Air mata

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Sistem air mata.
a. Kelenjar air mata (lacrimal gland)
b. superior lacrimal punctum
c. Saluran superior lacrimal canal
d. Kandung air mata (lacrimal sac)
e. Inferior lacrimal punctum
f. Saluran inferior lacrimal canal
g. Saluran nasolacrimal canal

Air mata adalah kelenjar yang diproduksi oleh proses lakrimasi (bahasa Inggris: lacrimation atau lachrymation; (dari bahasa Latin lacrima, artinya "air mata") untuk membersihkan dan melumasi mata. Kata lakrimasi juga dapat digunakan merujuk pada menangis. Emosi yang kuat juga dapat menyebabkan menangis, walaupun kembanyakan mamalia darat memiliki sistem lakrimasi untuk membiarkan mata mereka basah, manusia adalah mamalia satu-satunya yang memiliki emosi air mata.[1]

Fisiologi[sunting | sunting sumber]

Pada manusia, selaput air mata yang membungkus mata, dikenal sebagai selaput prekorneal (precorneal film), terdiri dari 3 lapisan yang berbeda, dari permukaan paling luar sampai ke dalam:

Nama Wadah Sekretor Fungsi
Lapisan lemak (lipid layer) lemak meibomian gland (atau kelenjar tarsal) membungkus lapisan berair (aqueous layer); memberikan halangan tahan air (hydrophobic barrier) yang membungkus air mata dan mencegahnya meluap ke pipi. Kelenjar ini dijumpai di antara lempengan tarsal (tarsal plates) pada pelupuk mata (tarsus). Jadi, cairan mata disimpan di antara bola mata dan lapisan minyak pada pelupuk mata.[2]
Lapisan berair (aqueous layer) air dan zat lain misalnya protein (yaitu, lipocalin di air mata, lactoferrin, lysozyme[3] and lacritin) kelenjar air mata (lacrimal gland) meningkatkan penyebaran selaput air mata; meningkatkan penanganan atas penyebab infeksi; meningkatkan pengaturan osmosis
Lapisan mukosa (mucous layer) mucin sel goblet konjunctival (conjunctival goblet cells) membungkus kornea; meningkatkan lapisan tahan air; meratakan penyebaran air mata; menutupi kornea

Selaput air mata yang tipis mempersulit kemampuan memakai contact lens, karena kebutuhan oksigen lebih tinggi dari normal, dan contact lens menghalangi masuknya oksigen ke dalam mata. Akibatnya, mata cepat kering ketika memakai contact lens. Obat tetes mata khusus tersedia untuk pemakai contact lens. Sejumlah contact lens didesain untuk mengizinkan oksigen masuk lebih banyak ke mata.

Jenis[sunting | sunting sumber]

Ada tiga jenis dasar air mata:

Kategori Keterangan
Air mata basal (basal tears) Pada mata mamalia yang sehat, kornea selalu dibasahi dan diberi makanan oleh basal tears, yang melumasi dan membantu membersihkannya dari debu. Air mata mengandung air, mucin, lemak, lysozyme, lactoferrin, lipocalin, lacritin, immunoglobulin, glukosa, urea, natrium, dan kalium. Beberapa zat dalam cairan mata (lacrimal fluid) (seperti lysozyme) melawan infeksi bakteri sebagai bagian dari sistem kekebalan tubuh (immune system). Lysozyme bekerja dengan melarutkan lapisan pembungkus luar bakteri tertentu, disebut peptidoglycan. Air mata merupakan cairan tubuh biasa dengan kandungan garam yang mirip dengan plasma darah. Biasanya, dalam waktu 24 jam, disekresi 0,75 sampai 1,1 gram (0,03–0,04 ons avoirdupois) air mata; laju ini menurun dengan pertambahan usia.[2]
Air mata refleks (reflex tears) Jenis kedua ini dihasilkan dari iritasi mata oleh bahan asing, atau dari kehadiran zat yang mengiritasi misalnya uap bawang, gas air mata, atau spray merica di sekitar mata, termasuk kornea, konjunctiva, atau mukosa hidung (nasal mucosa). Juga muncul dengan cahaya terang atau rasa pedas di lidah dan mulut. Dihubungkan dengan muntah, batuk, dan menguap.[2] Air mata refleks ini berusaha membilas zat pengiritasi yang berkontak dengan mata.
Air mata emosi tangisan (crying, weeping atau psychic tears) Jenis ketiga yang disebut air mata tangisan merupakan peningkatan lakrimasi karena tekanan emosi yang kuat, kemarahan, penderitaan, kedukaan atau kesakitan tubuh. Biasanya tidak muncul saat otak memberi respons "lawan-atau-lari" (fight-or-flight response) karena sistem syarat simpatetik menghalangi lakrimasi. Keluarnya tidak hanya pada saat emosi negatif, karena banyak orang menangis saat sangat gembira. Pada manusia, "air mata emosi" (emotional tears) dapat diiringi wajah yang memerah dan senggukan (seperti batuk), pernafasan tersengal, kadang melibatkan kekejangan di bagian atas tubuh. Air mata yang keluar karena emosi mempunyai susunan kimia yang berbeda dengan air mata untuk melumasi. Air mata emosi mengandung lebih banyak hormon berbasis protein, yaitu prolactin, hormon adrenokortikotropik, dan leucine enkephalin (penahan sakit alamiah) daripada air mata basal dan refleks. Sistem limbik (limbic system) dilibatkan dalam produksi dorongan emosi dasar, seperti marah, takut, dan sebagainya. Secara spesifik, hipotalamus dari sistem limbik, juga berperanan mengatur sistem otonomik. Cabang parasimpatetik dari sistem syaraf otonom mengatur kelenjar air mata lewat neurotransmiter asetilkolin melalui baik reseptor nikotinik dan muskarinik. Saat reseptor ini diaktifkan, kelenjar air mata dirangsang untuk mengeluarkan air mata.[4]
Seorang anak mengeluarkan air mata karena tekanan emosi atau kesakitan

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ (Inggris) Aquaticape.com
  2. ^ a b c "eye, human."Encyclopædia Britannica from Encyclopædia Britannica 2006 Ultimate Reference Suite DVD 2009
  3. ^ Ocular Pathology Study Guide: Tear Proteins
  4. ^ Skorucak A. "The Science of Tears." ScienceIQ.com. Accessed September 29, 2006.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]