Maka Berbicaralah Zarathustra

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Also sprach Zarathustra)
Langsung ke: navigasi, cari
Maka Berbicaralah Zarathustra
Also sprach Zarathustra.GIF
Edisi pertama
Pengarang Friedrich Nietzsche
Judul asli 'Also sprach Zarathustra'
Negara Jerman
Bahasa Bahasa Jerman
Genre Novel Filofi, prose poetry
Penerbit Ernst Schmeitzner
Tanggal rilis 1883–1885
Jenis media Hardback Paperback
Didahului The Gay Science (1882)
Diikuti Jenseits von Gut und Böse
(1886)

Maka Berbicaralah Zarathustra atau Sabda Zarathustra (bahasa Jerman: ''Also sprach Zarathustra: Ein Buch für Alle und Keinen juga diterjemahkan sebagai Thus Spake Zarathustra''), adalah sebuah novel filsafat yang ditulis oleh filsuf Jerman Friedrich Nietzsche, terdiri dari empat bagian antara 1883 dan 1885.

Buku ini telah diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia beberapa kali, di antaranya oleh H.B Jassin dan (pada tahun 2000) dengan judul "Maka Berbicaralah Zarathustra" oleh Dami N. Toda. Juga buku terjemahan dengan judul "Sabda Zarathustra" dengan pengantar Elisabeth Förster-Nietzsche.

Sinopsis[sunting | sunting sumber]

Buku kronik ini tentang perjalanan fiktif dan pidato dari Zarathustra. Senama Zarathustra adalah orang Persia pendiri Zoroastrianisme, biasanya dikenal dalam bahasa Inggris sebagai Zarathustra (Avestan: Zaraθuštra). Nietzsche jelas menggambarkan yang "baru" atau "berbeda" dari Zarathustra, orang yang ternyata dengan moralitas tradisional di atas kepalanya.

Zarathustra memiliki karakterisasi dan plot sederhana,[1] diriwayatkan secara sporadis sepanjang teks. Ini memiliki gaya eksperimental yang unik, salah satu misalnya, jelas ketika gaya baru yang diciptakan "dithyrambs" diriwayatkan atau dinyanyikan oleh Zarathustra. Demikian juga, ketika para dithyrambs terpisah dari Dionysus ditulis pada musim gugur 1888, dan dicetak dengan volume penuh pada tahun 1892, sebagai korelasi dari Zarathustra yang "berlimpah".

Salah satu kalimat yang paling termasyhur dalam buku ini adalah bagaimana seorang protagonis, yakni sang filsuf Zarathustra keluar dari gua pertapaannya setelah sekian lama berdiam diri lalu berseru lantang di depan kerumunan orang bak seorang nabi:

"Dan apa yang kalian sebut sebagai dunia, seharusnya terlebih dahulu diciptakan oleh kalian ialah : nalar kalian, rupa kalian, kehendak kalian, untuk menjadi cinta kalian sendiri! Dan sebenarnya, untuk kesucian kalian, wahai kalian makhluk yang mengetahui !"

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Pippin, Robert. "Nietzsche: Thus Spoke Zarathustra". Cambridge Texts in the History of Philosophy, University of Chicago, 2006. ISBN 0-521-60261-0. p. ix.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]