Abiogenesis

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Stromatolit pra-Kambrium di Formasi Siyeh, Taman Nasional Glasier. Pada tahun 2002, William Schopf dari UCLA menerbitkan paper di jurnal ilmiah Nature yang menyatakan bahwa formasi geologis seperti ini mengandung fosil mikroba cyanobacteria yang berasal dari 3,5 miliar tahun yang lalu. Jika benar, ini adalah bukti kehidupan pertama di Bumi.

Abiogenesis (diucapkan [ˌeɪbaɪ.ɵˈdʒɛnɨsɪs] AY-by-oh-JEN-ə-siss[1]) atau biopoiesis adalah studi mengenai bagaimana kehidupan biologis dapat muncul dari materi anorganik melalui proses alami. Secara khusus, istilah ini biasanya merujuk kepada proses saat kehidupan di Bumi muncul. Abiogenesis diperkirakan terjadi pada masa awal Eoarkean atau sekitar 4 hingga 3,5 miliar tahun yang lalu.

Sebagian besar asam amino, yang sering dijuluki "bahan dasar kehidupan", berhasil disintesiskan dalam percobaan Miller-Urey dan percobaan lain yang menyimulasikan kondisi awal Bumi. Bahan biokimia lain yang penting seperti nukleotida dan sakarida dapat muncul dengan cara yang mirip. Dalam semua organisme, bahan biokimia tersebut diorganisasi menjadi molekul yang lebih kompleks, seperti protein, polisakarida, dan asam nukleat. Tiga molekul tersebut penting untuk fungsi kehidupan dan ada di semua organisme. Pembentukan makromolekul tersebut diperantarai oleh asam nukleat dan enzim, yang disintesis melalui jalur biokimia yang dikatalis oleh protein. Molekul organik mana yang pertama muncul dan bagaimana mereka membentuk organisme pertama masih diperdebatkan.

Kehidupan pertama yang muncul di bumi diduga merupakan prokariot bersel-satu yang mungkin berevolusi dari protobion (molekul organik yang dikelilingi oleh struktur mirip membran).[2] Fosil mikroba tertua tercatat berasal dari 3,5 miliar tahun yang lalu, sekitar satu miliar tahun setelah pembentukan Bumi.[3][4] Pada masa 2,4 miliar tahun yang lalu, rasio isotop karbon, besi, dan sulfur menunjukkan pengaruh kehidupan terhadap mineral dan sedimen anorganik[5][6] dan penanda molekular menunjukkan terjadinya fotosintesis.[7][8]

Abiogenesis modern (yang pertama dicetuskan oleh Oparin dan Haldane pada tahun 1920-an) berbeda dari abiogenesis klasik alias generatio spontanea (pembentukan spontan). Salah satu perbedaannya yang paling mendasar adalah abiogenesis modern merupakan penjelasan mengenai asal-usul fenomena kehidupan sementara abiogenesis klasik yang diutarakan oleh Aristoteles menjelaskan bagaimana sebagian hewan/tumbuhan tertentu (tampak) secara rutin muncul tanpa melalui reproduksi. Perbedaan lainnya adalah dari segi mekanisme: abiogenesis modern didasarkan pada pengetahuan biokimia modern sementara abiogenesis klasik didasarkan pada konsep-konsep klasik seperti prinsip material (η υλικη αρχη/hê hylikê arkhê), prinsip gerakan (η κινουσα αρχη/hê kinousa arkhê) dan prinsip ruh (ψιχικης αρχης/psykhikês arkhês). Ketidakterbuktiannya abiogenesis klasik sekarang sudah tidak kontroversial lagi di kalangan biologiwan profesional, sementara abiogenesis modern merupakan bidang riset yang masih aktif (hipotesis yang paling banyak diterima dewasa ini adalah Hipotesis Dunia-RNA).

Pembentukan spontan (Generatio Spontanea)[sunting | sunting sumber]

Generatio Spontanea alias abiogenesis klasik pertama kali dirumuskan secara tuntas oleh Aristoteles. Dalam bukunya, Historia Animalium, Aristoteles menyatakan:

"Nah terdapat satu sifat hewan yang ternyata sama dengan tumbuhan. Karena beberapa tumbuhan dihasilkan oleh benih tumbuhan, sementara tumbuhan yang lain muncul sendiri dari pembentukan suatu prinsip elemental yang menyerupai benih; dan tumbuhan yang jenis kedua inipun ada yang menyerap gizi dari tanah dan ada yang tumbuh di dalam tumbuhan lainnya sebagaimana dideskripsikan dalam traktat saya mengenai Botani. Maka hewan juga ada yang dilahirkan oleh hewan induk yang sejenis, sementara yang lainnya tumbuh secara spontan dan bukan dari makhluk yang sejenis."[9]

dan memberikan contoh di buku tersebut:

"Belut tidak dihasilkan melalui persetubuhan, tidak pula ovipar. Tidak pernah ada belut yang ditangkap yang memiliki milt ataupun telur; tidak pernah pula ditemukan belut yang memiliki saluran ataupun saluran telur. Bahkan, semua jenis makhluk hidup berdarah ini tidak dihasilkan melalui senggama ataupun bertelur. Hal ini secara absolut diperjelas oleh hal berikut ini: di genangan rawa tertentu, setelah semua airnya dibuang dan lumpurnya dikuras, belut-belutnya muncul kembali setelah turunnya hujan."

Pembentukan spontan dan pembuktian bahwa teori Generatio Spontanea salah[sunting | sunting sumber]

Sampai pada abad ke-19 banyak ilmuwan sebagaimana orang Yunani kuno percaya bahwa benda hidup dapat secara spontan muncul dari benda mati – suatu proses yang disebut Generatio spontanea. Aristoteles mengemukakan bahwa suatu makhluk hidup dapat berasal dari organisme yang sama sekali berbeda atau dari tanah.

Variasi konsep pembentukan spontan (spontaneous generation) masih ada sampai akhir abad ke-17, tetapi menjelang akhir abad tersebut, sejumlah observasi dan argumen yang menentang pandangan tersebut mulai terbentuk. Kemajuan sains ini mendapat tantangan keras terutama oleh mereka yang masih percaya pada teori abiogenesis.

Francesco Redi, seorang dokter Italia, membuktikan pada tahun 1668 bahwa bentuk kehidupan yang lebih tinggi tidak muncul secara spontan, tetapi para penganut abiogenesis mengatakan bahwa hal itu tidak berlaku bagi microba dan terus berpegang bahwa mikroba dapat muncul secara spontan. upaya untuk membuktikan teori abiogenesis ini salah berlanjut pada abad ke-19 melalui observasi dan percobaan oleh Franz Schulze dan Theodor Schwann.

Pada tahun 1745, John Needham menempatkan sup kaldu ayam ke dalam sebuah tabung gelas, memanasi sampai mendidih, kemudian mendinginkan dan membiarkannya beberapa waktu. Ternyata muncul mikroba dan ini dianggapnya bukti dari pembentukan spontan. Namun, pada tahun 1768, Lazzaro Spallanzani mengulangi percobaan Needham, tetapi memompa keluar semua udara dari tabung gelas. Tidak ada pertumbuhan makhluk hidup apapun.[10]

Pada tahun 1854, Heinrich Schröder (1810–1885) dan Theodor von Dusch mengulangi percobaan filtrasi Hermann von Helmholtz (Schröder melakukan lagi sendirian pada tahun 1859) dan membuktikan bahwa partikel-partikel benda hidup dapat dipisahkan dari udara dengan menyaringnya melalui kain katun.[11]

Pada tahun 1864, Louis Pasteur mengumumkan hasil percobaan ilmiahnya. Dalam percobaan yang mirip dengan apa yang dilakukan sebelumnya oleh Needham dan Spallanzani, Pasteur membuktikan bahwa kehidupan tidak bisa muncul pada tempat-tempat yang tidak terkontaminasi oleh kehidupan. Hasil penelitian Pasteur dapat disarikan dalam frase Omne vivum ex vivo, bahasa Latin untuk "semua kehidupan berasal dari kehidupan".[12][13]

Setelah memperoleh hasil ini Pasteur menyatakan: "La génération spontanée est une chimère" ("pembentukan spontan adalah sebuah impian").

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Pelafalan: The New Oxford Dictionary of English (1998) ISBN 0-19-861263-X - p.3 "Abiogenesis /ˌeɪbʌɪə(ʊ)ˈdʒɛnɪsɪs/".
  2. ^ Zimmer, C (August 2009). "Origins. On the origin of eukaryotes". Science 325 (5941): 666–8. doi:10.1126/science.325_666. PMID 19661396. 
  3. ^ Wilde, SA; Valley, JW; Peck, WH; CM, Colin M. (January 2001). "Evidence from detrital zircons for the existence of continental crust and oceans on the Earth 4.4 Gyr ago". Nature 409 (6817): 175–8. doi:10.1038/35051550. PMID 11196637. 
  4. ^ Schopf, JW; Kudryavtsev, AB; Agresti, DG; Wdowiak, TJ; AD, Andrew D. (March 2002). "Laser--Raman imagery of Earth's earliest fossils". Nature 416 (6876): 73–6. doi:10.1038/416073a. PMID 11882894. 
  5. ^ Hayes, John M.; Waldbauer, Jacob R. (2006). "The carbon cycle and associated redox processes through time". Phil. Trans. R. Soc. B 361 (1470): 931–50. doi:10.1098/rstb.2006.1840. PMC 1578725. PMID 16754608. 
  6. ^ Archer, Corey; Vance, Derek (2006). "Coupled Fe and S isotope evidence for Archean microbial Fe(III) and sulfate reduction". Geology 34 (3): 153–156. Bibcode:2006Geo....34..153A. doi:10.1130/G22067.1. 
  7. ^ Cavalier-Smith, Thomas; Brasier, Martin; Embley, T. Martin (2006). "Introduction: how and when did microbes change the world?". Phil. Trans. R. Soc. B 361 (1470): 845–50. doi:10.1098/rstb.2006.1847. PMC 1626534. PMID 16754602. 
  8. ^ Summons, Roger E. et al. (2006). "Steroids, triterpenoids and molecular oxygen". Phil. Trans. R. Soc. B 361 (1470): 951–68. doi:10.1098/rstb.2006.1837. PMC 1578733. PMID 16754609. 
  9. ^ <a href="http://en.wikipedia.org/wiki/Aristotle" title="Aristotle" style="text-decoration: none; color: rgb(11, 0, 128); background-image: none; background-color: rgb(247, 247, 247); font-size: 10px; line-height: 15px;">Aristotle</a> (1910) [ca. 343 BCE]. <a href="http://ebooks.adelaide.edu.au/a/aristotle/history/book5.html" rel="nofollow" class="external text" style="text-decoration: none; color: rgb(11, 0, 128); background-image: none; background-color: rgb(247, 247, 247); font-size: 10px; line-height: 15px;">"Book V"</a><a href="http://ebooks.adelaide.edu.au/a/aristotle/history/" rel="nofollow" class="external text" style="text-decoration: none; color: rgb(11, 0, 128); background-image: none; background-color: rgb(247, 247, 247); font-size: 10px; line-height: 15px;">The History of Animals</a>. translated by D'Arcy Wentworth Thompson. Oxford: Clarendon Press. <a href="http://en.wikipedia.org/wiki/International_Standard_Book_Number" title="International Standard Book Number" style="text-decoration: none; color: rgb(11, 0, 128); background-image: none; background-color: rgb(247, 247, 247); font-size: 10px; line-height: 15px;">ISBN</a> <a href="http://en.wikipedia.org/wiki/Special:BookSources/90-6186-973-0" title="Special:BookSources/90-6186-973-0" style="text-decoration: none; color: rgb(11, 0, 128); background-image: none; background-color: rgb(247, 247, 247); font-size: 10px; line-height: 15px;">90-6186-973-0</a>. Retrieved 2008-12-20.
  10. ^ The controversy over spontaneous generation
  11. ^ McKendrick, John Gray (1899). Hermann Ludwig Ferdinand von Helmholtz. London: Fisher Unwin. hlm. 162. ISBN 978-1-150-66769-5. 
  12. ^ The microbial world: a look at things small
  13. ^ Biogenesis and Abiogenesis: Critiques and Addresses

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]