? (film)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
? (film)
? film.jpg
Poster film ?
Sutradara Hanung Bramantyo
Produser Celerina Judisari
Hanung Bramantyo
Penulis Titien Wattimena
Pemeran Reza Rahadian
Revalina S. Temat
Agus Kuncoro
Endhita
Rio Dewanto
Hengky Solaiman
Deddy Sutomo
Musik Tya Subiakto
Sinematografi Yadi Sugandi
Penyunting Cesa David Luckmansyah
Distributor Mahaka Pictures dan Dapur Film
Tanggal rilis 7 April 2011
Durasi 100 menit
Negara Indonesia
Anggaran Rp 5 Miliar[1]

? (juga dikenal sebagai Tanda Tanya) adalah film drama Indonesia yang dirilis pada tanggal 7 April 2011 dengan disutradarai oleh Hanung Bramantyo, dan dibintangi oleh pemeran utama: Reza Rahadian dan Revalina S. Temat. Tema dari film ini adalah pluralisme agama di Indonesia yang sering terjadi konflik antar keyakinan beragama, yang dituangkan ke dalam sebuah alur cerita yang berkisar pada interaksi dari tiga keluarga, satu Buddha, satu Muslim, dan satu Katolik, setelah menjalani banyak kesulitan dan kematian beberapa anggota keluarga dalam kekerasan agama, mereka mampu untuk hidup berdamai.

Berdasarkan pengalaman Bramantyo sebagai seorang anak ras campuran, film ? besutannya ini dimaksudkan untuk melawan penggambaran Islam sebagai "agama radikal".[2] Namun, karena tema film ini diangkat dari masalah pluralisme agama dan inti cerita yang kontroversial, Bramantyo mengalami kesulitan dalam menemukan dukungan pendanaannya. Akhirnya Bramantyo berhasil menemukan perusahaan Mahaka Pictures yang bersedia memberikan dana sebesar Rp. 5 miliar guna membiayai proses produksi film ini, dan syuting perdana pun dimulai pada tanggal 5 Januari 2011 di Semarang.

Ketika dirilis pada tanggal 7 April 2011, film ? selain sukses secara komersial, karena film ini menerima ulasan yang menguntungkan dan telah dilihat oleh lebih dari 550.000 orang, film ini juga tak luput menuai banyak kritik tajam. Film ? yang diputar secara internasional ini mendapatkan nominasi pada sembilan kategori Piala Citra di Festival Film Indonesia 2011 dan telah berhasil memenangkan satu di antaranya. Namun, beberapa kelompok Muslim Indonesia, termasuk Majelis Ulama Indonesia (MUI), Front Pembela Islam (FPI), dan Nahdlatul Ulama (NU), memprotes keras film ini karena isi pesan pluralisnya.

Alur cerita[sunting | sunting sumber]

Film ? memiliki fokus pada hubungan antar agama di Indonesia, sebuah negara di mana konflik agama menjadi hal yang umum, dan ada sejarah panjang kekerasan dan diskriminasi terhadap Tionghoa Indonesia.[3] Alur cerita film menceritakan tentang tiga keluarga yang tinggal di sebuah desa di Semarang, Jawa Tengah: keluarga Tionghoa-Indonesia dan beragama Buddha, Tan Kat Sun (Hengky Solaiman) dan anaknya Hendra (Rio Dewanto), pasangan muslim, Soleh (Reza Rahadian) dan Menuk (Revalina S. Temat), dan seorang konver Katolik Rika (Endhita) dan Abi anaknya yang seorang Muslim.

Sun dan Hendra menjalankan sebuah restoran masakan Cina yang menyajikan daging babi, yang dilarang bagi umat Islam, meskipun restoran memiliki klien dan staf Muslim. Untuk memastikan hubungan baik dengan karyawan muslim dan pelanggannya, Sun menggunakan peralatan khusus untuk mempersiapkan daging babi dimana ia tidak mengizinkannya untuk digunakan untuk hidangan lainnya, dan memungkinkan stafnya memiliki waktu untuk shalat, ia juga memberi mereka liburan selama Idul Fitri, hari libur Muslim yang terbesar. Salah satu karyawannya adalah Menuk, yang mendukung Soleh, suaminya yang menganggur. Rika adalah teman Menuk dan terlibat dengan seorang aktor muslim yang gagal, Surya (Agus Kuncoro).

Pada usia 70-an, Sun jatuh sakit, dan restoran diambil alih oleh Hendra, yang memutuskan itu akan melayani secara eksklusif maskaan dari daging babi dan mengasingkan pelanggan Muslimnya. Hendra masuk ke dalam konflik dengan Soleh atas Menuk, Hendra yang sebelumnya pernah menjadi kekasihnya. Menuk menjadi semakin tertekan setelah Soleh mengatakan kepadanya bahwa ia berencana untuk menceraikannya, dan mereka didorong untuk berpisah. Rika merasa stres karena bagaimana dia telah dirawat oleh tetangganya dan keluarganya yang telah berpindah agama ke Katolik dari Islam, Abi juga menghadapi pengucilan. Sementara itu, Surya dan Doni (Glenn Fredly) bersaing untuk kasih sayangnya. Surya marah atas kegagalan untuk menemukan pekerjaan akting yang baik.

Soleh bergabung dengan kelompok amal Islam, Nahdlatul Ulama (NU), berharap untuk mendapatkan kepercayaan. Meskipun ia awalnya enggan untuk melindungi keamanan gereja, ia akhirnya mengorbankan hidupnya ketika ia menemukan bom telah ditanam di sebuah gereja Katolik. Dia bergegas keluar dengan bom, yang meledak di luar gereja, membunuh Soleh tapi jauh dari jamaah. Sun meninggal ketika restoran, yang tidak tutup untuk menghormati Idul Fitri, diserang oleh sekelompok umat Islam. Setelah serangan itu, Hendra membaca 99 Nama Allah dan masuk Islam, ia mencoba untuk mendekati Menuk, meskipun tidak jelas apakah ia akan menerima dia. Surya menerima tawaran dari Rika untuk memainkan peran Yesus di gereja-nya pada saat perayaan Natal dan Paskah, dimana ia menerima bayaran yang tinggi setelah ragu-ragu karena takut bahwa hal itu akan bertentangan dengan agamanya, setelah perayaan tersebut dia membaca Al-Ikhlas di dalam masjid. Rika mampu memperoleh restu orangtuanya untuk perpindahan agamanya.

Pemeran[sunting | sunting sumber]

  • Revalina S. Temat sebagai Menuk, seorang wanita Muslim yang salehah, serta mengenakan hijab (jilbab) dan menikah dengan Soleh. Menuk bekerja di restoran Tan Kat Sun dimana ia akan dipinang oleh Hendra, anak Sun.[4] Menurut Temat, Menuk menikah dengan Soleh, yang tidak ia cintai, bukannya Hendra karena Soleh adalah Muslim.[5]
  • Reza Rahadian sebagai Soleh, suami Menuk yang seorang Muslim dan menganggur, yang ingin menjadi pahlawan bagi keluarganya. Dia akhirnya bergabung dengan cabang Banser dari Nahdlatul Ulama (NU) dan bertugas melindungi tempat-tempat ibadah dari kemungkinan serangan teroris. Dia meninggal dalam proses mengeluarkan bom dari sebuah gereja yang dipenuhi jamaah.[6]
  • Endhita sebagai Rika, seorang janda muda, ibu dari satu, dan seorang konver Katolik. Karena perceraian dan perpindahan agamnya, dia sering dipandang rendah oleh tetangganya. Dia juga masuk ke dalam konflik dengan anaknya Abi, yang tidak masuk Katolik seperti dia, atas imannya.[4] Endhita masuk dalam nominasi Festival Film Indonesia tahun 2011 untuk Aktris Pembantu Terbaik atas perannya, tetapi dia dikalahkan oleh Dewi Irawan dari Sang Penari.[7][8]
  • Agus Kuncoro sebagai Surya, seorang aktor muda Muslim dan pacar Rika. Ketidakmampuannya untuk mengamankan lebih sedikit dari bagiannya memprovokasi keputusasaan atas kondisi keuangannya dan mengalami krisis akan eksistensinya.[4][6] Dia akhirnya mendarat peran utama sebagai Yesus pada saat perayaan Natal dan Paskah Rika.[4] Kuncoro menerima nominasi sebagai untuk Aktor Pembantu Terbaik, tetapi dikalahkan oleh Mathias Muchus dari film Pengejar Angin.[7][8]
  • Rio Dewanto sebagai Hendra (Ping Hen), putra Tat Kan Sun dan Lim Giok Lie. Dia terus-menerus bertengkar dengan orang tuanya, terutama tentang menjalankan restoran. Ia juga jatuh cinta dengan Menuk, tapi dia menolak dia, karena dia bukan Muslim.[4] Setelah kematian ayahnya ia berpindah agama ke agama Islam.[6]
  • Hengky Solaiman sebagai Tan Kat Sun, seorang Tionghoa-Indonesia dan pemilik restoran, suami dari Lie Giok Lim dan ayah dari Hendra. Sun memiliki kondisi kesehatan buruk, tapi ia terus sikap positif.[4]
  • Edmay sebagai Lim Giok Lie, istri dari Tan Kat Sun dan ibu dari Hendra. She selalu memberi nasehat kepada Menuk.[6]
  • Glenn Fredly sebagai Doni, seorang pemuda Katolik yang jatuh cinta pada Rika.[6]
  • David Chalik sebagai Wahyu, adalah seorang ustad dan juga penasihat dari Surya.[6]
  • Dedy Soetomo sebagai pastor di gereja Rika.[6]

Produksi[sunting | sunting sumber]

Film ? disutradarai oleh Hanung Bramantyo,[9] yang merupakan keturunan campuran dari Jawa-Tionghoa.[10] ia memutuskan untuk menyutradarai film bertema pluralis berdasarkan pengalamannya sendiri sebagai seorang anak multirasial.[11] Dia memilih judul ? untuk menghindari protes pada saat perilisan film, mengatakan bahwa jika film itu berjudul Liberalisme atau Pluralisme akan ada protes oleh penentang ideologi tersebut,[9] dan ia tidak dapat memikirkan judul yang lebih baik.[11] Karakter individu didasarkan pada orang-orang yang dikenal oleh Bramantyo atau yang ia baca tentang orang tersebut.[11] Tujuannya dalam membuat film adalah untuk "memperjelas argumen menyesatkan tentang Islam" dan melawan penggambaran Islam sebagai "agama radikal".[2] Dalam konferensi pers pra-rilis, Bramantyo mengatakan bahwa? Tidak dimaksudkan untuk menjadi komersial, tetapi untuk membuat sebuah pernyataan.[12] Film ini adalah film keempat belas, merupakan salah satu dari beberapa film bertema Islam yang telah ia sutradarai, setelah drama poligami romantis, Ayat-Ayat Cinta (2008) dan film mengenai kisah hidup, Sang Pencerah (2009).[13]

Penyanyi Glenn Fredly merasa karakternya menarik, mengingat situasi religius yang sensitif di Indonesia.

Khawatir bahwa tema pluralisme dapat memicu konflik, beberapa investor meninggalkan komitmen mereka;[14] Bramantyo juga tidak dapat menemukan dukungan dari studio utama.[15] Sebelum dilakukannya penyaringan film untuk Lembaga Sensor Film Indonesia, beberapa adegan dipotong, termasuk satu di mana kepala babi dipajang di jendela restoran Sun, adegan lain yang mengangkat komentar juga disimpan,[14] meskipun telah dipangkas.[13] Sebelum film dirilis, Bramantyo berkonsultasi sekitar dua puluh orang, termasuk beberapa tokoh agama, dalam upaya untuk memastikan bahwa film itu tidak menyinggung.[16] Titien Wattimena telah dibawa masuk untuk bekerja lebih lanjut dengan naskah, ia lebih menekankan pada pesan toleransi.[17]

Mahaka Pictures, yang dimiliki oleh kelompok yang sama dengan mayoritas Muslim Republika, yang diproduseri bersama dengan Dapur Film. Direktur dari Mahaka Pictures, Erick Thohir, menyatakan bahwa perusahaannya telah dibantu dengan produksi karena ia "terganggu oleh fakta bahwa film Indonesia telah menurun dalam kualitas".[18] Dia bersedia untuk bekerja dengan Bramantyo, saat ia menemukan bahwa yang belakangan ini telah terbukti menjadi sutradara film religius yang terampil melalui hasil kerja sebelumnya.[19] Proses pembuatan film dimulai pada tanggal 5 Januari 2011 di Semarang;[10] Bramantyo kemudian menggambarkan kota ini sebagai contoh yang baik dari toleransi dalam kenyataannya.[20] Film ini dilaporkan menghabiskan biaya sebesar 5 miliar Rupiah.[1] Dua lagu dari band Sheila on 7, "Pasti Kubisa" dan "Kamus Hidupku" dijadikan sebagai jalur suara film ini. Sedangkan Satrio Budiono dan Saft Daultsyah menangani penyuntingan suara.[7][21]

Mulyo Hadi Purnomo, yang berbasis di Semarang, ditugaskan untuk memilih pemain yang akan berperan dalam peran-peran kecil.[22] Bramantyo menghubungi anggota pemain utama secara langsung. Agus Kuncoro, yang telah bermain di dalam film Sang Pencerah dan dikenal untuk bermain di film-film bertema Islam, setuju untuk bermain sebagai Surya di film ? segera setelah membaca naskah.[23][24] Penyanyi Glenn Fredly tertarik untuk bermain sebagai Doni karena ia menganggap karakternya, seorang Katolik ultra-konservatif, peran yang menarik, mengingat situasi religius yang sensitif di negeri ini.[25] Revalina S. Temat, yang juga bermain pada film Bramantyo, Perempuan Berkalung Sorban, menemukan perannya sebagai Menuk menarik dan lebih serius daripada karya terbarunya di film horor.[26] Endhita, yang dipanggil Bramantyo untuk memainkan peran ini, menyatakan minatnya begitu dia menerima garis-garis besar ceritanya.[27]

Tema dan gaya[sunting | sunting sumber]

Ade Irwansyah, dalam Tabloid Bintang, mencatat bahwa film ini adalah "mikrokosmos" bagi Indonesia, negeri yang memiliki banyak kelompok agama, dan kerap terjadi konflik dalam keberagamannya. Irwansyah menulis bahwa Bramantyo mengajak pemirsa untuk berpikir tentang konflik religius yang terjadi pada kehidupan sehari-hari, dan bagaimana menghadapi perbedaan budaya dan keyakinan,[9] sementara Bramantyo menyebut film ini sebagai interpretasi pribadinya terhadap situasi religius di negara ini.[14] Kritikus film, Eric Sasono mencatat bahwa hal itu terlihat dari slogan film tersebut, "Masih pentingkah kita berbeda?", dan menyatakan bahwa Bramantyo takut bahwa Indonesia telah menjadi negara monolitik.[28] Menurut Sasono, konflik dalam ? diselesaikan ketika karakter mulai percaya bahwa semua agama adalah baik, dan semua memuji Tuhan, dengan demikian, semua konflik agama akan berakhir jika orang-orang sudi menerima kepercayaan lain.[29]

The Jakarta Globe menggambarkan film itu sebagai "studi tentang peran dan negara Islam di masyarakat modern Indonesia".[14] Sasono mencatat bahwa mayoritas Muslim yang ditampilkan dalam film itu tidak menampilkan motif mereka secara eksplisit, baik untuk penggunaan istilah rasis "Cino" maupun menyerang restoran Sun.[30] Setelah membandingkan tindakan kelompok Muslim dalam film ? dan film Asrul Sani, Al Kautsar (1977) dan Titian Serambut Dibelah Tujuh, Sasono menyatakan bahwa Bramantyo mungkin telah mengungkapkan kekhawatiran bahwa kelompok-kelompok ini tidak lagi membutuhkan provokator untuk menyerang orang lain.[31] Dia mencatat bahwa adegan yang menampilkan seorang imam Katolik ditikam oleh dua pria mengendarai sepeda motor mencerminkan kasus September 2010 di Bekasi, yang telah menjadi isu nasional.[32][33] Dia lebih jauh menjelaskan sudut kamera sebagai sesuatu yang vulgar, kecerdikan untuk mengabaikan, tetapi menunjukkan bahwa mereka membuat pekerjaan yang lebih dramatis, ia menunjukkan bahwa ini adalah sesuatu yang tampak jelas dengan adegan di mana bagian dari masjid yang berantakan.[34]

Penerimaan[sunting | sunting sumber]

Ulasan kritikus terhadap film ? tergolong cukup baik. Indah Setiawati dari The Jakarta Post menulis bahwa film ini adalah "upaya yang gagah untuk Islam moderat dipromosikan dan mengungkapkan isu-isu sensitif di negara ini dalam cara yang santai", dan bahwa pemirsa harus "bersiap-siap untuk meledak dalam tawa dan pecah dalam tangisan".[13] Aguslia, yang menulis untuk Tempo, mengatakan film ini lebih baik daripada pemenang Piala Citra tahun 2010, 3 Hati Dua Dunia, Satu Cinta, yang memiliki tema yang hampir sama.[11] Kartoyo DS, melakukan peninjauan untuk Suara Karya setelah press screening, memuji alur cerita, visual, dan juga musik.[35]

Benny Benke, yang menulis untuk harian Suara Merdeka, menemukan Bramantyo menggunakan ? untuk menggambarkan toleransi di Indonesia tanpa membuat subjek tampak klise, namun, ia menganggap beberapa adegan, seperti perpindahan agama Hendra yang dianggap berlebihan.[36] Frans Sartono, melakukan peninjauan untuk harian Kompas, menganggap bahwa film ini merupakan film berat yang bersifat mendidik tapi akhirnya menarik, karena komentar sosial yang sangat dibutuhkan, mengingat gejolak agama di Indonesia termasuk permasalahan yang serius. Dia juga mencatat bahwa karakter didorong atas tindakan mereka dengan kebutuhan duniawi dan bukan agama.[37]

Kontroversi[sunting | sunting sumber]

Setelah film ? dirilis, kelompok Islam konservatif Front Pembela Islam menentang film ini akibat pesan pluralisnya.[38] Banser, sayap pemuda NU, juga mengecam film ini karena adanya adegan yang menayangkan anggota Banser dibayar untuk melakukan tugas-tugas amal mereka; mereka bersikeras bahwa hal tersebut tidaklah benar.[14] Sementara itu, Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Pusat Bidang Seni dan Budaya Cholil Ridwan menyatakan bahwa "film ini jelas menyebarkan pluralisme agama",[39] yang sebelumnya dinyatakan haram oleh MUI.[18] Protes juga muncul ketika SCTV mengumumkan rencana untuk menayangkan film ? selama Idul Fitri pada tahun 2011; FPI mengadakan demonstrasi di depan kantor SCTV dan ratusan anggotanya meminta agar film tersebut dipotong.[38][40] SCTV kemudian memutuskan untuk tidak menayangkan film ini,[38] yang banyak dikritik dan dianggap "menyerah" kepada FPI. [a][40]

Dalam menanggapi kontroversi film ?, Menteri Kebudayaan dan Pariwisata Jero Wacik mengungkapkan bahwa film ini lebih baik diberi judul "Bhinneka Tunggal Ika" dan agar penggambaran kebersamaan antar suku dan agama dalam film tersebut mencerminkan "karakter nasional" Indonesia.[39] Yenny Wahid, seorang aktivis agama dan putri pluralis ternama sekaligus mantan Presiden Indonesia Abdurrahman Wahid, mengatakan bahwa ? "berhasil dalam menyampaikan ide-ide pluralisme di Indonesia", dan agar kritikus tidak melihatnya sepotong-potong.[41] Meskipun pada awalnya tweet-tweet yang muncul dianggap sebagai promosi gratis,[18] Bramantyo nantinya berdiskusi dengan MUI dan sepakat untuk memotong beberapa adegan untuk menghindari protes.[38] Dalam sebuah wawancara pada Oktober 2011, ia menyatakan bahwa ia "bingung" karena film itu tidak diterima baik oleh umat Islam.[2]

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

? mendapat 9 nominasi Festival Film Indonesia 2011 dan memenangkan Piala Citra untuk Sinematografi Terbaik.[7] Bersama dengan Sang Penari karya Ifa Isfansyah dan Masih Bukan Cinta Biasa karya Benni Setiawan, film ini merupakan salah satu film yang mendapat paling banyak nominasi pada tahun tersebut; namun, dari antara tiga film ini, ?-lah yang menerima paling sedikit penghargaan. Sang Penari memenangkan dua penghargaan yang juga dinominasikan untuk ?, termasuk Penyutradaraan Terbaik, sementara Masih Bukan Cinta Biasa memperoleh penghargaan Tata Suara Terbaik dan The Mirror Never Lies karya Kamila Andini mengalahkan ? untuk kategori Cerita Asli Terbaik.[8][42] Pada tahun 2012 ? dinominasikan untuk tiga penghargaan di Festival Film Bandung, tetapi tidak memenangkan satupun penghargaan; semua penghargaan dimenangkan oleh The Mirror Never Lies.[43][44]

Penghargaan Tahun Kategori Penerima Hasil
Festival Film Indonesia 2011 Penyutradaraan Terbaik Hanung Bramantyo Nominasi
Skenario Terbaik Titien Wattimena Nominasi
Cerita Asli Terbaik Hanung Bramantyo Nominasi
Tata Sinematografi Terbaik Yadi Sugandi Menang
Tata Artistik Terbaik Fauzi Nominasi
Penyunting Gambar Terbaik Cesa David Luckmasyah Nominasi
Tata Suara Terbaik Satrio Budiono & Saft Daultsyah Nominasi
Pemeran Pendukung Pria Terbaik Agus Kuncoro Nominasi
Pemeran Pendukung Wanita Terbaik Endhita Nominasi
Festival Film Bandung 2012 Sutradara Terbaik Hanung Bramantyo Nominasi
Sinematografi Terbaik Yadi Sugandi Nominasi
Poster Terbaik Nominasi

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ NU, yang sebelumnya keberatan dengan film tersebut, juga mengkritik keputusan ini (The Jakarta Globe 2011, SCTV Widely Criticized).

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki

  1. ^ Suara Merdeka 2011, Kolaborasi Hanung-Zaskia.
  2. ^ Setiawati 2011, Is film censorship.
  3. ^ Sidel 2006, hlm. 1–4.
  4. ^ Official Website 2011, Cast & Crew.
  5. ^ Bramantyo 2012, 10:50-10:54.
  6. ^ Official Website 2011, Press.
  7. ^ Filmindonesia.or.id, Penghargaan Tanda Tanya.
  8. ^ Kurniasari 2011, A vibrant year.
  9. ^ Irwansyah 2011, Mengapa Hanung Bramantyo.
  10. ^ Kartoyo DS 2011, Bikin Film Toleransi Agama.
  11. ^ Aguslia 2011, Sebuah Tanda Tanya.
  12. ^ Bramantyo 2012, 2:20-2:25.
  13. ^ Setiawati 2011, Questioning intolerance.
  14. ^ The Jakarta Globe 2011, Making Movies With.
  15. ^ Bramantyo 2012, 7:20-7:45.
  16. ^ Maullana 2011, Hanung Menyentuh Isu.
  17. ^ Bramantyo 2012, 2:48-2:54.
  18. ^ Setiawati 2011, Hanung’s new film.
  19. ^ Bramantyo 2012, 8:10-8:25.
  20. ^ Armitrianto 2011, Ingatan Toleransi.
  21. ^ Sofyan 2011, Sheila On 7.
  22. ^ Sudibyo 2011, Kalau Bayar Casting.
  23. ^ Bramantyo 2012, 2:30-2:34.
  24. ^ Setiawati 2011, Agus Kuncoro: His Life.
  25. ^ Bramantyo 2012, 11:55-12:04.
  26. ^ Suara Merdeka 2011, Revalina S Temat.
  27. ^ Kompas 2011, Meledak-ledak.
  28. ^ Sasono 2012, hlm. 4.
  29. ^ Sasono 2012, hlm. 9–10.
  30. ^ Sasono 2012, hlm. 5.
  31. ^ Sasono 2012, hlm. 6.
  32. ^ Sasono 2012, hlm. 7.
  33. ^ The Jakarta Post 2010, Christian pastors attacked.
  34. ^ Sasono 2012, hlm. 8.
  35. ^ Kartoyo DS 2011, Mengukur Kadar Kesadaran.
  36. ^ Benke 2011, Merayakan Indonesia.
  37. ^ Sartono 2011, Drama di Sekitar Warung China.
  38. ^ The Jakarta Post 2011, FPI pulls scalpel.
  39. ^ Rakhmani 2011, Questioning religious divides.
  40. ^ The Jakarta Globe 2011, SCTV Widely Criticized.
  41. ^ The Jakarta Post 2011, Hanung’s new film.
  42. ^ Maullana 2011, FFI 2011.
  43. ^ KapanLagi.com 2012, Nominasi Festival Film Bandung.
  44. ^ Fikri 2012, Daftar Lengkap.

Bibliografi

Referensi daring

Pranala luar[sunting | sunting sumber]