Ayam tiren

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Ayam tiren adalah jargon pers untuk daging ayam kedaluwarsa yang dijual di pasar atau dijual ke pengusaha rumah makan/warung. "Tiren" adalah singkatan dari "mati kemaren".

Ciri-ciri[sunting | sunting sumber]

Daging ayam yang tidak dibekukan segera setelah dipotong akan segera menurun kualitasnya, yang ditandai dengan warna kulit yang memucat serta berbau tidak segar. Ciri-ciri yang umum ditemukan pada ayam tiren adalah daging berwarna kebiru-biruan, berbau busuk dan biasanya dijual dengan harga lebih murah.[1] Selain itu, bentuk sayatan pada lehernya tidak lebar.[2] Pedagang mengakali hal ini dengan memberikan pewarna kuning untuk mengelabui pembeli. Proses degradasi sering kali diakali dengan memberikan formalin untuk mengawetkan daging. Pemberian formalin pada produk pangan dilarang oleh BPOM.

Untuk daging ayam tiren yang telah diberikan formalin, cara membedakannya ada pada kulitnya yang licin, berbau obat, pada bagian paha sampai kaki terlihat kaku, dan tidak dikerubungi lalat.[2]

Pelanggaran terhadap baku mutu produk pangan seperti ayam tiren dan daging glonggongan biasanya meningkat pada saat menjelang perayaan keagamaan, seperti bulan Ramadan dan Idul Fitri dan juga Natal.

Daging ayam tiren berbahaya bagi kesehatan karena mengandung bakteri berbahaya yang dapat menyebabkan penyakit di lambung dan diare.[1]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "Waspadalah, Ini Dia Ciri Ayam Tiren". Republika Online. 24 Juli 2013. 
  2. ^ a b "Cara Bedakan Daging Ayam Tiren, Berformalin dan Ayam Sehat!". Liputan 6. 07/08/2013.