baʿals dan ʿ Ashtarts (dan Asherahs) adalah untuk gambar atau simbol standar lainnya dari para dewa, patung, dan ikon dari Baʿal Hadad, ʿ Ashtart, dan Asyera set-up di tempat-tempat yang tinggi berbagai serta orang-orang lain yang dewa, penulis daftar yang paling menonjol sebagai jenis untuk semua.

Sebuah kenang-kenangan dari Baʿal sebagai judul dewa kesuburan lokal (atau mengacu pada dewa tertentu air di bawah tanah) dapat terjadi di bidang frase Talmud Ibrani dari ʿ Ba al dan tempat Baʿal dan Arab ba'l digunakan tanah dibuahi oleh di bawah tanah perairan bukan oleh hujan.

Identifikasi Baʿal sebagai dewa matahari dalam keilmuan sejarah datang ditinggalkan pada akhir abad ke-19 karena menjadi jelas bahwa Baʿal adalah judul dewa lokal banyak dan belum tentu dewa tunggal dalam asal. Juga menjadi jelas bahwa "astralizing" (asosiasi atau identifikasi dengan benda-benda langit) dari Dekat Kuno dewa Timur adalah pembangunan (Zaman Besi) akhir tidak terhubung dengan asal agama sebagai berteori oleh beberapa abad ke-19 sekolah pemikiran.

Demonologi Kristen[sunting | sunting sumber]

Sampai penggalian arkeologi di Ras Shamra dan Ebla menemukan teks menjelaskan panteon Suriah, iblis Ba'al Zebûb itu sering bingung dengan roh Semit berbagai dewa bernama Baal, sedangkan di beberapa tulisan Kristen, mungkin merujuk pada setan tingkat tinggi atau Setan sendiri.

Demonologists awal menyadari Hadad atau bahwa "Baʿal" dalam Alkitab disebut sejumlah roh lokal, mulai menganggap istilah sebagai mengacu tapi satu tokoh. Baal menduduki peringkat sebagai raja pertama dan utama dalam neraka, memerintah Timur. Menurut beberapa penulis [siapa?] Baal adalah duke, dengan 66 legiun setan di bawah komandonya.

Selama periode Puritan Inggris, Baal adalah baik dibandingkan dengan setan atau dianggap letnan utamanya. Menurut Francis Barrett, dia memiliki kekuatan untuk membuat orang-orang yang memanggil dia tak terlihat.

John Milton in Paradise puisi epik Kehilangan 1667 menggambarkan setan "Legions, Bentuk Angel" segera setelah jatuh dari langit mengumpulkan diri dan berkumpul di sekitar mereka "Sultan Besar" (setan). Nama Milton dan menjelaskan yang paling menonjol dari yang namanya di surga telah "dihapuskan dan ras'd", tapi siapa yang akan memperoleh nama baru "wandring bijih Bumi", yang disembah oleh manusia ("Devils untuk memuja Dewa untuk") . Dalam bagian berikut, Milton mengacu pada bentuk jamak dari Baʿal dan Astarte [Buku 1, baris 419-423]:

   Dengan datang mereka, yang dari banjir bordring
   Dari Efrat lama ke Brook bahwa bagian-bagian
   Mesir dari tanah Suriah, memiliki Nama umum
   Baalim dan Asytoret, laki-laki tersebut,
   Ini Feminine.

Dalam tradisi Grimoire, yang Bael iblis dikatakan muncul dalam bentuk seorang pria, kucing, katak, atau kombinasinya. Sebuah ilustrasi pada tahun 1818 buku Collin de Plancy ini Dictionnaire Infernal agak aneh menempatkan kepala tiga makhluk ke satu set kaki laba-laba.

Tradisi Islam[sunting | sunting sumber]

Kata Baʿal muncul dalam Quran,[2] disebutkan bahwa Elias (Ilyas) seorang nabi Allah diutus kepada umat-Nya untuk memberitahu mereka untuk tidak menyembah Baʿal dan ibadah satu Allah yang benar.

"...dan Ilyas adalah sesungguhnya para utusan, ia bertanya kaumnya: 'Apakah kamu tidak takut (kepada Allah), akan kamu memanggil Baʿal dan meninggalkan yang terbaik dari pencipta, Allah adalah Tuhanmu dan Tuhan nenek moyangmu, para leluhur tetapi mereka. menolak dia, dan mereka pasti akan dipanggil (untuk hukuman), kecuali hamba-hamba yang tulus dan setia Allah (di antara mereka), dan kami meninggalkan (berkat ini) baginya di antara generasi (untuk datang) di kemudian hari, damai Ilyas." - (As-Shaffat 37, Ayat 123-130).

Baʿal Zebûb[sunting | sunting sumber]

Beelzebub seperti digambarkan dalam Collin de Plancy ini Dictionnaire Infernal (Paris, 1825).

"Ba'al Zəbûb" (Beelzebub) dipahami berarti "tuan lalat", atau "penguasa hunian (surgawi)" Awalnya nama dari dewa Filistin, Beelzebub juga diidentifikasi dalam Perjanjian Baru sebagai Setan, "pangeran dari setan". Dalam bahasa Arab nama ini dipertahankan sebagai Ba'al dhubaab / zubaab (بعل الذباب) , secara harafiah "Tuan para lalat" ("Lord of the Flies"). Pakar Alkitab Thomas Kelly Cheyne menyarankan bahwa kata ini mungkin diubah untuk menghina "Zəbûl Baal", ("Tuan Tempat Tinggi", yaitu surga atau "Tuhan Tinggi"). Kata Beelzebub dalam teks rabinik adalah ejekan dari agama Ba'al, yang dalam buaya Ibrani kuno dianggap sebagai berhala (atau ilah palsu). Nama "Ba'al", yang berarti "Tuhan" dalam bahasa Ugarit, digunakan dalam hubungannya dengan nama deskriptif Allah yang spesifik. Sarjana Yahudi telah menafsirkan judul "Tuhan Lalat" sebagai cara Ibrani memanggil Baal tumpukan kotoran, dan membandingkan pengikut Ba'al dengan lalat. Septuaginta menerjemahkan nama ini sebagai "Baalzebub" (βααλζεβούβ) dan sebagai "Baal muian" (βααλ μυιαν, "Baal lalat"), tetapi Symmachus Ebionite mungkin telah mencerminkan tradisi penghinaan nama kuno ketika ia disebut sebagai Beelzeboub.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ 2 Raja-raja 10:26-27
  2. ^ "Patutkah kamu menyembah Ba'l dan kamu tinggalkan sebaik-baik Pencipta," (As-Shaffat 37:125)

Pranala luar[sunting | sunting sumber]