Arabes

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Corak Arabes yang terdapat di Alhambra.

Arabes adalah motif artistik berdasarkan penerapan pengulangan pola-pola bentuk geometri dan pola kombinasi yang beragam; bentuk-bentuk ini sering menggunakan tema tanaman (flora) dan kadang-kadang juga bertemakan hewan (fauna).[1] Arabes adalah, sebagaimana dibayangkan dalam namanya, unsur-unsur kesenian Islam yang sering ditemui menghiasi dinding masjid. Pilihan bentuk-bentuk geometri yang harus digunakan dan bagaimana mereka harus diformat didasarkan pada pandangan Islam terhadap dunia. Untuk Muslim, bentuk-bentuk ini, diambil bersama-sama, merupakan pola yang tak terhingga yang melampaui dunia lahiriah yang terlihat. Untuk kebanyakan orang di dunia Islam, mereka dengan beton melambangkan yang tak terbatas, dan karena itu ia tidak berbasis atau memiliki penyebab sekaligus melambangkan sifat penciptaan Tuhan (Allah). Kini, ada juga artis menggunakan unsur-unsur Islam untuk menyampaikan semangat spiritual yang tertentu tanpa ikonografi dari seni rupa Kristen.

Kesalahan dalam pengulangan mungkin sengaja diperkenalkan sebagai menunjukkan kerendahan hati oleh seniman yang percaya bahwa hanya Allah yang bisa menghasilkan kesempurnaan, walaupun teori ini masih diperdebatkan.[2][3][4]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Geometri karya seni dalam bentuk Arabes tidak digunakan secara luas di Timur Tengah atau Basin Mediterania sampai zaman keemasan Islam datang. Selama waktu ini, teks-teks kuno pada Yunani dan dunia Yunani-Romawi matematika dan juga matematika India diterjemahkan ke dalam Bahasa Arab di Rumah Kebijaksanaan, seorang akademisi badan riset di Baghdad. Seperti yang kemudian Eropa yang Renaissance yang diikuti, matematika, sains, sastra dan sejarah telah dimasukkan ke dalam dunia Islam dengan besar, sebagian besar reaksi positif.

Karya-karya tokoh - tokoh kuno seperti Plato, Euclid, Aryabhata dan Brahmagupta yang banyak dibaca kalangan terpelajar dan maju lebih lanjut dalam rangka memecahkan masalah-masalah matematika yang muncul karena kebutuhan masyarakat Islam dalam menentukan Kiblat dan waktu Shalat dan Ramadan. [5]

Penerangan dan simbolisme[sunting | sunting sumber]

Arabes Geometri menghiasi Kubah Makam Hafez in Shiraz.

Arabes merupakan satu cabang seni yang terdiri dari berbagai bentuk-bentuk geometris yang berulang yang kadang-kadang disertai oleh kaligrafi. Ettinghausen et al. menggambarkan Arabes sebagai "desain tumbuhan yang terdiri dari penuh ... dan setengah palmette sebagai suatu pola yang terus-menerus tanpa akhir ... di mana setiap daun tumbuh keluar dari ujung lain." Kepada pemeluk agama Islam, Arabes merupakan simbol satunya kepercayaan dan jalan dimana tradisi kebudayaan Islam dilihat oleh perspektif dunia. Untuk para penganut Islam, Arabes adalah simbol iman mereka bersatu dan cara di mana budaya Islam tradisional dipandang dunia.

Dua mode[sunting | sunting sumber]

Ada dua mode dalam Arabes. Pertama adalah prinsip-prinsip yang mengatur tatanan dunia. Prinsip-prinsip ini mencakup dasar-dasar yang benar apa yang membuat suara dan objek struktur, dengan ekstensi, indah. Pada mode pertama, masing-masing mengulang-ulang bentuk geometri memiliki simbolisme dianggap berasal dari itu. Misalnya, persegi, dengan empat sama sisi, merupakan simbol dari unsur-unsur yang sama pentingnya alam: bumi, udara, api dan air. Tanpa salah satu dari empat, dunia fisik, yang diwakili oleh sebuah lingkaran yang menggambarkan alun-alun, akan runtuh pada dirinya sendiri dan tidak ada lagi. Mode kedua adalah berdasarkan bentuk sifat mengalir tanaman. Mode ini mengingatkan pada perempuan tentang sifat kehidupan memberi. Selain itu, pada pemeriksaan dari banyak contoh sendi-sendi seni, beberapa orang berpendapat bahwa pada kenyataannya ada mode ketiga, mode dari kaligrafi Arab.

Kaligrafi[sunting | sunting sumber]

Kaligrafi Arab yang menyerupai penampakan burung.

Alih-alih mengingat sesuatu yang terkait 'sejati' (realitas dunia spiritual), untuk Muslim kaligrafi adalah ekspresi seni yang tertinggi; seni kata yang diucapkan (dengan persneling pikiran dan sejarah). Dalam Islam, dokumen yang paling penting untuk diteruskan secara lisan, tentu saja, dalam Al Qur'an. Peribahasa dan ayat-ayat dari Al-Quran dapat dilihat dalam seni Arabes. Yang datang bersama-sama dari ketiga bentuk menciptakan Arabes, dan ini merupakan cerminan dari kesatuan yang timbul dari perbedaan (prinsip dasar Islam).

Susunan dan kesatuan[sunting | sunting sumber]

Ada persamaan besar antara karya seni Arabes dari kawasan geografis yang sangat berbeda. Pada kenyataannya, kesamaan begitu menonjol, sehingga kadang-kadang sulit untuk para anggota untuk mengatakan di mana gaya tertentu seni Arabes ini berasal. Alasan untuk ini adalah bahwa sains dan matematika yang digunakan untuk membangun endy karya seni bersifat universal. Oleh karena itu, untuk sebagian besar umat Islam, karya seni yang terbaik yang bisa dibuat oleh manusia untuk digunakan dalam Masjid adalah karya seni yang menampilkan urutan dan kesatuan yang mendasari alam.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Arabesque di Dictionary.com
  2. ^ Thompson, Muhammad; Begum, Nasima. "Islamic Textile Art: Anomalies in Kilims". Salon du Tapis d'Orient. TurkoTek. Diakses 25 Ogos 2009. 
  3. ^ Alexenberg, Melvin L. (2006). The future of art in a digital age: from Hellenistic to Hebraic consciousness. Intellect Ltd. hlm. 55. ISBN 1841501360. 
  4. ^ Backhouse, Tim. ""Only God is Perfect"". Islamic and Geometric Art. Diakses 25 Ogos 2009. 
  5. ^ Gingerich, Owen (April 1986), "Islamic astronomy", Scientific American 254 (10): 74, diakses 2008-05-18