Agama di Timor Leste

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Gereja Santo Matthew, Maubisse, Timor Leste

Mayoritas penduduk Timor Leste beragama Katolik, dan Gereja Katolik adalah institusi keagamaan yang dominan.[1] Ada juga sebagian kecil komunitas Protestan dan Muslim.[1]

Katolikisme[sunting | sunting sumber]

Pilar Santa Maria di Dili

Gereja Katolik Roma di Timor Leste adalah bagian dari Gereja Katolik Roma seluruh dunia, dibawah kepemimpinan spiritual dari Paus dan kuria di Roma. Ada lebih dari 900,000 penganut Katolik di Timor Leste, warisan dari status bekas koloni Portugis. Sejak kemerdekaan dari Indonesia, Timor leste menjadi salah satu dari dua negara yang dinominasi oleh agama Katolik di Asia (setelah Filipina) - diperkirakan 96% dari populasi menganut Katolik Roma.

Negara ini dibagi menjadi tiga keuskupan; Dili, Maliana dan Baucau, yang semuanya langsung tunduk kepada Tahta Suci.

Nuncio Apostolik untuk Timor Leste bersamaan dengan nuncio untuk Malaysia. Nuncio saat ini adalah Uskup Agung Joseph Salvador Marino, dan nunciature atau kedutaan berlokasi di Kuala Lumpur.[2]

Awal[sunting | sunting sumber]

Pada awal abad ke-16, pedagang Portugal dan pedagang Belanda melakukan kontak dengan Timor Leste. Misionaris mempertahankan kontak sporadis sampai tahun 1642 ketika Portugal mengambil alih dan mempertahankan kontrol sampai 1974, dengan pendudukan singkat oleh Jepang selama Perang Dunia II.[3]

Paus Yohanes Paulus II mengunjungi Timor Timur pada Oktober 1989. Paus Yohanes Paulus II telah berbicara menentang kekerasan di Timor Timur, dan menyerukan kedua pihak untuk menahan diri, memohon rakyat Timor Timur untuk memberikan "cinta dan berdoa untuk musuh-musuh mereka."[4] Uskup yang telah pensiun, Carlos Ximenes Belo adalah pemenang Hadiah Nobel Perdamaian bersama dengan José Ramos-Horta pada tahun 1996 untuk upaya mereka untuk membebaskan Timor Timur dari Indonesia.[5] Gereja Katolik Roma masih sangat terlibat dalam politik, dengan konfrontasi yang terjadi pada tahun 2005 dengan pemerintah terhadap pendidikan agama di sekolah dan sebelumnya dari pengadilan kejahatan perang untuk kekejaman terhadap Timor Timur oleh Indonesia.[6] Mereka juga telah mendukung Perdana Menteri baru dalam upayanya untuk mendorong rekonsiliasi nasional.[7] Pada bulan Juni 2006 Catholic Relief Services menerima bantuan dari Amerika Serikat untuk membantu korban pada bulan-bulan kerusuhan di negara itu.[8]

Islam[sunting | sunting sumber]

Islam adalah agama minoritas di Timor Leste. State Department Amerika Serikat dan CIA World Factbook memperkirakan Muslim berjumlah sekitar 1% dari populasi.[9] Perdana menteri pertama Timor Leste, Mari Alkatiri adalah seorang Muslim Sunni.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b International Religious Freedom Report 2007: Timor Leste. United States Bureau of Democracy, Human Rights and Labor (September 14, 2007). This article incorporates text from this source, which is in the public domain.
  2. ^ O'Connell, Gerard (January 16, 2013). "Pope appoints American as first Nuncio to Malaysia, opens new Nunciature there". Vatican Insider. La Stampa. Diakses March 23, 2014. 
  3. ^ "Bureau of East Asian and Pacific Affairs : Asia: East Timor: Nobel-Winning Bishop Steps Down". United States Department of State. September 2005. Diakses 2006-06-18. 
  4. ^ "A courageous voice calling for help in East Timor.". National Catholic Reporter. October 11, 1996. Diakses 2006-06-18. 
  5. ^ "World Briefing: Asia: East Timor: Nobel-Winning Bishop Steps Down". New York Times. November 27, 2002. Diakses 2006-06-18. 
  6. ^ "E Timor may reconsider religious education ban". AsiaNews.it. April 27, 2005. Diakses 2006-07-19. 
  7. ^ "Bishops encourage new premier in East Timor". Fides. July 18, 2006. Diakses 2006-07-19. 
  8. ^ Griffin, Elizabeth (June 6, 2006). "NEW SUPPLIES ARRIVE IN EAST TIMOR, MORE THAN 50,000 GET RELIEF". Catholic Relief Services. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2006-07-17. Diakses 2006-07-19. 
  9. ^ CIA world factbook