Ōdachi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Gambar seorang Samurai dengan senjata Odachi

ōdachi (大太刀?) adalah jenis pedang tradisional yang dibuat di Jepang.[1][2]

Karakter untuk ō (大) berarti "besar" atau "besar".[3] Karakter untuk da (太) dan chi (刀) sama seperti tachi (太 刀, menyala. "Pedang Besar"), gaya yang lebih tua dari pedang / gunung yang mendahului katana. Karakter Chi juga sama seperti katana (刀) dan ke dalam nihontō (日本 刀 "pedang Jepang"), berasal dari karakter Cina untuk pisau, [4] dāo.[5]

Untuk memenuhi syarat sebagai ōdachi, pedang tersebut harus memiliki panjang pisau sekitar 3 Shaku (35.79 inci atau 90.91 cm) namun, sebagian besar istilah dalam seni pedang Jepang, tidak ada definisi yang tepat untuk ukuran sebuah ōdachi.

Maksud[sunting | sunting sumber]

Secara spesifik, fungsi / penggunaan ōdachi ada dua kategori pertama-sebagai benda upacara dan pedang kavaleri. Kemungkinan fungsi ōdachi dapat dikategorikan sebagai berikut:

  • Sebagai persembahan nazar ke sebuah kuil (atau khusus untuk dewa pelindungnya). Beberapa ōdachi yang digunakan dalam doa sebelum perang, sementara yang lain dipajang (kadang-kadang di kuil-kuil)-konon pedang legendaris dari mitologi.
  • Panjang rata-rata dari ōdachi adalah 65-70 inci panjang (kira-kira 165-178 cm), dengan pisau 4-5 kaki. Hal ini membuatnya tidak cocok untuk tempur jarak dekat. Sebaliknya, mereka umumnya diyakini telah digunakan oleh para pejuang di atas kuda, sebagai panjang pisau akan memungkinkan mereka untuk mencatat infanteri.
  • Seperti tren lainnya, ōdachi sering dalam mode, terutama pada Zaman Edo, sehingga tidak jarang untuk melihat pedang yang digunakan dalam berbagai upacara.

Produksi[sunting | sunting sumber]

Nodachi/ōdachi koshirae

Ōdachi sulit untuk diproduksi karena panjangnya dan pengolahan yang panas dengan cara tradisional semakin rumit: Semakin lama pisau, semakin sulit (atau mahal) itu adalah untuk memanaskan seluruh pisau ke suhu yang homogen, baik untuk anil dan untuk mencapai pengerasan suhu. Proses pendinginan kemudian membutuhkan media pendinginan lebih besar karena pendinginan yang tidak merata mungkin menyebabkan pembengkokan pada pisau.

Metode polishing juga berbeda. Karena ukurannya, Ōdachi biasanya tergantung dari langit-langit atau ditempatkan dalam posisi stasioner harus dipoles, tidak seperti pedang biasa yang diganti dengan batu polishing.

Memperoleh Ōdachi sepenuhnya diasah akan sulit karena mereka akan hampir pasti harus dibuat khusus.

Metode Penggunaan[sunting | sunting sumber]

ōdachi / nodachi yang dikenakan di bagian belakang samurai di Zaman Edo.

Ōdachi yang digunakan sebagai senjata yang terlalu panjang untuk samurai yang digunakan di pinggang mereka seperti pedang normal. Ada dua metode di mana mereka bisa dilakukan: Salah satu metode adalah untuk membawanya di punggung seseorang. Namun, hal ini dipandang sebagai praktis seperti itu adalah mustahil untuk wielder untuk menggambar dengan cepat. Metode lainnya adalah hanya untuk membawa ōdachi dengan tangan. Kecenderungan selama di Zaman Muromachi adalah untuk membawa samurai ōdachi untuk memiliki pengikut untuk membantu menariknya.

Gaya permainan pedang Ōdachi difokuskan pada pemotongan ke bawah dengan cara memegang yang berbeda daripada pedang normal.

Alasan Hilangnya Popularitas[sunting | sunting sumber]

Pentingnya ōdachi menghilang setelah Pengepungan Osaka tahun 1615 (pertempuran terakhir antara Tokugawa Ieyasu dan Toyotomi Hideyori). Sejak saat itu, telah digunakan lebih sebagai bagian upacara.[rujukan?]

Hilangnya popularitas dikarenakan:

Pemerintah Bakufu menetapkan undang-undang yang melarang memegang pedang di atas panjang set (di Genna 3 (1617), Kan'ei 3 (1626) dan Shōhō 2 (1645)).

Setelah hukum itu dipraktikkan, ōdachi dipotong ke ukuran yang lebih pendek. Ini adalah salah satu alasan mengapa ōdachi sangat langka.[rujukan?] Ōdachi tidak lagi digunakan, tetapi masih dibuat sebagai persembahan kepada kuil Shinto. Ini menjadi tujuan utama mereka. Karena jumlah keterampilan yang dibutuhkan untuk membuat satu, itu dianggap bahwa penampilan eksotis mereka cocok untuk berdoa kepada para dewa.

Referensi[sunting | sunting sumber]