Albert dari Saxe-Coburg dan Gotha

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Albert dari Saxe-Coburg dan Gotha
Potret oleh Franz Xaver Winterhalter, 1842
Potret oleh Franz Xaver Winterhalter, 1842
Suami Ratu Britania Raya
Memerintah sebagai pasangan 10 Pebruari 1840 – 14 Desember 1861
Pasangan Victoria dari Britania Raya
Anak
Victoria, Kaisar Jerman dan Ratu Prussia
Edward VII dari Britania Raya
Alice, istri Adipati yang Agung Hesse
Alfred, Adipati Saxe-Coburg dan Gotha
Puteri Helena, Puteri Christian dari Schleswig-Holstein
Puteri Louise, istri Adipati Argyll
Pangeran Arthur, Adipati Connaught dan Strathearn
Pangeran Leopold, Adipati Albany
Puteri Beatrice, Puteri Henry dari Battenberg
Nama lengkap
Francis Albert Augustus Charles Emmanuel
Wangsa Istana Saxe-Coburg dan Gotha
Ayah Ernest I, Adipati Saxe-Coburg dan Gotha
Ibu Puteri Louise dari Saxe-Gotha-Altenburg
Lahir 26 Agustus 1819
Schloss Rosenau, Coburg, Saxe-Coburg-Saalfeld, Jerman
Meninggal 14 Desember 1861 (umur 42)
Kastil Windsor, Berkshire, Inggris
Dikubur 23 Desember 1861; 18 Desember 1862
Kapel St. George, Kastil Windsor; Frogmore, Windsor

Pangeran Albert dari Saxe-Coburg dan Gotha (Francis Albert Augustus Charles Emmanuel;[1] lahir 26 Agustus 1819 – meninggal 14 Desember 1861 pada umur 42 tahun) adalah suami Ratu Victoria dari Britania Raya dan Irlandia.

Ia dilahirkan di keadipatian Sachsen dari Saxe-Coburg-Saalfeld ke keluarga yang berhubungan dengan banyak monarki Eropa yang memerintah. Pada usia 20 tahun ia menikahi sepupu pertamanya, Ratu Victoria, dengan siapa ia memiliki 9 orang anak. Mulanya, Albert merasa dibatasi oleh posisinya sebagai suami, yang tidak memberikan kekuasaan atau tugas apapun kepadanya. Seiring dengan waktu ia mengambil banyak urusan publik, seperti reformasi pendidikan dan abolisi perbudakan, dan mengambil tanggungjawab di dalam mengelola rumah tangga Ratu, perkebunan dan kantor. Ia sangat terlibat dengan organisasi Pameran Besar 1851. Albert membantu perkembangan Inggris monarki konstitusional dengan membujuk istrinya untuk menunjukkan sedikit sikap berat sebelah di dalam penangannya dengan Parlemen—meskipun ia aktif tidak setuju dengan kebijakan luar negeri intervensionis yang ditempuh selama masa jabatan Maharaja Palmerston sebagai Sekretaris Asing.

Ia wafat pada usia yang relatif muda, 42 tahun, yang membuat Ratu terjun ke dalam masa berkabung yang berlangsung di sepanjang hidupnya. Atas kematian Ratu Victoria pada tahun 1901, putra mereka, Edward VII, menggantikannya sebagai monarki pertama Istana Saxe-Coburg dan Gotha, yang dinamai seperti istana adipati tempat Albert berasal.

Kehidupan Awal[sunting | sunting sumber]

Albert dilahirkan di Schloss Rosenau, dekat Coburg, Jerman, dan putra kedua Ernest III, Adipati Saxe-Coburg-Saalfeld, dan istri pertamanya, Louise dari Saxe-Gotha-Altenburg.[2] Calon istri Albert, Ratu Victoria, dilahirkan pada tahun yang sama dengan bantuan bidan yang sama.[3] Albert dibaptis ke dalam Gereja Lutheran Evangelical pada tanggal 19 September 1819 di Balai Marble di Schloss Rosenau dengan air yang diambil dari sungai lokal, Itz.[4]Wali baptisnya adalah nenek paternalnya, Janda istri Adipati Saxe-Coburg-Saalfeld; kakek maternalnya adalah Adipati Saxe-Gotha-Altenburg; Kaisar Austria; Adipati Teschen; dan Emanuel, Pangeran von Mensdorff-Pouilly.[5] Pada tahun 1825, paman kakek Albert, Frederick IV, Adipati Saxe-Gotha-Altenburg, meninggal. Kematian itu memimpin pengaturan kembali keadipatian Sachsen pada tahun berikutnya dan ayah Albert menjadi adipati yang memimpin Saxe-Coburg dan Gotha.[6]

Albert dan abangnya, Ernest, menghabiskan masa muda mereka di dalam hubungan dekat karena hubungan pernikahan orangtua mereka dan akhirnya perpisahan dan perceraian.[7] Setelah ibu mereka diasingkan dari istana pada tahun 1824, ia menikahi kekasihnya, Alexander von Hanstein, Pangeran Polzig dan Beiersdorf. Ia barangkali tidak pernah melihat anak-anaknya lagi dan meninggal karena kanker pada usia 30 tahun pada tahun 1831.[8] Pada tahun berikutnya, ayah mereka menikahi keponakannya sendiri, sepupu putranya Puteri Antoinette Marie dari Württemberg, namun pernikahan tersebut tidak dekat, dan Antoinette Marie memiliki sedikit, jika ada, masukan ke dalam kehidupan anak-anak tirinya.[9]

Kakak beradik itu dididik secara pribadi di rumah oleh Christoph Florschütz dan kemudian di Brussels, dimana Adolphe Quetelet merupakan salah satu dari pengajar mereka.[10] Seperti kebanyakan pangeran lainnya, Albert belajar di Universitas Bonn sebagai seorang remaja. Albert belajar hukum, ekonomi politikal, filsafat, dan sejarah seni. Ia bermain musik dan mahir di dalam gimnastik, terutama memagar dan berkuda.[11]Para pengajarnya di Bonn termasuk filsuf Fichte dan pujangga Schlegel.[12]

Pernikahan[sunting | sunting sumber]

Daguerreotype Pangeran Albert, 1848

Pada tahun 1836, ide pernikahan antara Albert dan sepupunya, Victoria, meningkat di dalam pikiran paman mereka yang ambisius, Leopold, yang telah menjadi Raja Belgia sejak tahun 1831.[13] Pada saat ini, Victoria merupakan pewaris tahta Inggris. Ayahnya, Edward Augustus, Adipati Kent, putra keempat Raja George III, telah meninggal ketika ia masih bayi, dan pamannya yang lebih tua, William IV, adalah raja. Ibunya, istri Adipati Kent, Victoria dari Saxe-Coburg-Saalfeld, adalah saudara perempuan baik ayah Albert – Adipati Saxe-Coburg dan Gotha – dan Leopold, Raja Belgia. Leopold mengelola untuk saudarinya, ibu Victoria, untuk mengundang Adipati Saxe-Coburg dan Gotha dan kedua putranya untuk mengunjunginya di bulan Mei 1836, dengan tujuan untuk bertemu Victoria. Namun Raja William IV, tidak menyetujui perjodohan apapun dengan Coburgs, dan sebaliknya menyukai perjodohan Pangeran Alexander, putra kedua William II dari Belanda. Victoria sadar akan berbagai rencana perjodohan dan dipuji secara kritis seorang puteri yang pantas.[14] Ia menulis, "[Albert] sangat tampan; rambutnya memiliki warna yang hampir sama dengan punyaku; matanya besar dan biru, dan ia memiliki hidung dan mulut yang sangat manis dengan gigi yang rapi; namun peson ekspresi wajahnya yang paling menyenangkan."[15] Alexander, disisi lainnya, "sangat sederhana".[15]

Victoria menulis kepada pamannya Leopold untuk berterima kasih padanya "untuk prospek kebahagiaan besar yang telah anda berikan kepada saya, di dalam orang terkasih ini Albert ... Ia memiliki setiap kualitas yang dapat diinginkan untuk membuat saya sangat bahagia."[16] Meskipun tidak bertunangan secara resmi, baik keluarga dan pengikut secara luas menganggap perjodohan mereka serasi.[17]

Victoria naik tahta pada usia 18 tahun pada tanggal 20 Juni 1837. Surat-suratnya pada saat itu menunjukkan ketertarikan di dalam pendidikan Albert untuk peranan yang akan ia mainkan, meskipun ia mendesak upaya untuk mempercepat pernikahannya.[18] Di musim dingin pada tahun 1838–39, pangeran mengunjungi Italia, ditemani oleh penasehat pribadi keluarga Coburg, Baron Stockmar.[19]

Albert kembali ke Inggris dengan Ernest di bulan Oktober 1839 untuk mengunjungi Ratu, dengan tujuan untuk menyelesaikan pernikahan.[20] Albert dan Victoria merasa saling suka dan Ratu melamarnya pada tanggal 15 Oktober 1839.[21] Niat Victoria untuk menikah diumumkan secara resmi kepada Dewan Penasihat pada tanggal 23 Nopember,[22] dan pasangan tersebut menikah pada tanggal 10 Pebruari 1840 di Kapel Kerajaan, Istana St. James.[23]Tak lama sebelum pernikahan, Albert dinaturalisasikan oleh Tindakan Parlemen,[24] dan diberikan gaya Yang Mulia oleh Order-in-Council.

Suami Ratu[sunting | sunting sumber]

Ratu Victoria dan Pangeran Albert, 1854

Posisi dimana pangeran ditempatkan oleh pernikahannya, sedangkan satu jasa, juga ditawarkan kesukaran-kesukaran yang masuk akal; di dalam perkataan Albert sendiri, "Saya sangat bahagia dan puas; namun skuar di dalam mengisi tempat saya dengan martabat yang sepadan bahwa saya hanya seorang suami, bukan tuan rumah istana ini."[25] Rumah tangga Ratu dikelola oleh mantan pengasuhnya,[26] Baroness Lehzen. Albert mengacu kepadanya sebagai "Istana Dragon", dan mengarah untuk mengeluarkan Baroness dari posisinya.[27]

Dalam waktu dua bulan, Victoria hamil. Albert mulai mengambil peran-peran publik; ia menjadi Presiden dari Masyarakat untuk Pemunahan Budak (Perbudakan sudah dihapuskan di seluruh Kekaisaran Inggris, tetapi masih sah di tempat seperti Amerika Serikat dan koloni Perancis); dan membantu Victoria diam-diam dengan pekerjaan tertulis pemerintahannya.[28] Bulan Juni 1840, ketika mengendarai kereta publik, Albert dan Victoria yang sedang hamil ditembak oleh Edward Oxford, yang kemudian didakwa oleh hakim berpenyakit jiwa. Tidak ada yang terluka dan Albert dipuji di dalam koran atas keberaniaannya selama penyerangan.[29] Albert mendapat dukungan publik juga pengaruh politik, yang dipraktekkan ketika, di bulan Agustus, Parlemen melewati Tindakan Perwalian 1840 untuk menunjuknya sebagai wali jika Victoria meninggal sebelum anak mereka mencapai usia dewasa.[30] Anak pertama mereka, Victoria, dinamai seperti ibunya, dilahirkan di bulan Nopember. Delapan anak lainnya menyusul dalam tujuh belas tahun berikutnya. Seluruh sembilan anak tersebut hidup sampai dewasa, sebuah kenyataan dimana biografer Hermione Hobhouse dikreditkan kepada "pengaruh penerangan" Albert atas pada kesehatan yang berjalan di dalam tempat perawatan bayi.[31] Di awal tahun 1841, ia berhasil menghilangkan tempat perawatan bayi dari kendali yang dapat menembus Lehzen, dan di bulan September 1842, Lehzen meninggalkan Inggris untuk seterusnya – yang banyak melegakan Albert.[32]

Albert dan Victoria ditembak lagi keduanya pada tanggal 29 dan 30 Mei 1842, namun tidak cedera. Pelakunya, John Francis, ditangkap dan dihukum mati, meskipun kemudian ia diampuni.[33] Beberapa awal kemunculan mereka yang tidak populer karena kekakuan dan kepatuhan terhadap protokol di depan umum, meskipun secara pribadi pasangan tersebut lebih mudah.[34] Di awal tahun 1844, Victoria dan Albert berpisah untuk yang pertama kalinya sejak pernikahan mereka ketika ia kembali ke Coburg atas kematain ayahnya.[35]

Pembaharu dan inovator[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1847, ia ditunjuk sebagai Kanselir Universitas Cambridge, namun hanya setelah perlombaan dekat dengan Earl dari Powis,[36] yang tewas terbunuh di dalam kecelakaan oleh putranya sendiri selama penembakan burung pegar pada tahun berikutnya.[37] Albert menggunakan posisinya sebagai Kanselir untuk kampanye keberhasilan untuk reformasi dan universitas curricula yang lebih modern, mengembangkan subyek yang diajarkan diluar ilmu pasti dan klasik tradisional untuk memasukkan sejarah modern dan ilmu alam.[38]

Pada musim panas itu, Victoria dan Albert menghabiskan liburan hujan di barat Skotlandia di Loch Laggan, namun terdengar dari dokter mereka, Sir James Clark, bahwa putranya menikmati hari-hari yang kering dan cerah di jauh timur Kastil Balmoral. Pemondok Balmoral, Sir Robert Gordon, meninggal tiba-tiba di awal Oktober, dan Albert mulai negosiasi untuk mengambil alih sewa kastil dari pemilik, Earl Fife.[39]Di bulan Mei tahun berikutnya, Albert menyewa Balmoral, yang tidak pernah dikunjunginya, dan di bulan September 1848 ia, istrinya dan anak-anaknya yang lebih besar pergi kesana untuk pertama kalinya.[40] Mereka datang untuk kebebasan pribadi mereka.[41]

Revolusi menyebar ke seluruh Eropa pada tahun 1848 sebagai hasil dari krisi ekonomi yang menyebar.

Ratu membuka pameran itu di dalam disain spesial dan membangun bangunan kaca yang dikenal sebagai Istana Crystal pada tanggal 1 Mei 1851. Hal ini membuktikan keberhasilan kolosal.[42] Surplus sebanyak £180,000 ditinggikan, yang pergi untuk membeli tanah di Kensington Selatan dan meresmikan institusi pendidikan dan kebuadayaan disana – termasuk apa yang akan dinamakan Musium Victoria dan Albert.[43]Area tersebut dimaksudkan sebagai "Albertopolis" oleh skeptis.[44]

Keluarga dan kehidupan publik (1852–1859)[sunting | sunting sumber]

Pangeran Albert, Ratu Victoria dan kesembilan anak mereka. Dari kiri ke kanan : Alice, Arthur, Suami Ratu, Pangeran Wales, Leopold (di depannya), Louise, Ratu Victoria dengan Beatrice, Alfred, Victoria dan Helena[45]

Albert melibatkan dirinya sendiri di dalam mempromosikan banyak institusi pendidikan publik. Terutama di pertemuan di dalam koneksi dengan siapa ia berbicara untuk keperluan sekolah yang lebih baik.[46] Sebuah koleksi pidatonya diterbitkan pada tahun 1857. Diakui sebagai seorang pendukung pendidikan dan perkembangan teknologi, ia diundang untuk bicara di dalam pertemuan ilmiah, seperti alamat yang mengesankan ia memberi hasil sebagai presiden Asosiasi Inggris untuk Perkembangan Ilmiah ketika bertemu di Aberdeen pada tahun 1859.[47] Pandangan ilmiahnya mendapatkan tentangan dari Gereja. Usulnya ksatria bagi Charles Darwin, setelah publikasi On the Origin of Species, ditolak.[48]

Tahun Terakhir[sunting | sunting sumber]

Albert pada tahun 1860

Selama perjalanan ke Coburg di musim gugur pada tahun 1860, Albert sedang mengemudi sendirian di dalam kereta yang ditarik oleh empat kuda yang tiba-tiba terlepas bautnya. Sewaktu kuda-kuda itu terus berlari ke depan menuju gerbong yang tak bergerak di persimpangan kereta api, Albert melompat untuk menyelamatkan hidupnya dari kereta tersebut. Satu dari kuda itu mati di dalam kecelakaan itu, dan Albert sangat tergoncang, meskipun luka fisik satu-satunya hanya luka gores dan memar.Ia memberitahu saudara dan putri sulungnya bahwa ia merasa waktunya sudah dekat.[49]

Pada tahun 1861, ibu Victoria dan bibi Albert, istri Adipati Kent, wafat dan Victoria sangat berkabung; Albert mengambil hampir seluruh tugas-tugas Ratu, walaupun ia sendiri dilanda penyakit perut yang kronis.[50] Di bulan Agustus, Victoria dan Albert mengunjungi Perkemahan Curragh, Irlandia, dimana Pangeran Wales melakukan pelayanan militer. Disanalah Pangeran Wales diperkenalkan, oleh sesama perwiranya, kepada Nellie Clifden, seorang aktris Irlandia.[51]

Di bulan Nopember, Victoria dan Albert kembali ke Windsor, dan Pangeran Wales kembali ke Cambridge, dimana ia adalah seorang pelajar. Dua sepupu Albert, Raja Pedro V dan Pangeran Ferdinand dari Portugal, wafat karena demam tipus.[52] Atas berita-berita ini, Albert diberitahukan bahwa gosip menyebar di gentlemen's club dan pers asing bahwa Pangeran Wales masih terlibat dengan Nellie Clifden.[53] Albert dan Victoria takut akan ketidak bijaksanaan putra mereka, dan takut diperas, skandal atau kehamilan.[54] Meskipun Albert sakit dan pada surut rendah, ia pergi ke Cambridge untuk melihat Pangeran Wales[55] untuk membicarakan urusan putranya.

Ketika Trent Affair – dihilangkan dengan paksa utusan Bersekutu dari kapal Inggris oleh pasukan Perserikatan – mengancam perang antara Amerika Serikat dan Inggris, Albert sakit parah, namun menghalangi untuk melunakkan tanggapan diplomatik Inggris .[56] Pada tanggal 9 Desember, salah satu dokter Albert, William Jenner, mendiagnosa demam penyakit tipus. Kongesti paru-paru, dan Albert wafat pada pukul 10:50 p.m. pada tanggal 14 Desember 1861 di Ruangan Biru di Kastil Windsor, dengan kehadiran Ratu dan lima dari kesembilan anak mereka.[57] Meskipun diagnosa kontemporer adalah demam tipus, penulis modern menunjuk bahwa Albert sakit setidaknya dua tahun sebelum kematiannya, yang mengindikasikan penyakit kronik, seperti kegagalan ginjal atau kanker, merupakan penyebab kematian.[58]

Warisan[sunting | sunting sumber]

Dukacita Ratu berlebihan, dan perasaan hangat yang dirasakan oleh publik untuk Albert sebelumnya digantikan oleh perasaan simpati.[59] Victoria berpakaian hitam berkabung selama sisa kehidupan panjangnya, dan kamar Albert di seluruh rumahnya disimpan seperti biasanya, bahkan dengan air panas yang dibawa setiap pagi, dan linen dan handuk yang diganti setiap hari.[60]Praktik-praktik ini tidak lazim di rumah orang kaya.[61] Victoria menarik diri dari di muka umum dan pengasingannya mengikis sebagian dari kerja Albert di dalam percobaannya memugar kerajaan sebagai tempat lembaga nasional akhlak, jika tidak politik, contohnya.[62] Albert diakui dengan memperkenalkan asas bahwa Keluarga Kerajaan Inggris sebaiknya tinggal diatas politik .[63] Sebelum pernikahannya dengan Victoria, ia mendukung Partai Liberal; contohnya, di awal pemerintahan Victoria mengelola rintangan formasi pemerintahan Tory oleh Sir Robert Peel dengan menolak untuk menerima substitusi dimana Peel ingin membuat di antara pelayan istana.[64]

Jenazah Albert sementara dimakamkan di Kapel St. George, Kastil Windsor.[65] Makamnya yang megah di Frogmore, dimana jenazahnya dimakamkan setahun setelah kematiannya, tidak diselesaikan sampai tahun 1871.[66]Sarkofagusnya, dimana ia dan Ratu akhirnya dimakamkan, diukir dari blok granit ynag terbesar yang pernah digali di Britania.[67] Meskipun atas permintaan Albert bahwa ia tidak ingin patung dirinya dibangun namun, banyak monumen umum yang didirikan di seluruh negara, dan di seberang Kekaisaran Inggris.[68] Yang paling terkenal adalah Royal Albert Hall dan Albert Memorial di London. Kebanyakan tugu peringatan yang didirikan untuk Albert menjadi begitu luar biasa bahwa Charles Dickens memberitahu seorang sahabat bahwa ia mencari "gua yang tak tercapai" untuk melepaskan diri dari mereka.[69]

Seluruh benda-benda dinamai seperti Pangeran Albert, dari Danau Albert di Afrika sampai kota Pangeran Albert, Saskatchewan, ke Medali Albert yang dipersembahkan oleh Royal Society of Arts. Empat resimen Tentara Inggris dinamai sepertinya: (Pangeran Albert Pribadi) Hussars Kesebelas; Infanteri Cahaya Pangeran Albert; Resimen Yeomanry Pasukan Berkuda Pangeran Albert Pribadi Leicestershire, dan Suami Ratu Rifle Brigade Pribadi. Ia dan Ratu Victoria menunjukkan perhatian besar di dalam pendirian dan perkembangan Aldershot di Hampshire sebagai sebuah kota garnisun pada tahun 1850. Meeka membuat Paviliun Kerajaan dari kayu dibangun disana diman mereka akan sering tinggal disana ketika mengunjungi tinjauan pasukan.[70] Albert mendirikan dan mengaruniai Perpustakaan Suami Ratu di Aldershot, yang masih ada sampai sekarang.[71]

Biografi diterbitkan setelah kematiannya biasanya pidato berat sanjungan. 5 Jilid Theodore Martin magnum opus disahkan dan diawasi oleh Ratu Victoria, dan pengaruhnya muncul di dalam halaman-halaman tersebut. Namun, rekening yang tepat dan lengkap.[72] Lytton Strachey Queen Victoria (1921) mendiskreditkan di dalam bagian oleh biografer abad pertengahan ke-20 seperti Hector Bolitho dan Roger Fulford, yang (tidak seperti Strachey) memiliki jalan masuk ke jurnal dan surat-surat Victoria.[73] Mitos populer mengenai Pangeran Albert – seperti klaim bahwa ia memperkenalkan Pohon Natal ke Britania – dibubarkan oleh para sarjana.[74] Penulis biografi yang baru seperti Stanley Weintraub, menggambarkan Albert sebagai figur di dalam percintaan tragis, yang meninggal terlalu cepat dan berduka cita oleh kekasihnya seumur hidupnya.[75] Di dalam sebuah film tahun 2009 The Young Victoria, Albert, yang dimainkan oleh Rupert Friend, dibuat ke dalam sebuah karakter yang heroik; di dalam fiksi yang pengambilan gambarnya pada tahun 1842, ia diserempet oleh peluru – suatu hal yang tidak sesungguhnya terjadi di dalam kehidupan nyata.[76][77]

Gelar, gaya, kehormatan dan lambang[sunting | sunting sumber]

Templat:Infobox British Royalty styles

Gelar dan gaya[sunting | sunting sumber]

  • 26 Agustus 1819 – 12 Nopember 1826: Yang Mulia yang Tenang Pangeran Albert dari Saxe-Coburg-Saalfeld, Adipati Sachsen
  • 12 Nopember 1826 – 6 Februari 1840:[1]Yang Mulia yang Tenang Pangeran Albert dari Saxe-Coburg dan Gotha, Adipati Sachsen
  • 6 Pebruari 1840 – 25 Juni 1857:[78]Yang Mulia Pangeran Albert dari Saxe-Coburg dan Gotha, Adipati Sachsen
  • 25 Juni 1857 – 14 Desember 1861: Yang Mulia Suami Ratu

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

Kerajaan Inggris
Asing

Lambang[sunting | sunting sumber]

Lambang Albert dari Saxe-Coburg dan Gotha seperti yang dijanjikan pada tahun 1840 oleh College of Arms.

Atas pernikahannya dengan Ratu Victoria pada tahun 1840, Pangeran Albert diberikan lambang pribadi, yang merupakan Lambang Kerajaan Britania Raya, dengan tiga titik yang memikul sebuah salib merah di pusat, dibagi empat dengan Lambang Sachsen.[1][81] Di blazon tertulis sebagai berikut : "Tribulan, Lambang Kerajaan ke-1 dan ke-4, dengan keseluruhan sehelai label tiga titik Perak yang berada di pusat dengan salib Gules; Ke-2 dan ke-3, Barry dari sepuluh Emas dan pasir, sebuah mahkota di lipat di atas Hijau".[82] Persenjataan aneh Pangeran adalah : "contoh yang luar biasa dari empat bagian senjata yang berbeda, [yang] tidak sesuai dengan aturan, dan di dalamnya sendiri sebuah lambang kontradiksi."[83] Sebelum pernikahannya Pangeran menggunakan lambang ayahnya, tidak berbeda.

Pendukung adalah singa Inggris yang dinobatkan dan unicorn Skotlandia (sebagai Lambang Kerajaan Inggris) terletak di bahu dengan sehelai etiket seperti lambang. 'Motto pribadi Pangeran adalah Jerman Treu und Fest, yang diterjemahkan sebagai Setia dan Pasti'.[82] Motto ini juga dipergunakan oleh Hussars Kesebelas Pangeran Albert pribadi.

Sebagai heraldic warisan, semua keturunan laki-laki Albert berhak memikul inescutcheon lambang Saxony di pusat lambang mereka masin-masing. Inescutcheon ditempatkan, seperti yang dituliskan Charles Boutell, sebagai sebuah "perisai pretensi"; ia menersukan bahwa "Ini tidak kelihatannya sesuai baik jiwa atau penggunaan praktis Ilmu Lambang sejarah yang sebenarnya".[84]Akan tetapi pada tahun 1917, selama Perand Dunia Pertama, Raja George V meninggalkan heraldik referensi sampai peninggalan keluarga kerajaan Jerman, dan perisai Saxon dihilangkan.

Keturunan[sunting | sunting sumber]

Name Birth Death Notes[85]
Puteri Victoria, Puteri Kerajaan 21 Nopember 1840 5 Agustus 1901 menikah 1858, Frederick III, Kaisar Jerman; memiliki keturunan
Edward VII 9 Nopember 1841 6 Mei 1910 menikah 1863, Puteri Alexandra dari Denmark; memiliki keturunan
Puteri Alice 25 April 1843 14 Desember 1878 menikah 1862, Ludwig IV, Adipati yang Agung Hesse dan Rhine; memiliki keturunan
Pangeran Alfred, Adipati Saxe-Coburg dan Gotha dan Adipati Edinburgh 6 Agustus 1844 30 Juli 1900 menikah 1874, Istri Adipati yang Agung Marie Alexandrovna dari Rusia; memiliki keturunan
Puteri Helena 23 atau 25 Mei 1846 9 Juni 1923 menikah 1866, Pangeran Christian dari Schleswig-Holstein; memiliki keturunan
Puteri Louise 18 Maret 1848 3 Desember 1939 menikah 1871, John Campbell, Adipati Kesembilan Argyll; memiliki keturunan
Pangeran Arthur, Adipati Connaught dan Strathearn 1 Mei 1850 16 Januari 1942 menikah 1879, Puteri Louise Margaret dari Prussia; memiliki keturunan
Pangeran Leopold, Adipati Albany 7 April 1853 28 Maret 1884 menikah 1882, Puteri Helena dari Waldeck dan Pyrmont; memiliki keturunan
Puteri Beatrice 14 April 1857 26 Oktober 1944 menikah 1885, Pangeran Henry dari Battenberg; memiliki keturunan

40 cucu Pangeran Albert termasuk 4 monarki yang memerintah : Raja George V dari Britania Raya; Wilhelm II, Kaisar Jerman; Ernest Louis, Adipati yang Agung Hesse; dan Carl Eduard, Adipati Saxe-Coburg dan Gotha. Banyak keturunan Albert termasuk royalti dan bangsawan di seluruh Eropa.

Silsilah Keluarga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c London Gazette: no. 19821. hal. 241. 7 February 1840. Diakses 4 August 2009.
  2. ^ Hobhouse, p. 2; Weintraub, p. 20 and Weir, p. 305
  3. ^ Weintraub, p. 20
  4. ^ Weintraub, p. 21
  5. ^ Ames, p. 1 and Hobhouse, p. 2
  6. ^ e.g. Montgomery-Massingberd, Hugh (ed.) (1977) Burke's Royal Families of the World1st edition. London: Burke's Peerage, London.
  7. ^ Weintraub, pp. 25–28
  8. ^ Hobhouse, p. 4 and Weintraub, pp. 25–28
  9. ^ Weintraub, pp. 40–41
  10. ^ Hobhouse, p. 16
  11. ^ Weintraub, pp. 60–62
  12. ^ Ames, p. 15 and Weintraub, pp. 56–60
  13. ^ Hobhouse, pp. 15–16 and Weintraub, pp. 43–49
  14. ^ Weintraub, pp. 43–49
  15. ^ a b Victoria quoted in Weintraub, p. 49
  16. ^ Weintraub, p. 51
  17. ^ Weintraub, pp. 53, 58, 64, and 65
  18. ^ Weintraub, p. 62
  19. ^ Hobhouse, pp. 17–18 and Weintraub, p. 67
  20. ^ Fulford, p. 42 and Weintraub, pp. 77–81
  21. ^ Fulford, pp. 42–43; Hobhouse, p. 20 and Weintraub, pp. 77–81
  22. ^ Fulford, p. 45; Hobhouse, p. 21 and Weintraub, p. 86
  23. ^ Fulford, p. 52 and Hobhouse, p. 24
  24. ^ London Gazette: no. 19826. hal. 302. 14 February 1840. Diakses 4 August 2009.
  25. ^ Albert to William von Lowenstein, May 1840, quoted in Hobhouse, p. 26
  26. ^ Or more properly "Lady Attendant"
  27. ^ Fulford, pp. 59–74
  28. ^ Weintraub, pp. 102–105
  29. ^ Weintraub, pp. 106–107
  30. ^ Weintraub, p. 107
  31. ^ Hobhouse, p. 28
  32. ^ Fulford, pp. 73–74
  33. ^ Weintraub, pp. 134–135
  34. ^ Ames, p. 172; Fulford, pp. 95–104 and Weintraub, p. 141
  35. ^ Ames, p. 60 and Weintraub, p. 154
  36. ^ Fulford, pp. 195–196; Hobhouse, p. 65 and Weintraub, pp. 182–184
  37. ^ Weintraub, p. 186
  38. ^ Fulford, pp. 198–199; Hobhouse, p. 65 and Weintraub, pp. 187 and 207
  39. ^ Weintraub, pp. 189–191
  40. ^ Weintraub, pp. 203 and 206
  41. ^ Extracts from the Queen's journal of the holidays were published in 1868 as Leaves from the Journal of Our Life in the Highlands.
  42. ^ Fulford, p. 222 and Hobhouse, p. 110
  43. ^ Hobhouse, p. 110
  44. ^ Ames, p. 120; Hobhouse, p. x and Weintraub, p. 263
  45. ^ Finestone, p. 36
  46. ^ Hobhouse, p. 63
  47. ^ Darby and Smith, p. 84; Hobhouse, pp. 61–62 and Weintraub, p. 232
  48. ^ Weintraub, p. 232
  49. ^ Weintraub, pp. 392–393
  50. ^ Hobhouse, pp. 150–151 and Weintraub, p. 401
  51. ^ Weintraub, p. 404
  52. ^ Weintraub, p. 405
  53. ^ Hobhouse, p. 152 and Weintraub, p. 406
  54. ^ Weintraub, p. 406
  55. ^ Hobhouse, p. 154 and Fulford, p. 266
  56. ^ Hobhouse, pp. 154–155; Martin, vol. V, pp. 418–426 and Weintraub, pp. 408–424
  57. ^ Darby and Smith, p. 3; Hobhouse, p. 156 and Weintraub, pp. 425–431
  58. ^ See for example, Hobhouse, pp. 150–151
  59. ^ Darby and Smith, p. 1; Hobhouse, p. 158 and Weintraub, p. 436
  60. ^ Darby and Smith, pp. 1–4 and Weintraub, p. 436
  61. ^ Weintraub, p. 438
  62. ^ Weintraub, pp. 441–443
  63. ^ Fulford, pp. 57–58, 276 and Hobhouse, pp. viii, 39
  64. ^ Fulford, p. 67 and Hobhouse, p. 34
  65. ^ Darby and Smith, p. 21 and Hobhouse, p. 158
  66. ^ Darby and Smith, p. 28 and Hobhouse, p. 162
  67. ^ Darby and Smith, p. 25
  68. ^ Darby and Smith, pp. 2, 6, 58–84
  69. ^ Charles Dickens to John Leech, quoted in Darby and Smith, p. 102 and Hobhouse, p. 169
  70. ^ Hobhouse, pp. 48–49
  71. ^ Hobhouse, p. 53
  72. ^ Fulford, pp. ix–x
  73. ^ e.g. Fulford, pp. 22–23, 44, 104, 167, 209, 240
  74. ^ Armstrong, Neil (2008) "England and German Christmas Festlichkeit, c.1800–1914. German History 26 (4): 486–503
  75. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama dnb
  76. ^ Jurgensen, John (4 December 2009). "Victorian Romance: When the dour queen was young and in love". Wall Street Journal. Diakses 21 December 2009-12-22. 
  77. ^ Knight, Chris (17 December 2009). "A Duchess, a reader and a man named Alistair: Getting The Young Victoria right by Her Majesty". National Post. Diakses 21 December 2009. 
  78. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama pc
  79. ^ Weir, p. 305
  80. ^ a b c d e Burke's Peerage, 1921, p. 39
  81. ^ Maclagan, Michael; Louda, Jiří (1999) [1981]. Lines of Succession: Heraldry of the Royal Families of Europe. London: Little, Brown. ISBN 0-85605-469-1. pp. 30, 32
  82. ^ a b Pinces, John Harvey; Pinces, Rosemary (1974), The Royal Heraldry of England, Heraldry Today, Slough, Buckinghamshire: Hollen Street Press, hlm. 329, 241, 309–310, ISBN 0-900455-25-X 
  83. ^ Aveling, S. T., Heraldry, Ancient and Modern: Including Boutell's Heraldry, London: Frederick Warne & Co., hlm. 285, ISBN 1146154291 
  84. ^ Boutell, Charles, A Manual of Heraldry, Historical and Popular, London: Windsor And Newton, hlm. 256, ISBN 1146289545 
  85. ^ Weir, pp. 306–321

Sumber[sunting | sunting sumber]

Pranala Luar[sunting | sunting sumber]

Albert dari Saxe-Coburg dan Gotha
Cabang kadet Istana Wettin
Lahir: 26 Agustus 1819 Wafat: 14 Desember 1861
Lowong
Terakhir dijabat oleh
Adelaide dari Saxe-Meiningen
Suami Ratu Kerajaan Inggris
(Secara resmi menjadi suami Ratu dari tahun 1857)

1840–1861
Lowong
Selanjutnya dijabat oleh
Alexandra dari Denmark
Didahului oleh:
Turun temurun Pangeran Ernest
Pewaris Saxe-Coburg dan Gotha
sebagai ahli waris
29 Januari 1844 – 14 Desember 1861
Diteruskan oleh:
Pangeran Alfred
Didahului oleh:
Marquess dari Hertford
Maharaja Warden dari Stannaries
1842–1861
Diteruskan oleh:
Adipati Newcastle-under-Lyne
Didahului oleh:
Adipati Northumberland
Kanselir Universitas Cambridge
1847–1861
Diteruskan oleh:
Adipati Devonshire
Didahului oleh:
Pangeran Augustus Frederick,
Adipati Sussex
Guru Besar Order of the Bath
1843–1861
Lowong
Selanjutnya dijabat oleh
Edward, Pangeran Wales
kemudian menjadi Raja Edward VII