Aksayakumara

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Aksayakumara
अक्षयकुमार
Lukisan Aksayakumara bergaya India, abad ke-19.
Lukisan Aksayakumara bergaya India, abad ke-19.
Tokoh Ramayana
Nama Aksayakumara
Ejaan Dewanagari अक्षयकुमार
Ejaan IAST Akṣayakumāra
Nama lain Aksa
Kitab referensi Ramayana
Asal Kerajaan Alengka
Ras raksasa
Kasta kesatria
Senjata panah
Wahana kereta perang
Ayah Rahwana

Dalam wiracarita Ramayana, Aksayakumara (Dewanagari: अक्षयकुमार,IASTAkṣayakumāra, अक्षयकुमार) (disingkat pula Aksakumara) atau Aksa (Dewanagari: अक्ष,IASTAkṣa, अक्ष) adalah seorang raksasa, putra bungsu Rahwana. Ia mahir dalam bertarung dan menggunakan senjata panah. Dalam Ramayana dideskripsikan bahwa Aksayakumara seorang kesatria yang bertarung dengan sportif dan tidak meremehkan lawan.

Aksayakumara dalam Ramayana[sunting | sunting sumber]

Saat Hanoman pergi untuk menemui Dewi Sita yang ditawan di Alengka oleh Rahwana, ia membuat kekacauan di taman Asoka. Mengetahui bahwa taman kesayangannya dirusak oleh seekor wanara, Rahwana mengerahkan tentaranya bersama Aksayakumara untuk menaklukkan wanara tersebut. Dengan menaiki kereta perang yang diperolehnya melalui tapa, Aksayakumara pergi menunaikan tugasnya. Ketika ia melihat Hanoman duduk dengan gagah perkasa di puncak pintu gerbang, Aksayakumara merasa bahwa ia harus mengerahkan seluruh kekuatannya. Karena sama-sama sakti, Hanoman dan Aksayakumara terlibat dalam duel sengit. Aksayakumara menghujani Hanoman dengan panah tajam, namun Hanoman berhasil menangkis serangan Aksayakumara msekipun beberapa anak panah melukai tubuhnya.

Melihat Aksayakumara melakukan perlawanan yang sportif, Hanoman merasa kagum dengan raksasa muda tersebut dan merasa enggan untuk membunuhnya. Namun demi kewajiban, Hanoman menyerang Aksayakumara sehingga keretanya hancur berkeping-keping. Kuda dan kusirnya tidak berkutik. Tanpa kereta, Aksayakumara berdiri di tanah dan melepaskan anak panahnya ke arah Hanoman, namun Hanoman mampu berkelit. Setelah pertarungan sengit berlangsung lama, Hanoman meremukkan tulang-tulang Aksayakumara sampai hancur sehingga ia tewas seketika.

Arti nama[sunting | sunting sumber]

Dalam bahasa Sanskerta, nama Aksayakumara secara harfiah berarti "putra raja yang abadi".

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]