Astigmatisma

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Astigmatisma adalah sebuah gejala penyimpangan dalam pembentukkan bayangan pada lensa, hal ini disebabkan oleh cacat lensa yang tidak dapat memberikan gambaran/ bayangan garis vertikal dengan horizotal secara bersamaan. Astigmatisma adalah cacat optik di mana penglihatan kabur karena ketidakmampuan optik mata untuk fokus benda titik menjadi gambar terfokus tajam pada retina. Hal ini mungkin disebabkan oleh kelengkungan tidak teratur atau toric dari kornea atau lensa. Kedua jenis Silindris yang teratur dan tidak teratur. Silindris tidak teratur sering disebabkan oleh bekas luka kornea atau hamburan di lensa kristal, dan tidak dapat dikoreksi dengan lensa kacamata standar, tetapi dapat dikoreksi dengan lensa kontak. Silindris rutin yang timbul baik dari kornea atau lensa kristal dapat dikoreksi dengan lensa toric. Permukaan toric menyerupai bagian permukaan dari sepak bola Amerika atau donat di mana ada dua jari-jari biasa, salah satu lebih kecil dari yang lain. Ini bentuk optik menimbulkan astigmatisme biasa di mata [1]. Kesalahan bias mata astigmatik berasal dari perbedaan dalam tingkat refraksi kelengkungan dari dua meridian yang berbeda (yaitu, mata memiliki titik fokus yang berbeda dalam pesawat yang berbeda.) Misalnya, gambar dapat jelas difokuskan pada retina di horisontal (sagital) pesawat, tapi tidak di pesawat (tangensial) vertikal. Silindris menyebabkan kesulitan dalam melihat detail halus, dan dalam beberapa kasus garis vertikal (misalnya, dinding) mungkin muncul pada pasien yang akan miring. Optik astigmatik dari mata manusia sering dapat dikoreksi dengan kacamata, lensa kontak keras atau lensa kontak yang memiliki kompensasi optik, lensa silinder (yaitu lensa yang memiliki jari-jari yang berbeda kelengkungan di pesawat yang berbeda), atau bedah refraktif.

Berdasarkan pada sumbu dari meridian utama


Kabur dari lensa astigmatik pada jarak yang berbeda • Astigmatisma Reguler - meridian utama adalah tegak lurus. o Dengan-aturan-Silindris - meridian vertikal curam (bola rugby atau sepak bola Amerika berbaring pada sisinya) [2]. o Terhadap-aturan-Silindris - meridian horizontal adalah curam (bola rugby atau sepak bola Amerika berdiri di ujungnya) [2]. o Astigmatisma Oblique -. kurva tercuram terletak di antara 120 dan 150 derajat dan 30 dan 60 derajat [2] • Silindris tidak teratur - meridian utama adalah tidak tegak lurus. Dengan-aturan-Silindris, sebuah silinder dikurangi ditempatkan dalam sumbu horisontal untuk memperbaiki kesalahan bias (atau silinder ditambah pada sumbu vertikal). Menambahkan silinder dikurangi dalam sumbu horisontal membuat sumbu horisontal "curam" (atau lebih baik: membuat sumbu vertikal "kurang curam") yang membuat kedua sumbu sama "curam". Dalam melawan-aturan-Silindris, sebuah silinder ditambah ditambahkan dalam sumbu horisontal (atau silinder minus di sumbu vertikal). Anak-anak cenderung memiliki orang-orang dengan-aturan-Silindris dan orang tua cenderung memiliki terhadap-aturan-Silindris. Axis selalu dicatat sebagai sudut dalam derajat, antara 0 dan 180 derajat dalam arah berlawanan arah jarum jam. Baik 0 dan 180 derajat terletak pada garis horizontal pada tingkat pusat murid, dan seperti yang terlihat oleh pengamat, 0 terletak di sebelah kanan dari kedua mata. Berdasarkan fokus dari meridian utama Dengan santai akomodasi: • Astigmatisma Sederhana Silindris o hyperopic Simple - garis fokus pertama adalah pada retina, sedangkan yang kedua terletak di belakang retina. Silindris o rabun Sederhana - garis fokus pertama adalah di depan retina, sedangkan yang kedua adalah pada retina. • Astigmatisma Campuran o Compound Silindris hyperopic - kedua saluran fokus yang terletak di belakang retina. o Silindris Campuran rabun - kedua saluran fokus berada di depan retina. • Silindris Campuran - garis fokus berada di kedua sisi retina (mengangkangi retina). Kelaziman Menurut sebuah studi di Amerika yang diterbitkan dalam Archives of Ophthalmology, hampir tiga dari 10 anak (28,4%) berusia antara lima dan 17 telah Silindris. [3] Sebuah penelitian di Brazil baru-baru ini menemukan bahwa 34% dari siswa dalam satu kota yang astigmatik. [4] Mengenai prevalensi pada orang dewasa, sebuah studi baru-baru ini di Bangladesh menemukan bahwa hampir 1 dari 3 (32,4%) dari mereka yang berusia di atas 30 memiliki Silindris. [5] Sebuah studi baru-baru ini mengungkapkan Polandia "dengan-the-aturan Silindris" dapat menyebabkan terjadinya miopia. [6] Sejumlah penelitian telah menemukan prevalensi meningkat dengan usia Silindris. [7] Diagnosa Gejala Meskipun Silindris ringan mungkin asimtomatik, derajat yang lebih tinggi Silindris dapat menyebabkan gejala seperti penglihatan kabur, menyipitkan mata, asthenopia, kelelahan, sakit kepala atau [8]. [9] [10] Beberapa penelitian telah menunjukkan hubungan antara Silindris dan prevalensi yang lebih tinggi dari migrain sakit kepala [11]. Tanda dan tes Sejumlah tes yang digunakan oleh dokter mata dan dokter mata selama pemeriksaan mata untuk menentukan adanya Silindris dan untuk mengukur jumlah dan sumbu. [12] Sebuah diagram atau grafik Snellen mata lainnya awalnya dapat mengungkapkan ketajaman visual berkurang. Keratometer A dapat digunakan untuk mengukur kelengkungan meridian curam dan flattest di permukaan depan kornea [13] topografi kornea juga dapat digunakan untuk mendapatkan representasi yang lebih akurat dari bentuk kornea.. [14] Sebuah autorefractor atau retinoscopy dapat memberikan perkiraan objektif kesalahan bias mata dan penggunaan silinder Jackson lintas dalam bingkai phoropter atau percobaan dapat digunakan untuk subyektif memperbaiki pengukuran tersebut. [15] [16] [17] Sebuah teknik alternatif dengan phoropter memerlukan penggunaan "Jam panggilan" atau "sunburst" grafik untuk menentukan sumbu astigmatik dan kekuasaan. [18] [19] Keratometer A juga dapat digunakan untuk memperkirakan Silindris dengan menemukan perbedaan dalam kekuasaan antara dua meridian utama kornea. Aturan Javal yang kemudian dapat digunakan untuk menghitung perkiraan astigmatisme. Teknik lain refraksi jarang digunakan melibatkan penggunaan celah stenopaic (aperture celah tipis) di mana refraksi ditentukan dalam meridian tertentu - teknik ini sangat berguna dalam kasus di mana pasien memiliki tingkat tinggi Silindris atau pembiasan pasien dengan Silindris tidak teratur . Pengobatan Silindris dapat dikoreksi dengan kacamata, lensa kontak, atau operasi refraksi. Perencanaan dan analisis pengobatan Silindris dalam operasi kornea, katarak, dan bias telah digariskan oleh American National Standards Institute, dan pada awalnya dijelaskan oleh dokter mata Australia Noel Alpins A. dalam metode Alpins nya analisis astigmatisme. Berbagai pertimbangan yang melibatkan kesehatan mata, status bias, dan gaya hidup, sering menentukan apakah salah satu pilihan mungkin lebih baik daripada yang lain. Pada mereka dengan keratoconus, lensa kontak toric sering memungkinkan pasien untuk mencapai acuities visual yang lebih baik daripada kacamata. Setelah hanya tersedia dalam bentuk, kaku gas-permeable, lensa toric sekarang tersedia juga sebagai lensa lunak. Jika Silindris disebabkan oleh masalah seperti deformasi dari bola mata karena suatu chalazion, mengobati penyebab yang mendasari akan menyelesaikan Silindris tersebut. Kacamata pertama untuk astigmatisme yang benar dibuat oleh Benjamin Franklin pada tahun 1784. [Rujukan?] Pilihan selanjutnya adalah Asymmetric Mini Radial keratotomi (MARK), teknik bedah yang dikembangkan oleh dokter spesialis mata Italia Marco Abbondanza pada tahun 1994 dan meningkat pada tahun 2005. Ini terdiri dari serangkaian microincisions, yang dibuat dengan pisau berlian, yang dirancang untuk menyebabkan dikendalikan jaringan parut kornea, yang mengubah ketebalan dan bentuk. Prosedur ini, jika dilakukan dengan benar, mampu menyembuhkan Silindris dan tahap pertama dan kedua dari keratoconus, menghindari kebutuhan untuk transplantasi kornea