Astronomi inframerah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
800crab.png
Electromagnetic-Spectrum.svg

Astronomi inframerah adalah cabang dari astronomi dan astrofisika yang mempelajari benda-benda astronomis teramati dalam radiasi inframerah (IR). Panjang gelombang cahaya inframerah berkisar 0,75-300 mikrometer. Inframerah jatuh antara radiasi terlihat, yang berkisar 380-750 nanometer, dan gelombang submillimeter.

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Astronomi inframerah dimulai pada tahun 1830-an, beberapa dekade setelah penemuan sinar inframerah oleh William Herschel pada tahun 1800. Kemajuan awal cukup terbatas, dan itu tidak sampai awal abad ke-20 bahwa deteksi konklusif dari obyek astronomi selain Matahari dan Bulan terdeteksi dalam cahaya inframerah. Setelah beberapa penemuan yang dibuat pada 1950-an dan 1960-an dalam astronomi radio, para astronom menyadari informasi yang tersedia di luar rentang panjang gelombang terlihat, dan astronomi inframerah modern yang didirikan.

Inframerah dan optik astronomi sering berlatih menggunakan teleskop yang sama, sebagai cermin atau lensa yang sama biasanya efektif pada rentang panjang gelombang yang meliputi cahaya tampak dan inframerah baik. Kedua bidang juga menggunakan detektor solid state, meskipun jenis tertentu dari detektor solid state yang digunakan berbeda. Cahaya inframerah diserap di banyak panjang gelombang oleh uap air di atmosfer bumi, sehingga teleskop yang paling inframerah pada ketinggian tinggi di tempat-tempat kering, di atas sebanyak atmosfer mungkin. Ada juga observatorium inframerah di ruang angkasa, termasuk Spitzer Space Telescope dan Herschel Space Observatory.

Astronomi inframerah[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]