Ahalya

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Dalam wiracarita Ramayana, Ahalya (bahasa Sanskerta|Sanskerta: अहल्या; Ahalyā) atau Indradi adalah nama istri Resi Gautama. Kata Ahalya berarti "yang tidak mengalami perubahan" (awet muda, abadi). Ahalya tinggal di sebuah asrama bersama Resi Gautama. Ia memiliki wajah yang sangat cantik. Kecantikannya dapat membuat Dewa Indra terpesona.

Kutukan Resi Gautama[sunting | sunting sumber]

Pada suatu hari, ketika Resi Gautama meninggalkan asramanya, Dewa Indra datang menyamar dan dengan bernafsu ia merayu Ahalya. Ahalya tahu siapa yang berusaha merayunya karena mata batinnya yang tajam, namun ia tertipu oleh kecantikannya sendiri, maka ia memberikan kepuasan kepada Indra. Saat Resi Gautama datang, ia terkejut karena Ahalya telah terpengaruh oleh rayuan Indra. Kemudian Resi Gautama mengutuk Ahalya agar melakukan tapa yang sangat panjang demi menebus dosanya. Agar Ahalya tidak diketahui, wujudnya diubah menjadi batu. Resi Gautama juga berkata bahwa kelak putera Dasarata dari Ayodhya akan mengunjungi asrama Resi Gautama, dimana Ahalya bertapa, dan membebaskan kutukannya. Setelah Ahalya dikutuk, Resi Gautama meninggalkan asramanya dan pergi ke Himalaya untuk bertapa.

Bertahun-tahun kemudian, Resi Wiswamitra bersama Rama dan Laksmana melewati asrama Resi Gautama dalam perjalanan mereka menuju Mithila. Saat melihat asrama yang sepi tersebut, Rama bertanya mengenai asal usul tempat itu kepada Resi Wiswamitra. Sang Resi menjelaskan bahwa tempat tersebut dikutuk karena Ahalya telah melakukan dosa, dan hanya putera Dasarata-lah yang dapat membuat Ahalya menjadi suci kembali. Setelah mendengarkan penjelasan Resi Wiswamitra, Rama memasuki asrama tersebut. Begitu ia menginjakkan kakinya, kutukan yang menimpa Ahalya lenyap. Ahalya berubah kembali menjadi manusia dan keluar dari semak belukar yang telah menutupnya selama bertahuan-tahun. Wajahnya kembali muda dan bersinar-sinar. Dengan takzim, Ahalya menyambut Rama dan Laksmana bagaikan tamu agung. Setelah Rama dan Laksmana pergi untuk melanjutkan perjalanannya, Resi Gautama muncul untuk menyambut istrinya yang telah muda kembali.