Asia Pulp & Paper

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Asia Pulp & Paper
Jenis Swasta
Industri/jasa Bubur & Kertas
Pendiri Eka Tjipta Widjaja, Singgih Wahab Kwik (Kowik)
Daerah layanan Seluruh dunia
Produk Kemasan, Kertas, Tissue
Situs web asiapulppaper.com

Asia Pulp & Paper, juga dikenal di industri kertas sebagai APP, berbasis di Jakarta, adalah salah satu dari perusahaan produsen bubur kertas dan kertas terbesar di dunia.[1] Didirikan oleh Eka Tjipta Widjaja bersama Singgih Wahab Kwik (Kowik) yang juga penasehat dari pemilik sebelumnya Indah Kiat dan mantan kepala komisaris dan wakil dari Sinar Mas Group, yang memiliki hubungan yang signifikan terhadap keluarga penguasa Soeharto di Indonesia. Dengan 14 perusahaan besar di Indonesia dan China, APP memiliki kapasitas produksi bubur gabungan, kertas, dan kemasan-grade tahunan saat ini lebih dari 18 juta ton per tahun, dan memasarkan produk-produknya ke lebih dari 120 negara di enam benua.[2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Asia Pulp & Paper (APP) berdiri pada tahun 1972, ketika perusahaan Tjiwi Kimia didirikan oleh Eka Tjipta Widjaja sebagai produsen soda kaustik kecil. Pada tahun 1978, Tjiwi Kimia memulai produksi kertas sebanyak 12.000 ton/tahun. Pada bulan Desember 1976, Indah Kiat membentuk perusahaan patungan antara CV Berkat (perusahaan Indonesia), Chung Hwa Pulp Corporation dan Yuen Foong Yu Paper Manufacturing Company Ltd. dari Taiwan. Pada April 1979, mesin pabrik kertas 1 dan 2 milik Indah Kiat Tangerang memulai produksi kertas dari kayu sebanyak 100 ton/hari. Pada Maret 1984, mesin pabrik kertas 1 milik Indah Kiat Perawang mulai memproduksi kayu bubur kertas kraft putih dengan kapasitas awal 250 ton/hari.

Pada bulan Mei 1986, Sinar Mas Group mengakuisisi 67% dari total saham Indah Kiat atas perintah Singgih Wahab Kwik (Kowik). Chung Hwa dan Yuen Foong Yu memiliki 23% dan 10% saham masing-masing. Pada tahun 1987, mesin coating cor pertama dipasang di Tjiwi Kimia, dan pada bulan April 1990 Tjiwi Kimia resmi mulai diperdagangkan sahamnya di Bursa Efek Jakarta dan Surabaya.

Pada tahun 1991, mesin pabrik kertas 9 milik Tjiwi Kimia mulai beroperasi dengan kapasitas produksi tahunan sebesar 207.000 ton. Tahun berikutnya, Indah Kiat mengakuisisi PT Sinar Dunia Makmur, industri produsen kertas yang berlokasi di Serang dengan kapasitas produksi 900 ton/hari.

Tjiwi Kimia memproduksi Tanaman kertas tanpa karbon pada Maret 1993 sebagai percobaan.

Perusahaan Pindo Deli dibawah kontrol APP pada Februari 1994, dan pada tahun 1997 mesin perusahaan kertas No 8 dan No 9 telah mulai beroperasi dengan kapasitas produksi 240.000 ton per tahun. Pada tahun 1998, mesin kertas No 11 mulai produksi tissue di Pindo Deli dengan kapasitas produksi tahunan sebesar 400.000 ton mulai beroperasi.

APP-China mulai berinvestasi di Cina pada tahun 1992, dengan penekanan pada Yangtze dan Pearl River Deltas. Mesin kertas APP-China sekarang berlokasi di Ningbo Zhonghua, Goldeast Paper, Ningbo Asia, Gold Huasheng, Gold Hongye, Hainan Jinhai Pulp and Paper, dan Guangxi Jingui Pulp & Paper.[3]

APP-China terdaftar di Singapura pada bulan Oktober 1994. APP-China mempekerjakan lebih dari 37.000 orang dan menciptakan 5.000 pekerjaan baru pada tahun 2009.[4]

Sustainability Roadmap Vision 2020 dan Kebijakan Konservasi Hutan[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 5 Juni, 2012, APP mengumumkan rencana Sustainability Roadmap Vision 2020, di mana perusahaan berjanji akan sepenuhnya menggunakan pada bahan baku dari perkebunan dan bahwa semua pemasok harus beroperasi dengan standar High Conservation Value Forest (HCVF) pada tahun 2015 mengikuti audit independen.[5][6][7]

Sebagai bagian dari Roadmap perusahaan, pada November 14, 2012 APP mengumumkan bahwa semua sembilan dari pabrik Indonesia yang telah menerima sertifikasi SVLK kayu legalitas, yang merupakan Legalitas Kayu Indonesia Sistem Jaminan - rantai ketat proses tahanan dirancang untuk memastikan pabrik hanya menerima dan kayu proses dari sumber yang legal, dan bahwa semua produk yang diekspor dari negara dapat ditelusuri ke titik diverifikasi asal. APP adalah bisnis pertama di Indonesia yang sepenuhnya mencapai kepatuhan SVLK, yang memungkinkan perusahaan dan negara Indonesia harus diakui oleh Komisi Eropa sebagai pengimpor produk serat hukum.[8]

Pada tanggal 5 Februari 2013, APP mengumumkan Kebijakan Konservasi Hutan, yang termasuk segera menghentikan pembukaan hutan alam di seluruh rantai suplai.[9][10][11]

APP juga mengungkapkan kemitraan dengan organisasi non-profit The Forest Trust, [12] yang membantu perusahaan dengan High Conservation Value (HCV) dan High Carbon Stock (HCS) penilaian untuk mengidentifikasi wilayah hutan untuk perlindungan. TFT bekerja dengan APP dan Greenpeace untuk mendesain Kebijakan Konservasi Hutan APP dan akan memantau dan melaporkan progress APP untuk mencapai komitmennya. Selain itu, Kebijakan APP khusus menyambut pengamat pihak ketiga untuk memverifikasi implementasi - yang pertama untuk APP dan untuk industri. [13]

Sebagai hasil dari pengumuman rencana deforestasi nol, Greenpeace, Rainforest Action Network dan LSM lainnya menyatakan optimisme hati-hati dan menyambut Kebijakan Konservasi Hutan perusahaan. [14] Greenpeace juga sepakat untuk menghentikan kampanye global melawan APP dan menyelenggarakan diskusi terbuka untuk memastikan bahwa perusahaan benar-benar menerapkan kebijakan. [15]

Pada tanggal 5 Juni 2013, APP mengumumkan batas waktu mutlak 31 Agustus 2013 untuk semua kayu hutan alam ditebang sebelum 1 Februari 2013 yang akan diterima di pabrik bubur.[16][17]APP juga meluncurkan dashboard pemantauan online percontohan, yang menyediakan akses ke informasi teknis yang diperbarui, untuk memungkinkan para pemangku kepentingan dan pihak ketiga untuk secara aktif meninjau kemajuan dalam mengimplementasikan Kebijakan Konservasi Hutan. [18]

Indah Kiat Perawang[sunting | sunting sumber]

Indah Kiat Perawang adalah pabrik bubur kertas APP di Indonesia. Bubur kertas dijual kepada pabrik kertas APP di Indonesia dan China. Indah Kiat Perawang meningkatkan produksi pulp dari ~ 2 juta ton pada tahun 2009 menjadi sekitar ~ 2,3 juta pada 2010-2011.[19]

Masalah keuangan[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1994, perusahaan ini memindahkan kantor pusatnya dari Indonesia ke Singapura dan mulai meminjam uang untuk memperluas agresif. Leverage perusahaan ini sangat berat; Pada 1996-1998, hanya menghasilkan 1,5 kali arus kas sebanyak biaya bunga.[20] Pada bulan Maret 2001, selama Krisis Utang Asia, gagal membayar utangnya, sebagian besar yang kemudian dijadwal ulang pada nilai yang lebih rendah.[21]Pada bulan November 2003, Anak perusahaan yang berbasis di Jakarta Indah Kiat menggugat penanggung dan pemegang masalah utang (dalam dolar Amerika Serikat) telah diterbitkan pada tahun 1994 di bawah hukum New York, melainkan menggugat, namun, di Indonesia, dan pada bulan Februari 2007 pengadilan Indonesia menyatakan utang tidak sah.[22]

Isu lingkungan dan praktek pembalakan[sunting | sunting sumber]

LSM & Kritik Aktivis[sunting | sunting sumber]

Berbagai LSM mengkritik APP atas dasar pemeliharaan lingkungan. Menurut Friends of the Earth laporan dari tahun 2005, APP telah membersihkan lebih dari 280.000 hektare hutan dalam dekade terakhir, dan berencana untuk memotong 300.000 lain selama lima tahun ke depan. [23]

Perusahaan ini telah berada di tengah-tengah banyak kontroversi lingkungan dan telah dituduh terlibat dalam pembalakan liar di Kamboja dan di Indonesia. Perusahaan ini juga dikenal karena melalaikan pembayaran utang pada tahun 2001, selama periode masalah keuangan besar-besaran di kawasan Asia Tenggara.[24]

Pada 2003, APP menandatangani nota kesepahaman dengan World Wide Fund for Nature, tapi ini berakhir enam bulan kemudian setelah WWF menolak untuk menyetujui rencana pengelolaan lingkungan, dan mempertanyakan figur APP memberikan kebutuhan.[25]

Meskipun kegagalan kemitraan dengan WWF, APP menandatangani kemitraan lima tahun dengan Rainforest Alliance pada 2005. Kemitraan ini seharusnya memungkinkan Rainforest Alliance untuk mengidentifikasi dan memantau hutan dengan nilai konservasi tinggi dalam waktu empat konsesi yang dikelola oleh APP di Pulau Muda, Serapung, Siak, dan Bukit Batu, dan menyediakan independen "verifikasi pernyataan" untuk membuktikan ruang lingkup dan hasil dari upaya perusahaan untuk melindungi kawasan bernilai konservasi tinggi tersebut. Rainforest Alliance membuat sejumlah permintaan untuk perubahan dalam pengelolaan kawasan ini pada tahun pertama kontrak, dan menemukan bahwa situasi telah memburuk pada akhir 2006 dan beberapa daerah telah dibersihkan, pemimpin Rainforest Alliance untuk menghentikan perjanjian tersebut pada bulan Februari 2007, yang menyatakan:

Perusahaan ini belum menunjukkan pendekatan yang komprehensif, konsisten atau dedicated terhadap pengelolaan konservasi yang diperlukan untuk memelihara atau meningkatkan ekosistem hutan fundamental bagi kelangsungan hidup Hutan Bernilai Konservasi Tinggi hadir di sana.[26]

Pada bulan November 2007, Forest Stewardship Council (FSC) secara resmi memisahkan diri dengan APP, menyatakan tidak lagi berlakunya hak APP menggunakan logonya. Pada penghentian semua hubungan dengan FSC pada 2007, juru bicara WWF berkomentar "Ternyata perusahaan telah memutuskan untuk menjalankan kampanye propaganda global daripada melindungi hutan dengan nilai konservasi tinggi.[27] "

Pada bulan Maret 2008, investigasi oleh koalisi lingkungan disebut Eyes on the Forest[28] menunjukkan bukti sebuah jalan baru yang dibangun oleh APP, pos melalui semenanjung Kampar, salah satu hutan rawa gambut tropis bersebelahan terbesar di dunia, dengan lebih banyak karbon per hektare dibandingkan ekosistem lain di Bumi. Penyelidikan menemukan trek di jalan baru dari Harimau Sumatera yang terancam punah, yang populasinya telah dikurangi menjadi kurang dari 500 ekor. APP mengklaim bahwa itu membangun state-of-the-art, jalan beraspal untuk kepentingan masyarakat setempat, meskipun citra satelit menunjukkan bahwa jalan tidak pergi ke mana pun dekat dua pemukiman. Para penulis laporan menyatakan:

Kami sangat mendesak APP untuk bergabung dengan jajaran bisnis yang bertanggung jawab dan melakukan operasinya dalam hukum.[29]

Pada Juni 2013, APP menerbitkan Sustainability Roadmap Vision 2020. Sebagai bagian dari update untuk rencana “Vision 2020” dan Kebijakan Konservasi Hutan, APP mengumumkan batas waktu mutlak 31 Agustus 2013 untuk semua kayu hutan alam ditebang sebelum 1 Februari 2013 untuk mencapai pabrik bubur kertas. Tidak ada serat hutan alam yang akan diizinkan ditebang melewati tanggal yang ditetapkan APP.[30]

Pada akhir 2012, APP menemui FSC, menyatakan bahwa mereka telah mengalami perubahan mendasar dan karena itu ingin masuk ke dalam dialog konstruktif mengenai kemungkinan pembaruan terkait dengan FSC. Pada November 2013, Direksi FSC menyambut baik pengumuman ini dan menyatakan minatnya ketika APP kembali berserikat dengan FSC dengan mengikuti proses APP mencapai Kebijakan Konservasi Hutan (KKH) dan telah memenuhi Kebijakan Asosiasi FSC. [31]

Kampanye Greenpeace sebelumnya[sunting | sunting sumber]

Mattel[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 8 Juni 2011, Greenpeace meluncurkan "Barbie, It's Over", kampanye internasional mengkritik Mattel ketika menggunakan produk Asia Pulp & Paper pada kemasan, khususnya di lini produk Barbie.[32] Dalam waktu dua hari dari awal kampanye, Mattel memerintahkan pemasok kemasan untuk berhenti membeli produk dari Asia Pulp & Paper menunggu penyelidikan tuduhan deforestasi Greenpeace, dan selanjutnya memerintahkan pemasok untuk melaporkan tentang bagaimana mereka bahan-bahan sumber. Asia Pulp & Paper menyambut respon Mattel, percaya bahwa investigasi Mattel akan menyimpulkan bahwa "bahan kemasan yang lebih dari 95% kertas daur ulang bersumber dari seluruh dunia."[33]

Pada tanggal 5 Oktober 2011, Phil Radford dari Greenpeace mengumumkan bahwa Mattel menyatakan[34] bahwa akan tidak lagi membeli produk bubur dan kertas dari Asia Pulp & Paper karena praktek penebangan yang telah berdampak pada populasi Harimau Sumatera.[35]

Insiden Harimau Sumatera[sunting | sunting sumber]

Selama akhir Juli 2011 Greenpeace mengunggah gambar dan rekaman di situs web mereka[36] yang menunjukkan harimau sumatera terancam punah. Harimau ini telah menjadi terperangkap oleh jerat hewan di tepi sebuah konsesi APP, dan telah ada selama setidaknya tujuh hari, tanpa makanan atau air. Upaya untuk tranquilise dan menyelamatkan harimau gagal karena kondisi miskin kesehatan. APP menyatakan bahwa perangkap ditetapkan oleh penduduk lokal dan dimaksudkan untuk menargetkan mamalia kecil.[37]

Pada Februari 2012, WWF menerbitkan daftar kertas toilet Amerika Serikat yang mungkin memiliki dampak langsung terhadap 400 harimau Sumatera yang tersisa di alam.[38]

Untuk membantu melestarikan spesies yang terancam punah ini, APP telah menciptakan 106 000 hektare tempat perlindungan, Senepis Buluhala Tiger Sanctuary dari empat perusahaan penebangan konsesi. Tempat perlindungan ini dikelilingi dan dilindungi oleh hutan produksi, di mana para pekerja terus-menerus waspada untuk penebangan liar dan kebakaran liar yang mengancam habitat Harimau Sumatera yang terancam punah.[39]

Penebangan ramin[sunting | sunting sumber]

Pohon Ramin Gonystylus dilindungi secara hukum di bawah hukum Indonesia dan regulasi nasional CITES. Hutan rawa gambut Sumatera merupakan habitat utama ramin.[19] Pada 2012 Greenpeace mengekspos video praktek pembalakan liar APP. Dalam video mereka menunjukkan kayu dari pohon ramin duduk di pekarangan bubur APP.[40]

Menurut Greenpeace pada Maret 2012, pabrik kertas utama APP di Indonesia (Indah Kiat Perawang) mencampur kayu ramin ilegal secara teratur dengan spesies hutan hujan lainnya dalam pasokan kayu pulp nya. APP membantah tuduhan tersebut, menyatakan “APP berterima kasih kepada Greenpeace untuk membawa laporan ini untuk perhatian kita. Kami mengambil sangat serius bukti pelanggaran peraturan tentang perlindungan spesies pohon yang terancam punah…APP mempertahankan kebijakan toleransi nol ketat untuk kayu ilegal memasuki rantai pasokan dan memiliki sistem rantai balak yang komprehensif (CoC) untuk memastikan bahwa hanya kayu legal yang dapat memasuki pabrik pulp.” [41] Sejak Indonesia melarang penebangan dan perdagangan ramin pada 2001, lebih dari seperempat dari habitat ramin ini telah dibersihkan - banyak dari daerah ini saat ini memasok APP. Peta pemerintah menunjukkan bahwa 800.000 ha (28%) dari hutan rawa gambut Sumatra dibersihkan antara tahun 2003 dan 2009. Pada tahun 2003, 80% dari hutan rawa gambut Sumatra, habitat ramin kunci, juga diidentifikasi sebagai habitat penting untuk kelangsungan hidup Harimau sumatera.[19]

Kritik operasional[sunting | sunting sumber]

Pada 2004, Zhejiang Hotels Association mengumumkan bahwa mereka tidak akan lagi membeli produk APP karena perusahaan melakukan kegiatan pembalakan liar di provinsi Yunnan, menyebabkan APP mengancam untuk menuntut kepada perusahaan. [42] Gugatan itu kemudian dibatalkan karena dari kampanye publisitas besar dari Greenpeace China.[43]

Pada 2005, APP juga ditemukan melakukan pembalakan liar di Provinsi Yunnan di China,[44] sementara anak perusahaan dari perusahaan bernama "Green Rich" tertangkap melakukan pembalakan liar di Kamboja.

Menurut Asia Times Online, model bisnis APP adalah salah satu taktik agresif: ternyata profil besar dengan cepat pengupasan hutan gundul, mengeksploitasi hutan kuno dan masyarakat adat, dan meninggalkan kota sebelum konsekuensi lingkungan yang dirasakan.[45]

Sebuah investigasi yang diterbitkan Maret 2008 oleh koalisi lingkungan bernama Eyes on the Forest[46] menunjukkan bukti sebuah jalan baru yang dibangun oleh APP, pos melalui semenanjung Kampar, salah satu hutan rawa gambut tropis bersebelahan terbesar di dunia, dengan lebih banyak karbon per hektare dibandingkan ekosistem lain di Bumi. Penyelidikan menemukan trek di jalan baru dari Harimau Sumatera yang terancam punah, yang populasinya telah dikurangi menjadi kurang dari 500 ekor. APP mengklaim bahwa mereka membangun state-of-the-art, jalan beraspal untuk kepentingan masyarakat setempat, meskipun citra satelit menunjukkan bahwa jalan tidak pergi ke mana pun dekat dua pemukiman.

Para penulis laporan menyatakan:

Kami sangat mendesak APP untuk bergabung dengan jajaran bisnis yang bertanggung jawab dan melakukan operasinya sesuai dengan hukum.[47]

Pada Januari 2008, pengecer kantor Staples mengakhiri hubungan 11 tahun dengan APP, yang sebelumnya diberikan antara 5 dan 9% dari kertas dijual dengan rantai "karena kurang jelas kemajuan mereka dalam meningkatkan kinerja lingkungan mereka."[48] Perusahaan lain termasuk Office Depot dan Wal-Mart telah memutuskan hubungan sebelumnya dengan alasan lingkungan,[49] dan ini telah diikuti dengan pengecer Australia Woolworths Limited.[50]

Pada 2010, Patrick Moore, mantan aktivis Greenpeace, menjelaskan bahwa APP tidak bertanggung jawab atas deforestasi tetapi itu disebabkan sebagian besar oleh penduduk setempat "ilegal merambah hutan untuk mencari penghidupan yang lebih baik. Dengan mempekerjakan orang Indonesia, APP telah mengurangi deforestasi, karena lebih banyak pekerjaan berarti lebih sedikit kemiskinan, yang berarti sedikit tekanan untuk pindah ke hutan.” [51]

Pada 2011, ketika ditanya apakah ia percaya bahwa APP tulus dalam mereformasi praktek penebangan, Dorjee Sun, CEO dari Carbon Conservation, menyatakan bahwa.

"Perubahan organisasi besar selalu membutuhkan waktu, sehingga tujuan kami pada tahun 2020 adalah untuk membangun praktek keberlanjutan, target dan peta jalan dengan tonggak jawab yang akan menghasilkan keberlanjutan sejati di seluruh perusahaan." [52]

Anak perusahaan[sunting | sunting sumber]

  • PT Indah Kiat Pulp & Paper Tbk., terdaftar di Bursa Efek Jakarta ;
  • PT Pabrik Kertas Tjiwi Kimia Tbk., juga terdaftar di Bursa Efek Jakarta ;
  • PT Pindo Deli Pulp and Paper Mills ;
  • PT Lontar Papyrus Pulp & Paper Industry ;
  • PT The Univenus ;
  • PT Ekamas Fortuna ;
  • PT Purinusa Ekapersada.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Company Overview of Asia Pulp & Paper Co. Ltd.". Diakses 20 September 2013. 
  2. ^ "http://www.bloomberg.com/news/2013-02-05/asia-pulp-and-paper-halts-clearing-in-indonesian-natural-forests.html]
  3. ^ APP-China Sustainability Report 2009, APP, Bund Center, Shanghai, China, Nov. 2010.
  4. ^ APP-China Sustainability Report 2009, APP, Bund Center, Shanghai, China, Nov. 2010, p. 7.
  5. ^ Bellman, Eric (15 May 2012). "Asia Pulp & Paper Tightens Forest-Conservation Efforts". Wall Street Journal. 
  6. ^ "Asia Pulp & Paper Pledges ‘Sustainable Forest Management’". Environmental Leader. 06 June 2012. 
  7. ^ Gyekye, Liz (8 June 2012). "APP unveils 2020 Sustainability Roadmap". Packaging News. 
  8. ^ Gyekye, Liz (30 November 2012). "APP receives SVLK timber legality certification for ninth mill". Packaging News. 
  9. ^ Butler, Rhett (5 February 2013). "The beginning of the end of deforestation in Indonesia?". Mongabay. 
  10. ^ "A new era for APP". The Forest Trust. 19 February 2013. 
  11. ^ Ho, Yudith (5 February 2013). "Asia Pulp and Paper Halts Clearing in Indonesian Natural Forests". Bloomberg. 
  12. ^ Taylor, Michael (5 February 2013). "Paper firm says to stop cutting Indonesia's natural forests". Reuters. 
  13. ^ "Logging the good news". The Economist. 25 May 2013. 
  14. ^ Sutherlin, Laurel (5 February 2013). "Rainforest Action Network Responds to Asia Pulp and Paper’s New Forest Commitments". Rainforest Action Network. 
  15. ^ Maitar, Bustar (5 February 2013). "APP commits to end deforestation!". Greenpeace International. 
  16. ^ Elks, Jennifer (24 June 2013). "Asia Pulp and Paper Reports Latest on No Deforestation Policy in Third ‘Vision 2020’ Update". Sustainable Brands. 
  17. ^ "APP reports 25% annual growth rate once again". Graphics Arts Magazine. 14 June 2013. 
  18. ^ "APP issues progress report on “No Deforestation”". TAPPI.  Unknown parameter |http://www.naylornetwork.com/PPI-OTW/articles/?aid= ignored (help);
  19. ^ a b c The Ramin Paper Trail Asia Pulp & Paper Under Investigation – Part 2 in short Greenpeace 1 March 2012
  20. ^ ""Asia's Worst Deal", Business Week, August 13, 2001". Bloomberg BusinessWeek. 13 August 2001. Diakses 7 June 2012. 
  21. ^ "Asia Pulp & Paper to Default on $12 Billion in Debt" Bloomberg, 12 March 2001[pranala nonaktif]
  22. ^ "Can Indonesian corporates get away without repaying bonds?". Financeasia.com. Diakses 7 June 2012. 
  23. ^ indonesia trees Indonesia without trees? Record breaking logging of last rainforests Friends of the Earth
  24. ^ Keith Andrew Bettinger. "A forest falls in Cambodia". Diakses 7 June 2012. 
  25. ^ Donnan, Shawn (21 February 2006). "/ Home UK / UK – The usefulness of scholarships and tigers". Financial Times. Diakses 7 June 2012. 
  26. ^ "Rainforest Alliance Public Statement: Termination of Contract to Verify High Conservation Value Forests (HCVF) for APP in Sumatra, Indonesia, January 2007" (PDF). Diakses 7 June 2012. 
  27. ^ "FSC rules in upheaval after green groups level accusations at APP | printweek.com | Latest Print Industry News, Jobs, Features, Product Reviews, Used Printing and Packaging Machinery". printweek.com. 1 November 2007. Diakses 7 June 2012. 
  28. ^ "New APP Logging Road Threatens One of World’s Biggest Carbon-Storing Forests, Tigers; Eyes on the Forest, March 2008". Eyesontheforest.or.id. 22 May 2012. Diakses 7 June 2012. 
  29. ^ "Logging Road Threatens Rare Peat Dome, Tigers". Sciencedaily.com. 25 March 2008. Diakses 7 June 2012. 
  30. ^ "Asia Pulp and Paper, So far so good". ethicalcorp.com. 8 July 2013. Diakses 18 December 2013. 
  31. ^ "Update on the disassociation of the Forest Stewardship Council from Asia Pulp and Paper (APP)". FSC. 4 November 2013. Diakses 20 December 2013. 
  32. ^ Anne, Sarah (7 February 2011). "Greenpeace protests Barbie at Mattel headquarters – BlogPost". The Washington Post. Diakses 9 June 2011. 
  33. ^ Roosevelt, Margot. "Pressured by Greenpeace, Mattel cuts off sub-supplier APP". Los Angeles Times. Diakses 10 June 2011. 
  34. ^ Phil Radford. "A Roaring Thank You on Behalf of the Sumatran Tigers". Diakses 9 November 2011. 
  35. ^ "Victory: Mattel and Barbie Drop Deforestation!". Greenpeace News Blog. 5 October 2011. Diakses 5 October 2011. 
  36. ^ Endangered Sumatran tiger dies in trap on APP concession in Indonesia – Greenpeace 25 July 2011
  37. ^ "Asia Pulp Paper Under Fire Following Tiger Death". ProPrint. 26 July 2011. Diakses 18 December 2013. 
  38. ^ Don’t Flush Tiger Forests WWF 8 February 2012
  39. ^ "APP engaged in protecting tigers". The Jakarta Post. 22 February 2010. Diakses 18 December 2013. 
  40. ^ Publication – 1 March 2012 (1 March 2012). "Asia pulp & paper under investigation part two: | Greenpeace Canada". Greenpeace.org. Diakses 7 June 2012. 
  41. ^ "APP statement on Greenpeace Ramin report". Scoop Independent News. 1 March 2012. 
  42. ^ "Paper Maker Backs Off from Lawsuit". China Through a Lens. 25 February 2005. 
  43. ^ "Victory for public environmental action as APP withdraws lawsuit". Greenpeace East Asia. 22 February 2005. 
  44. ^ english@peopledaily.com.cn (31 March 2005). "People's Daily Online – Forestry authorities charges Singaporean paper giant with illegal logging". People's Daily. Diakses 7 June 2012. 
  45. ^ "Asia Times Online :: Southeast Asia news and business from Indonesia, Philippines, Thailand, Malaysia and Vietnam". Atimes.com. Diakses 7 June 2012. 
  46. ^ "New APP Logging Road Threatens One of World’s Biggest Carbon-Storing Forests, Tigers; Eyes on the Forest, March 2008". Eyesontheforest.or.id. 22 May 2012. Diakses 7 June 2012. 
  47. ^ "Logging Road Threatens Rare Peat Dome, Tigers". Sciencedaily.com. 25 March 2008. Diakses 7 June 2012. 
  48. ^ Bloomberg.com Staples Ends Contracts With Asia Pulp on Environment. 7 February 2008. Staples Ends Contracts With Asia Pulp on Environment (Update1), Heather Burke – 7 February 2008 21:52
  49. ^ Wright, Tom (8 February 2008). "Staples Cuts Off Paper Supplier". The Wall Street Journal. 
  50. ^ "Woolworths drops contract with APP, activist group remains wary". News.mongabay.com. 10 August 2008. Diakses 7 June 2012. 
  51. ^ "Why is a former Greenpeace activist siding with Indonesia’s logging industry?". The Guardian. 02 December 2010. Diakses 18 December 2013. 
  52. ^ "What green thinkers think about green". CNN Money. 06 April 2011. Diakses 18 December 2013. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]