Aktinomikosis

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Actinomycosis
Klasifikasi dan rujukan eksternal
Seorang pasien dengan Aktinomikosis di sisi kanan wajah.
ICD-10 A42.
ICD-9 039
DiseasesDB 145
eMedicine med/31 
MeSH D000196

Aktinomikosis adalah penyakit menular yang disebabkan oleh bakteri spesies Actinomyces species[1] seperti Actinomyces israelii atau gerencseriae A. Penyakit ini juga dapat disebabkan oleh Propionibacterium propionicus . Actinomycosis jarang terjadi pada manusia tetapi lebih sering pada sapi sebagai penyakit yang disebut rahang bengkak. Nama ini mengacu pada abses besar yang tumbuh di kepala dan leher hewan yang terinfeksi. Hal ini juga dapat mempengaruhi babi, kuda, dan anjing, dan kurang sering binatang liar dan domba. Lihat: actinomycosis pada hewan. Nama ini mengacu pada abses besar yang tumbuh di kepala dan leher hewan yang terinfeksi. Hal ini juga dapat mempengaruhi babi, kuda, dan anjing, dan lebih sering pada binatang liar dan domba. Lihat: Aktinomikosis pada hewan.

Tanda dan gejala[sunting | sunting sumber]

Penyakit ini ditandai dengan pembentukan abses menyakitkan di mulut, paru-paru,[2][3] atau saluran pencernaan.[4] Abses actinomycosis tumbuh lebih besar sebagai penyakit yang berlangsung, sering selama berbulan-bulan. Pada kasus yang parah, mereka mungkin menembus tulang dan otot sekitarnya pada kulit, di mana mereka melanggar jumlah besar terbuka dan kebocoran nanah. Kebocoran bernanah melalui rongga sinus berisi "butiran belerang," sebenarnya tidak mengandung belerang tapi mirip seperti belerang. Butiran ini mengandung bakteri turunan.

Penyebab[sunting | sunting sumber]

Actinomycosis GROCOTT'S
Actinomycosis GRAM'S

Aktinomikosis terutama disebabkan oleh salah satu dari beberapa anggota genus bakteri Actinomyces. Bakteri ini umumnya anaerobik. [5] Pada hewan, mereka biasanya tinggal di ruang kecil antara gigi dan gusi, menyebabkan infeksi hanya bila mereka dapat berkembang biak dengan bebas dalam lingkungan anoksik. Pada manusia sering menyerang orang yang bekerja sebagai dokter gigi, kebersihan mulut yang buruk, penyakit periodontium, atau terapi radiasi yang menyebabkan kerusakan jaringan lokal pada mukosa mulut, yang semuanya mempengaruhi perkembangan penyakit aktinomikosis. Mereka juga penghuni normal usus buntu, aktinomikosis perut dapat mengakibatkan pengangkatan usus buntu. Tiga lokasi yang paling umum dihuni ialah gigi, paru-paru, dan usus. Aktinomikosis tampak menyatu dengan bakteri lain. Infeksi ini bergantung pada bakteri lain (gram positif, gram negatif, dan kokus) untuk membantu penyerangan jaringan.

Pengobatan[sunting | sunting sumber]

Bakteri Actinomyces umumnya sensitif terhadap penisilin, yang sering digunakan untuk mengobati aktinomikosis. Dalam kasus alergi penisilin, doksisiklin digunakan. Sulfonamid seperti sulfametoksazol dapat digunakan sebagai alternatif dengan dosis harian total 2-4 gram. Respon terhadap terapi lambat dan mungkin memakan waktu berbulan-bulan.

Epidemiologi[sunting | sunting sumber]

Resiko terjadinya penyakit lebih besar pada laki-laki antara usia 20 dan 60 tahun daripada wanita.[6] Sebelum pengobatan antibiotik mulai tersedia, angka kejadian di Belanda dan Jerman adalah 1 per 100.000 orang / tahun.[6] Penggunaan spiral (IUD) telah meningkatkan kejadian actinomycosis genitourinari pada wanita. Timbulnya actinomycosis mulut, yang lebih sulit untuk didiagnosis, telah meningkat.[6]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1877, ahli patologi Otto Bollinger menggambarkan keberadaan Actinomyces bovis pada sapi, dan tak lama kemudian, James Israel menemukan Actinomyces israelii pada manusia. Pada tahun 1890, Eugen Bostroem mengisolir organisme penyebab penyakit dari budidaya gabah, rumput, dan tanah. Setelah penemuan Bostroem ada kesalahpahaman secara umum bahwa aktinomikosis adalah mikosis bahwa individu yang terkena yang mengunyah rumput atau jerami.

Pemain biola Joseph Joachim meninggal karena actinomycosis.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "actinomycosis" di Dorland's Medical Dictionary
  2. ^ Brook I. Actinomycosis: diagnosis and management. South Med J.2008;101:1019-23.
  3. ^ Mabeza, GF; Macfarlane J (March 2003). "Pulmonary actinomycosis". European Respiratory Journal (ERS Journals Ltd.) 21 (3): 545–551. doi:10.1183/09031936.03.00089103. PMID 12662015. Diakses 2008-07-21. 
  4. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Baron
  5. ^ Ryan KJ; Ray CG (editors) (2004). Sherris Medical Microbiology (ed. 4th). McGraw Hill. ISBN 0-8385-8529-9. 
  6. ^ a b c Wolff K, Goldsmith L A, Katz S, Gilchrist B A, Paller A, and Leffell D J (2007). Fitzpatrick's Dermatology in General Medicine, 7th Ed. McGraw Hill. 

Randolph HL Wong, Alan DL Sihoe, KH Thung, Innes YP Wan, Margaret BY Ip, Anthony PC Yim. Actinomycosis: an often forgotten diagnosis. Asian Cardiovasc Thorac Ann. 2004 Jun;12(2):165-7. Review

Pranala luar[sunting | sunting sumber]