Asia Tenggara Maritim

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Asia Tenggara Maritim, berbeda dengan Asia Tenggara Daratan, mengacu pada wilayah maritim Asia Tenggara yang mencakup Malaysia, Brunei, Filipina, Singapura, dan Indonesia.[1] Asia Tenggara Maritim kadang disebut "Asia Tenggara Pulau" (Island Southeast Asia) atau "Asia Tenggara Kepulauan" (Insular Southeast Asia). Istilah "Kepulauan Melayu" yang dicetuskan pada abad ke-19 mengacu pada daerah yang kira-kira sama seperti Asia Tenggara Maritim. Wilayah ini tidak sama dengan Indocina, karena populasi Asia Tenggara Maritim lebih didominasi oleh grup Austronesia (Melayu-Polinesia) dan memiliki beragam budaya berbasis kelautan, suku, dan tidak mengalami sinisisasi (pengaruh Cina).

Identitas budaya[sunting | sunting sumber]

Identitas budaya wilayah ini dianggap sebagai bagian dari "India Jauh" atau India Raya seperti yang tertulis di Indianized States of Southeast Asia karya Coedes. Coedes menyebut wilayah ini "Island Southeast Asia".[2] Letaknya berada di lingkup Austronesia atau Oseania, karena kesamaan asal usul sejarah dan bahasa etnik grup Mikronesia dan Polinesia berasal dari wilayah ini.[3]

Demografi[sunting | sunting sumber]

Lebih dari 350 juta orang tinggal di kawasan ini. Pulau terpadat adalah Jawa. Orang-orang yang menetap di sana kebanyakan berasal dari subgrup Austronesia dan sama-sama menuturkan rumpun bahasa Melayu-Polinesia barat. Belahan Asia Tenggara ini memiliki hubungan sosial dan budaya dengan Asia Tenggara Daratan dan orang Austronesia lainnya di Pasifik. Agama besar di kawasan ini adalah Islam, Kristen, Buddhisme, Hinduisme, dan animisme tradisional.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Tarling, Nicholas (1999). The Cambridge history of Southeast Asia, Volume 1, Part 1 (ed. 2nd). Cambridge University Press. hlm. 304. ISBN 0-521-66369-5. ; RAND Corporation. (PDF);Shaffer, Lynda (1996). Maritime Southeast Asia to 1500. M.E. Sharpe. ISBN 1-56324-144-7. ; Ciorciar, John David (2010). The Limits of Alignment: Southeast Asia and the Great Powers Since 197. Georgetown University Press. hlm. 135. 
  2. ^ Coedes, G. (1968) The Indianized States of Southeast Asia Edited by Walter F. Vella. Translated by Susan Brown Cowing. Canberra: Australian National University Press. Introduction... The geographic area here called Farther India consists of Indonesia, or island Southeast Asia....
  3. ^ Lihat tabel wilayah makro budaya dunia di bawah.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]