Aktuator elektro-hidrostatik

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
0111Actuator-graphic.gif

Elektro hidrostatik aktuator (EHA), merupakan teknologi kedirgantaraan baru yang bertujuan untuk mengganti sistem hidrolik dengan aktuator mandiri semata-mata dioperasikan oleh tenaga listrik. EHA akan menghilangkan kebutuhan untuk pompa hidrolik terpisah dan tubing, menyederhanakan tata letak pesawat udara dan meningkatkan keamanan dan keandalan.

Pengendalian Pesawat[sunting | sunting sumber]

Pesawat awalnya dikendalikan oleh permukaan aerodinamis kecil yang dioperasikan oleh kabel, melekat pada tuas yang diperbesar keuntungan mekanis pilot. Sebagai pesawat tumbuh dalam ukuran dan kinerja, gaya aerodinamika pada permukaan ini tumbuh ke titik di mana itu tidak mungkin lagi bagi pilot untuk mengontrol secara manual mereka di berbagai kecepatan-kontrol dengan keuntungan yang cukup untuk mengendalikan pesawat dengan kecepatan tinggi meninggalkan pesawat dengan overcontrol signifikan pada kecepatan rendah ketika pasukan aerodinamis berkurang. Banyak pesawat pada tahap awal Perang Dunia II menderita masalah ini, terutama Mitsubishi Zero dan P-38 Lightning.

Hidrolik[sunting | sunting sumber]

Dimulai pada tahun 1940-an, hidrolik diperkenalkan untuk mengatasi masalah ini. Dalam inkarnasi awal mereka, pompa hidrolik yang melekat pada mesin akan memberi makan minyak tekanan tinggi melalui tabung ke berbagai permukaan kontrol. Di sini, katup kecil yang melekat pada kabel kontrol asli, mengendalikan aliran minyak ke aktuator terkait terhubung ke permukaan kontrol. Salah satu alat kelengkapan awal dari sistem hidrolik adalah untuk meningkatkan ailerons pada model akhir perang dari P-38L , menghilangkan kebutuhan untuk kekuatan manusia yang besar untuk mencapai tingkat yang lebih tinggi roll.[1]

Penggantian Hubungan Mekanis ke katup[sunting | sunting sumber]

Seiring waktu sistem berevolusi untuk menggantikan hubungan mekanis ke katup dengan kontrol listrik, menghasilkan desain "fly- by-wire", [ 2 ] dan lebih baru-baru ini, sistem jaringan optik dalam apa yang dikenal sebagai "fly-by-light". Semua sistem ini membutuhkan tiga komponen yang terpisah, sistem pasokan hidrolik, katup dan terkait jaringan kontrol, dan aktuator. Karena salah satu dari sistem ini bisa gagal dan membuat pesawat bisa dioperasi, redudansi diperlukan yang sangat meningkatkan kompleksitas sistem. Selain itu, menjaga oli hidrolik bertekanan adalah menguras daya konstan.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Lockheed P-38 Lightning Pilot's Flight Manual", pg. 5

Pranala luar[sunting | sunting sumber]